Wahyu 1: 5 Cara Memahami Kitab Wahyu

Baca : Wahyu 1: 1-8; Yohanes 14: 1-3; Ul. 29:29; Yohanes 14:29; Roma. 1: 7; Phil. 3:20; Dan. 7: 13-14.

Pendahuluan

Nubuat Wahyu dinyatakan dalam penglihatan kepada rasul Yohanes lebih dari sembilan belas abad yang lalu selama pengasingannya di sebuah pulau kecil berbatu yang dikenal sebagai Patmos di Laut Aegea (Wahyu 1: 9).

Wahyu 1: 3 mengucapkan berkat bagi mereka yang membaca kitab dan mendengar serta mematuhi ajaran (bandingkan Lukas 6: 47-48).

Ayat ini mengacu pada jemaat yang berkumpul di gereja untuk mendengarkan pesan-pesan.

Namun, mereka diberkati bukan hanya karena mereka membaca atau mendengarkan, tetapi juga karena mereka menaati kata-kata dari kitab itu (Wahyu 22: 7).

Nubuatan Wahyu adalah ekspresi kepedulian Tuhan terhadap umat-Nya.

Mereka mengarahkan kita pada singkatnya dan kerapuhan hidup ini, pada keselamatan di dalam Yesus, dan pekerjaan-Nya sebagai Imam Besar dan Raja surgawi kita, pada panggilan kita untuk menyebarkan Injil.

Nubuat alkitabiah seperti lampu yang bersinar di tempat gelap (2 Pet. 1:19). Mereka dimaksudkan untuk memberikan panduan bagi hidup kita saat ini dan harapan untuk masa depan kita.

Kita akan membutuhkan panduan nubuatan ini sampai kedatangan Kristus dan pembentukan kerajaan Allah yang kekal.

1. Memahami Judul kitab

Baca Wahyu 1: 1-2. Apa pentingnya judul kitab ini? Apa yang diajarkan judul itu tentang siapa sebenarnya kitab itu?

Wahyu 1: 1 menyatakan judul buku itu sebagai “Wahyu Yesus Kristus”. Kata “wahyu” berasal dari kata Yunani apokalupsis (apocalypse), yang berarti “menyingkap” atau “membuka selubung”.

Wahyu adalah penyingkapan Yesus Kristus; keduanya dari Yesus dan tentang Dia.

Meskipun datang dari Tuhan melalui Yesus Kristus (Wahyu 22:16), buku ini bersaksi bahwa fokus isi kitab ini adalah Yesus.

Wahyu adalah penyingkapan diri-Nya kepada umat-Nya dan ekspresi kepedulian-Nya bagi mereka.

Yesus adalah tokoh sentral Wahyu. Kitab itu dimulai dengan Dia (Wahyu 1: 5-8) dan diakhiri dengan Dia (Wahyu 22: 12-16).

Biarlah Daniel berbicara, biarkan Wahyu berbicara, dan katakan apa itu kebenaran. Tetapi fase apa pun dari subjek yang disajikan, angkatlah Yesus sebagai pusat dari semua harapan, ‘Akar dan Keturunan Daud, dan Bintang yang cerah dan pagi

Testimonies to Ministers and Gospel Workers, hal. 118.

Juga, Yesus dari Wahyu adalah Yesus dari empat Injil. Wahyu melanjutkan deskripsi tentang Yesus dan pekerjaan keselamatan-Nya atas nama umat-Nya seperti yang pertama kali digambarkan dalam Injil.

Kitab Wahyu berfokus pada berbagai aspek keberadaan dan pelayanan-Nya. Pada dasarnya, itu dimulai di mana Injil berakhir, dengan kebangkitan dan kenaikan Yesus ke surga.

Bersama dengan Surat Ibrani, Wahyu menekankan pelayanan surgawi Yesus. Itu menunjukkan bahwa, setelah kenaikan-Nya, Yesus dilantik ke dalam pelayanan kerajaan dan imamat-Nya di tempat kudus surgawi.

Tanpa Wahyu atau Ibrani, pengetahuan kita tentang pelayanan imam besar Kristus di surga atas nama umat-Nya akan sangat terbatas.

Namun, selain Ibrani, kitab Wahyu memberi kita pandangan unik ke dalam pelayanan Yesus Kristus untuk kita.

Baca Yohanes 14: 1-3. Bagaimana janji yang sangat luas di sini membantu kita lebih memahami apa yang Yesus lakukan untuk kita di surga saat ini? Harapan apa yang dapat kita peroleh dari janji yang luar biasa ini?

2. Memahami Tujuan kitab Wahyu

Wahyu 1: 1 juga memberitahu kita bahwa tujuan dari kitab tersebut adalah untuk menunjukkan kejadian-kejadian yang akan datang, mulai dari saat kitab itu sendiri ditulis.

