Tanda Akhir Zaman, Bangkitnya Manusia Durhaka

Kita akan mempelajari tanda akhir jaman yang terakhir yaitu manusia durhaka. Kemunculannya nubuatkan Paulus dalam 2 Tesalonika 2:3.
Dia akan menipu dan menyesatkan. Menjadikan dirinya sebagai Tuhan dan memalsukan kedatangan Yesus kedua kali.

Kemurtadan besar sebelum kedatangan Yesus dihubungkan oleh Paulus dalam 2 Tesalonika 2 dengan munculnya “Manusia durhaka”:

“Sebab sebelum Hari itu haruslah datang dahulu murtad dan haruslah dinyatakan dahulu manusia durhaka, yang harus binasa,” (2 Tesalonika 2 : 3).

Dengan menghubungkan keduanya bersama-sama, kemurtadan dan manusia durhaka, Paulus menunjukkan bahwa manusia durhaka akan muncul dari kemurtadan.

Kemunculan manusia durhaka akan menyebabkan kemurtadan meningkat, karena Rasul berkata,

“Kedatangan si pendurhaka itu adalah pekerjaan Iblis, dan akan disertai rupa-rupa perbuatan ajaib, tanda-tanda dan mujizat-mujizat palsu, dengan rupa-rupa tipu daya jahat terhadap orang-orang yang harus binasa karena mereka tidak menerima dan mengasihi kebenaran yang dapat menyelamatkan mereka. “(2 Tesalonika 2: 9-10).

Baca juga: Tanda Akhir Zaman Covid-19
12 Tanda-tanda dunia segera kiamat

Karakteristik Manusia durhaka

Sebelum mencoba mengidentifikasi tokoh eskatologis ini yang Paulus sebut “manusia durhaka,” penting untuk memahami karakteristik utamanya sebagaimana di 2 Tesalonika 2: 3-10.

1. Dia akan muncul dari kemurtadan besar sebelum kedatangan Yesus, perhatikan, kemunculannya terkait dengan kedatangan. (ayat 3).

2. Dia adalah sosok yang di dalamnya pemberontakan dan dosa mengkristal sebagaimana ditunjukkan sebagai “manusia durhaka (2 Tesalonika 2: 3).

Manusia durhaka ini akan menjadi inkarnasi kejahatan karena Yesus adalah inkarnasi kebaikan.

3. Dia adalah ” yang harus binasa” (2 Tesalonika 2: 3), sebuah frasa Semit (Yohanes 17 :: 12; Yesaya 57: 4)

Digunakan untuk menunjukkan nasib terakhirnya: hukuman kebinasaan selama-lamanya, dijauhkan dari hadirat Tuhan dan dari kemuliaan kekuatan-Nya,”(2 Tesalonika 1:9).

4. Dia adalah musuh Allah yang akan berusaha untuk menghapuskan ” segala yang disebut atau yang disembah sebagai Allah” untuk meninggikan dirinya (2 Tesalonika 2: 4).

Dalam keberaniannya yang gegabah, dia akan melangkah lebih jauh untuk mengambil “tempat duduknya di bait Allah, menyatakan dirinya sebagai Allah” (2 Tesalonika 2: 4).

Agaknya ini berarti bahwa dia akan berusaha untuk merebut kehormatan dan penyembahan yang hanya diberikan kepada Tuhan.

5. Dia akan “muncul” setelah yang Manahan itu “disingkirkan” (2 Tesalonika 2: 6-7).

Kata kerja “akan dinyatakan,” yang digunakan tiga kali ( 3, 6, 8) kontras dengan penyataan Yesus Kristus (2 Tes 1: 7), menunjuk pada waktu yang pasti ketika sifat asli dan karya sijahat akan diungkapkan.

Kedua kata kerja “akan diungkapkan” dan frasa “apa yang menahannya” menyiratkan rahasia keberadaan sebelumnya dari sijahat sebelum penjelmaannya.

6. “Kedatangan” (parousia) manusia durhaka/sijahat ditampilkan oleh Paulus sebagai parodi dari Kedatangan Kristus yang Kedua.

Seperti Kristus, Sijahat memiliki “kedatangan” (2 Tesalonika 2: 9), “wahyu” (ay. 3).

Dalam meniru Kristus dia akan didukung oleh “semua kekuatan dan dengan tanda-tanda dan keajaiban yang pura-pura “(ayat 9).

Ketika Kristus diberi kekuatan oleh Allah, maka Sijahat ini akan diberi kekuatan oleh Setan (ayat 9).

