Peran Alkitabiah Seorang Pendeta

Apakah pekerjaan seorang pendeta? Apakah mereka punya gambaran pekerjaan atau job dis? Apakah ada uraian tugas alkitabiah seorang pendeta?

Ketika saya lulus dari seminari dan pergi melayani untuk pertama kali ke sebuah gereja, saya menanyakan beberapa pertanyaan kepada beberapa pendeta yang sudah  berpengalaman pertanyaan-pertanyaan tentang apa tugas seorang pendeta.

Yang satu menjawab, “Tugasmu adalah membuat orang-orang bahagia.” Yang lain mendorong saya untuk melawat, melawat, dan melawat lebih banyak. Yang lain merasa bahwa peran utama pendeta adalah membawa jiwa baru ke gereja.

Tetapi, menurut Alkitab, apakah pekerjaan seorang pendeta? Apakah kita memiliki model dalam Alkitab yang dapat membantu kita memahami perannya?

Selama bertahun-tahun mengamati dan meneliti literatur dengan cermat, saya menemukan dua peran kependetaan yang khas: tradisional dan kontemporer.

Peran pendeta secara tradisional dan kontemporer

Selama berabad-abad, orang memandang peran pendeta sebagai pengasuh pelayan yang melakukan hal berikut:

1. Mengajar / mengajarkan doktrin secara tradisional

2. Pengasuhan, seperti kunjungan, konseling, penghiburan, dan mengurus kebutuhan orang-orang

3. Melakukan upacara atau ritual, seperti pembaptisan, pernikahan, dan pemakaman

4. Administrasi, seperti mengurus pertemuan, menyusun buletin, dan mengembangkan program untuk gereja dan penginjilan

5. Dan akhirnya, melayani sebagai perwakilan gereja untuk masyarakat.

Orang mengharapkan pendeta untuk melakukan tugas-tugas diatas, dan pendeta juga melihat peran mereka dengan cara ini. Dan selama berabad-abad para pendeta telah melakukan tugas ini.

Tetapi sekitar tahun 1970-an dan 1980-an, sebuah pemahaman baru mulai muncul.

Banyak penulis buku dan pendeta gereja besar mulai melihat peran pendeta sebagai chief executive officer (CEO / pemimpin), yang memberikan visi dan mendemonstrasikan serta memotivasi orang untuk menjalankan visi baru dalam lingkungan yang berubah dan sehat.

Kebanyakan buku tentang pertumbuhan dan kepemimpinan gereja dewasa ini berpendapat bahwa jika pendeta terus melakukan apa yang telah dilakukan pendeta selama bertahun-tahun, mereka akan gagal.

Greg Ogden, dalam Unfinished Business, mengusulkan bahwa pendeta harus menjadi pemimpin yang visioner yang terus-menerus mencetak dan membangun pemimpin baru, memberikan visi, dan mengubah budaya dan struktur gereja, sambil melakukan semua ini dengan mata misi, penginjilan, dan pertumbuhan.

Walaupun kelihatan ide ini segar, berwawasan luas, dan bermanfaat, kedua gagasan ini lemah secara teologis.

Sementara itu Model lama yang tradisionil, gaya kepengasuhan dalam pelayanan tidak cocok dengan pertumbuhan, dimana gaya ini menciptakan budaya orang-orang yang bergantung pada pendeta, hal ini tidak sesuai dengan prinsip-prinsip alkitabiah tentang keimamatan semua orang percaya.

Itu juga mendorong orang untuk fokus pada kebutuhan mereka dan dengan demikian menghambat pertumbuhan kerajaan Allah.

Model baru CEO / pemimpin menggabungkan mencampur dari beberapa wawasan alkitabiah dan mengadaptasi praktik bisnis kedalam pelayanan gereja.

Sebagian besar buku pertumbuhan gereja pada dasarnya adalah buku tentang model kepemimpinan yang disesuaikan dengan gereja.

Tapi, banyak bahaya yang mengintai di balik model ini.