Siapa pun yang akrab dengan Wahyu akan memperhatikan bahwa prediksi peristiwa – apakah yang telah digenapi (setidaknya dari perspektif kita saat ini) atau peristiwa yang masih akan datang (sekali lagi, dari sudut pandang kita saat ini) – menempati sebagian besar isi buku.

Tujuan utama nubuatan alkitabiah adalah untuk meyakinkan kita bahwa tidak peduli apa yang akan terjadi di masa depan, Tuhan memegang kendali.

Wahyu tidak hanya itu: itu meyakinkan kita bahwa Yesus Kristus bersama umat-Nya di sepanjang sejarah dunia ini dan peristiwa-peristiwa terakhirnya yang mengkhawatirkan.

Akibatnya, nubuatan Wahyu memiliki dua tujuan praktis: untuk mengajar kita bagaimana hidup hari ini dan untuk mempersiapkan kita untuk masa depan.

Baca Ulangan 29:29. Bagaimana teks ini membantu kita memahami mengapa beberapa hal tidak diungkapkan kepada kita?

Menurut teks ini, apakah tujuan dari hal-hal yang diungkapkan kepada kita? Artinya, mengapa kita diberitahu tentang mereka? Lihat juga Wahyu 22: 7.

Nubuatan akhir zaman dari wahyu tidak diberikan untuk memuaskan keingintahuan obsesif kita tentang masa depan.

Buku ini hanya mengungkapkan aspek-aspek masa depan yang penting untuk kita ketahui.

Itu diungkapkan untuk memberi kesan kepada kita keseriusan apa yang akan terjadi sehingga kita akan menyadari ketergantungan kita pada Tuhan dan, dalam ketergantungan itu, menaati-Nya.

Selama berabad-abad, spekulasi – dan bahkan lebih sensasionalisme – telah menyertai begitu banyak ajaran tentang peristiwa akhir zaman.

Bnayak yang mengambil keuntungan denga meramalkan akhir yang segera, telah membuat takut orang-orang untuk memberikan uang kepada pelayanan mereka karena, yah, akhir itu sudah dekat.

Namun, setiap kali, akhir zaman tidak datang, dan orang-orang menjadi kecewa dan putus asa.

Sebagaimana semua hal baik yang Tuhan telah berikan kepada kita, nubuatan dapat disalahgunakan, dan juga disalahartikan.

Baca Yohanes 14:29. Apa asa penting tujuan nubuat yang dapat kita temukan di sini dalam ayat ini?

3. Memahami Bahasa simbolik kitab Wahyu

Baca Wahyu 13: 1, Daniel 7: 1-3, dan Yehezkiel 1: 1-14. Apa satu kesamaan yang dimiliki oleh semua penglihatan ini?

Wahyu 1: 1 lebih lanjut menyatakan: “Dan oleh malaikat-Nya yang diutus-Nya, Ia telah menyatakannya kepada hamba-Nya Yohanes.”

Di sini kita menemukan kata yang sangat penting dalam buku itu. Kata “menyatakan (signified)” adalah terjemahan dari kata Yunani semaino, yang berarti “menunjukkan dengan tanda-tanda simbolis”.

Kata ini digunakan dalam terjemahan Yunani dari Perjanjian Lama (Septuaginta), di mana Daniel menjelaskan kepada Raja Nebukadnezar bahwa, dengan patung yang terbuat dari emas, perak, perunggu, dan besi, Tuhan menunjukkan kepada raja “apa yang akan terjadi di masa depan ”(Dan. 2:45, NASB).

Dengan menggunakan kata yang sama, Yohanes memberi tahu kita bahwa adegan dan peristiwa Wahyu ditunjukkan kepadanya dalam penglihatan dalam presentasi simbolis.

Dibimbing oleh Roh Kudus, Yohanes dengan setia mencatat presentasi simbolis ini sebagaimana dia telah melihatnya dalam penglihatan (Wahyu 1: 2).

Jadi, untuk sebagian besar, bahasa yang digunakan untuk menggambarkan nubuatan Wahyu tidak boleh ditafsirkan secara harfiah.

Biasanya, pembacaan Alkitab, secara umum, mengandaikan pemahaman literal dari teks (kecuali teks tersebut menunjuk pada simbolisme yang dimaksudkan).

Tetapi ketika kita membaca Wahyu – kecuali teks tersebut menunjuk pada makna literal – kita perlu menafsirkannya secara simbolis.

Adegan dan peristiwa yang dinubuatkan memang nyata, namun biasanya diekspresikan dalam bahasa simbolik.

