Siapa, Apa, Antikristus itu? 1 Yohanes 2:18

Istilah “antikristus” berasal dari istilah Yunani yang dibentuk oleh kata depan anti (“menentang,” “menggantikan”) dan kata benda christos (“yang diurapi”).

Ini terutama merujuk pada makhluk yang mencoba untuk mengambil alih peran Yesus dengan cara tidak sah mengambil alih fungsi-fungsi-Nya.

Itu juga dapat menunjuk pada sistem yang digunakannya untuk bekerja secara implisit atau eksplisit “melawan” Kristus.

Gelar ini mengungkapkan dua karakteristik paling penting dari antikristus: Dia menipu dengan berpura-pura menjadi Kristus, dan dia menindas atau menganiaya umat Allah dalam konfliknya melawan Kristus.

1. Penggunaan Istilah

Gelar “antikristus” (Yunani, ho antichristos) ditemukan secara eksklusif dalam surat-surat Perjanjian Baru Yohanes.

Pertama, menurut Yohanes, roh antikristus aktif melalui guru-guru palsu (1 Yohanes 2:18, 22), dengan demikian menyatakan bahwa antikristus akan bekerja dari dalam kekristenan.

Gelar itu sendiri menunjukkan bahwa kita sedang berhadapan dengan perusak iman Kristen. Antikristus menentang kebenaran sebagaimana diungkapkan oleh Yesus, menggantikannya dengan pemahamannya sendiri tentang Yesus (ayat 22; 2 Yohanes 7).

Kedua, kedatangan antikristus diprediksi dalam ajaran-ajaran apostolik. Yohanes menulis, “Seperti yang telah kamu dengar, antikristus akan datang …” (1 Yohanes 2:18). Orang-orang percaya diperintahkan waspada terhadap ancaman ini kepada komitmen mereka kepada Yesus.

Ketiga, antikristus dapat memanifestasikan dirinya melalui sistem manusia atau alat: “Bahkan sekarang banyak antikristus telah datang” (1 Yohanes 2:18).

Individu-individu ini tidak, dengan tepat berbicara “antikristus,” tetapi mereka memiliki “roh antikristus,” yaitu, pola pikir yang sama. Mereka adalah alat-alatnya (pasal 4: 3).

Mereka adalah ekspresi sejarah antikristus di dalam gereja, dan dengan demikian mereka dapat digambarkan sebagai manifestasi dari “antikristus” (pasal 2:22; 2 Yohanes 7).

2. Pribadi Antikristus

Individu yang disebut oleh Yohanes “antikristus” disebutkan di tempat-tempat lain dalam Alkitab. Awalnya dia adalah makhluk surgawi, kerub, yang memberontak melawan Allah dan memulai konflik kosmik (Yeh. 28: 14-16; Pny. 12: 7).

Dia memang kekuatan anti-Tuhan, oleh karena itu antikristus, yang ingin menjadikan dirinya “seperti Yang Mahatinggi” (Yes. 14:13).

Tujuan utamanya adalah untuk menempati tempat yang secara eksklusif milik Tuhan. Dia mempertanyakan dan menyerang karakter Tuhan untuk membenarkan tindakannya.

Dia diusir dari surga dan, setelah kejatuhan Adam dan Hawa, menjadikan planet ini basis operasinya.

Daniel dalam berurusan dengan antikristus menggunakan simbol-simbol yang mewakili kekuatan sejarah yang, setelah jatuh Roma Kekafiran, menyatukan gereja dan negara, mengubah hukum Allah (Dan. 7:25), menganiaya umat Allah, berbicara menentang Allah (pasal 11:36) , dan merampas karya imamat Kristus (pasal 8:11). Ini dengan jelas menggambarkan semangat dan karya antikristus dalam sejarah.

3. Penampakan Pribadi Antikristus

Perjanjian Baru menubuatkan kemurtadan di dalam gereja Kristen (2 Tes. 2: 3, 4), dan menganggapnya sebagai manifestasi dari semangat antikristus.

Menurut kitab Wahyu, kemurtadan akan mencapai dimensi universal dan akan disertai dengan kedatangan antikristus secara pribadi.

Wahyu mengumumkan pembentukan koalisi global di bawah kepemimpinan setan (Wahyu 16:13, 14), disertai dengan mukjizat dan tanda-tanda, yang akan mencapai klimaksnya dalam kedatangan antikristus, yang digambarkan oleh Yohanes sebagai api yang turun dari surga ke bumi dalam pandangan penuh manusia “(pasal 13:13; lih 1 Raja-raja 18: 20-39).

Paulus menulis tentang “kedatangan [parousia] si durhaka,” menggunakan istilah yang sama yang ia gunakan ketika merujuk pada “kedatangan [parousia]” Kristus (1 Tes. 2: 8, 9). Antikristus akan mencoba meniru Kedatangan Kristus yang Kedua.

Penampakan antikristus yang kuat ini akan menipu penghuni bumi. Mereka akan menyembah Setan (antikristus), dan sistem keagamaan-politik yang mendukungnya (Wahyu 13: 4).

Antikristus akan melancarkan perang untuk memusnahkan umat Allah (pasal 13: 15-17), tetapi mereka akan menemukan keselamatan di dalam Tuhan (bab 17:16), bukan dalam persenjataan manusia.

Misi mereka adalah untuk memberitakan Injil keselamatan kekal dan membuka kedok antikristus (pasal 14: 6-12). Kristus akhirnya akan membebaskan mereka dan menghancurkan antikristus.

© Biblical Research Institute

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.