Yesus dan perceraian

Yesus membahas masalah perceraian, dan pernyataannya ditemukan di Matius 5 dan 19, Markus 10, dan Lukas 16. Dalam artikel ini, kita akan berfokus pada Matius 19, ketika orang-orang Farisi bertanya kepada Yesus tentang alasan perceraian (19: 1-12).

Yesus lagi dan lagi menekankan tidak terbebasnya pernikahan. Dia ditegakkan Cita-cita Allah seperti yang dilembagakan di Taman Eden. Dan saya percaya Dia menginginkan kita melihat keindahan pernikahan dan melupakan tentang masalah. Ini dapat ditunjukkan oleh konteks di mana kisah Matius 19: 1-12 ditemukan.

I. Pernyataan Yesus tentang Perkawinan dan Perceraian dan Interpretasi Mereka

Orang Kristen telah menerima Yesus sebagai Juruselamat dan Tuhan mereka. Mereka telah
memutuskan untuk mengikuti jejak-Nya (1 Petrus 2:21). Kehidupan, kematian, dan kebangkitannya telah menyelamatkan mereka. Pelayanan imamatnya di Surga mendukung mereka. Ajaran-ajarannya bersifat normatif bagi mereka. Karena itu, ketika menyangkut keputusan-keputusan kecil maupun penting dalam kehidupan, orang-orang Kristen bertanya apa yang Yesus katakan tentang isu-isu yang terlibat. Ini khususnya benar dalam kasus perceraian dan pernikahan kembali. Di empat tempat Injil Sinoptik, Yesus membahas pertanyaan ini: Matius 5:31, 32; 19: 1-12; Markus 10: 1-12; dan Lukas 16:18.

Secara kronologis, Matius 5:31, 32 datang lebih dulu. Teks ini Khotbah di Bukit. Pada awal pelayanan-Nya, Yesus membahas masalah yang sulit dan sulit ini. Tempat itu adalah Galilea. Matius 19 dan paralelnya dalam Markus dan Lukas termasuk dalam pelayanan Perean Yesus. Menurut Matius 19 dan Markus 10 orang Farisi memaksa Yesus untuk membahas topik itu, tetapi Dia tidak menghindarinya dan menemukan dengan sangat jelas.

Di zaman Yesus, perceraian dianggap enteng. Pada dasarnya, sekolah Hillel diperbolehkan sebagai alasan untuk bercerai apa pun yang tidak disukai suami tentang istrinya. Untuk membakar makanan mungkin merupakan alasan seperti itu.

Di sisi lain, sekolah Shammai mengizinkan seorang suami menceraikan istrinya hanya jika dia melakukan semacam pelanggaran seksual. Namun, apa yang dianggap sebagai pelanggaran seksual? Itu termasuk seorang istri yang terlihat di depan umum dengan rambut terbuka atau dengan tangan kosong. Menurut Rabbi Meir, itu juga termasuk sikap ramah terhadap budak dan tetangga, berputar di jalan, minum dengan semangat di jalan, dan mandi dengan laki-laki. Itu lebih atau kurang suatu pelanggaran kebiasaan saat ini oleh istrinya yang memungkinkan seorang suami untuk bercerai.2

Selain itu, perceraian dipandang sebagai hak istimewa yang Tuhan berikan kepada Israel. “Menurut tradisi rabbi, Yahweh telah berkata: ‘Di Israel saya telah memberikan perceraian, tidak saya telah memberikan perceraian di antara orang-orang bukan Yahudi.” Hanya di Israel, Allah telah menghubungkan nama-Nya dengan perceraian.’ “3 Alih-alih mengikuti rencana Allah dan menerima perkawinan yang tidak dapat dipisahkan, perceraian dianggap sebagai hak istimewa.” Jadi bahkan pembubaran perkawinan tanpa alasan yang dianggap sah … “4

Kata-kata Yesus tentang perceraian dan pernikahan kembali telah dipahami dengan cara yang sangat berbeda. Berikut beberapa pandangan yang dipertahankan:

(1) Perceraian tidak mungkin bahkan dalam kasus perzinahan; kalau tidak, Yesus
tidak akan berbeda dari Musa dan akan mengambil posisi yang lebih liberal daripada Hukum Musa yang — dalam kasus perzinahan — menuntut hukuman mati. Menikah kembali tidak terpikirkan.5

(2) Perceraian tidak mungkin kecuali dalam kasus perzinahan. Namun, bahkan
jika salah satu pasangan melakukan perzinahan dan pasangannya bercerai, pernikahan kembali tidak termasuk. Ini adalah posisi para bapa gereja dan ditemukan bahkan di zaman kita.6

(3) Perceraian tidak mungkin kecuali ketidaksetiaan seksual selama
periode pertunangan. Jika ditemukan bahwa satu pasangan tidak setia selama
saat pertunangan, perceraian diperbolehkan, serta pernikahan kembali.7

(4) Perceraian tidak mungkin kecuali dalam kasus perzinahan. Jika satu pasangan
melakukan perzinahan dan pasangan bercerai, pasangan yang tidak melakukan perzinahan dapat menikah lagi. Namun, rekonsiliasi lebih disukai. Ini adalah posisi Erasmus dari Rotterdam, para Reformator besar, banyak evangelis, dan gereja Advent. 8

(5) Alkitab menentang perceraian. Namun itu mungkin untuk bercerai. Alasannya bukan hanya perzinahan tetapi juga pengabaian oleh pasangan, pelecehan, kekerasan, dll. Pernikahan mungkin terjadi.9 Sebagian orang berpendapat bahwa pertanyaan tentang siapa yang bersalah tidak boleh dibicarakan. Yang lain menyarankan bahwa pernikahan kembali selalu dimungkinkan, setidaknya dengan syarat bahwa mantan pasangan mewujudkan semangat pengampunan.10

(6) Dikatakan bahwa kata-kata asli Yesus tidak mengandung pengecualian ayat. Kata-kata asli ini ditemukan dalam Markus dan Lukas. Klausul pengecualian terjadi dalam Matius dan merupakan tambahan dari gereja mula-mula, yang di bawah pengaruh Roh Kudus dan Kristus paska Paskah telah mengaktualisasikan teks Alkitabiah. Aplikasi dan aktualisasi lainnya ditemukan bersama Paulus (1 Korintus 7: 12-15). Karena itu, gereja Kristen memiliki hak untuk tidak hanya menafsirkan tetapi juga menafsirkan kembali Kitab Suci. Ada keterbukaan untuk menangani kasus-kasus lain yang tidak disebutkan dalam Kitab Suci. Mengapa Roh Kudus tidak memimpin gereja modern dalam mencari alasan lain untuk perceraian yang sah sebagaimana Ia telah memimpin gereja yang lama? 1 1

(7) Yesus mengatakan dalam kotbah diatas bukit, masalah perceraian dan pernikahan kembali ini bukanlah sebuah perintah. Karena ayat 30 dari Matius 5 harus dipahami secara kiasan, ayat 32 dan seluruh bagiannya juga harus dipahami secara kiasan. Meskipun maksud Yesus jelas bahwa pernikahan harus permanen, perceraian dan pernikahan kembali adalah mungkin.

(8) Klausul pengecualian mengacu pada incest saja. Perceraian itu mungkin hanya jika “perkawinan” ada, yang menurut Imamat 18 tidak pernah seharusnya dilembagakan, dan jika orang percaya dan orang yang tidak beriman menikah dan orang yang tidak beriman ingin bercerai. Namun, pasangan yang menyalahgunakan pasangannya secara verbal atau fisik, yang alkohol atau pecandu narkoba, yang penghujat, yang suka kesenangan lebih dari Tuhan, dll, hampir tidak percaya, bahkan jika mereka dibaptis sebagai Orang Kristen. Mereka harus menghindari.12 Sekarang kita beralih ke Matius 19 dan melihat lebih dekat.

II. Konteks Matius 19a

1. Posisi Yesus dalam Perceraian dalam Konteks Matius 19 dan 20a
Matius 19: 1-20: 16 adalah sebuah bagian yang menggambarkan pelayanan Yesus. Segmennya 13 terhubung satu sama lain dengan kosakata umum.14 Kami juga mendeteksi bahwa Yesus berbicara kepada orang-orang Farisi terlebih dahulu (19: 3-9). Kemudian Dia berbalik kepada para murid (19: 10-15). Setelah dialog dengan penguasa muda yang kaya (19: 16-22), ketika pria ini dipanggil, Yesus mengajarkan murid-murid-Nya lagi (19: 27-20: 16).

a.Ayah dan ibu

“Ayah dan ibu” adalah salah satu koneksi sastra. Dalam 19: 5 Yesus berbicara tentang meninggalkan ayah dan ibu segera setelah seorang pria menikah. Di 19:19 Dia menyebutkan perintah kelima, yaitu untuk menghormati ayah dan ibu, dan pada 19:29 Dia menyatakan bahwa murid-murid-Nya kadang-kadang dipaksa untuk meninggalkan ayah dan ibu demi Yesus. Meninggalkan ayah dan ibu untuk menikah tidak melanggar perintah kelima, tidak juga meninggalkan ayah dan ibu demi Yesus.