7. Manusia durhaka akan berakhir pada Kedatangan Kristus, yang “akan membunuh dia dengan nafas dari mulutnya dan membinasakannya dengan kemunculannya dan kedatangannya” (2 Tesalonika 2: 8).

Baca juga: Tanda akhir zaman munculnya antikristus
Tanda Akhir Zaman kemurtadan

Latar Belakang Perjanjian Lama dari Manusia Durhaka

Karakteristik dari sijahat menimbulkan pertanyaan penting: Dari mana Paulus belajar tentang tokoh eskatologis ini?

Kristus menubuatkan munculnya “ Kristus palsu dan nabi-nabi palsu “(Mat 24:24) sebelum Kedatangan-Nya.

Tetapi Dia tidak menyebutkan secara spesifik Penipu Besar itu akan tampil sebagai pendahuluan bagi Kedatangan-Nya.

Sangat mungkin Paulus menerima informasi ini melalui wahyu khusus.

Namun, kemiripan bahasa dan konseptual tertentu antara ungkapan Paulus dan yang digunakan dalam Daniel (7:25; 8: 10-13; 11: 36-37), Yehezkiel (28: 1-19), dan Yesaya (11: 4; 14: 3-23) menunjukkan bahwa Rasul mengambil, setidaknya sebagian, uraiannya tentang Manusia durhaka dari ketiga sumber Perjanjian Lama ini.

Kesamaan bahasa

Beberapa kemiripan linguistik membantu memperjelas poin ini. Ungkapan Paulus, “yang … meninggikan dirinya terhadap setiap yang disebut Tuhan …” (2 Tesalonika 2: 4).

Tampaknya berasal dari penjelasan Daniel tentang Raja yang menentang Yang Maha Tinggi yang “Akan menyombongkan dirinya dan meninggikan dirinya di atas setiap allah” (Daniel 11:36).

Demikian pula, ungkapan Paulus “ia duduk di bait Allah, menyatakan dirinya sebagai Allah” (2 Tes 2: 4)

Kemungkinan diambil dari pemuliaan diri Raja Tirus, yang mengatakan: ” Aku adalah Allah! Aku duduk di takhta Allah”(Yeh. 28: 2).

Gambaran Paulus tentang manusia durhaka, yang ” Tuhan Yesus akan membunuhnya dengan nafas mulut-Nya ” (2 Tes 2: 8)..

Sangat mirip dengan deskripsi nubuat Perjanjian Lama tentang kehancuran orang fasik oleh Mesias: “..dengan nafas mulutnya ia akan membunuh orang fasik”(Yes 11: 4).

kesamaan Konsep

Kesamaan tidak hanya dari segi linguistik tetapi juga konseptual. Sebagai contoh, pendewaan diri dan malapetaka raja-raja Babel (Yes 14: 3-23) dan Tirus (Yeh 28: 1-19) memiliki persamaan dengan pendewaan diri dan malapetaka si manusia durhaka (2Tes 2: 4, 8).

Persamaan serupa dapat dilihat di buku Daniel 7:25, ketika tanduk kecil meninggikan diri, “Dia akan mengucapkan perkataan yang menentang Yang Mahatinggi”

Tetapi dia akan “ dimusnahkan dan dihancurkan ” pada akhirnya, ketika Kerajaan “akan diberikan kepada orang-orang kudus, umat Yang Mahatinggi “(Dan 7: 25-27).

Bagaimana Paulus menerapkan nubuat-nubuat malapetaka tentang Tirus dan Babel kepada kemunculan dan penghancuran manusia durhaka akhir zaman?

Itu dapat ditemukan terutama dalam sifat tipologis dari nubuat-nubuat ini, yaitu mereka menunjuk melampaui situasi historis langsung mereka.

Sebagai contoh, hukuman ilahi terhadap raja Babel dijelaskan sebagai berikut:

” TUHAN telah mematahkan tongkat orang-orang fasik, gada orang-orang yang memerintah, … Segenap bumi sudah aman dan tenteram; orang bergembira dengan sorak-sorai.” (Yesaya 14: 5, 7).

Deskripsi tentang penghakiman global, ketenangan, kedamaian, dan kegembiraan ini melampaui hasil historis langsung dari kejatuhan Raja Babel.

Dengan demikian itu melambangkan pembalasan akhir dan pemulihan pada Hari Tuhan. Sebagaimana William Neil menjelaskan:

“Semua nubuat ini menemukan tempat mereka dalam kaitannya dengan Hari Tuhan.

Ini untuk menandai kejatuhan total semua kejahatan dan penindasan orang-orang Yahudi dan mengantar Zaman Keemasan.”