  1.  Model ini bisa membawa orang untuk lebih mengikuti pribadi atau mengidolakan pemimpin yang karismatik  daripada mengikuti prinsip-prinsip alkitabiah.
  2. Model baru ini juga fokusnya hanya pada kebutuhan gereja lokal saja dengan mengesampingkan gereja secara global.

Penekanan model ini, perlu dicatat, lebih kepada bagaimana  membangun gereja yang besar daripada membangun gereja yang sehat.

Akhirnya, apapun model yang ingin kita gunakan, itu harus dikembangkan secara alkitabiah dan teologis.

Peran para pendeta harus berdasarkan model alkitabiah dan memiliki dasar teologis yang kuat.

Jadi, sebagai seorang pendeta, apakah yang harus dilakukan atau dikerjakan?

Jawabannya dapat ditemukan dalam pelayanan Yesus. Catatan Perjanjian Baru mengungkapkan bahwa Yesus melakukan lima hal:

(1) Yesus membangun hubungan-Nya dengan Bapa-Nya,

(2) Ia memberitakan Injil Kerajaan Allah,

(3) Ia memenuhi kebutuhan manusia,

(4) Ia membuat pemuridan melalui kuasa Roh, dan

(5) Ia menyerahkan hidup-Nya sebagai korban.

Ini adalah kunci pelayanan alkitabiah yang benar.

Hubungan dengan Bapa

Berkali-kali, Alkitab menunjukkan kepada kita bahwa Yesus menempatkan prioritas tertinggi dalam hidup-Nya adalah menghabiskan waktu sendirian bersama Bapa-Nya. Hasrat terbesarnya adalah kehadiran Tuhan. Hatinya rindu dan lapar akan jamahan hati Tuhan.

Perhatikan peristiwa berikut:

“Pada waktu itu pergilah Yesus ke bukit untuk berdoa dan semalam-malaman Ia berdoa kepada Allah.” Lukas 6:12

“Dan setelah orang banyak itu disuruh-Nya pulang, Yesus naik ke atas bukit untuk berdoa seorang diri. Ketika hari sudah malam, Ia sendirian di situ.” Matius 14:23

“Pagi-pagi benar, waktu hari masih gelap, Ia bangun dan pergi ke luar. Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana.” Markus 1:35

Yesus menjalani kehidupan doa. Dia memulai setiap hari dengan persekutuan dengan Bapa surgawi. Dia mengakhiri setiap hari dengan hubungan yang dekat dengan Bapa-Nya.

Bahkan Kadang-kadang, Dia menghabiskan waktunya sepanjang malam dalam persekutuan dengan Bapa-Nya. Yesus sebenarnya berhubungan dengan Bapa surgawinya sepanjang waktu.

Hal pertama yang Yesus lakukan setiap hari adalah mengisi hati-Nya dengan kehadiran Bapa-Nya; Sepanjang hari pikiranya diisi dengan hal surgawi. Dia mengatur waktu-Nya dengan baik. Dia bersatu dengan Bapa dan mengalami sukacita.

Dan perbuatan-Nya adalah melakukan kehendak Bapa. Ini yang membuat tindakan-Nya begitu efektif ketika Dia menerima kasih karunia dan kuasa dari Bapa.

Dalam buku Steps to Christ, Ellen White berkata:

Kemanusiannya membuat doa sebagai kebutuhan dan hak istimewa. Dia menemukan penghiburan dan sukacita dalam persekutuan dengan Bapa-Nya. Dan jika Juruselamat manusia, Putra Allah, merasakan kebutuhan akan doa, betapa kita sebagai manusa fana yang lemah merasakan perlunya doa yang sungguh-sungguh dan terus-menerus. ”3 Ellen White, dalam buku yang sama, juga mengingatkan kita untuk memulai setiap hari dengan doa.

“Baktikan diri Anda kepada Tuhan di pagi hari; jadikan ini pekerjaan pertama Anda. Biarkan doa Anda seperti ini, “Ambillah aku, ya Tuhan, sepenuhnya menjadi milik-Mu. Saya meletakkan semua rencana saya di kaki-Mu. Gunakan saya hari ini dalam pelayanan-Mu.