Dengan demikian, secara tidak langsung pernikahan dapat dibandingkan dengan hubungan
antara Yesus dan murid-murid-Nya. Bagian yang terkenal dalam Efesus 5 dapat diramalkan di sini. Jika pernikahan mirip dengan hubungan kita dengan Yesus, betapa penting dan meneguhkannya pernikahan, betapa indah dan terberkati, dan juga bagaimana bertahan! Siapa pun yang telah merasakan kebaikan Tuhan kita dan kenikmatan persekutuan-Nya, mungkin juga menikmati karunia perkawinan-Nya yang luar biasa.

b. Siapa yang Meninggalkan dan Siapa yang Tidak Meninggalkan

Matius 19:29 sangat menarik: “Dan setiap orang yang meninggalkan rumah atau saudara laki-laki atau perempuan atau ayah atau ibu atau anak-anak atau pertanian demi nama-Ku, akan menerima banyak kali, dan akan mewarisi hidup yang kekal.” Ini hampir mengejutkan kita bahwa Yesus berbicara tentang meninggalkan saudara, orang tua, dan bahkan anak-anak, tetapi Dia tidak berbicara tentang meninggalkan pasangan seseorang. 15 Dalam mengabaikan referensi kepada pasangan di sini, pesan untuk kita tampaknya: Bahkan demi Yesus, kita tidak diminta untuk meninggalkan suami atau istri kita, untuk dipisahkan darinya atau untuk menceraikan pasangan kita. Pernikahan itu tidak terpisahkan. Pernikahan itu baik. Yesus tidak memisahkan perkawinan ketika Dia meminta orang untuk mengikuti Dia.

c. Perintah ketujuh

Dalam Matius 19: 9 Yesus membahas perceraian, pernikahan kembali, dan perzinahan. Di Matius 19:18 Dia mengutip perintah ketujuh, “Kamu tidak boleh melakukan perzinahan. “Kedua teks menggunakan kata kerja dengan akar yang sama. Sekali lagi pernikahan sangat penting bagi Yesus. Jelas, pernyataan-Nya di Matius 19: 9 dan 5: 27-32 terkait dengan perintah ketujuh dan oleh karena itu kepada Dasa Titah. Yesus menentang kaum Farisi untuk kembali ke kisah Penciptaan dan dengan secara tidak langsung merujuk pada Sepuluh Perintah Allah.

Posisi Yesus adalah apa sebenarnya Hukum itu. Hukum ini masih sama. Di Saat Yesus masih mengikat seperti itu ketika Tuhan mengucapkannya di Gunung Sinai. Itu juga berlaku hari ini. Ia tidak bergantung pada budaya dan sistem nilai yang berubah. Hukum ini baik. Tuhan memberikan pernikahan dan Dia melindungi pemberian ini dan itu adalah baik.

d. Kekerasan Hati

Hubungan terpenting antara bagian-bagian berbeda dari Matius 19 dan 20a, dan karena itu topik yang paling penting dalam pelayanan Perean Yesus adalah, tampaknya, tema dari hati yang keras dan motif yang terkait dengan mata jahat. 16 Yesus sendiri telah memperkenalkan frasa “kekerasan hati” dalam 19: 8. Orang-orang Farisi menunjukkan bukti yang jelas dari hati yang keras, karena mereka mencari alasan yang akan memungkinkan mereka keluar dari pernikahan. Mereka tidak mengerti karunia perkawinan Allah yang luar biasa, dan mereka merusaknya karena sikap dan perilaku mereka (19: 3, 7). Ketika mereka berpikir tentang pernikahan, hanya perceraian yang muncul di pikiran mereka.

Tetapi bahkan murid-murid Yesus mengalami kesulitan menerima ajaran-Nya tentang pernikahan. Mereka menyarankan untuk tetap lajang dan tidak menikah, jika pernikahan tidak terpisahkan (19:10). Mereka jelas memahami klaim Yesus, namun mereka memutuskan untuk berpihak pada orang-orang Farisi. Mereka juga tidak bisa memikirkan pernikahan dalam istilah lain selain perceraian. Mereka memiliki hati yang keras. Kekerasan hati ini diwujudkan sedikit kemudian ketika mereka menemukan anak-anak yang dibawa kepada Yesus untuk diberkati, dan mereka memarahi mereka (19:13).

Penguasa muda yang kaya tidak mau menjual miliknya dan memberikannya hasil kepada orang miskin. Karena kekerasan hati mereka, sulit bagi orang kaya untuk masuk Kerajaan Allah (19: 21-23). Sekali lagi para murid tampaknya mendukung mereka yang tidak berhasil masuk ke dalam Kerajaan Allah. (19:25), dan pertanyaan Petrus tentang pahala mengikut Yesus dapat menunjukkan kekerasan hati (19:27).

Akhirnya, dalam perumpamaan tentang para pekerja di kebun anggur, mereka yang telah bekerja sepanjang hari tidak puas dengan upah mereka. Mereka mengeluh tentang kemurahan hati pemilik tanah. Masalahnya bukan tuan itu tidak membayar mereka upah mereka dengan adil. Masalahnya adalah mereka yang tidak memiliki kesempatan untuk dipekerjakan sepanjang hari menerima jumlah uang yang sama. Mereka membandingkan diri mereka dengan rekan kerja mereka, dan alih-alih tergerak oleh rasa syukur atas apa yang telah terjadi pada mereka, mereka berkonsentrasi pada diri mereka sendiri dan ketidakadilan yang dituduhkan pada mereka. Pemilik ladang menjawab: “Atau apakah mata Anda jahat karena saya dermawan?” Alih-alih bersukacita bersama rekan sekerja mereka dan memuji kemurahan hati tuannya, mereka mengeluh dan mengeluh. Mereka memiliki mata jahat. Kekerasan hati mereka tidak memungkinkan mereka untuk melihat kebaikan Tuhan.

Dengan demikian, seluruh bagian dari pelayanan Perean Yesus menantang para pembaca untuk menghargai karunia luar biasa dari Tuhan, dan khususnya karunia pernikahan, dan untuk berpaling dari pertimbangan perceraian.

e. Ringkasan

Dalam meringkas kita dapat mengatakan:
(1) Untuk tingkat tertentu hubungan Yesus dengan para murid-Nya dapat dibandingkan dengan hubungan antara suami dan istri. Demi hubungan ini, seseorang mungkin perlu meninggalkan orang lain dan harta benda. Manfaatnya tak terukur.

(2) Untuk mengikuti Yesus tidak bermaksud memisahkan atau menceraikan pasangan. Pernikahan itu tidak terpisahkan.

(3) Pernyataan Yesus tentang perceraian terhubung dengan perintah ketujuh. Perintah ini mengikat dan tidak bergantung pada waktu dan budaya yang berubah.

(4) Matius dalam mengutip Yesus menantang pembaca dan pendengar untuk bertobat dari kekerasan hati mereka dan mata jahat mereka, untuk berpaling dari setiap mempermainkan ide perceraian, dan untuk menghargai karunia perkawinan yang fantastis.

2. Posisi Yesus dalam Perceraian dalam Konteks Matius 18

Matius 19 didahului oleh percakapan antara Yesus dan murid-murid-Nya di Kapernaum. Terlepas dari perbedaan lokasi geografis, ada hubungan yang kuat antara Matius 18 dan 19. Ini termasuk istilah “murid,” “kerajaan,” “anak-anak,” dan “hati. 1 7 Pada awal pasal 18, para murid bertanya pertanyaan “Siapa yang terbesar di Kerajaan Surga?” (18: 1).
Jawaban Yesus menyebutkan tentang seorang anak, anak-anak kecil, dan dosa seorang saudara (18: 2-20). Setelah tanggapan-Nya, Petrus mengajukan pertanyaan lain, berurusan dengan masalah pengampunan dosa (18:21). Yesus menjawab dengan pernyataan singkat dan perumpamaan tentang hamba yang tidak mengampuni (18: 22-35).

a. Kekerasan hati

Meskipun para murid telah diperingatkan untuk tidak menghina anak-anak kecil dan tidak menghina mereka (18: 6, 10), mereka belum belajar pelajaran mereka, seperti yang ditunjukkan perilaku mereka pada 19:13. Alih-alih menyambut anak-anak dalam nama Yesus, mereka telah menolak mereka. Sementara diperingatkan terhadap kekerasan hati dalam Matius 18, para murid telah menunjukkan perilaku itu dengan tepat.

Bab 18 diakhiri dengan peringatan bahwa Bapa Surgawi akan menyerahkannya menyiksa mereka yang tidak memaafkan tetangga mereka dari hati mereka (18:34, 35). Motif hati yang keras sudah ada di bab 18, meskipun frasa persisnya akan muncul dalam 19: 8 saja. Hamba yang tidak mau mengampuni adalah contoh dari orang par excellence yang keras hati, dan menarik bahwa motif ini dikembangkan dalam perikop berikut yang berhubungan dengan perceraian dan pernikahan kembali.