Garis Besar Sejarah.

Garis besar sejarah spesifik dari 2 Tesalonika 2 (yaitu: kuasa manusia durhaka masih ditahan, pemusnahan masih ditahan, kemunculan orang-orang durhaka, penghancuran yang terakhir oleh Kedatangan Kristus)

Paulus membuat urutan historis nubuat tersebut, yang ditemukan dalam Daniel 7.

Dalam Daniel, “tanduk kecil” anti-Kristus yang “akan berbicara menentang Yang Mahatinggi,” muncul hanya setelah kejatuhan Kekaisaran Romawi dan terbagi menjadi sepuluh kerajaan (Dan 7: 7-8, 24-25).

Riwayatnyapun diakhiri dengan kedatangan “Yang Lanjut Usianya” (Dan 7:22) yang menghancurkannya dan membangun “kerajaan kekal” (Dan 7:26, 27).

Jika Paulus dituntun dalam nubuatanya tentang peristiwa sebelum kedatangan, dengan urutan nubuatan Daniel, maka misteri “yang menahan” (2 Tes 2: 6-7) dapat menjadi sistem hukum dan ketertiban yang diwujudkan dalam pemerintahan Romawi.

Berkali-kali Paulus dilepaskan dari kerumunan yang marah oleh otoritas yang menahan para pejabat Romawi (Kis. 18: 12-16 19:31; 23: 23-30).

Dengan demikian ia dapat berbicara tentang Negara Romawi sebagai “hamba Allah untuk kebaikanmu” (Rm. 13: 4).

Fungsi yang mengendalikan hukum dan ketertiban tidak hilang ketika Roma jatuh, tetapi masih ada sampai sekarang.

Paulus rupanya meramalkan masa depan ketika struktur dasar keadilan akan runtuh – mungkin sebagai akibat dari penarikan pengaruh pengendalian ilahi – dan ini akan mengatur panggung bagi wahyu dari orang durhaka.

Baca juga: Tanda akhir zaman, Nafsu makan

Tipologi nubuatan Perjanjian Lama.

Upaya rekonstruksi latar belakang Perjanjian Lama dari 2 Tesalonika 2 ini menunjukkan bahwa Paulus mungkin mengambil garis besar nubuatnya tentang peristiwa-peristiwa pra-Advent dari beberapa nubuat Perjanjian Lama.

Di bawah ilham ilahi, Rasul mungkin melihat dalam tipologi raja-raja Tirus dan Babel, dan dalam urutan historis Daniel 7, kiasan tentang masa depan dan pemberontakan terakhir (dipimpin oleh Pemberontak) yang akan ditekan oleh Kedatangan Kristus.

Prediksi Paulus tentang peristiwa-peristiwa pra-Advent kemudian dapat berakar pada nubuat Perjanjian Lama dan tipologi nubuat.

Korelasi antara tipologi dan nubuat Perjanjian Lama dengan eskatologi Perjanjian Baru ini bukanlah sesuatu yang baru dan dibuat sembarangan.

Tetapi banyak sarjana mengakui sebagai hal yang umum di antara para penulis kerasulan.

Hans K. LaRondelle menyebutnya “prinsip kerasulan [yang] mengikat eskatologi PL dan PB secara bersama-sama dalam kesatuan teologis organik dan tema yang berkesinambungan.”

3 Kesalahan identifikasi manusia durhaka.

Identifikasi eskatologis Paulus mengenai manusia durhaka telah membuat para sarjana memunculkan banyak teori yang aneh.

Berikut beberapa identifikasi keliru akan membantu menghilangkan beberapa kesalahpahaman sebelum mencoba mengidentifikasi.

1. Setan

Manusia durhaka tidak dapat diidentifikasi secara langsung dengan Setan karena “kedatangannya” adalah “oleh aktivitas Setan” (ayat 9).

Jika Sijahat diberdayakan oleh Setan untuk melakukan tindakan besar, maka tidak mungkin Paulus mengidentifikasi manusia durhaka secara langsung dengan Setan sendiri.

2. Seorang Kaisar

Manusia durhaka tidak dapat diidentifikasi dengan Nero atau dengan garis kaisar atau dengan diktator seperti Stalin dan Hitler.

Meskipun semua ini merupakan manifestasi dari pemikiran dan tindakan anti-Kristus, tetapi tidak bisa dianggap sebagai manusia durhaka akhir zaman.

Karena tidak satupun dari mereka telah memenuhi syarat sebagai Pemberontak eskatologis. Mereka tidak menuntut pemyembahan terhadap diri mereka sendiri.

