Siapakah 24 Tua-Tua di Wahyu 4?

Bacalah untuk Pelajaran Ini: Wahyu 4, Yeh. 1: 5-14, Wahyu 5, Ef. 1: 20-23, Ibr. 10:12, Kisah 2: 32-36.

Pendahuluan

Pelajaran sebelumnya kita melihat pesan Kristus kepada umat-Nya di bumi. Sekarang penglihatan Yohanes bergeser dari bumi ke surga dan berfokus pada “Apa yang harus terjadi sesudah ini.” (Wahyu 4: 1) – masa depan.

Penglihatan pasal 4 dan 5 berlangsung di ruang tahta surga. Adegan pasal 4 dan 5 secara simbolis menggambarkan kendali Allah atas sejarah dan rencana keselamatan.

Namun, sebelum masa depan terungkap, kita diperlihatkan sentralitas pelayanan imam besar Kristus di surga pada kedaulatan-Nya atas urusan bumi dan penebusan-Nya atas umat manusia.

Sedemikian rupa, pasal 4 dan 5 memberikan perspektif Surga tentang makna peristiwa masa depan yang tercatat di bagian lain buku ini.

Orang juga mungkin memperhatikan bahwa sementara pesan-pesan kepada ketujuh gereja ditulis dalam bahasa yang agak lugas, mulai sekarang buku tersebut menggunakan lebih banyak bahasa simbolis yang tidak selalu mudah untuk ditafsirkan.

Bahasa ini diambil dari sejarah umat Tuhan, seperti yang tercatat dalam Perjanjian Lama.

Penafsiran yang benar atas Wahyu membutuhkan pemahaman yang tepat tentang bahasa simbolisnya dalam terang Perjanjian Lama.

Di Ruang Tahta Surgawi

Dimulai dalam Wahyu 4: 1, Yesus mengundang Yohanes untuk naik ke surga untuk melihat survei panorama sejarah dari zamannya sampai kedatangan Kristus kembali.

Wahyu 4: 1-8, Yehezkiel 1: 26-28, dan Wahyu 5: 11-14 menggambarkan ruang tahta surga. Apa yang ayat-ayat ini ajarkan kepada kita tentang sifat ruang takhta surgawi?

Sang rasul melihat melalui pintu yang terbuka ke dalam bait suci surgawi dan ke tahta Tuhan.

Takhta melambangkan kekuasaan Tuhan dan otoritas yang mengatur atas ciptaan, sedangkan pelangi di sekitar takhta menandakan kesetiaan Tuhan pada janji-janji-Nya (Kej. 9: 13-16; Yes. 54: 9-10).

Namun, Setan, yang merebut kekuasaan bumi ini dan merupakan musuh Tuhan, telah membantah otoritas ilahi.

Isu utama dalam kontroversi besar antara Tuhan dan Setan adalah tentang siapa yang berhak memerintah.

Tujuan dari sidang surgawi yang dilihat Yohanes berkumpul di ruang takhta surgawi adalah untuk menegaskan pemerintahan yang sah atas alam semesta (Wahyu 4: 1-8, Wahyu 5: 11-14).

Baca Wahyu 4: 8-11 dan Wahyu 5: 9-14. Apa yang dapat Anda pelajari tentang ibadat sejati di bagian-bagian ini?

Penyembahan di ruang tahta sorga

Dalam pasal 4, mengapa Tuhan Allah layak untuk disembah, dan, dalam Wahyu 5: 9-14, mengapa Anak Domba layak?

Wahyu 4 memberikan gambaran umum tentang ruang tahta di kuil surgawi dan penyembahan yang berulang kali terjadi di sana.

Sementara penyembahan di pasal 4 memuji kekuatan kreatif Tuhan, pasal 5 merayakan penebusan yang diberikan oleh Anak Domba yang disembelih.

Pasal-pasal ini menunjukkan bahwa ibadat sejati menceritakan dan merayakan tindakan Penciptaan dan Penebusan Tuhan yang luar biasa.

Tuhan, yang menciptakan dunia dalam enam hari, memiliki kuasa dan kemampuan juga untuk memulihkan dunia ke kondisi aslinya.