Alih-alih memaafkan pasangan mereka, ada orang-orang seperti orang-orang Farisi, yang hanya mencari celah dan kemungkinan untuk keluar dari perkawinan mereka dan menyingkirkan pasangan mereka. Mereka tidak peduli dengan istri atau suami mereka. Mereka tidak tertarik pada mereka. Mereka melupakan utang yang tak terhitung yang Tuhan telah mengampuni mereka, dan mereka menghitung semua kesalahan pasangan mereka terhadap mereka. Pengampunan tidak dilakukan, bahkan tidak dipertimbangkan. Mengklaim untuk memenuhi Hukum, mereka dinilai oleh Hukum. Kekerasan mereka bisa mencapai bahkan sampai mereka ingin keluar dari perkawinan, meskipun pasangan mereka mungkin tidak berdosa sama sekali.

b. Memotong Tangan dan Mencungkil Mata

Matius 18: 8, 9 secara simbolis berbicara tentang mutilasi diri. Memotong sebuah tangan dan mencungkil mata untuk mencegah tersesatnya seseorang ditemukan hampir identik dalam Matius 5:29, 30, sebuah bagian yang disinggung dalam Matius 19: 1-12. Matius 18: 8 menambahkan pemangkasan kaki. Karena ayat-ayat dalam Matius 5 ini ditemukan dalam konteks perzinahan dan percabulan, ayat paralel masing-masing dalam Matius 18 juga dapat merujuk kepada dosa-dosa seksual.

Kita dipanggil untuk melawan dosa, termasuk dosa seksual. Kita dipanggil untuk berjuang untuk pernikahan kita dan membuat mereka bekerja. Para anggota Gereja dipanggil untuk membantu mereka yang terancam digoda dan disesatkan. Kadang-kadang disiplin gereja diperlukan untuk memenangkan mereka kembali. Bagaimanapun juga, setelah pertobatan, pengampunan harus diberikan. Pernikahan kita hidup dari pengampunan. Kita hidup dari pengampunan. Oleh karena itu, kita menyampaikan pengampunan kita kepada pasangan kita. Masalahnya bukan perceraian. Masalahnya adalah memaafkan satu sama lain dan melepaskan hati yang keras.

c. Ringkasan

Sekali lagi kami meringkas:

(1) Matius 18, dengan paralelnya dalam Matius 5:29, 30 mempersiapkan jalan bagi diskusi tentang perceraian dan perzinahan dalam pasal 19. Meskipun pernyataan Yesus dalam Matius 19: 4-6, 8, 9 dan 11, 12 adalah berdasarkan pada Penciptaan, mereka juga memuat penjelasan dari perintah ketujuh. Yesus menegaskan bahwa dengan menikah kembali, seseorang mungkin melakukan perzinahan. Pernikahan dengan sifatnya adalah tidak terpisahkan. Perintah-perintah Allah masih berlaku.

(2) Sekali lagi pembaca ditantang untuk berpaling dari kekerasan hati dan untuk secara bebas dan murah hati saling memaafkan (18:35; 19: 8).

(3) Daripada mencari perceraian dan menikmati pikiran menjadi “bebas” lagi, kita ditantang untuk memberikan pengampunan dan berhenti menghitung kesalahan pasangan kita. Pengampunan tidak terbatas.

(4) Dalam beberapa kasus perpecahan perkawinan, disiplin gereja diperlukan. Tujuannya adalah untuk mencegah mereka yang terlibat menjadi “domba yang hilang” (Matius 18: 12-14). Mengikuti Matius 18: 15-20 dan perumpamaan berikutnya, anggota gereja dipanggil untuk memaafkan rekan-rekan seiman mereka yang berdosa.

III. Eksegesis Matius 19

1. Struktur Pasal
Matius 19: 1-12 dapat diuraikan dengan cara berikut:

1. Bingkai Lokal dan Bingkai Naratif (1, 2)
2. Dialog Yesus dengan orang-orang Farisi (3-9)

a. Pertanyaan pertama dari orang-orang Farisi (3)

Adegan 1

b. Jawaban pertama Yesus (4-6) A
c. Pertanyaan kedua dari orang-orang Farisi (7)

Adegan 2

d. Jawaban kedua Yesus (8, 9) A

3. Dialog Yesus dengan Para Murid (10-12)
a. Pertanyaan pertama dari para murid (10)

Adegan 3

b. Jawaban ketiga Yesus (11, 12) A

Yang menarik adalah ayat 3-9. Namun, adegan kedua juga koneksi verbal yang kuat ke scene ketiga.18

2. Interpretasi

a. Ayat 3

Percakapan antara Yesus dan orang Farisi dimulai dengan Orang-orang Farisi mengajukan pertanyaan kepada Yesus tentang perceraian. Mungkin, mereka ingin menarik Yesus ke dalam kontroversi antara sekolah yang lebih liberal dari Hillel dan sekolah Shammai yang lebih konservatif. Mungkin mereka bahkan berharap Yesus akan menyentuh kasus Herodes yang menikah dengan Herodias, sehingga membuat Herodes musuh-Nya (14: 3,4). Ini adalah masalah yang sangat politis dan telah mengorbankan Hidup Yohanes Pembaptis.

“Apakah itu sah bagi seorang pria untuk menceraikan istrinya karena alasan apa pun?” Di Matius 19: 1-12 masalah perceraian dan pernikahan kembali ditangani dari perspektif laki-laki. Suami bisa bercerai. Perspektif perempuan di samping sisi laki-laki disajikan dalam teks paralel dalam Mark 10.

Istilah penting dalam 19: 3 adalah apoluo, yang dalam konteks ini berarti “mengirim pergi “atau” untuk bercerai. “Ini juga ditemukan dalam ayat 7-9. Orang Farisi dua kali menggunakan istilah itu dan Yesus dua kali menggunakannya, namun hanya dalam jawaban kedua-Nya. Dalam jawaban pertama-Nya Yesus menggunakan istilah chorizo (ayat 6). ) untuk mengungkapkan konsep perceraian.19 Yesus dengan jelas mengatakan TIDAK untuk bercerai.Dalam ayat 6 tidak terkecuali tercantum, dalam ayat 12 satu pengecualian yang mungkin disebutkan.

Frasa “untuk setiap alasan” juga dapat diterjemahkan “untuk alasan apa pun sama sekali. “Opsi pertama mencerminkan posisi Hillel dan tampaknya lebih disukai dalam konteks ini. Jelas, orang-orang Farisi mendukung posisi Hillel. Pertanyaan mereka sudah mengarah pada Ulangan 24: 1, meskipun hanya kemudian mereka secara terbuka menyebutkan teks itu dalam mencoba melawan argumentasi Yesus.

b. Ayat 4-6

Dimulai dengan ayat 4, Yesus menjawab pertanyaan orang-orang Farisi. Ini penting untuk diperhatikan bahwa Yesus menjawab dengan Kitab Suci seperti yang Ia lakukan ketika Setan mencobai Dia dalam Matius 4. Yesus menghindari berpihak pada salah satu aliran kerabian. Dia menggunakan otoritas yang lebih tinggi daripada interpretasi rabbi terkenal. 21

“Apakah kamu tidak membaca bahwa Dia yang menciptakan mereka dari awal dibuat mereka laki-laki dan perempuan? “Jawaban ini mungkin mengandung semacam teguran Orang-orang Farisi seharusnya tidak mengajukan pertanyaan seperti itu. Kitab Suci sudah menjawabnya. Namun, dengan berkonsentrasi pada apa yang diperbolehkan dan apa yang dilarang, dan bagaimana menyingkirkan istri seseorang, tragisnya musuh-musuh Yesus tidak mengakui karunia dan ideal Allah yang luar biasa untuk pernikahan. 22

Namun Yesus membahas masalah ini. Dalam Matius 19: 4-6 Ia mengembangkan perspektif Tuhan tentang pernikahan, sebuah institusi yang bersama dengan sisa Penciptaan sangat baik. Yesus membuktikan poin-Nya melalui Alkitab, kembali ke kisah Penciptaan. Secara tidak langsung Dia menyatakan bahwa alasan ini bersifat otentik dan normatif. Jawabannya dimulai dengan Dia yang telah menciptakan, yaitu Tuhan, dan itu juga berakhir dengan Tuhan Pencipta yang telah bergabung bersama pria dan wanita dalam pernikahan. Jawaban pertama Yesus kepada orang Farisi (19: 4-6) dimulai dengan sebuah pertanyaan. Dimasukkan ke dalam pertanyaan ini adalah dua kutipan PL. Kemudian pernyataan berikut, dan akhirnya sebuah keharusan digunakan:

(1) Pertanyaan: Apakah kamu tidak membaca? ……………..(ay. 4a)
(a) Kutipan dari Kejadian 1:27 ……………………………..(ay. 4b)
(b) Kutipan dari Kejadian 2:24 ……………………………..(ayat 5)
(2) Pernyataan: Keduanya adalah satu daging……….(ay. 6a)
(3) Imperatif: Jangan bercerai …………………………………………..(v. 6b)

Kutipan pertama pendek, terdiri dari hanya lima kata (dalam bahasa Yunani); itu kedua memiliki dua puluh satu kata; semuanya dua puluh enam kata. Menurut catatan Matius, Yesus Sendiri hanya menggunakan dua puluh empat kata dalam jawaban-Nya kepada orang-orang Farisi, sementara di ayat 6a Ia bahkan mengulangi kata-kata terakhir dari kutipan kedua. Oleh karena itu, kita mendengar dua kali tentang “dua” manusia yang telah “menjadi satu” (ay. 5b dan 6a). Yesus mengijinkan Alkitab untuk membahas pertanyaan-pertanyaan yang membakar dan membawa keputusan ketika ditanya oleh orang-orang Farisi tentang perceraian. Apa alasan perceraian? Jawaban: Urutan pembuatan tidak memungkinkan untuk alasan apa pun.

Ungkapan “pada mulanya” dalam Matius 19: 4 dapat merujuk pada Tuhan Yang menciptakan atau penciptaan “laki-laki dan perempuan.” Dalam kasus pertama yang akan menerjemahkan “Dia yang menciptakan dari awal …” sedangkan dalam kasus kedua, gagasannya adalah “Dia menciptakan mereka dari awal laki-laki dan perempuan.” Pilihan kedua lebih disukai oleh banyak terjemahan. Karena pengulangan frasa yang sama dalam ayat 8, Grundmann menerima opsi kedua dan menyatakan: “Sejak awal Tuhan ingin manusia menjadi makhluk seksual.” 23 Referensi ini kemudian mempersiapkan jalan untuk pernyataan penting kedua: Kedua jenis kelamin tergantung satu sama lain. Satu pria dan satu wanita akan bergabung bersama dalam pernikahan dan dengan demikian menjadi satu, terhubung tak terpisahkan.

Matius 19: 5 dimulai dengan frasa “dan berkata.” Menurut ayat sebelumnya, frasa ini menunjuk pada Tuhan. Tuhanlah yang berbicara. Yesus mengklaim itu Tuhan berkata: “Untuk alasan ini seorang pria akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bergabung dengan istrinya, dan keduanya akan menjadi satu daging.” Namun, dalam membaca Kejadian 2:24, dari mana kutipan ini diambil, dan dengan membaca konteksnya, orang mendapat kesan bahwa pernyataan ini adalah komentar yang dibuat oleh penulis Kejadian, 24 Musa, bukan oleh Allah sendiri. Tetapi Yesus memberitahu kita bahwa Kejadian 2:24 adalah firman langsung dari Allah Bapa. Itu bergantung pada Otoritas tertinggi yang mungkin. Allah Dirinya telah menetapkan bahwa seorang pria meninggalkan orang tuanya dan bersama dengan istrinya membentuk persatuan baru.

Ungkapan “satu daging” menunjuk dengan cara khusus untuk kesatuan fisik dari pasangan. Namun, istilah “daging” mewakili seluruh kepribadian dan tidak terbatas pada lingkup fisik.25 Oleh karena itu, perzinahan sangat traumatis. Ini memecahkan persatuan indah antara suami dan istri, dan dalam Alkitab itu dibandingkan dengan penyembahan berhala dimana umat Allah membuat keputusan melawan Tuhan Pencipta dan Juruselamat mereka.

Istilah “satu” menekankan persatuan dan kesatuan. Dua makhluk, seorang pria dan seorang
wanita, menjadi satu. Dengan membuat pernyataan ini, Yesus menolak homoseksualitas dan juga poligami. Teks Ibrani Kejadian 2:24 tidak berisi angka “dua.” Namun, dengan menambahkan istilah ini, yang juga ditemukan dalam Septuaginta (LXX), monogami lebih ditekankan. Menurut kehendak Tuhan, dua orang yang berbeda, satu pria dan satu wanita, menjadi satu. Untuk mencapai hal ini, perlu untuk meninggalkan orang tua agar bebas untuk serikat baru. Hanya kemudian dapat seorang pria “melekat” atau “bersatu” dengan istrinya. Yesus menekankan gagasan kesatuan dengan mengulanginya pada awal ayat 6. Kemudian Dia sampai pada kesimpulan: “Oleh karena itu, apa yang telah dipersatukan janganlah diceraikan manusia.” Tidak ada pertanyaan: Niat Allah adalah bersatu bersama, bukan untuk memisahkan.

Dalam Matius 19: 5,6 istilah anthropos ditemukan dua kali, yaitu pada awal dan akhir. Istilah ini biasanya menunjuk manusia dan tidak digunakan untuk satu jenis kelamin saja. Namun, dalam ayat 5a ini menunjuk pada laki-laki, sedangkan di ayat 6b mungkin mencakup semua orang. Pernyataan itu adalah pernyataan umum yang berlaku untuk semua pasangan.

A Tindakan manusia (anthropos): Pemisahan dari orang tua
dan bersatu dengan istrinya
В Menjadi satu daging (dua kali)
A Tindakan Tuhan dan larangan
untuk manusia / manusia (anthropos): Apa yang Tuhan telah persatukan; tidak
ada pemisahan

Meninggalkan orang tua, hidup bersama, dan menjadi satu daging tindakan manusia yang secara tersembunyi membentuk persatuan bersama oleh Tuhan. Itu kutipan kedua PL (Kejadian 2:24) menyatakan apa yang dilakukan manusia. Penjelasan Yesus bagaiamapun menekankan bahwa ini adalah kehendak Allah. Meskipun manusia bertindak, Tuhanlah yang menyatukan suami dan istri. Karena itu, mereka tidak memiliki wewenang untuk bercerai. Penciptaan umat manusia terdiri dari penciptaan laki-laki dan perempuan. Tuhan telah menggabungkan keduanya. Oleh karena itu, kita tidak diperbolehkan untuk memisahkan apa yang sebenarnya telah dipersatukan Allah. Jawaban pertama Yesus terdiri dari perintah, yang membentuk larangan. Pesannya adalah: Pernikahan tidak terpisahkan. Perceraian bukan pilihan.

Kami merangkum jawaban pertama Yesus:
(1) Yesus menunjuk pada Kitab Suci. Pertanyaannya, “Apakah kamu belum membaca …?” dapat berisi teguran karena tidak menganggap implikasi Alkitab cukup hati-hati.

(2) Menurut Yesus, Alkitab itu normatif. Karena itu Dia menggunakannya. Tanggapan didasarkan pada alasan Penciptaan. Yang cukup menarik, Dia mengutip teks-teks dari Kejadian 1 dan 2 tanpa melihat kontradiksi di antara mereka. Memang benar bahwa kondisi sosial pada abad pertama Masehi berbeda dengan yang ada di Surga. Tidak diragukan lagi, Yesus sadar akan fakta itu. Meskipun saat Dia tinggal di Bumi tidak dapat dibandingkan dengan situasi yang dijelaskan dalam Kejadian 1-2, Yesus masih menerapkan asas-asas asli yang didirikan di Eden kepada dunia yang menjadi mangsa dosa. Oleh karena itu, budaya yang berbeda tidak selalu mengubah pesan Alkitab dan prinsip-prinsip Alkitab.

(3) Yesus jelas mengambil posisi menentang perceraian. Tuhan telah melembagakan pernikahan. Manusia tidak diperbolehkan bercerai. Dengan imperatif-Nya, Yesus membuat pernyataan kategoris.

(4) Jelas, Yesus berbicara tentang pernikahan secara umum. Konteks langsung tidak boleh diabaikan begitu ayat 6b diselidiki. Tuhan telah menciptakan pria dan wanita dan telah bergabung dengan mereka dalam pernikahan. Oleh karena itu, setiap perkawinan yang sah adalah persekutuan bersama oleh Allah, 2 6 Siapakah yang merencanakan bahwa hubungan lama ditinggalkan dan persatuan baru, satu daging, akan ditetapkan. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh menggunakan alasan bahwa Tuhan tidak bergabung dalam pernikahannya sendiri dan karena itu sah untuk menceraikan pasangan seseorang.

c. Ayat 7
Puncak dari percakapan itu dicapai dalam ayat 7-9. Ini menjadi jelas ketika kita melihat formula pidato yang digunakan. Ayat 3: “Orang-orang Farisi datang… Mencobai Dia dan bertanya …” Ayat 4: “Yesus berkata …” Ayat 7 beralih ke bentuk waktu sekarang: “Mereka mengatakan kepada-Nya …” Ayat 8: Dia (Yesus) ) mengatakan kepada mereka … “Peralihan ini ke waktu sekarang menunjukkan ketegangan yang meningkat.

Orang-orang Farisi menanggapi ucapan Yesus dengan menanyakan mengapa Musa telah memberikan sertifikat perceraian, jika perceraian tidak mungkin. Seperti Yesus mereka juga menggunakan Kitab Suci. Dengan merujuk pada Ulangan 24: 1, mereka mungkin ingin membatalkan Kejadian 1 dan 2 dan mendukung praktek perceraian yang lemah.27 Tetapi Yesus menjelaskan bagaimana bagian Alkitab berhubungan satu sama lain. Di ayat 9 kita mendengar kesimpulan-Nya: Dalam perceraian manusia menghancurkan pekerjaan Tuhan. 2 8 Grundmann menyebut pernyataan Yesus dalam ay 9 “otoritatif halacha dari Yesus.” 29

Dalam pertanyaan kedua mereka, orang-orang Farisi menunjukkan otoritas Musa. Mereka memahami dengan sangat baik bahwa Yesus telah menentang perceraian dan bahwa dengan mengacu pada urutan Penciptaan Dia telah melampaui Ulangan 24: 1, satu-satunya referensi dalam PL di mana Musa menyebutkan sertifikat perceraian. Sekarang mereka mencoba menciptakan konflik antara Yesus dan Musa. 30 Perbedaan penting antara mereka dan Yesus adalah penafsiran masing-masing dari Ulangan 24: 1, 2. Yesus harus meramalkan argumen itu dan mungkin karena itu telah menunjukkan bahwa Kejadian 2:24 adalah sebuah kata asli dari Allah Sendiri. Dalam kasus apa pun, orang-orang Farisi mengklaim bahwa Musa telah memerintahkan (enteilato) (1) untuk memberikan istri seseorang surat cerai, dan (2) menceraikannya.

d. Ayat 8,9
Yesus lebih tepat dalam penafsiran-Nya daripada orang-orang Farisi. Dalam jawaban kedua-Nya dia mengganti kata “diperintahkan” dengan istilah “diizinkan” (epetrepsen). Musa telah mengijinkan perceraian tetapi belum memerintahkannya. Memang, Musa tampaknya menyebutkan sertifikat perceraian hanya secara sepintas. Bagian dalam Ulangan 24: 1-4 menjelaskan apakah seorang wanita yang telah bercerai dari suami pertamanya dapat kembali kepadanya. Tidak ada keharusan yang akan menuntut perceraian dan penulisan sertifikat perceraian. SEBUAH sertifikat perceraian dan perceraian itu sendiri terbatas pada satu alasan saja, yaitu “beberapa ketidaksenonohan.” 31 Frasa ini telah ditafsirkan secara berbeda, seperti dapat dilihat dari sekolah-sekolah Hillel dan Shammai, tetapi tampaknya menyiratkan beberapa jenis pelanggaran seksual. Menikah kembali diatur.

