Zaman Nafsu Makan Tanda Kiamat

Ilustrasi gambar healthywithstefan

[Pastordepan.com] Kondisi sosial penting lainnya yang diberikan oleh Kristus sebagai tanda karakteristik dari zaman sebelum Kedatangan-Nya yang Kedua adalah kegemaran akan nafsu makan, kerakusan, dan kemabukan. “Makan dan minum” seolah-olah tidak ada hari esok adalah karakteristik dari zaman Nuh dan Lot, dan, menurut Kristus, jadi “akankah itu terjadi pada masa Anak Manusia” (Lukas 17:26).

Paulus menegaskan prediksi Kristus ketika dia mengatakan: “Pada hari-hari terakhir … manusia akan menjadi pecinta diri, … pecinta kesenangan daripada pecinta Allah” (2 Tim 3: 2-4).

Di setiap zaman, ada pencari kesenangan yang tujuan utamanya dalam kehidupan adalah memuaskan selera mereka. Hari ini, bagaimanapun, tren hedonistik ini telah sangat meningkat karena, sebagai hasil dari kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, banyak orang, terutama di negara-negara maju, menikmati lebih banyak waktu luang dan kemakmuran ekonomi daripada pada periode sejarah lainnya.

Satu generasi yang lalu kebanyakan orang harus bekerja begitu banyak sehingga hanya sedikit uang, waktu dan tenaga yang tersisa untuk mencari kesenangan. Hari ini situasinya telah berubah drastis karena semakin banyak orang dapat menikmati peningkatan pendapatan pribadi dan waktu yang lebih bebas yang sering digunakan untuk makan, minum, dan mencari kesenangan.

Makan berlebihan. Paradoksnya waktu kita adalah jutaan orang kekurangan makanan di negara-negara miskin, ditempat lain terlalu banyak makan merusak kesehatan jutaan orang di masyarakat makmur. Menurut American Medical Association, 40 persen populasi Amerika kelebihan berat badan.

Lemak yang disimpan orang Amerika dewasa diperkirakan oleh antropolog George Armelagos dari University of Massachusetts di 2,3 triliun pound-sekitar 14,3 pon lemak untuk setiap orang di Amerika 18 dan lebih.

Armelagos memperkirakan bahwa jumlah lemak seperti itu dapat memberikan “energi yang cukup untuk membakar 900.000 mobil selama 12.000 mil selama satu tahun.”

Jutaan orang yang kelebihan makan saat ini khawatir dengan bahaya kesehatan kelebihan berat badan mereka, seperti diabetes, hipertensi, penyakit jantung dan ginjal dan trauma emosional. Untuk mengurangi kelebihan berat badan, miliaran dolar dihabiskan setiap tahun untuk pil diet, buku, program pengendalian berat badan, dan dalam beberapa kasus, operasi.

Program pengendalian berat badan telah menjadi industri bernilai miliaran dolar. Weight Watchers International, misalnya, menurut US New & World Report “menyelenggarakan 17.000 ceramah seminggu untuk lebih dari 550.000 pelaku diet di AS dan 28 negara lainnya. ” Organisasi lain, Overeaters Anonymous, “memiliki lebih dari 100.000 anggota di 5.600 grup di AS dan di 54 negara.” Tujuannya adalah untuk membantu orang “berhenti makan berlebihan secara kompulsif.”

Konsumsi makanan. Makan dan minum telah saat ini dan masa lalu dan masalah sebagian orang kaya di dunia. Orang Amerika Utara, Eropa, dan Jepang melahap bagian yang tidak adil dari makanan yang tersedia di dunia. Orang Amerika, misalnya, menurut Departemen Pertanian AS, mengonsumsi 1.463 pon makanan per orang setiap tahun, dimana 624 pon adalah produk hewani. Ini mewakili lima kali konsumsi makanan tahunan per orang di negara berkembang.

Perbedaan antara negara kaya dan miskin bahkan lebih mencolok ketika seseorang membandingkan konsumsi daging per kapita. Misalnya, konsumsi daging tahunan per kapita adalah 259 pound di Australia, 245 di Amerika Serikat, 237 di Argentina, 207 di Kanada. Di negara-negara berkembang, bagaimanapun, konsumsi daging sangat minimal, bahkan tidak ada sama sekali.

