‘Tuhan akan menuntun kita melalui lembah ini’ Trump Mengatakan di Proklamasi Hari Doa Nasional

Presiden Trump mendesak Amerika dalam proklamasi Hari Doa Nasional pada hari Kamis 7 Mei untuk “berkumpul dan berdoa” agar bangsa ini mengembangkan “iman yang lebih besar” untuk “pemeliharaan ilahi” Tuhan selama pandemi coronavirus.

Trump, dalam proklamasi tahunan Hari Doa Nasional, mengutip kata-kata Presiden Washington, Lincoln dan Reagan dan mencatat bahwa “sejak awal kita, bergantung kepada Allah, yang telah membawa kita untuk mencari nasihat ilahi-Nya dan kebijaksanaan yang tak pernah gagal.”

“Hari ini, sama seperti sebelumnya, tradisi doa kita berlanjut ketika Bangsa kita memerangi virus corona,” bunyi proklamasi itu. “

Selama beberapa minggu dan bulan terakhir, kepala kita telah tertuntuk tempat-tempat di luar rumah ibadat kita yang khas..

Kita berbisik dalam kesunyian yang tenang agar Tuhan memperbarui semangat kita dan membawa kita melalui kesulitan yang tak terduga dan tampaknya tak tertahankan.

“Meskipun kita tidak dapat berkumpul bersama dalam persekutuan dengan keluarga gereja kita, kita masih terhubung melalui doa dan kepastian yang menenangkan bahwa Allah akan memimpin kita melalui banyak lembah kehidupan.”

Di tengah-tengah “masa-masa sulit dan belum pernah terjadi sebelumnya ini,” orang Amerika “diingatkan bahwa sama seperti orang-orang sebelum kita berpaling kepada Allah di saat-saat tergelap mereka..

Demikian juga kita harus mencari kebijaksanaan, kekuatan, dan tangan penyembuhan-Nya,” demikian bunyi proklamasi itu.

“Kita berdoa agar Dia menghibur mereka yang kehilangan orang yang dicintai, menyembuhkan mereka yang sakit..

Menguatkan mereka yang ada di garis depan, dan meyakinkan semua orang Amerika bahwa melalui kepercayaan kita kepada-Nya, kita dapat mengatasi semua rintangan,” bunyinya.

“Semoga kita tidak pernah lupa bahwa doa menuntun dan memberdayakan Bangsa kita dan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi bersama dengan Tuhan.

Di masa-masa kemakmuran, perselisihan, kedamaian, dan perang, orang Amerika bersandar pada kasih, rahmat, dan pengertian-Nya yang tak terbatas.

Hari ini, pada Hari Doa Nasional ini, mari kita berkumpul dan berdoa kepada Yang Mahakuasa yang akan mengatasi pandemi coronavirus ini, kita mengembangkan iman yang lebih besar lagi dalam pemeliharaan ilahi-Nya. ”

Proklamasi lebih lanjut mengatakan bahwa “doa menuntun dan menguatkan Bangsa kita.”

“[Kita] mengungkapkan, dengan kerendahan hati dan rasa terima kasih, ‘kekuatan kepecayaan kita bergantung pada perlindungan Penyediaan Illahi,’” demikian bunyi proklamasi itu. “

Sebagai satu bangsa di bawah Tuhan, kita berbagi warisan iman yang menopang dan menginspirasi kita dan melestarikan kebebasan beragama.

Hari ini, kita bergabung bersama dan mengangkat hati kita, mengingat kata-kata 1 Yohanes 5:14 yang memberi tahu kita ketika ‘kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendak-Nya, Dia mendengar kita. ‘

Berikut teks lengkap proklamasi hari doa nasional:

Pada Hari Doa Nasional ini, orang Amerika menegaskan kembali bahwa doa menuntun dan memperkuat Bangsa kita, dan kita menyatakan, dengan kerendahan hati dan rasa terima kasih, “kepercayaan kita pada perlindungan Penyediaan Tuhan.”

Sebagai satu Bangsa di bawah Tuhan, kita berbagi warisan iman yang menopang dan mengilhami kita dan melestarikan kebebasan beragama.

Hari ini, kita bergabung bersama dan mengangkat hati kita, mengingat kata-kata 1 Yohanes 5:14 yang memberi tahu kita ketika “kita meminta sesuatu sesuai dengan kehendak-Nya, Dia mendengar kita.”