Tinggallah bersamaku, dan biarkan semua pekerjaanku dikerjakan di dalam Engkau. ”Ini adalah masalah sehari-hari. Setiap pagi persembahkanlah diri Anda kepada Tuhan untuk hari itu.

Serahkan semua rencanamu kepada-Nya, untuk dilaksanakan atau diserahkan sebagaimana ditunjukkan oleh pemeliharaan-Nya.

Dengan demikian hari demi hari Anda mungkin menyerahkan hidup Anda ke tangan Allah, dan dengan demikian hidup Anda akan semakin dibentuk seperti kehidupan Kristus.”

Ketika pendeta menjalani kehidupan doa seperti Yesus dan menjadi seorang murid yang kerohanianya dibentuk, maka Tuhan akan menggunakan mereka untuk mengubah gereja menjadi tempat kudus bagi kehidupan yang diubahkan secara spiritual.

Yesus berkata, “house” Rumahku akan disebut rumah doa “’ “(Mat. 21:13). Dia tidak mengatakan bahwa gereja-Nya harus menjadi tempat bernyanyi atau berkhotbah atau melakukan pelayanan, walaupun  hal-hal itu penting.

Gereja adalah tentang mengarahkan orang-orang ke takhta kasih karunia untuk mengalami hadirat Allah dan menerima kuasa dari-Nya.

Sayangnya, terlalu banyak orang menjadi teknisi yang telah menyerbu gereja dengan program dan ide dan mengubahnya menjadi lembaga manusia daripada tubuh Kristus yang hidup.

Ketika kita menjalani kehidupan yang terhubung dengan Bapa surgawi, gereja menjadi bait doa, rahmat, dan tempat tinggal kehadiran Allah.

Rasa lapar Yesus akan kehadiran Tuhan harus menjadi motivasi dan inspirasi kita untuk semakin menjadi seperti Dia.

Mengkhotbahkan Injil

Yesus sering berkhotbah, memproklamirkan pekabaran  kasih Allah. Dalam menggambarkan misi-Nya di bumi, Yesus berkata, dalam Lukas 4:18, “’Roh Tuhan ada pada saya, / karena dia telah mengurapi Aku / untuk memberitakan kabar baik kepada orang miskin.’”

Juga, Matius 9:35 mengatakan , “Yesus pergi ke semua kota dan desa, mengajar di rumah-rumah ibadat mereka, memberitakan kabar baik kerajaan Sorga.”

Yesus mengajar orang-orang setiap hari, memberikan bimbingan melalui Firman dan memanggil mereka untuk mengakui dosa-dosa mereka dan untuk mengalami kehidupan yang diubahkan.

Pelayanan Firman selalu menuntun orang untuk mengubah hidup. Ada kekuatan di dalam Firman. Firman Tuhan menjadikan dunia ini ada. Kata itu membawa Yesus Kristus dari kubur. Dan Firman Allah membawa kita kembali kepada kesehatan rohani dan perubahan yang berarti.

Sejak usia dini, Yesus mengembangkan kasih yang penuh semagant untuk Kitab Suci. Dia mempelajarinya dan mengajar mereka dengan kuasa dan otoritas (Lukas 2: 46-50). Kasih-Nya kepada Bapa memotivasi-Nya untuk membaca Kitab-Nya dan belajar tentang kehendak-Nya.

Pendeta harus selalu memimpin orang untuk lebih memahami Firman Tuhan.

Perhatikan hal-hal rohani penting berikut yang dilakukan Firman Tuhan bagi kita.

  • Firman Tuhan memberi kita kehidupan (Flp. 2:16).
  • Firman Tuhan dapat membuat kita menjadi orang benar (1 Kor. 15: 1, 2).
  • Firman Tuhan dapat menghasilkan pertumbuhan (1 Pet. 2: 2).
  •  Firman Tuhan menguduskan kita (Yohanes 17: 7).
  • Firman Tuhan memberi kita hikmat (Mzm. 119: 98).