Mereka juga tidak memalsukan Kedatangan Kristus dengan “tanda-tanda dan keajaiban yang palsu” (2 Tesalonika 2: 9).

Mereka juga tidak dibinasakan oleh napas mulut Kristus pada Kedatangan-Nya (2 Tesalonika 2: 8).

3. Binatang dalam wahyu

Manusia durhaka tidak dapat diidentifikasi secara langsung dengan binatang yang keluar dari laut di Wahyu 13 dan 17.

Terlepas dari beberapa persamaan, ada perbedaan yang signifikan. Perbedaan pertama dapat dilihat dalam sifat mereka.

Binatang dari Wahyu 13 terutama adalah kekuatan politik anti Kristen – agama (Wahyu 13: 4, 12-15), seperti yang ditunjukkan oleh ketujuh kepala dan sepuluh tanduknya (Wahyu 13: 1), yang dijelaskan sebagai raja masa lalu dan masa depan (Wahyu 17:10, 12).

Manusia durhaka 2 Tesalonika 2, di sisi lain, pada dasarnya adalah seorang tokoh agama tanpa karakteristik kerajaan.

Perbedaan kedua lamanya kerja mereka. Binatang itu diizinkan berperang melawan orang-orang kudus dan menaklukkan mereka selama periode nubuatan selama empat puluh dua bulan (Wahyu 13: 5-7).

Manusia durhaka muncul di Akhir zaman, hanya menipu orang-orang tidak percaya (2 Tesalonika 2:10), dan segera dihancurkan oleh Kedatangan Kristus (ayat 9).

Perbedaan ketiga adalah metode operasinya. Sementara binatang menggunakan paksaan untuk menyembahnya (Wahyu 13: 7, 15), Manusia durhaka menggunakan “penipuan jahat” (2 Tesalonika 2:10).

Intinya, kita dapat mengatakan bahwa sementara binatang itu digambarkan terutama sebagai kekuatan politik-agama, antikristen yang akan aktif selama sejarah Kristen.

Manusia durhaka digambarkan pada dasarnya sebagai penipu agama yang akan muncul tepat sebelum Kedatangan Kristus.

Identifikasi manusia durhaka

Penjelmaan Pendurhaka. Dalam mengusahakan identifikasi “Manusia durhaka”, Ajaran tidak berurutan.

Perikop ini bermasalah karena informasi yang terpisah-pisah.

Yang nampak jelas adalah bahwa Paulus menubuatkan kedatangan kemurtadan terakhir, puncaknya akan muncul sosok yang akan menjadi penjelmaan tertinggi pemberontakan melawan Allah.

Dia akan mengaku sebagai Tuhan dan berharap disembah sebagai satu-satunya Tuhan yang benar.

Diberdayakan oleh Setan, manusia durhaka ini akan melakukan mukjizat dan keajaiban yang menipu, yang dirancang untuk memalsukan Kedatangan Kristus.

“Penipuannya yang jahat” akan membawa banyak orang yang tidak percaya. Riwayat Pemberontak eskatologis ini tidak akan bertahan lama karena akan diakhiri oleh Kedatangan Kristus.

Kemudian ” Tuhan Yesus akan membunuhnya dengan nafas mulut-Nya dan akan memusnahkannya” (2 Tes 2: 8).

Apakah ini pribadi atau prinsip?

Tentu saja secara historis tidak ada orang dimasa lalu yang cocok dengan karakteristik dari tokoh unik ini.

Ada sedikit keraguan bahwa kemunculannya masih akan datang karena riwayatnya diakhiri oleh Kedatangan Kristus.

Pertanyaannya kemudian adalah: Siapakah manusia durhaka ini yang masih akan datang?

Apakah dia pribadi manusia atau melebihi manusia atau intensifikasi kekuatan kejahatan?

Opsi terakhir pada awalnya tampak paling masuk akal karena Paulus berbicara tentang ” secara rahasia kedurhakaan telah mulai bekerja” (2 Tes 2: 7).

Ini membuat beberapa orang menyimpulkan bahwa “kedatangan si durhaka” (ayat 9) adalah intensifikasi dari kekuatan kejahatan sekarang yang akan tumbuh menjadi kemurtadan besar dan pemberontakan melawan Allah.

Karakteristik pribadi.

Kelemahan dari interpretasi ini adalah bahwa ia mengabaikan karakteristik pribadi dari tokoh eskatologis ini.