Sejak masa-masa awal kita, ketergantungan kita kepada Allah telah membawa kita untuk mencari nasihat ilahi-Nya dan kebijaksanaan yang tak pernah gagal.

Para pemimpin kita sering mendorong sesama warga mereka untuk mencari hikmat dari Tuhan dan telah mengakui kuasa Tuhan untuk memimpin Bangsa kita ke depan menuju hari-hari yang lebih cerah.

Ketika prospek kemerdekaan kita tampak suram, Jenderal George Washington menyatakan hari nasional “berpuasa, merendahkan hati dan berdoa, dengan rendah hati untuk memohon belas kasihan Allah yang Mahakuasa.”

Setelah kehancuran Perang Sipil yang menghancurkan, Presiden Lincoln menyampaikan pidato pengukuhan keduanya dan memohon kekuatan doa untuk “mengikat luka-luka bangsa.”

Dan lebih dari 100 tahun kemudian, Presiden Reagan mencatat ketergantungan panjang kita pada doa sepanjang sejarah kita, menulis bahwa “melalui badai revolusi, Perang Saudara, dan hebatnya perang dunia kedua serta selama masa-masa kekecewaan dan kekacauan, Bangsa telah berbalik kepada Tuhan dalam doa untuk pembebasan. “

Hari ini, sama seperti sebelumnya, tradisi doa kita berlanjut ketika Bangsa kita memerangi virus corona.

Selama beberapa minggu dan beberapa bulan terakhir, kita menundukkan kepala di tempat-tempat di luar rumah ibadat kita yang khas, berbisik dalam kesunyian yang tenang agar Tuhan memperbarui semangat kita dan membawa kita melalui kesulitan yang tak terduga dan tampaknya tak tertahankan.

Meskipun kita tidak dapat berkumpul bersama dalam persekutuan dengan keluarga gereja kita, kita masih terhubung melalui doa dan jaminan yang menenangkan bahwa Allah akan memimpin kita melalui banyak lembah kehidupan.

Di tengah-tengah masa-masa yang sulit dan belum pernah terjadi sebelumnya ini, kita diingatkan bahwa sama seperti orang-orang sebelum kita berpaling kepada Allah di saat-saat tergelap mereka, kita juga harus mencari kebijaksanaan, kekuatan, dan tangan penyembuhan-Nya.

Kita berdoa agar Dia menghibur mereka yang kehilangan orang yang dicintai, menyembuhkan mereka yang sakit, menguatkan mereka yang ada di garis depan, dan meyakinkan semua orang Amerika bahwa melalui kepercayaan kepada-Nya, kita dapat mengatasi semua rintangan.

Semoga kita tidak pernah lupa bahwa doa menuntun dan memberdayakan Bangsa kita dan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi dengan Allah.

Di masa-masa kemakmuran, perselisihan, kedamaian, dan perang, orang Amerika bersandar pada kasih, rahmat, dan pengertian-Nya yang tak terbatas.

Hari ini, pada Hari Doa Nasional ini, mari kita berkumpul bersama dan berdoa kepada Yang Mahakuasa yang akan mengatasi pandemi coronavirus ini, kita mengembangkan iman yang lebih besar lagi pada pemeliharaan ilahi-Nya.

Pada tahun 1988, Kongres, dengan Hukum Publik 100-307, sebagaimana telah diubah, menyerukan kepada Presiden untuk mengeluarkan setiap tahun proklamasi yang menetapkan Kamis pertama di bulan Mei sebagai Hari Doa Nasional..

“Di mana rakyat Amerika Serikat dapat berpaling kepada Tuhan dalam doa dan meditasi di gereja, dalam kelompok, dan secara pribadi. “

Di kutip dari wikipedia, Hari Doa Nasional adalah hari peringatan tahunan yang diadakan pada hari Kamis pertama bulan Mei, yang ditentukan oleh Kongres Amerika Serikat, ketika orang diminta “untuk berpaling kepada Tuhan dalam doa dan meditasi”.

Presiden diharuskan oleh hukum (36 A.S.C. § 119) untuk menandatangani proklamasi setiap tahun, mendorong semua orang Amerika untuk berdoa pada hari ini.

Michael Foust, kontributor  ChristianHeadlines.com

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.