Survey: Karantina Virus Corona Membuat Keluarga Lebih Dekat

Sementara pandemi coronavirus telah menimbulkan banyak tantangan tak terduga tahun ini, kehidupan keluarga tampaknya berkembang, satu penelitian menunjukkan.

Dalam sebuah survei terhadap 2.000 orang tua di Inggris yang dilakukan oleh MumPoll, empat dari lima orang tua percaya bahwa ikatan keluarga mereka semakin tumbuh lebih kuat sejak lockdown dimulai.

Enam dari 10 responden bahkan mengatakan mereka sekarang lebih bahagia dengan pasangan mereka daripada sebelumnya, lapor StudyFinds.

Lebih dari separuh responden mengatakan keluarga mereka menghabiskan waktu dengan bermain boardgames dan melakukan teka-teki bersama, sementara hampir sepertiga (30%) mengatakan bahwa mereka telah membuat klub buku keluarga untuk dibaca bersama.

Lebih dari seperempat keluarga (28%) mengatakan mereka berkebun bersama untuk menghabiskan waktu, sementara banyak yang berusaha untuk berhati-hati dengan penggunaan waktu yang dihabiskan anak-anak mereka di depan layar.

Hanya sepertiga dari orang tua mengatakan mereka membiarkan anak-anak mereka menghabiskan lebih banyak waktu menonton TV, sementara hanya seperempat mengatakan anak-anak mereka lebih banyak menggunakan ponsel, tablet, dan video game daripada sebelumnya.

Manfaat positif karantina

Survei mengungkapkan manfaat positif lain dari karantina, dengan hampir dua pertiga orang tua (62%) mengatakan bahwa anak-anak mereka menjadi lebih “berpikiran komunitas”, dan sekitar setengahnya mengirim anak-anak mereka untuk menjalankan tugas untuk membantu teman dan tetangga mereka.

Lebih dari setengah (53%) mengatakan anak-anak mereka membawakan makanan untuk tetangga yang lebih tua, sementara tiga dari empat responden mengatakan kepada anak-anak mereka untuk membawa belanjaan kepada orang-orang yang rentan di komunitas mereka.

Sekitar setengah dari orang tua mengatakan bahwa mereka telah menjangkau mereka yang terisolasi melalui telepon untuk menawarkan dukungan kesehatan mental.

Namun, satu bidang yang menantang adalah homeschooling, sembilan dari 10 mengakui bahwa mereka sekarang lebih menghormati guru anak-anak mereka.

Tetapi pasangan telah terkejut dengan keadaan hubungan mereka. Sementara lebih dari setengah khawatir tentang dampak karantina pada awal karantina, 60% mengatakan mereka lebih bahagia dengan pasangan mereka empat minggu setelah karantina.

“Terpaksa menghentikan kehidupan sibuk kita dan menghabiskan waktu bersama di tengah karantina telah membuat banyak dari kita mempertimbangkan apa yang benar-benar penting, seperti anak-anak, orang tua, dan komunitas tempat mereka menjadi bagiannya,” kata Siobhan Freegard, pendiri ChannelMum.com, yang mengadakan penelitian.

“Meskipun pandemi mengerikan terjadi, orang menjadi lebih bersyukur atas kesenangan kecil dalam hidup.

Coronavirus mungkin melihat kita muncul sebagai komunitas yang lebih baik dan lebih bersyukur atas hal-hal yang kita nikmati dalam hidup.”

Semoga virus corona membawa keluarga kita lebih dekat satu dengan yang lain

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *