Tugas Yang Paling Sulit Dalam Hidup

Sadhu Sundar singh (1889-1929) adalah seorang misionaris Kristen besar India yang menyebarkan Firman Tuhan di antara orang-orang Tibet di pegunungan Himalaya.

Suatu sore, ketika dia bepergian dengan berjalan kaki dengan seorang rekannya di sepanjang jalan berbukit di Tibet, mereka terperangkap dalam badai salju yang parah.

Selama dalam badai, Sundar Singh melihat ke bawah dari tepi lereng curam, mereka melihat tubuh seorang pengembara berbaring di salju di kaki tebing, lebih dari tiga puluh kaki di bawah jalan setapak.

Menolong, menyelamatkan diri sendiri

Orang asing itu jelas telah jatuh dari jalan setapak dan membutuhkan perhatian dan bantuan segera. Ketika Sadhu mencoba turun untuk menyelamatkan pria itu, rekannya mencoba untuk mencegah menolong orang itu.

Dia memperingatkan Sadhu bahwa jika mereka kehilangan waktu dalam upaya menyelamatkan orang asing itu, ketiganya akan mati beku di badai salju sebelum mencapai tempat perlindungan mereka.

Namun Sadhu bertekad untuk menyelamatkan pria yang tak berdaya itu dan meminta temanya bekerja sama dengan dia menyelamatkan pria itu.

Tetapi dia menolak untuk membantu dan kemudian berjalan pergi untuk menyelamatkan hidupnya sendiri.

Sadhu memanjat lereng dan berhasil mencapai orang yang terluka itu. Dia terluka parah dan kakinya patah karena jatuh.

Sadhu membawa orang asing itu di pundaknya, dengan hati-hati menutupinya dengan selimut dan memanjat jalan yang curam dan licin dengan beban yang berat.

Menyelamatkan diri sendiri membawa kebinasaan

Setelah berjam-jam melakukan perjalanan yang membosankan dengan beban berat dalam badai salju yang parah, mereka mendekati desa terdekat ketika kegelapan sudah dekat. Sadhu bermandikan keringat.

Tiba-tiba dia tersandung dengan tubuh manusia yang setengah terkubur di jalan yang tertutup es.

Ternyata Itu adalah mayat beku dari sahabat yang meninggalkan Sadhu untuk menyelamatkan hidupnya sendiri. Dia diliputi oleh dingin dan bekunya es sampai mati tragis.

Sadhu membawa orang asing itu ke tempat yang aman dan hangat di tempat perlindungan di desa dan memberinya semua bantuan yang diperlukan.

Dia ingat bahwa dengan menyelamatkan orang asing itu dengan mengorbankan kenyamanannya, dia sebenarnya menyelamatkan dirinya sendiri.

Usaha mengangkut beban yang berat, mengakibatkan keluar keringat dan kontak intim dari tubuh mereka yang hidup telah memanaskan mereka dan menyelamatkan hidup mereka.

Dia ingat kata-kata Yesus, “Karena siapa pun yang ingin menyelamatkan hidupnya sendiri akan kehilangan nyawanya, tetapi siapa pun yang kehilangan nyawanya demi aku akan menyelamatkannya”

{Lukas 9: 24, Lukas 17: 33, Matius 10: 39, Matius 16 : 25, Yohanes 12: 25}.

Seorang murid pernah bertanya pada sadhu Sundar Singh, “Apa tugas yang paling sulit dalam hidup ini?” Dia menjawab, “tidak punya beban untuk dibawa!”

Karunia terbesar dari pelayanan tanpa pamrih adalah bahwa itu juga membantu orang yang melayani.

Tidak ada lembah yang begitu dalam untuk berada di luar jangkauan rahmat Allah. Cinta adalah bahasa yang Yesus ajarkan kepada murid-muridnya sebagai media universal untuk evangelisasi.

Cinta dapat didengar oleh orang tuli, dilihat oleh orang buta dan dirasakan bahkan oleh orang yang terbelakang mental.

Kita dapat memberi tanpa cinta; tetapi kita tidak bisa mencintai tanpa memberi. Cinta memberi semua yang kita bisa. Cinta itu seperti senyum – tidak ada yang berharga kecuali diberikan.

Karl Menninger berkata, “Cinta menyembuhkan orang – baik yang memberi maupun yang menerimanya.”

Bunda Teresa berkata, “Bukan seberapa banyak yang Anda lakukan, tetapi seberapa besar cinta yang Anda berikan pada apa yang Anda lakukan yang diperhitungkan.”

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.