Siapa Yang Dapat Kupercaya?

Pernahkah Anda merasa sangat sangat menderita? Sudahkah anda diberkati dengan membaca dan mempelajari kitab Ayub?

Namun, ada aspek lain dari Kitab Ayub yang perlu dipertimbangkan. Tampaknya, Ayub tidak pernah tahu latar belakang dan alasannya, mengapa ia mengalami kehilangan dan rasa sakit yang luar biasa.

Sebenarnya, Allah punya banyak waktu di akhir buku untuk menjelaskannya kepada Ayub, tetapi Allah tidak lakukan. Seolah-olah pokok dari buku Ayub dan kepercayaan yang ditunjukkan Ayub sudah lengkap.

Ayub mempercayai Tuhan sepenuhnya dan oleh karena itu, benar-benar tidak memerlukan penjelasan.

Sebenarnya, akankah penjelasan tentang tuduhan Setan telah membantu Ayub untuk lebih percaya? Tidak, karena dia sudah mengatakan, “bahkan jika Dia membunuhku, aku akan tetap percaya pada Allah.”

Apakah mungkin penjelasan kepada Ayub mungkin akan lebih membingungkan baginya? Menariknya, akhir buku ini berakhir dengan Allah mengajukan banyak pertanyaan tetapi tidak memberikan jawaban atau alasan mengapa Ayub menderita.

Namun, Tuhan mengilhami Musa untuk menulis kisah Ayub dan untuk memasukkan tantangan yang Setan bawa melawan Tuhan – bahwa Allah menyuap orang dengan berkat materi agar mau mencintai dan menaati-Nya.

Fakta bahwa Allah telah mengungkapkan, setidaknya dengan cara yang sederhana, cara kerja alamiah semesta alam, menunjukkan kepada kita bahwa Dia tidak takut untuk diperiksa, diinterogasi, atau bahkan dikritik sepenuhnya atas cara Dia melakukan urusan-urusan dunia. alam semesta.

Apakah iblis beroperasi dengan cara yang sama? Apakah dia juga terbuka dan terbuka tentang bagaimana dia beroperasi?

Fakta bahwa Allah telah berbagi dengan kita sekilas singkat tentang bagaimana surga bekerja – seperti kitab Ayub – membuktikan bahwa Setan tidak terbuka, dan sedang berusaha bersembunyi, dan tidak ingin manusia mengerti.

Pada kenyataannya, kita tidak akan tahu apa-apa tentang Iblis kecuali apa yang telah Tuhan katakan kepada kita (Wahyu 12, Kejadian 3, Ayub 1 & 2, Yesaya 14, Yehezkiel 28, Zakharia 3, Matius 13: 24-30, dan Lukas 4: 1- 13).

Hanya sedikit dari literatur kuno dapat kita temukan informasi yang dapat dipercaya mengenai keberadaan kejahatan dan penderitaan. Ketika Anda menemukan konsep tentang Iblis, itu biasanya karakter kartun. Apakah ini tidak menunjukkan kepada kita siapa yang bisa dipercaya?

Siapa yang dapat di percaya ?

Yang Esa yang tidak takut untuk ditanyai dan yang membuka diskusi terbuka ,terjadi di surga; atau makhluk yang bersembunyi di bayang-bayang dan menampilkan dirinya sebagai tokoh kartun, pelawak, atau dongeng untuk menyamarkan niat sejatinya?

Tidak bisakah prinsip-prinsip ini terlihat di zaman kita, yang beroperasi di pemerintahan, organisasi, asosiasi, dan bahkan gereja, karena manusia mencoba menyembunyikan fakta yang memalukan atau beroperasi dengan transparansi?

Oleh karena itu, keberadaan kitab Ayub, kisah kesetiaan Ayub, kisah dibalik cerita, bahkan sebagai salah satu dari kitab-kitab yang pertama ditulis di Alkitab, semua bersaksi bahwa Allah dapat dipercaya di masa senang kita, maupun dalam menghadapi semua jenis cobaan.

Ayub 1:20-22

Maka berdirilah Ayub, lalu mengoyak jubahnya, dan mencukur kepalanya, kemudian sujudlah ia dan menyembah, katanya:

“Dengan telanjang aku keluar dari kandungan ibuku, dengan telanjang juga aku akan kembali ke dalamnya. TUHAN yang memberi, TUHAN yang mengambil, terpujilah nama TUHAN!”

Dalam kesemuanya itu Ayub tidak berbuat dosa dan tidak menuduh Allah berbuat yang kurang patut.

Ayub terus percaya kepada Tuhan, walau tidak mengerti mengapa dia menderita dan dia tidak tau sampai kapan penderitaanya akan berakhir. Tetapi dia terus percaya bahwa Tuhan baik.

Jadi Allah dapat dipercaya, tetaplah percaya kepada-Nya sekalipun banyak hal yang terjadi dalam hidup anda yang semuanya tidak bisa dimengerti.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.