Mengingat karakter sebagian besar simbolis dari Wahyu akan melindungi kita dari penyimpangan pesan nubuatan.

Dalam mencoba menentukan makna simbol-simbol yang digunakan dalam buku tersebut, kita harus berhati-hati untuk tidak memaksakan pada teks makna yang muncul dari imajinasi manusia atau makna simbol-simbol tersebut dalam budaya kita saat ini.

Sebaliknya, kita harus membuka Alkitab dan simbol-simbol yang ditemukan di halaman-halamannya untuk memahami simbol-simbol dalam kitab Wahyu.

Faktanya, dalam mencoba untuk membuka arti dari simbol-simbol tersebut dalam Wahyu, kita harus ingat bahwa kebanyakan dari mereka diambil dari Perjanjian Lama.

Dengan menggambarkan masa depan dalam bahasa masa lalu, Tuhan ingin memberi kesan pada pikiran kita bahwa tindakan keselamatan-Nya di masa depan akan sangat mirip dengan tindakan keselamatan-Nya di masa lalu.

Apa yang Dia lakukan untuk umat-Nya di masa lalu, Dia akan lakukan untuk mereka lagi di masa depan.

Dalam upaya untuk memecahkan kode simbol dan gambaran dari Wahyu, kita harus mulai dengan memperhatikan Perjanjian Lama.

4. Memahami Ketuhanan dalam wahyu

Wahyu dimulai dengan salam yang mirip dengan yang ditemukan dalam surat-surat Paulus.

Buku itu dikirim seolah-olah sebagai surat kepada tujuh gereja di Asia Kecil pada zaman Yohanes (Wahyu 1:11).

Namun, Wahyu tidak ditulis hanya untuk mereka, tetapi untuk semua generasi umat Kristen sepanjang sejarah.

Baca Wahyu 1: 4-5 dan Roma 1: 7. Salam umum apa yang ditemukan di kedua teks, dan dari siapa salam itu diberikan?

Kedua teks tersebut memberikan salam dalam surat: “Kasih karunia dan damai sejahtera menyertai kamu”.

Frasa ini terdiri dari kata salam Yunani charis (“kasih karunia”) dan kata Ibrani shalom (“damai”, “kesejahteraan”).

Seperti yang bisa kita lihat dari teks-teks ini, Pemberi kasih karunia dan damai sejahtera adalah tiga Pribadi Ketuhanan.

Allah Bapa diidentifikasikan sebagai Satu-satunya “Dia yang ada dan yang sudah ada dan yang akan datang” (lihat Wahyu 1: 8, Wahyu 4: 8, NKJV).

Penunjukan ini mengacu pada nama ilahi Yahweh, “AKU ADALAH AKU” (Kel 3:14, NKJV) mengacu pada keberadaan Allah yang kekal.

Roh Kudus disebut sebagai “ketujuh Roh” (bandingkan dengan Wahyu 4: 5 dan Wahyu 5: 6).

Di dalam Alkitab, tujuh adalah angka dari kepenuhan. “Tujuh Roh” berarti Roh Kudus aktif di ketujuh gereja.

Gambar ini mengacu pada kemahahadiran Roh Kudus dan pekerjaan konstan-Nya di antara umat Allah sepanjang sejarah, memungkinkan mereka untuk memenuhi panggilan mereka.

Yesus Kristus diidentifikasi dengan tiga gelar: “saksi yang setia, yang sulung dari antara orang mati, dan penguasa atas raja-raja di bumi” (Wahyu 1: 5, NKJV).

Itu merujuk pada kematian-Nya di kayu salib, kebangkitan-Nya, dan pemerintahan-Nya di surga.

Kemudian Yohanes menyatakan apa yang telah Yesus lakukan:

“Bagi Dia, yang mengasihi kita dan yang telah melepaskan kita dari dosa kita oleh darah-Nya dan yang telah membuat kita menjadi suatu kerajaan, menjadi imam-imam bagi Allah, Bapa-Nya, — bagi Dialah kemuliaan dan kuasa sampai selama-lamanya. Amin. ” (Wahyu 1: 5-6).

Dalam bahasa Yunani aslinya, Dia “mencintai kita” mengacu pada kasih Kristus yang berkelanjutan, yang mencakup masa lalu, masa kini, dan masa depan.

Dia yang mengasihi kita telah melepaskan kita dari dosa-dosa kita dengan darah-Nya.

Dalam bahasa Yunani, kata kerja “dilepaskan” mengacu pada tindakan yang diselesaikan di masa lalu: ketika Yesus mati di kayu salib Dia menyediakan penebusan yang sempurna dan lengkap untuk dosa-dosa kita.