Jawaban kedua Yesus terdiri dari pembelaan terhadap Musa. Pada waktu bersamaan, Yesus melampaui Musa di ayat 8 dengan pernyataan-Nya yang berwibawa, “Aku berkata kepadamu.” Yesus membela Musa ketika Ia menjelaskan bahwa Musa belum memberikan perintah. Selain itu, Dia menyebutkan kekerasan hati manusia sebagai alasan untuk konsesi yang Musa buat. Perceraian dipraktikkan. Musa tidak bisa mencegahnya perilaku tidak manusiawi dalam generasinya dan generasi berikutnya untuk diambil tempat. Dia hanya bisa berusaha meminimalkan kerusakan. Jadi dia diizinkan perceraian dalam keadaan tertentu tetapi tidak memerintahkannya. 32 Niatnya mirip dengan yang digambarkan dalam alasan Penciptaan, meskipun tertentu keterbukaan terhadap perceraian diberikan.

Yesus melanjutkan: “… tetapi sejak awal tidak demikian.” Perceraian bukan bagian dari rencana Tuhan. Yesus telah menggunakan frasa “dari awal” (ap ‘arches) beberapa saat yang lalu dalam tanggapanNya yang pertama kepada orang-orang Farisi (ayat 4). Itu terhubung ke Penciptaan, seperti di sini. Topik Penciptaan menghubungkan dua jawaban Yesus dengan orang-orang Farisi. Seluruh argumen Yesus bersandar pada kisah Penciptaan. Apa pun pernikahan yang dimaksud sejak awal masih sah dan mengikat, terutama mengingat kedatangan Kerajaan Allah dalam Pribadi Yesus Kristus, dan itu tidak memungkinkan perceraian. 33 Sudah di Khotbah di Bukit Yesus melampaui sertifikat perceraian, dan
mengganti izin untuk perceraian dengan kata-kata otoritatif Sendiri-Nya, menutup pintu untuk opsi perceraian kecuali dalam kasus perzinahan.

Hukum Musa dalam Ulangan 24: 1-4 tidak normatif tetapi hanya sekunder dan sementara, tunjangan tergantung pada keberdosaan dari orang-orang. Dalam konteks itu, itu berfungsi sebagai kontrol terhadap pelecehan dan kelebihan …. Implikasinya adalah bahwa era baru Kerajaan Allah saat ini melibatkan kembalinya ke idealisme dari narasi Kejadian sebelum Kejatuhan. 34

Komentar Adventist Bible Commentary mempertahankan:
Namun demikian, ajaran Kristus di sini memperjelas bahwa ketentuan Hukum Musa sehubungan dengan perceraian sangat tidak valid bagi orang Kristen …. Hukum Kejadian 1:27; 2:24 mendahului hukum Ulangan 24: 1-4 dan lebih unggul darinya. . . . Tuhan tidak pernah mencabut hukum pernikahan yang Dia nyatakan pada awalnya. 35

Adegan kedua berakhir dengan pernyataan “Aku memberitahumu.” Yesus meyakinkan para hadirin-Nya bahwa siapa pun yang menceraikan istrinya — Dia sekarang menggunakan kata perceraian (apoluo) yang digunakan oleh orang-orang Farisi — melakukan perzinahan jika pengecualian berikut tidak berlaku. Ini berarti bahwa dalam karakternya, pernikahan memang permanen. Dalam ayat 6 Yesus dengan tegas menolak perceraian. Dalam ayat 9 Dia menambahkan: Bahkan jika seseorang bercerai, tetapi itu bertentangan dengan kesaksian yang jelas dari Kitab Suci, dia tidak bebas. Seperti perceraian dan pernikahan kembali adalah perzinahan, karena pernikahan pertama masih berlaku meskipun perceraian.36 Matius 19 di sini menambahkan dimensi baru yang tidak ditemukan dalam Matius 5. Sedangkan dalam Matius 5:32 istri melakukan perzinaan jika ia menikah lagi, dalam Matius 19: 9 itu adalah suami . 37

Sedangkan dalam Matius 5:32 seorang wanita yang diceraikan menikah lagi melakukan
perzinahan — jelas dia masih dianggap menikah — dalam Matius 19: 9 seorang suami yang menikahi wanita lain melakukan perzinahan — dia masih menikah, jika pengecualiannya tidak berlaku. Suami dan istri diperlakukan dengan cara yang sama. Pada saat yang sama kita memperhatikan bahwa gambaran yang komprehensif muncul jika kita membiarkan semua teks Alkitab tentang suatu topik tertentu untuk berbicara kepada kita.

Matius 19: 9 berisi klausa pengecualian yang sama seperti yang telah disebutkan dalam Matius 5:32. Yesus mengijinkan satu alasan tunggal hanya untuk perceraian adalah mungkin. Alasan ini adalah porneia. Tetapi bahkan dalam kasus seperti itu konteksnya mendesak kita untuk memaafkan pasangan kita dan melepaskan kekerasan hati dan kekakuan leher kita.

Jadi, pertanyaan pengantar orang Farisi dijawab. Perceraian karena alasan apa pun? Tidak. Perceraian bertentangan dengan rencana Penciptaan dan kehendak Tuhan, yang telah bergabung bersama suami dan istri. Satu-satunya pengecualian adalah porneia. Aspek-aspek berbeda dari porneia ditemukan dalam kedua Perjanjian. Mereka termasuk prostitusi, hubungan seksual pranikah, perzinahan, incest, dan homoseksualitas; singkatnya, hubungan seksual di luar pernikahan. 38

Dalam Matius 19: 9 arti utama pornografi mungkin adalah perzinahan.39 Dan memang sebagian besar arti penting pornografi dapat dimasukkan dalam istilah perzinahan.

Markus dan Lukas tidak menggunakan klausa pengecualian dalam petikan-petikan mereka yang berhubungan dengan perceraian dan pernikahan kembali (Markus 10: 1-12; Lukas 16:18). Pernyataan Lukas sangat singkat dan hanya terdiri dari satu ayat saja. Markus berbeda. Di sana kita menemukan suatu bagian yang sebanding dengan yang ada di Matius 19. Namun, argumen itu berjalan sebaliknya. Dalam Matius 19 Yesus menunjuk pada kisah Penciptaan terlebih dahulu, dan dengan demikian menyatakan asas dasar yang menuntun kita dalam masalah pernikahan dan perceraian sebelum perincian sertifikat perceraian diperkenalkan. Dalam Markus 10 Yesus mulai dengan spesifik, yaitu sertifikat perceraian, dan secara induktif bergerak menuju prinsip umum yang ditemukan dalam kisah Penciptaan. Setelah mencapai prinsip dasar, hal-hal spesifik seperti klausul pengecualian hampir tidak memiliki tempat. Oleh karena itu, Markus mungkin telah menghilangkannya, meskipun ia mungkin telah mengetahuinya. Hill menyatakan:

Kebanyakan komentator menganggap kata-kata ini telah ditambahkan oleh Matius …. Ini tidak perlu; jika porneia berarti “perzinahan”, maka hukum Yahudi mengharuskan seorang pria menceraikan istrinya jika dia melakukan tindakan itu. Sesungguhnya, fakta ini dapat diasumsikan dalam Injil lainnya. . . tetapi dieja hanya dalam Matius. Hubungan perzinahan melanggar aturan Penciptaan, dengan cita-citanya yang monogami. Oleh karena itu jika Yesus menjunjung tinggi perkawinan yang tidak dapat dibedakan atas dasar Kejadian, Dia pasti telah mengijinkan perceraian untuk itu, dan itu saja, yang tentu bertentangan dengan tatanan yang diciptakan. 40

Namun, masalah yang paling krusial adalah tidak terkecuali klausa itu sendiri tetapi pertanyaan apakah klausul pengecualian mengacu pada perceraian saja atau juga memungkinkan pernikahan kembali. 4 1 Ada sedikit perbedaan antara klausa pengecualian dalam Matius 5:32 dan Matius 19: 9, meskipun pesan dasarnya sama. Dalam arti kedua klausa pengecualian bahkan saling melengkapi. Dalam hal apapun, klausa pengecualian tidak memerlukan perceraian, tetapi biarkan saja.

(1) Barangsiapa menceraikan istrinya, kecuali untuk alasan pornografi, membuatnya melakukan perzinahan;
(2) dan siapa pun yang menikahi wanita yang diceraikan melakukan perzinahan. (Matius 5:32)

Menurut Matius 5:32, seorang pria melakukan perzinahan dengan menikahi wanita yang diceraikan. Seandainya dia tidak melakukan perzinahan, pernikahannya tampaknya masih berlaku. Karena itu, persatuan baru dengannya adalah perzinahan. Menurut Matius 19: 9, seorang pria yang bercerai melakukan perzinahan dengan menikahi wanita mana pun, jika pengecualian itu tidak berlaku. Pernikahannya masih sah dan akan dirugikan oleh serikat baru. Oleh karena itu, pria harus memperhitungkan bahwa mereka mungkin tidak hanya merusak pernikahan wanita yang masih ada ketika mereka menikah lagi; mereka juga dapat merusak pernikahan mereka sendiri dan harus peduli dengan apa yang mereka lakukan. Mereka tidak bebas melakukan apa yang mereka inginkan.

(1) Barangsiapa menceraikan istrinya, kecuali untuk porneia,
(2) dan menikahi yang lain, melakukan perzinahan. “(Matius 19: 9)

Klausa utama kalimat adalah “dia melakukan perzinahan.” Tergantung pada klausa utama ini adalah klausa bawahan dengan dua kata kerja dan dua objek, “siapa pun yang menceraikan istrinya” dan “dan menikahi yang lain.” Perceraian (1) dan pernikahan kembali (2) adalah perzinahan (baris keempat). 42 Oleh karena itu dapat diasumsikan bahwa klausa pengecualian yang ditemukan tepat antara (1) dan (2) mengacu pada perceraian dan pernikahan kembali.

Karena pembahasan dengan orang-orang Farisi terutama berhubungan dengan perceraian, dapat dimengerti bahwa klausa pengecualian secara langsung mengikuti frasa “menceraikan istrinya” bukannya datang pada akhir klausa bawahan. Selanjutnya, pertanyaan harus diajukan, bagaimana bisa menyatakan konsep ini? Akankah lebih jelas jika klausa pengecualian mengikuti frasa “dan kawin dengan yang lain”? Haruskah dia mengulangi klausa pengecualian? Apakah itu akan membingungkan pendengarnya?

Klausa pengecualian tidak masuk akal jika pasangan tidak pernah melakukannya terlibat dalam porneia tidak akan memiliki hak untuk menikah lagi. Perceraian yang sah memungkinkan untuk menikah kembali secara sah. Karena pada zaman Yesus, serta selama masa PL, pernikahan kembali setelah perceraian adalah mungkin, orang akan mengharapkan situasi yang serupa untuk PB 43. Jika tidak, PB akan perlu menyatakan dengan jelas bahwa suatu tatanan baru telah ditetapkan.

Kadang-kadang mereka yang menentang pernikahan kembali pasangan yang tidak terlibat dalam porneisme menunjuk pada pemahaman dan praktik para bapa gereja, yang mempertahankan posisi yang sama. Namun, kita harus ingat bahwa dalam pertanyaan Alkitab Bapa gereja tidak selalu lebih setia kepada Alkitab daripada orang Kristen saat ini. Masalah dengan pemeliharaan hari Minggu sudah muncul di abad kedua M. Banyak yang menerima doktrin sifat keabadian jiwa. Konsep jabatan gerejawi, khususnya kepentingan dan kekuatan para uskup, dikesampingkan, dan gereja diangkat ke tingkat yang lebih tinggi daripada Kitab Suci. Beberapa asketisme direkomendasikan. 4 4
Meskipun dengan klausul pengecualian-Nya, Yesus memungkinkan untuk perceraian dan pernikahan kembali dalam satu kasus tertentu, inti dari pesan-Nya adalah tidak terpisahkannya pernikahan. Oleh karena itu, kami menemukan pernyataan tanpa pengecualian di samping yang memungkinkan pengecualian dalam kasus porneia. Tetap saja, dorongan pernyataan Yesus sudah cukup jelas. Untuk alasan itu, para murid bereaksi sangat aneh dan tampaknya tersinggung (ayat 10). Ini membawa kita ke adegan terakhir.

e. Ayat 10
Para murid menyatakan: “Jika hubungan pria dengan istrinya seperti ini, lebih baik tidak menikah.” Istilah “hubungan,” “penyebab,” “alasan” (aitia) sudah ada dalam ayat 3. Para murid mungkin merujuk kembali kepada pertanyaan orang-orang Farisi yang telah bertanya apakah mungkin untuk menceraikan istri seseorang dengan alasan apa pun (aitia).

Terlepas dari klausa pengecualian, mereka memahami sifat radikal permintaan Yesus dan merasa dibatasi dan dikotak-kotak. Mereka berpihak pada orang-orang Farisi, yang karena kekerasan hati mereka, mencari cara untuk keluar dari pernikahan. Dan mereka membuat saran radikal: Jika tidak ada jalan keluar menikah, maka lebih baik tidak menikah sama sekali. Itu tidak sepadan. Mereka tidak dapat berpikir tentang pernikahan tanpa memikirkan juga tentang perceraian, dan mereka tidak melihat dan tidak memahami karunia perkawinan yang luar biasa yang dipersembahkan kepada mereka oleh Allah.

f.Verses 11,12
Sekali lagi Yesus menanggapi. Ini adalah jawaban ketiganya: “Tidak semua pria dapat menerima
pernyataan ini, tetapi hanya kepada mereka yang telah diberikan. “Pertanyaannya adalah,
Apa anteseden “pernyataan ini” (secara harfiah, “kata”)? Sekali lagi, pendapat ilmiah berbeda. Entah itu mengacu pada jawaban yang Yesus berikan kepada orang-orang Farisi 45 atau ini merujuk pada pernyataan yang telah dibuat para murid beberapa saat yang lalu. 46

Jika “pernyataan ini” harus merujuk kembali ke kata-kata Yesus sendiri, itu akan menghancurkan apa yang Yesus coba tegaskan. Itu berarti bahwa klaim Yesus sehubungan dengan pernikahan, dan larangan perceraian-Nya (dengan pengecualian porneia) dapat diamati hanya oleh mereka yang diberikan. Ini berarti bahwa kewajiban apa pun untuk mengikuti prinsip-prinsip ilahi akan dihapuskan, dan semua yang harus melanggar kehendak Allah akan memiliki alasan bahwa itu tidak diberikan kepada mereka untuk mengikuti rencana, niat, dan cita-cita Allah. Etika akan hancur. Saran yang dibuat oleh Frances, bahwa tuntutan Yesus akan mengikat bagi mereka yang hanya dipanggil Tuhan bagi pernikahan Kristen, juga tidak membantu. 47 Sejak kapan perintah Allah mengikat hanya untuk orang Kristen? Tentu saja, orang-orang non-Kristen dapat menginjak-injak Hukum Tuhan. Tetapi apakah mereka memiliki hak untuk melakukannya begitu? Akankah Tuhan tidak menghakimi mereka? 48

Lebih baik untuk memahami Yesus sebagai merujuk pada pernyataan para murid. Anehnya, Dia tidak menolaknya, tetapi menyatakan bahwa memang itu diberikan kepada beberapa orang — meskipun tidak semua — untuk tidak menikah. Bagi sebagian besar orang, rencana Tuhan adalah pernikahan dan bukan selibat. Dalam ayat 12 Yesus menyebutkan tiga kelompok kasim: (1) orang kasim yang dilahirkan seperti itu, (2) orang kasim yang dijadikan kasim oleh orang lain, dan (3) orang yang menjadikan diri mereka kasim demi Kerajaan Surga. Tampaknya tidak semua tiga kelompok adalah kasim dalam arti harfiah. Tentunya, kelompok pertama harus dipahami secara harfiah.

Kelompok kedua mungkin juga mewakili kasim nyata, pria yang secara paksa telah dibuat tidak layak untuk menikah. Namun, Cornes menyarankan untuk memahami istilah secara kiasan, mengacu pada orang yang bercerai. 4 9 Kelompok terakhir mungkin terdiri dari orang-orang seperti Yohanes Pembaptis, yang tetap tidak menikah demi Kerajaan Allah. Adalah penting untuk mengenali panggilan seseorang dan menerimanya, tidak peduli pada kelompok mana yang menjadi milik seseorang, dan tidak peduli apakah seseorang harus menderita ketidakadilan. Yang penting adalah setuju dengan kehendak Tuhan, rencana, atau permisif akan hidup kita. 50

Ini adalah anugerah Tuhan kepada manusia untuk memahami misteri pernikahan sebagai sekaligus misteri selibat …. Padahal misteri pernikahan jika didirikan atas kehendak Tuhan berkenaan dengan Penciptaan, misteri selibat didirikan atas kehendak Tuhan berkenaan dengan kedatangan Kerajaan Surga. “51

Dalam Matius 19: 1-12 Yesus mengijinkan dua alternatif. Manusia bisa menikah dan menerima karunia pernikahan Allah yang baik. Ini adalah bagian dari tatanan Penciptaan Allah. Manusia juga dapat memilih untuk tetap melajang demi Kerajaan Allah, jika mereka telah menerima panggilan masing-masing. Namun, kemungkinan untuk bercerai tidak diberikan kecuali dalam kasus perzinahan.52 Penekanannya adalah pada tidak bisa menikah dan tidak terkecuali. Di sinilah fokus kami juga harus. Mereka yang selalu berkonsentrasi pada pengecualian dan menganggap itu normal, telah salah mengerti Yesus dan memiliki hati yang keras.

