Survei Terbaru: Banyak Orang Tidak Lagi Percaya Pada Kebenaran Moral Mutlak

Apa itu kebenaran? Di mana kita menemukannya? Generasi yang lalu telah mencari sumber di luar diri mereka – yaitu Tuhan dan Alkitab – untuk menentukan moralitas dan kebenaran.

Tetapi sebuah studi baru dari Cultural Research Center (CRC) di Arizona Christian University menunjukkan bahwa sekitar 58% orang Amerika yang disurvei tidak lagi percaya Tuhan dan Alkitab sebagai sumber kebenaran dan moralitas.

Mereka mengatakan itu tergantung pada individu untuk memutuskan apa yang benar atau moral.

Kepercayan pada Tuhan terkikis

American Worldview Inventory 2020 menyimpulkan bahwa “kepercayaan pada kebenaran moral absolut yang berakar pada firman Tuhan dengan cepat terkikis di antara semua orang dewasa Amerika, baik itu dikalangan orang yang bergereja atau tidak, dalam setiap segmen politik, dan dalam setiap kelompok umur.”

Yang mengejutkan, itu termasuk orang-orang Kristen Amerika, yang secara historis menunjuk Alkitab sebagai sumber kebenaran absolut dan penuntun bagaimana kita harus menjalani kehidupan kita.

Studi ini menemukan bahwa kaum evangelikal, yang didefinisikan sebagai orang yang percaya Alkitab adalah firman Allah yang benar dan dapat dipercaya. Namun secara menakjubkan, hampir sama mungkin menolak Alkitab sebagai kebenaran moral absolut (46%) daripada menerimanya (48%).

Hanya 43% dari mereka yang disurvei yang mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen yang dilahirkan kembali masih menganut kebenaran absolut.

Orang-orang dengan pandangan dunia yang jelas alkitabiah dua setengah kali lebih mungkin dibandingkan dengan orang lain untuk mengatakan bahwa Allah adalah dasar kebenaran (96% dibandingkan dengan 38%).

Bahkan, dari mereka yang disurvei, hampir sembilan dari sepuluh orang dewasa (85%) yang memiliki pandangan dunia alkitabiah menolak gagasan bahwa kemutlakan moral tidak ada dan oleh karena itu orang harus membuat standar moral mereka sendiri.

Jadi, di mana orang Amerika mencari kebenaran?

• Survei menemukan gagasan yang paling umum adalah bahwa Tuhan adalah dasar kebenaran (42%)

• Empat dari sepuluh lainnya percaya bahwa kebenaran itu dalam batin (16%)

• Bukti ilmiah (15%), tradisional (5%), atau konsensus publik (4%) adalah cara untuk mengetahui kebenaran

• Selebihnya mengatakan bahwa tidak ada yang namanya kebenaran (5%) atau mereka tidak tahu dasar kebenaran (13%)

Di antara orang Kristen, setengahnya (54%) mengidentifikasi Tuhan sebagai dasar kebenaran.

Di dalam kelompok itu, orang-orang yang menempatkan diri mereka sebagai orang Kristen yang “dilahirkan kembali” — tujuh dari sepuluhnya (69%) mengatakan bahwa Allah adalah dasar kebenaran.

Sementara perbandingan dengan keyakinan yang sama di antara mereka yang menghadiri gereja baik evangelikal (72%) atau Pentakosta (70%), persentase turun drastis di dibanding mereka yang menghadiri gereja Protestan garis utama (37%) atau Katolik (43%).

Hasil yang menarik yang mungkin berdampak pada politik saat ini: orang dewasa yang secara politis konservatif jauh lebih mungkin daripada mereka yang secara ideologis moderat atau liberal untuk mengidentifikasi Tuhan sebagai dasar kebenaran (masing-masing 62% dibandingkan dengan 36% dan 26%) .

Liberal yang juga menyebut nama Tuhan (26%), bukti ilmiah (25%), dan kepastian batin (21%) sebagai dasar kebenaran mereka.

Kelompok yang ditunjuk sebagai SAGECons, yang digambarkan sebagai Orang Kristen Konservatif yang Terlibat dalam Tata Pemerintahan yang Aktif Secara Spiritual.

Kemungkinan besar akan melihat Tuhan sebagai sumber kebenaran, dengan hampir sembilan dari sepuluh (87%) memilih Tuhan sebagai dasar kebenaran mereka, sementara kurang dari setengahnya angka lain (37%) di antara seluruh negara.

Semakin terpisah dari Tuhan

Direktur Riset CRC George Barna mencatat perubahan seismik dalam kepercayaan orang Amerika yang secara historis telah membantu menyatukan kita sebagai sebuah bangsa, karena orang Amerika semakin mendefinisikan hidup mereka terpisah dari Tuhan.

“Hanya setengah orang Amerika sekarang yang percaya,” kata Barna, “pada Tuhan yang maha tahu, maha kuasa, pengasih, dan pengampun.

Dan kurang dari setengahnya percaya bahwa Alkitab itu sepenuhnya benar dan relevan dengan kehidupan modern.”

“Adalah satu hal yang kurang memiliki kejelasan teologis mengenai perspektif alkitabiah tentang kebijakan imigrasi atau akhir zaman,” keluhnya. “

Ini adalah kondisi yang jauh lebih serius ketika masyarakat umum langsung menolak Tuhan sebagai sumber kebenaran.

Alkitab sebagai penyampaian kebenaran, dan sangat penting untuk mengintegrasikan sumber kebenaran yang diketahui, terbukti, dan stabil ke dalam pengambilan keputusan sehari-hari kita dan gaya hidup. “

Perbedaan generasi

Mungkin tidak mengherankan, ada perbedaan generasi dalam temuan survei.

Orang yang lebih muda, orang dewasa di bawah usia 30, lebih kecil kemungkinannya dibandingkan orang dewasa yang lebih tua untuk memilih Tuhan sebagai dasar kebenaran (31% dibandingkan dengan 45% di antara orang dewasa yang lebih tua).

Tracy Munsil, direktur eksekutif CRC, mengatakan implikasi dari temuan itu “mengejutkan” bagi generasi berikutnya, dan harus menjadi ajakan untuk bertindak bagi generasi yang lebih tua.

“Kita melihat generasi yang tidak tertambat, orang-orang muda benar-benar terpaut, tanpa dasar pada Tuhan, kebenaran alkitabiah, atau standar moralitas — hal-hal yang memungkinkan generasi sebelum mereka hidup dengan baik dan berkembang.

Mereka yang masih mengakui kebenaran Allah dan Standar-standarnya memiliki tanggung jawab untuk membagikan ini dengan generasi berikutnya Atau mereka akan hilang pada generasi berikutnya, dan mungkin bagi bangsa kita selamanya. “

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.