Seringkali kita mereduksi Kitab Suci menjadi sekadar informasi. Paulus mengingatkan kita bahwa Alkitab memberi kita kehidupan baru di dalam Yesus.

Kepada Timotius Paulus mendesaknya untuk memberikan perhatian yang seksama pada pembacaan dan pemberitaan umum (menguraikan) Kitab Suci (1 Tim. 4:13).

Dalam suratnya yang kedua, ia mengingatkan Timotius bahwa seluruh Kitab Suci diilhami secara ilahi dan karenanya bermanfaat untuk “Mengajar, menegur, mengoreksi dan mendidik dalam kebenaran” (2 Tim. 3:16).

Kita membutuhkan pembaruan spiritual lebih dari sekedar pengetahuan. Kita harus belajar Alkitab, bukan untuk rasa ingin tahu, tetapi untuk hati yang baru.

Itulah inti dari kekuatan Firman Allah. Yesus tidak memberitakan ilmu sosiologi, politik, atau psikologi; Dia memberitakan Firman Allah. Itu sebabnya, Dia memiliki kuasa dan otoritas.

Memenuhi kebutuhan orang banyak

Seringkali Alkitab mengatakan bahwa Yesus, “Ketika ia melihat orang banyak, ia menaruh belas kasihan kepada mereka, karena mereka lelah dan terlantar, seperti domba tanpa gembala” (Mat. 9:36).

Yesus mengasihi orang. Dia tahu bahwa orang yang hilang penting bagi Allah, oleh karena itu, orang yang hilang penting bagi-Nya.

“Metode Kristus saja akan memberikan kesuksesan sejati dalam menjangkau orang-orang. Juruselamat berbaur dengan manusia sebagai orang yang menginginkan kebaikan mereka. Dia menunjukkan simpati-Nya bagi mereka, melayani kebutuhan mereka, dan memenangkan kepercayaan mereka. Kemudian Dia memerintahkan mereka, “Ikutilah Aku.” 6

Metode Kristus membangun hubungan dan memenuhi kebutuhan. Hal pertama yang Yesus lakukan adalah bergaul dengan orang-orang, menginginkan kebaikan mereka. Dengan melakukan itu, Dia menyentuh hati mereka.

Hal kedua yang Yesus lakukan adalah menunjukkan simpati kepada mereka. Cara Dia melakukan ini adalah Dia menemui mereka dalam keseharian mereka dan menunjukkan minat dalam urusan sekuler atau duniawi mereka.

Hal ketiga yang Dia lakukan adalah memenangkan kepercayaan mereka. Ketika kita membangun suatu hubungan, ketika kebutuhan terpenuhi, dan ketika hati tersentuh, maka kita meminta orang untuk mengikuti Yesus.

Perhatikan langkah-langkah progresif yang Kristus ambil dalam bersaksi: Dia mulai dengan bergaul dengan orang-orang dan akhirnya memanggil mereka untuk menjadi murid.

Menjadikan murid

Segera setelah Ia memulai pelayanan publik-Nya, Yesus mulai memanggil murid-murid. Dia memanggil dan memberdayakan dua belas orang untuk menjadi murid-Nya — dua belas orang yang akan menjadi penginjil.

Seperti yang dikatakan Robert Coleman dalam The Master Plan of Evangelism, “Perhatiannya bukan pada program untuk menjangkau orang banyak, tetapi orang-orang banyak yang akan mengikuti. . . . Manusia harus menjadikan metode-Nya untuk memenangkan dunia bagi Allah. ”7

Metoden-Nya yang bijaksana berpusat pada prinsip dasar yang konsentrasinya pada orang-orang yang Dia maksudkan untuk mengubah dunia, bukan program, dan bukan massa. Berbicara secara teologis, ini selalu menjadi metodologi Yesus.

Dengan alasan ini, Yesus menantang para murid-Nya dengan mengatakan, “Tuaian banyak, tetapi pekerja sedikit. Karena itu, mintalah kepada Tuan tuaian untuk mengirimkan pekerja ke ladang tuaiannya ”(Lukas 10: 2).