IV. Implikasi untuk Kita

Ketika Tuhan membentuk pernikahan, itu dianggap menjadi persatuan seumur hidup antara satu pria dan seorang wanita di mana keduanya akan saling melengkapi. lainnya dan akan berkontribusi pada kesejahteraan satu sama lain. Cita-cita pernikahan memungkinkan untuk perbandingan pernikahan dengan Yesus dan gereja-Nya.

Yesus telah memperkuat ikatan pernikahan yang tidak dapat dipisahkan. Markus dan Lukas menekankan fakta ini tanpa menyebutkan pengecualian. Matius mencantumkan pengecualian klausul dalam bab 5 dan 19. Perceraian menghancurkan apa yang telah dipersatukan Allah dan bertentangan dengan kehendak Tuhan. Seandainya terjadi perceraian — kecuali porneia — hanya ada kemungkinan untuk tetap melajang atau didamaikan dengan pasangannya. Maka, pernikahan kembali bukanlah alternatif. Tentunya, pernikahan pertama tetap utuh meskipun perceraian sekalipun. Seseorang yang bercerai dengan alasan apa pun selain percabulan dan kemudian menikah lagi, melakukan perzinahan dan melanggar hukum Allah, yang berlaku untuk semua waktu. Ini juga berlaku untuk seseorang yang menikahi orang yang bercerai, jika orang ini tidak diceraikan oleh pasangannya atas dasar porneia.

Jika pasangan melakukan percabulan, yaitu bersalah atas ketidaksetiaan seksual, maka pasangan lain yang tidak terlibat dalam tindakan seperti itu dapat bercerai. Namun, bahkan dalam hal ini yang ideal adalah rekonsiliasi.

Dua pengecualian untuk perceraian, porneia dan perceraian oleh pasangan yang tidak beriman, seperti yang dibahas dalam 1 Korintus 7, berbeda. Hanya dalam kasus pertama dapat pasangan yang tidak terlibat dalam perzinahan meminta cerai. Dalam kasus lain, pasangan yang percaya itu pasif dan tidak mengambil inisiatif untuk bercerai. Oleh karena itu, satu-satunya alasan mengapa seorang anggota gereja dapat menceraikan pasangannya adalah percabulan.

Dalam dua kasus luar biasa yang baru saja disebutkan, tidak hanya perceraian yang mungkin – sama tragisnya dengan itu – tetapi juga pasangan yang setia atau pasangan yang percaya yang diceraikan oleh orang yang tidak percaya dapat menikah lagi.

Ketika pernikahan berantakan, gereja selalu terpengaruh. Oleh karena itu, gereja harus menerapkan perawatan pencegahan untuk mencegah pasangan bercerai, dan harus bereaksi dengan cara yang seimbang dan Alkitabiah jika pernikahan terancam atau pasangan telah bercerai. Tidak bereaksi sama sekali mungkin tidak bertanggung jawab. Tujuan dari keterlibatan gereja harus membantu, membawa penyembuhan, dan membantu mereka yang sebaliknya mungkin menjadi tersesat. Dalam beberapa kasus, ini mungkin termasuk disiplin gereja dan mengeluarkan seseorang dari keanggotaan gereja.

Semua orang percaya dipanggil untuk berbalik dari kekerasan hati, untuk bekerja bagi pernikahan mereka, untuk memberikan pengampunan dan permulaan baru, dan untuk memberi contoh tentang apa itu pernikahan Kristen. Di mana kondisi tidak sehat, solusi Kristen adalah mengubah kondisi, tetapi bukan pasangan. Bahkan dalam kasus-kasus yang tampaknya tanpa harapan, kita ingat bahwa Tuhan yang telah bangkit dari kematian juga dapat menghidupkan kembali pernikahan kita dengan kehidupan baru.