Menimbang bahwa dibutuhkan tujuh hingga sepuluh pon gandum untuk menghasilkan satu pon daging sapi, negara-negara dengan konsumsi daging yang tinggi secara tidak langsung mengkonsumsi jumlah makanan yang jauh lebih besar. Ternak dari negara-negara kaya, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa, makan biji-bijian sebanyak yang dilakukan semua orang di India dan Cina.

Ini berarti bahwa untuk memuaskan keinginan negara-negara kaya akan daging, jutaan ton biji-bijian, yang dapat memberi makan orang lapar, diberi makan untuk ternak. Fakta ini membawa pulang ketepatan waktu dari prediksi Yesus bahwa sebelum kedatangan-Nya banyak orang akan terobsesi dengan “makan dan minum.”

Minum berlebihan. Minum pasti merupakan masalah pada zaman Nuh, karena tidak lama setelah Banjir Nuh sendiri menjadi mabuk – mungkin ada pengaruh dari umurnya pada dirinya. Yesus berkata, “demikian jugalah pada hari-hari Anak Manusia” (Lukas 17:26). Bahwa minum adalah masalah sosial utama i. Media berita menghadapkan kita setiap hari dengan konsekuensi tragis akibat minum. Namun, sebagian besar orang mungkin tidak menyadari sejauh mana masalah tersebut.

Masalah Global. Umumnya, diasumsikan bahwa minum merupakan masalah utama di negara-negara industri. Asumsi ini, bagaimanapun, tidak benar. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) melaporkan bahwa “masalah yang berhubungan dengan alkohol merupakan hambatan penting bagi pembangunan sosial ekonomi sejumlah besar negara berkembang. dan, di samping itu, kemungkinan akan membanjiri sumber daya kesehatan mereka kecuali diambil tindakan yang tepat. ”

Peningkatan konsumsi minuman beralkohol dalam beberapa tahun terakhir telah mengejutkan di sebagian besar negara di dunia. Menurut laporan WHO, “Di 25 negara dengan statistik yang cukup lengkap, konsumsi alkohol per kapita per tahun meningkat antara 30 dan 500 persen.

“Laporan ini memuat daftar masalah-masalah utama yang berhubungan dengan alkohol,” kejahatan, kecelakaan lalu lintas, ketidakhadiran, dan, seperti akibatnya, produktivitas rendah. “Alkohol terlibat” dalam 13 hingga 50 persen perkosaan, 24 hingga 72 persen serangan dan 28 hingga 86 persen pembunuhan. ”

Statistik hampir tidak menyampaikan penderitaan manusia dan penyebab kesengsaraan dengan minum. Jutaan jiwa dan rumah di seluruh dunia terpengaruh. Di Amerika, misalnya, alkoholisme mengorbankan lebih dari sepuluh juta orang dan “adalah faktor utama penyebab 75 persen perceraian, 60 persen kecelakaan mobil yang fatal, 50 persen pembunuhan, dan sepertiga dari kasus bunuh diri.”

Sekitar 30.000 orang dibunuh setiap tahun oleh pengemudi yang mabuk, yang jauh lebih banyak daripada yang tewas dalam semua bentuk kecelakaan lainnya.

Pengemudi yang mabuk, menurut NEWSWEEK, telah menjadi “epidemi nasional, … bentuk pembunuhan yang diterima secara sosial. Semakin banyak orang Amerika yang meninggal di tangan para pengemudi yang mabuk selama dua tahun terakhir daripada yang tewas di Vietnam; rata-rata, sekitar tiga Orang Amerika tewas dan 80 terluka oleh pengemudi mabuk setiap jam hari.

Pembantaian yang mabuk selama dekade terakhir adalah seperempat seperempat juta orang Amerika – seluruh penduduk Rochester, New York. Para ahli keamanan mengatakan bahwa satu dari dua orang Amerika akan menjadi korban oleh pengemudi mabuk dalam hidupnya.

Kesimpulan

Makan dan minum berlebihan pada jaman kita, yang menyebabkan penderitaan manusia yang tak terhitung dan kematian, merupakan tanda akhir jaman yang unik. Mereka memberi tahu kita bahwa kita hidup pada waktu yang diramalkan oleh Kristus, ketika, seperti pada zaman Nuh, banyak yang meninggalkan pengekangan diri apa pun dalam pencarian mereka untuk kepuasan diri.

Mereka menunjukkan kepada kita bahwa kita hidup “pada hari-hari terakhir” seperti yang dikatakan oleh Paulus ketika banyak orang akan menjadi “pecinta kesenangan daripada pecinta Allah” (2 Tim 3: 4).

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.