Efesus 2: 6 dan Filipi 3:20 menggambarkan orang-orang tebusan sebagai warga surga yang dibangkitkan dan duduk bersama Yesus di tempat-tempat surgawi.

Apa artinya itu, dan bagaimana kita saat ini menikmati status mulia di dalam Kristus sebagai “raja dan imam” (Wahyu 1: 6, NKJV) ketika masih di dunia yang terkutuk oleh dosa ini? Bagaimana jawaban ini memengaruhi cara kita hidup?

5. Memahami Inti dari Wahyu

Kesimpulan dari pengantar Wahyu menunjuk pada fokus sebenarnya dari keseluruhan kitab: kedatangan kembali Yesus dalam kuasa dan kemuliaan.

Janji Kristus untuk datang kembali diulangi tiga kali di akhir kitab (Wahyu 22: 7, 12, 20).

Baca Wahyu 1: 7-8. Kata-kata dalam teks ini berasal dari beberapa teks nubuatan: Daniel 7: 13-14; Zakharia 12:10; Matius 24:30. Apa yang dikatakan teks-teks ini tentang kepastian Kedatangan Kedua?

Kedatangan kedua kali

Dalam Wahyu, kedatangan Kristus yang kedua kali adalah titik akhir yang menuju ke mana sejarah bergerak.

Kedatangan Kedua akan menandai akhir dari sejarah dunia ini dan awal dari kerajaan kekal Tuhan, serta kebebasan dari semua kejahatan, kesedihan, rasa sakit, dan kematian.

Seperti bagian Perjanjian Baru lainnya, Wahyu 1: 7 menunjuk pada kedatangan Kristus secara literal, terlihat, dan pribadi dalam keagungan dan kemuliaan.

Setiap manusia yang hidup di bumi pada saat itu, serta “mereka yang menikam Dia” (NASB), akan menyaksikan kedatangan-Nya.

Kata-kata ini menunjuk pada kebangkitan khusus dari orang-orang tertentu tepat sebelum kedatangan Kristus, termasuk mereka yang menyalibkan Dia.

Sementara Yesus akan, dengan kedatangan-Nya, membawa pembebasan bagi mereka yang menunggu-Nya, Ia akan menghakimi penduduk yang hidup di bumi yang telah menolak belas kasihan dan cinta-Nya.

Kepastian kedatangan Kristus ditegaskan dengan kata-kata “Ya, Amin” (Wahyu 1: 7).

Kata “Ya Amin” adalah terjemahan dari kata Yunani nai; dan amin adalah afirmatif Ibrani.

Kedua kata ini mengungkapkan kepastian. Mereka juga menyimpulkan kitab itu dalam dua penegasan serupa (Wahyu 22:20).

Penutup

“Wahyu ini diberikan untuk membimbing dan menghibur gereja selama dispensasi Kristen. … Sebuah wahyu adalah sesuatu yang terungkap.

Tuhan Sendiri mengungkapkan kepada hamba-Nya misteri yang terkandung dalam buku ini, dan Dia merancang bahwa itu akan terbuka untuk dipelajari semua orang.

Kebenarannya ditujukan kepada mereka yang hidup di hari-hari terakhir sejarah bumi ini, serta mereka yang hidup di zaman Yohanes.

Beberapa adegan yang digambarkan dalam nubuatan ini ada di masa lalu, beberapa sekarang sedang terjadi; beberapa memperlihatkan akhir dari konflik besar antara kuasa kegelapan dan Pangeran surga, dan beberapa mengungkapkan kemenangan dan kegembiraan orang-orang yang ditebus di bumi yang diperbarui.

Baca juga: Seri Kitab Wahyu: Kabar Baik dari Patmos

Semua orang bisa mempelajarinya

Janganlah ada yang berpikir, karena mereka tidak dapat menjelaskan arti dari setiap simbol dalam Wahyu, bahwa tidak ada gunanya bagi mereka untuk menyelidiki kitab ini dalam upaya untuk mengetahui arti dari kebenaran yang dikandungnya.

Dia yang mengungkapkan misteri-misteri ini kepada Yohanes akan memberikan kepada pencari kebenaran yang rajin itu sebuah pencicipan awal dari hal-hal surgawi.

Mereka yang hatinya terbuka untuk menerima kebenaran akan dimampukan untuk memahami ajarannya, dan akan diberikan berkat yang dijanjikan kepada mereka yang ‘mendengar perkataan nubuat ini, dan menaati hal-hal yang tertulis di dalamnya’ ”.

Sumber: Materi ini diambil dari buku pelajaran Alkitab, “Book of Revelation” yang ditulis oleh, Ranko Stefanovic, Ph.D., Dia adalah professor of New Testament khusus kitab Wahyu.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.