Endnotes
1 Eva Kohlrusch, “Seitensprung in ein neues Leben” in Bunte, no. 28/2000, pp. 88, 89
(translated).
2 For the historical background see Hermann L. Strack and Paul Billerbeck, Das
Evangelium nach Matthaus erlautert aus Talmud und Midrasch, Kommentar zum Neuen
Testament aus Talmud und Midrasch, Band 1 (Miinchen: C.H. Beck’sche Verlagsbuchhandlung,
1986), pp. 3 0 4 , 3 1 5 – 3 2 0 .
3 Walter Grundmann, Das Evangelium nach Markus (Berlin: Evangelische Verlagsanstalt,
1984), p. 270 (translated).
4 Hermann L. Strack and Billerbeck), pp. 304, 315-320.
5 Cf. Samuele Bacchiocchi, The Marriage Covenant: A Biblical Study on Marriage, Divorce,
and Remarriage (Berrien Springs, Mich.: Biblical Perspectives, 1991), p. 183.
6 Cf. Gordon J. Wenham and William E. Heth, Jesus and Divorce (Carlisle, UK: Paternoster
Press, 1984), pp. 19-44. This also seems to be the position of A. Schlatter. Cf. Adolf Schlatter, Das
Evangelium nach Matthaus (Stuttgart: Calwer Verlag, 1947), pp. 73, 74. See also Walter
Grundmann, Das Evangelium nach Lukas (Berlin: Evangelische Verlagsanstalt, 1984), p. 324;
Walter Grundmann, Das Evangelium nach Matthaus (Berlin: Evangelische Verlagsanstalt, 1990),
pp. 1 6 3 , 4 2 8 .
7 Cf. Bacchiocchi, p. 182.
8 See Wenham und Heth, who discuss this interpretation on pp. 73-99. Cf. Craig S. Keener,
… and Marries Another: Divorce and Remarriage in the Teachings of the New Testament (Peabody,
Mass.: Hendrickson Publishers, 1991) and the Adventist Church Manual (Washington, D.C.:
General Conference of Seventh-day Adventists, 2000). Ellen G. White, The Adventist Home
(Nashville: Southern Publishing Association, 1952), pp. 341, 342: “Nothing but the violation of
the marriage bed can either break or annul the marriage v o w . . . . God gave only one cause why
a wife should leave her husband, or the husband leave his wife, which was adultery.” Francis D.
Nichol, ed., The Seventh-day Adventist Bible Commentary, vol. 5 (Washington, D.C.: Review and
Herald Publishing Association, 1956), p. 454: “Here and in Jesus’ parallel discussion in Matthew
5:32 it seems to be implied, even though not specifically stated, that the innocent party to a
divorce is at liberty to marry again. This has been the understanding of the great majority of
commentators through the years.”
9 See “Divorce and Remarriage Study Commission Report, 22.6.99,” pp. 5, 10.
1 0 Lothar Wilhelm,”‘… das soil der Mensch nicht scheiden’? Fragen zu den Aussagen der
Evangelien tiber Ehescheidung und Wiederverheiratung”, in Glauben heute, Jahresprasent 1999,
edited by Eli Diez (Luneburg: Advent-Verlag, 1999), pp. 16-33.
1 1 Cf. Robert M. Johnston, “Divorce and Remarriage: What the Bible Teaches” (paper prepared for the World Ministers Council of the Seventh-day Adventist Church, 1990).
1 2 Bacchiocchi, pp. 1 8 3 – 1 8 9 , 2 1 5 , 2 1 6 . On p. 216 he writes: “How should a Christian relate
to a spouse who persists in his or her perverse lifestyle? Paul’s admonition is straightforward,
Avoid such people’ (2 Timothy 3:5). Living with and loving a person who blatantly and obstinately violates the moral principles of Christianity, means condoning such an immoral lifestyle.”
1 3 (1) Marriage, divorce, and staying single (19:1-12), (2) blessing of the children (19:13-
15), (3) “the rich young ruler” (19:16-26), (4) rewards of discipleship (19:27-30), and (5) parable of the laborers in the vineyard (20:1-16).
1 4 E.g., “disciple” (19:10, 13, 25), “the Kingdom of Heaven” (19:12, 14, 23; 20:1), “father
and mother” (19:5, 19, 29), “word” (19:1, 1 1 , 2 2 ) and “adultery” (19:9, 18).
1 5 Some manuscripts contain the term “wife,” others do not. Modern Greek New
Testaments such as Novum Testamentum Graece by Nestle-Aland, and The Greek New Testament
by the United Bible Societies, omit the word. The parallel passage in Mark 10:28-30 does not
mention the wife, either (in a good number of important manuscripts), however, Luke 18:29
does. Yet Luke 18:29 and the text on divorce in Luke 16:18 are not found in the same immediate context. It is true that the disciples temporarily left their wives and followed Jesus. But later
it is reported that Peter was traveling with his wife (1 Corinthians 9:5). The specific contexts of
Matthew and Mark that contain the passage on divorce and remarriage may have caused the
omission of the term “wife” from the list of those whom a disciple may have to leave for the sake
of the Kingdom of Heaven. People could have drawn the wrong conclusions that were opposed
to Jesus’ intention. In the context of Matthew 19 and Mark 10, it was necessary to stress that discipleship does not lead to a divorce and does not allow for a divorce. Even in Luke the term “to
leave” may have intended a temporary separation only. In 1 Corinthians 7:12, 13 Paul seems to
address the same or a similar issue, stating that the believer should not divorce the unbeliever.
16 See Daniel Patte, The Gospel According to Matthew: A Structural Commentary on
Matthew’s Faith (Philadelphia: Fortress Press, 1987), pp. 261-280.
1 7 (1) 18:1-35—Jesus’ dialogue with the disciples (children, Kingdom of Heaven);
(2) 19:1-9—Jesus’ dialogue with the Pharisees; (3) 19:10-15—Jesus’ dialogue with the disciples
(children, Kingdom of Heaven).
1 8 Literary connections between scenes 2 and 3 are, for example, “to marry” (19:9, 10);
“man” and “woman” (19:3,5, 8 , 9 , 1 0 ) ; “mother” ( 1 9 : 5 , 1 2 ) ; and “reason/relationship” ( 1 9 : 3 , 1 0 ) .
1 9 This is the same term used by Paul in 1 Corinthians 7:10, 11.
2 0 Vgl. Strack und Billerbeck, p. 801.
21 Cf. Heinrich August Wilhelm Meyer, Critical and Exegetical Hand-Book to the Gospel of
Matthew, reprint of the 6th ed. of 1884 (Peabody, Mass.: Hendrickson Publishers, 1983), p. 337.
2 2 Cf. Patte, p. 264. On p. 265 he states: “Why then would one want to ask whether it is
permitted to divorce?. .. The only reason for this attitude is that one does not perceive of marriage as a good gift from God and that consequently one views as good the possibility of separating oneself from one’s wife….”
2 3 Grundmann, Das Evangelium nach Matthaus, p. 427 (translated).
2 4 Cf. Alexander Sand, Das Evangelium nach Matthaus, Regensburger Neues Testament
(Leipzig: St. Benno-Verlag, 1989), p. 390.
2 5 Cf. Alexander Balmain Bruce, The Synoptic Gospels, The Expositor’s Greek Testament,
reprint (Grand Rapids: William B. Eerdmans Publishing Company, 1990), pp. 245, 246.
2 6 Cf. Nichol, vol. 5, pp. 338, 454.
2 7 Patte, p. 265, writes: “According to the Pharisees, Jesus contradicts Moses’ commandment regarding divorce (Deuteronomy 24:1; Matthew 19:7).” They “deliberately challenge the
authority of the Scripture quoted by Jesus….”
28 Cf. R.T. France, The Gospel According to Matthew: An Introduction and Commentary,
The Tyndale New Testament Commentaries, reprint of the ed. of 1985 (Grand Rapids: William
B. Eerdmans Publishing Company, 1990), p. 280.
2 9 Grundmann, Das Evangelium nach Matthaus, p. 426.
3 0 See v. 3 and the motif of testing.
3 1 The phrase has been translated “anything indecent” or “indecency,” and consists of two
words (‘erwat dabar). The second term (dabar) means “word,” “saying”, “matter,” or “affair.” The
first term (‘erwat) is rendered “nakedness” or “pudenda” and refers, for instance, to shameful
exposure or sexual transgressions. Most frequently it appears in the context of sexual sins listed
in Leviticus 18 and 20 and in Ezekiel 16 and 23. The Ezekiel texts are found in the context of for-
nication. Together the two terms (‘erwat dabar) occur in Deuteronomy 23:14 and 24:1 only.
Deuteronomy 23:13-15 deals with human excrements, whereas Deuteronomy 24:1 implies some
sort of sexual misconduct. Some argue that ‘erwat dabar does not include adultery. They state
that adultery required the death penalty through stoning (Leviticus 20:10; Deuteronomy 22:22),
but did not allow for the possibility of writing a certificate of divorce. It is correct that a man
who had sexual relations with a married or engaged woman should die, the adulterer together
with the adulteress. However, the death penalty in the case of adultery was not always executed.
In the time of Jesus, Herod and Herodias (Matthew 14:3, 4) were not punished. This was not
only the case if influential persons committed adultery. Hosea’s adulterous wife was not executed (Hosea 3:1). Joseph originally planned to dismiss Mary, because he believed that she had
an affair with another man. He did not attempt to have the death penalty inflicted upon her.
Jesus prevented the Jewish leadership from executing the woman caught in adultery (John 8:5).
In Isaiah 50:1 and Jeremiah 3:8 the certificate of divorce is mentioned in a metaphorical way.
Israel, presented as Yahweh’s wife, received the certificate of divorce from God because of her
adultery. A literal or metaphorical bill of divorce was written in the OT for “sexual” offenses
only. Therefore, the indecency in Deuteronomy 24:1 may refer to smaller sexual offenses, but at
times it may also include adultery.
32 Cf. Bruce, p. 110; Sand, p. 389; David Hill, The Gospel of Matthew, New Century Bible
Commentary, reprint of the ed. of 1972 (Grand Rapids: William B. Eerdmans Publishing
Company, 1990), p. 280.
3 3 Cf.Sand, p. 391.
3 4 Donald A. Hagner, Matthew 14-28, Word Biblical Commentary, vol. 33B (Dallas: Word
Books Publisher, 1995), pp. 548, 549.
3 5 Nichol, vol. 5, p. 454. Cf. also p. 337.
3 6 Cf. Meyer, p. 339.
37 Cf. Horst Reisser, “Moicheuo,” in Theologisches Begrifflexikon zum Neuen Testament, ed.
by Lothar Coenen, Erich Beyreuther, and Hans Bietenhard, vol. 1, pp. 199, 200 (Wuppertal:
Theologischer Verlag R. Brockhaus, 1977), p. 200. Cf. Patte, p. 266.
3 8 Cf. Ekkehardt Mueller, “Fornication,” http://biblicalresearch.gc.adventist.org.
3 9 Grundmann, Das Evangelium nach Matthaus, p. 428.
4 0 Hill, pp. 280, 281.
4 1 Against remarriage of a spouse who has not been involved in adultery argue, for
instance, Bruce, p. 110; Grundmann, Das Evangelium nach Matthaus, p. 428; and Hagner, p. 549;
whereas remarriage in the same case is supported, e.g., by France, pp. 281, 282; Keener, pp. 43,
44; Lillie, pp. 199, 120; David K. Lowery, “A Theology of Matthew,” in A Biblical Theology of the
New Testament, ed. by Roy B. Zuck (Chicago: Moody Press, 1994), p. 59; and Nichol, vol. 5,
p. 454.
4 2 One might argue: The husband who does not divorce his wife but marries again does
not commit adultery. However, such reasoning is untenable. The passage in Matthew 19 discusses the problem of divorce and not the issue of polygamy. However, as pointed out above, by His
strong emphasis on the Creation order (Matthew 19:4-6, 8 ) , Jesus clearly rejects polygamy.
4 3 Cf. William Lillie, Studies in New Testament Ethics (Edinburgh: Oliver and Boyd,
1961), pp. 119,120: “Jewish divorce made the remarriage of the wife possible This was subject to the two limitations that a priest could not marry a divorced woman (Leviticus 21:7, 14),
and that a man could not marry his own former wife, if in the meantime she had been married to another (Deuteronomy 24:4) In view of contemporary Jewish practice, it is extremely unlikely that early Christian teaching permitted divorce but forbade remarriage, as some
have imagined.”
4 4 Cf. Keener, pp. 43, 44.
4 5 E.g. Patte, p. 267.
4 6 E.g. Hagner, pp. 549, 550; Hill, p. 281; Lillie, p. 125; Meyer, p. 340; Nichol, vol. 5, p. 455.
4 7 Vgl. France, p. 282.
48 Andrew Cornes, Divorce and Remarriage: Biblical Principles and Pastoral Practice
(Grand Rapids: William B. Eerdmans Publishing Company, 1993), p. 90, writes: “To what does
the phrase ‘this word’ (11) refer? Much the most likely answer is that it refers to what has just
been said: the disciples’ view that if remarriage after divorce (at least in many, perhaps in all, circumstances) is out for the follower of Christ (cf. 9) then the wise course of action is not to marry
(10). Jesus—perhaps to their surprise—does not dismiss this view out of hand. On the contrary,
for some people this is precisely what God has ‘given’ (11). . . . The alternative view—that ‘this
word’ means Christ’s prohibition of divorce except for marital unfaithfulness (3-9) or His prohibition of remarriage (9)—is unsustainable. It seems impossible that, having introduced His
conclusion with the solemn words: T tell you’ (9), He would then go on to say that some may
legitimately refuse His teaching because it hasn’t been given to them. . . . ‘ Nor can He be saying
in 11: ‘Not all [people] accept His teaching, but only those [i.e., all Christians] to whom it has
been given,’ stating the rather obvious fact that while Christians will observe His teaching on
divorce and remarriage, those who are not Christians will not. This would make a strange,
unconnected response to their outcry in 10; it also makes 12 (with its connection ‘for’) a strange,
unconnected follow-on remark.”
4 9 Vgl. Cornes, p. 92.
5 0 Cf. Cornes, p. 93.
5 1 Grundmann, Das Evangelium nach Matthaus, p. 429 (translated).
5 2 Cf. Hagner, p. 550.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.