Yesus pada dasarnya mengatakan bahwa kita memiliki masalah matematika. Kita membutuhkan lebih banyak pekerja, lebih banyak murid, untuk mengumpulkan tuaian, jadi pergi dan jadikan murid. Peran kita adalah berdoa untuk tuaian dan terutama untuk penuai.

Peran Tuhan adalah mengirimkan orang-orang yang akan menjadi penuai baru.

Kebutuhan untuk mencetak atau membangun para murid adalah kebutuhan yang sangat mendasar sehingga Yesus menghabiskan tiga setengah tahun dalam pembentukan pemuridan penuh waktu.

Maka, sekiranya Yesus tidak membangun pemuridan dan memuridkan, tidak akan ada gereja hari ini.

Kehidupan pelayanan dan pengorbanan

Ada dua kebenaran penting tentang Kristus.

Pertama, Dia adalah Pemimpin yang melayani. Semua pelajaran tentang kepemimpinan Kristen tidak lengkap kalau kita tidak mempelajari kehidupan pengorbanan pelayanan Kristus.

“Anak Manusia datang bukan untuk dilayani melainkan untuk melayani’ “(Markus 10:45, MLB). “‘Tetapi Aku ada di tengah-tengah kamu sebagai pelayan.’” (Lukas 22:27, MLB).

Raja seluruh alam semesta tidak memuliakan diri-Nya, dengan merasa puas diri, dengan kuasa dan kendali-Nya. Ia melayani dan melayani.

Kebenaran kedua tentang Yesus adalah bahwa Ia menyerahkan nyawa-Nya sebagai korban yang hidup; untuk menebus kita, Yesus hidup dan menderita dan mati. Dalam penderitaan-Nya di Getsemani, kematian di Kalvari, Allah membayar harga penebusan kita.

Faktanya, harga yang dibayarkan untuk penebusan kita, harga yang tidak terbatas yang dibayar oleh Allah Bapa dalam mengirimkan Putranya untuk mati atas nama kita, harus memberi kita gambaran betapa berharganya kita bagi Allah.

Yesus menyatakan, “’Anak Manusia datang untuk mencari dan menyelamatkan yang hilang’” (Lukas 19:10).

Orang yang hilang penting bagi Tuhan. Jadi, jika saya ingin menjadi pendeta dan murid Yesus Kristus yang sejati, maka orang yang terhilang juga akan berarti bagi saya. Peran pendeta adalah menanamkan nilai ini di hati setia anggota jemaat mereka.

Kehidupan pengorbanan ini dimanifestasikan setidaknya pada dua tingkatan.

Tingkat pertama adalah menjalani kehidupan memberi — waktu, sumber daya, dan kehidupan.

Tingkat kedua adalah memberikan kepada kita kehidupan dalam pemberian yang penuh pengorbanan, bahkan sampai mati.

Tuhan memanggil kita untuk menjalani kehidupan yang Yesus jalani. Pelayanan pastoral bukan tentang kita, tetapi tentang Dia — tentang mengenal dan melayani Dia.

Kesimpulan

Jadi apakah yang harus dilakukan seorang pendeta?

Pertama dan terutama, kita perlu memperdalam hubungan kita dengan Bapa melalui doa yang menghasilkan hubungan intim dengan-Nya.

Kemudian kita akan dapat mengkhotbahkan Injil Kerajaan Allah dan membangun para pemimpin untuk mengurus kebutuhan orang-orang.

Kepemimpinan yang asli dalam gereja adalah tentang kepemimpinan yang melayani. Yesus datang untuk melayani dan bukan untuk dilayani.

Dia datang untuk memberikan hidup-Nya sebagai korban. Dia memanggil kita untuk melakukan hal yang sama.

Penulis: S. Joseph Kidder, DMin, is associate professor of Christian Ministry, Andrews University Theological Seminary, Berrrien Springs, Michigan, United States.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.