Tidak hanya ia disebut “manusia durhaka,” “putra kebinasaan,” tetapi juga ia digambarkan sebagai orang yang “menentang” dan “meninggikan diri terhadap setiap yang disebut dewa”; “

Dia duduk di bait Allah, menyatakan dirinya sebagai Tuhan”; ada sesuatu yang “menahannya” sekarang tetapi dia akan “dinyatakan pada zamannya” dan “Tuhan Yesus akan membunuh dia” (2 Tes 2: 3-6).

Semua penokohan pribadi ini tidak dapat dianggap sebagai personifikasi abstrak karena mereka menunjuk kepada manusia.

Pada saat yang sama, ada banyak hal dalam uraian ini yang tidak dapat direduksi menjadi manusia biasa.

Misalnya, seseorang yang meninggikan dirinya di atas setiap dewa yang dikenal, yang merampas kuasa ibadah, otoritas, dan nama Tuhan, lebih dari sekadar manusia belaka.

Kesimpulan ini semakin dikuatkan oleh fakta bahwa manusia durhaka pertama kali ada secara diam-diam dan kemudian diungkapkan secara terbuka ketika yang menahan itu dihilangkan (2 Tes 2: 6-8).

Kata kerja “akan diungkapkan,” yang digunakan tiga kali (2 Tes 2: 3, 6, 8), seperti yang ditunjukkan Edmond Hiebert, “menyiratkan keberadaannya sebelumnya di bumi, karena dia yakin akan hidup bertahun-tahun sebelum penjelmaannya sebagai manusia berdosa. “

Baca juga: Tanda Akhir zaman, Seks bebas
Tanda Akhir zaman, meningkatnya kejahatan
Tanda akhir zaman, mesias palsu

Kesimpulan

Penjelmaan Setan. Pengamatan di atas membawa kita untuk menyimpulkan bahwa manusia durhaka eskatologis ini adalah pribadi yang unik dan tak tertandingi yang mungkin menggabungkan karakteristik manusia dan yang melebihi manusia.

Sebelum dia muncul dia ada sebagai kekuatan kejahatan (“misteri [kekuatan rahasia] dari kedurhakaan” 2 Tes 2: 7).

Tetapi sebelum kedatangan Kristus, kekuatan kejahatan ini akan menjelmakan dirinya dalam pribadi yang nyata seperti Kristus adalah inkarnasi manusia yang sebenarnya dari kebaikan .

Puncak inkarnasi Setan ini dirancang untuk menipu manusia agar menerima dia sebagai Juruselamat yang diharapkan.

Diberdayakan oleh Setan, manusia durhaka ini akan melakukan tindakan dan keajaiban besar yang akan berhasil menipu banyak orang untuk menerima dia sebagai Tuhan yang diharapkan.

White menjelaskan dengan wawasan nubuatan bagaimana “penipu ulung akan membuatnya tampak bahwa Kristus telah datang.”

Dia menjelaskan bahwa dia “akan memanifestasikan dirinya di antara manusia sebagai makhluk agung dengan kecerahan yang mempesona, menyerupai gambaran Anak Allah yang diberikan oleh Yohanes dalam Wahyu (Wahyu 1: 13-15).

Kemuliaan yang mengelilinginya tidak tertandingi oleh apapun bahwa mata fana belum melihatnya:

‘Kristus telah datang! Kristus telah datang! ‘ Orang-orang bersujud dalam pemujaan di hadapannya, sementara dia mengangkat tangannya dan mengucapkan berkat atas mereka, seperti Kristus memberkati murid-murid-Nya ketika Dia ada di atas bumi “(GC 624).

Paulus menunjukkan bahwa tipu muslihat yang melampaui batas akan membawa pergi banyak orang tidak percaya.

Tetapi itu akan dipenuhi oleh penghakiman Kristus, yang akan menghancurkan Penipu Besar ini oleh kemegahan penampilan-Nya dan oleh “nafas dari mulutnya” (2 Tesalonika 2: 8).

Pemenuhan tanda ini masih ada di masa depan. Tidak ada yang bisa mengatakan berapa lama akan terjadi sebelum penipuan besar manusia durhaka, yang kemunculannya telah dinubuatkan Paulus.

Kita telah menemukan bahwa suatu prasyarat yang penting dari kemunculannya – yaitu, penyesatan akhir – telah menunjukkan tanda-tanda penggenapan.

Ini membuat kita percaya bahwa kemunculannya tidak jauh di masa depan.

Kebutuhan kita saat ini adalah untuk mengenali dan bertahan oleh anugerah ilahi ” secara rahasia kedurhakaan telah mulai bekerja” (2 Tesalonika 2: 7), sehingga ketika Penipu Besar akan muncul, kita tidak akan disesatkan (Mat. 24:24).

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.