Dan mengubahnya menjadi rumah kekal bagi umat-Nya, yang semuanya telah Dia janjikan untuk dilakukan.

Pikirkan tentang apa yang diajarkan Injil: Dia yang menciptakan bukan hanya kita dan dunia kita, tetapi seluruh kosmos, juga adalah “Anak Domba yang telah disembelih” (Wahyu 5:12, NKJV) untuk kita.

Harapan menakjubkan apa yang diberikan ajaran ini di tengah dunia yang penuh penderitaan dan kekacauan?

Pertemuan Surgawi di Ruang Tahta

Deskripsi tua-tua dalam Wahyu 4: 4 menunjukkan bahwa mereka bukanlah makhluk malaikat.

Sebutan “penatua” dalam Alkitab selalu digunakan untuk manusia. Berbeda dengan malaikat, yang selalu berdiri di hadapan Tuhan, para penatua ini duduk di atas takhta.

Jubah putih yang mereka kenakan adalah pakaian umat Tuhan yang setia (Wahyu 3: 4-5).

Mahkota kemenangan (dari bahasa Yunani ‘qustephanos‘, Rev, 4: 4) di kepala mereka disediakan khusus untuk orang-orang kudus yang menang (Yakobus 1:12).

Semua detail ini menunjukkan bahwa 24 penatua adalah orang suci yang dimuliakan.

Angka 24 adalah simbolis: terdiri dari dua set 12, angka 12 dalam Alkitab menjadi simbol umat Allah.

24 penatua bisa mewakili umat Tuhan dalam totalitas mereka, baik dari zaman Perjanjian Lama dan Baru.

Angka 24 juga mencerminkan kepala dari 24 dbagian imam yang bergiliran melayani dalam pelayanan bait suci duniawi (1 Taw. 24: 1-19).

Kelompok baru

Fakta bahwa 24 tua-tua tidak pernah disebutkan sebelumnya dalam Alkitab menyiratkan bahwa mereka adalah kelompok baru di ruang tahta surgawi.

Mereka mungkin adalah orang-orang yang dibangkitkan dari kematian pada saat kematian Yesus (Mat. 27: 51-53).

Jika demikian, 24 penatua yang naik ke surga bersama Yesus ini menjadi perwakilan umat manusia, untuk menyaksikan keadilan dalam tindakan Tuhan dalam realisasi rencana keselamatan.

Dalam Wahyu 5: 9, 24 tua-tua, bersama dengan empat makhluk hidup (vs. 8), sujud dalam penyembahan di hadapan Anak Domba yang telah disembelih namun tetap hidup.

Baca juga: Pekabaran Yesus kepada 7 Jemaat

Mengungkap misteri siberjubah panjang

Bersama-sama, mereka menyanyikan lagu baru, memuji Anak Domba sebagai Dia yang layak, karena:

“Engkau telah disembelih dan telah menebus kami kepada Tuhan oleh darah-Mu dari setiap suku dan bahasa dan orang dan bangsa, dan telah menjadikan kami raja dan imam bagi Tuhan kita; dan kita akan memerintah di bumi ”(Wahyu 5: 8-10, NKJV).

Wahyu 4: 6-8 juga menyebutkan empat makhluk hidup, atau makhluk. Bandingkan deskripsi mereka dengan empat makhluk hidup dalam Yehezkiel 1: 5-14 dan Yehezkiel 10: 20-22 dan dengan seraphim dalam Yesaya 6: 2-3.

Keempat makhluk hidup tersebut melambangkan makhluk yang diagungkan yang melayani Tuhan sebagai agen-Nya dan penjaga takhta-Nya (Mzm 99: 1).

Sayap mereka secara simbolis menunjuk pada kecepatan mereka dalam menjalankan perintah Tuhan, dan mata mereka menunjuk pada kecerdasan mereka.

Kehadiran mereka, bersama dengan 24 tua-tua dan banyak sekali malaikat di sekitar takhta (Wahyu 5:11), menunjukkan bahwa langit dan bumi terwakili di ruang takhta.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *