SESI I PENDAHULUAN DAN FONDASI PERNIKAHAN

Institusi Pernikahan

Pernikahan adalah institusi Ilahi, dirancang oleh Tuhan sejak penciptaan di taman eden. Alkitab menyajikan pernikahan sebagai institusi ilahi.

Pernikahan dimulai dengan Tuhan. Itu didirikan oleh Tuhan pada awal sejarah manusia Ketika Dia “menciptakan langit dan bumi” (Kej 1:1).

Sebagai pencipta pernikahan, Tuhan memberi tahu kita prinsip mana yang harus mengatur hubungan pernikahan kita.

Pada pelajaran ini kita akan pelajari tiga tema khusus: Penciptaan perempuan, (2) Lembaga perkawinan, dan (3) Perkawinan sebagai perjanjian suci

Tuhan yang memberi tahu kita bagaimana semuanya dimulai dalam kisah singkat Kejadian 1-2.

Sebagai mahkota dan puncak ciptaan-Nya, “Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambar-Nya, menurut gambar Allah diciptakan-Nya dia; laki-laki dan perempuan diciptakan-Nya mereka.” Kejadian 1:27.

Teks ini mengungkapkan tiga hal. Pertama, pasangan manusia pertama tidak berasal dari proses evolusi tetapi melalui penciptaan Ilahi.

Kedua, manusia diberi nama umum sesuai jenis kelaminnya yaitu laki-laki dan perempuan diciptakan menurut gambar dan rupa Allah.

Menurut gambar dan rupa Allah artinya memiliki kecakapan moral, pikiran dan rohani. Ini juga mencakup kapasitas seorang pria dan seorang wanita untuk mengalami kesatuan persekutuan yang serupa seperti yang dialami oleh oknum Ke Allahan.

Ketiga, manusia diciptakan sebagai makhluk seksual, terdiri dari pasangan pria dan wanita. Ini berarti meskipun laki-laki dan perempuan berbeda secara seksual dan fungsional, mereka menikmati martabat dan kepentingan yang sama di hadapan Tuhan.

Kebutuhan akan Persahabatan.

Dalam laporan penciptaan, Tuhan berulang kali mengatakan bahwa ciptaan-Nya itu baik (Kej 1:4,10,12,18,21,25,31).

Tetapi ada satu hal yang Tuhan katakan “tidak baik” yaitu Ketika Adam sendirian. Allah mengatakan “Tidak baik, kalau manusia itu seorang diri saja. Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia.” Kejadian 2:18.

Pada titik ini penciptaan masih belum lengkap. Karena tidak akan ada prokreasi, dan lebih penting lagi, Adam tidak akan dapat mengalami jenis hubungan intim yang dimiliki oleh oknum Ke Allahan.

Menjadi manusia berarti lebih dari menjadi laki-laki atau perempuan. Artinya dapat menikmati persekutuan rasional dan spiritual yang intim.

Untuk memperbaiki keadaan yang “tidak baik” itu, Allah menyatakan, “Aku akan menjadikan penolong baginya, yang sepadan dengan dia” (Kej 2:18).

Penolong yang sepadan.

Tuhan merancang wanita untuk menjadi penolong yang sepadan untuk pria, atau secara harfiah, “penolong yang setuju dengannya.”

Hawa diciptakan untuk menjadi separuh dari diri Adam, untuk membuat persatuan pernikahan menjadi lengkap atau utuh.

Dia tidak diciptakan untuk menjadi budak laki-laki, melainkan penolongnya. Kata “penolong” (‘ezer) digunakan dalam Alkitab sebagai penolong yang membutuhkan (Mzm 33:20; 146:5), dengan demikian tidak berarti bahwa perempuan adalah makhluk yang lebih rendah.

Dia adalah sama dalam sifat dan nilai, mencerminkan gambar ilahi yang sama (Kej 1:27). Namun dia berbeda dalam fungsinya, melayani sebagai penolong yang suportif.

Penciptaan Wanita

Cara Tuhan menciptakan Wanita tidak seperti Adam. Tuhan membentuk Hawa bukan dari “debu tanah” (Kej. 2:7) tetapi dari manusia itu sendiri yaitu dari salah satu tulang rusuknya (Kej. 2:21).

Hawa tidak dibuat dari kepala Adam untuk memerintah dia, bukan juga dari kakinya untuk diinjak-injak olehnya, melainkan dari sisinya, rusuknya untuk menjadi setara, supaya dibawah lengannya untuk dilindungi, dan di dekat hatinya untuk dicintai.

Saat Adam pertama kali melihat Hawa, dia takjub, “Lalu berkatalah manusia itu: “Inilah dia, tulang dari tulangku dan daging dari dagingku. Ia akan dinamai perempuan, sebab ia diambil dari laki-laki.” Kej 2:23.

Adam bergembira karena menemukan orang yang melengkapi ketidaksempurnaannya. Hawa membuat hidup Adam menjadi lengkap.

Masing-masing mereka saling membutuhkan untuk saling melengkapi,

Masing-masing dari mereka harus menerima peran seksual dan fungsionalnya seperti yang diberikan oleh Tuhan.

Jadi kalau ada pertukaran fungsi, laki laki dengan laki-laki atau sebaliknya itu adalah pelanggaran.

Pernikahan sebagai Perjanjian.

Deskripsi pertama tentang sifat pernikahan dalam Alkitab, terdiri dari meninggalkan ayah dan ibunya, bersatu dan menjadi satu daging (Kej 2:24).

Pemahaman Alkitab tentang pernikahan sebagai sebuah hubungan perjanjian. Makna pernikahan sebagai perjanjian persahabatan diungkapkan lebih eksplisit dalam Kitab Suci dalam bagian-bagian seperti Maleakhi 2:14

“Oleh sebab TUHAN telah menjadi saksi antara engkau dan isteri masa mudamu yang kepadanya engkau telah tidak setia, padahal dialah teman sekutumu dan isteri seperjanjianmu.”

Pernikahan adalah perjanjian Suci. Itu juga mengungkapkan hubungan perjanjian dengan umat-Nya dan Kristus dengan gereja-Nya.

Meninggalkan.

Langkah pertama dalam perjanjian pernikahan adalah meninggalkan segala hubungan-hubungan lain, termasuk yang paling dekat antara ayah dan ibunya: “Sebab itu seorang laki-laki meninggalkan ayahnya dan ibunya” (Kej 2:24).

Meninggalkan bukan berarti menelantarkan orang tua. Kita tidak menghindari tanggung jawab kita terhadap orang tua kita saat mereka bertambah tua.

Apa artinya “meninggalkan” adalah bahwa semua hubungan yang lebih rendah harus memberi jalan kepada hubungan perkawinan yang baru terbentuk.

Meninggalkan ayah dan ibunya adalah untuk mempererat hubungan perjanjian suami istri.

Aspek Meninggalkan.

Ada pria dan wanita yang gagal membangun perjanjian pernikahan yang kuat, karena mereka masih “terikat dengan ibu mereka,” atau mereka tidak mau “melepaskan” keterikatan mereka pada orang tua, pekerjaan, hobi mereka, teman-teman mereka.

Meninggalkan ayah dan ibu, meninggalkan posisi kita sebagai tanggungan orang tua dan mengakhiri ketergantungan finansial kita pada orang tua kita.

Kita juga harus meninggalkan otoritas orang tua terhadap kita. Orang tua yang posesif dan suka ikut campur dapat mengancam pernikahan anak-anak mereka.

Kita harus menghormati nasehat orang tua kita, tetapi upaya orang tua untuk ikut campur dalam kehidupan pribadi anak-anak mereka yang sudah menikah harus ditentang dengan tegas.

Meninggalkan juga melibatkan belajar meninggalkan beberapa sikap orang tua kita dan pengaruh mereka.

Jadi prinsip pertama yang kita peroleh dari lembaga pernikahan ilahi yang dicatat dalam Kejadian 2:24 adalah sebagai berikut: Untuk mendirikan perjanjian pernikahan “satu daging” dimana kita harus rela meninggalkan semua hubungan yang lebih kecil.

Membelah.

Komponen penting kedua dari perjanjian pernikahan adalah membelah: “Sebab itu seorang laki-laki akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan bersatu dengan isterinya,” (Kej 2:24).

Seorang pria dan seorang wanita harus meninggalkan semua hubungan yang lain untuk mempererat hubungan baru mereka dan membangun rumah baru.

Perpisahan dengan orang tua melibatkan kesetiaan yang teguh kepada pasangan perkawinan.

Perhatikan bahwa pria harus bersatu dengan “istrinya”. Disini ketidak setiaan tidak punya tempat.

Intinya, prinsip lembaga pernikahan ilahi yang dicatat dalam Kejadian 2:24 sebagai berikut:

Perjanjian pernikahan “satu daging” yang mendebarkan, kita harus bersedia untuk berpegang teguh pada pasangan suami istri, menghindari pikiran, perkataan, atau tindakan apa pun yang dapat melemahkan kesetiaan dan komitmen kita kepada mereka.

Menjadi Satu Daging.

Unsur penting ketiga dari sebuah pernikahan perjanjiannya adalah bahwa “mereka menjadi satu daging” (Kej. 2:24).

Ungkapan “satu daging” membutuhkan penjelasan karena sering disalahpahami untuk merujuk terutama pada persatuan seksual.

Menjadi “satu daging” (Kej 2:24) berarti menjadi satu kesatuan yang berfungsi.

Ungkapan “satu daging” juga merujuk pada aspek fisik atau seksual dari pernikahan. Paulus secara eksplisit menggunakan frasa ini ketika berbicara tentang persetubuhan antara laki-laki dan perempuan sundal (1 Kor 6:16).

Hubungan seksual tidak secara otomatis menjamin bahwa seorang pria dan seorang wanita menjadi satu dalam kesatuan emosional, dan spiritual.

Hubungan intim tanpa persekutuan spiritual sering membuat orang terpecah, terasing, dan pahit terhadap satu sama lain. Dengan demikian, hubungan seksual itu sendiri tidak menghasilkan kesatuan yang nyata.

Untuk mencapai persatuan “satu daging” yang alkitabiah, hubungan seksual dalam pernikahan harus menjadi buah cinta yang alami, tindakan puncak persatuan perkawinan.

Hasrat seksual harus menjadi hasrat untuk persatuan dan kesatuan total tubuh, jiwa, dan roh antara pasangan suami istri.

Tidak ada perceraian

Pernikahan yang dibangun oleh Allah tidak ada opsi perceraian. Setelah berdosa ada perpisahan karena kematian.

Dikemudian hari perceraian diijinkan selain kematian yaitu perzinahan.

“Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.” Matius 19:6

“Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah.” Matius 19:6.

Tetapi perzinahan bukan menjadi alasan bercerai. Jika pasangan yang bersalah bertobat, maka dia harus diterima Kembali untuk keutuhan pernikahan. Segala sesuatu harus diusahakan untuk mencegah perceraian.

Hubungan ketundukan

Selanjutnya pelajari Efesus 5:22-33 untuk mendapatkan pemahaman mengenai hubungan suami dan istri, sebagai gambaran hubungan antara Yesus dan jemaat.

Istri tunduk kepada suami seperti kepada Tuhan. Suami mengasihi istrinya seperti Yesus mengasihi jemaat.

SESI I PENDAHULUAN DAN FONDASI PERNIKAHAN PPT

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.