Pendeta ini Maafkan Pria Rasis yang Membunuh Istrinya

Bagaimana saya memaafkan pria rasis yang membunuh istri saya

Lima tahun setelah pembunuhan istrinya yang bermotif rasial selama penembakan di gereja Charleston, Rev Anthony Thompson menjelaskan bagaimana pengampunan dapat menghancurkan hambatan budaya, ras dan kelompok keagamaan.

Pendeta Anthony Thompson tidak berencana mengatakan apa pun kepada pria berusia 21 tahun yang menembak istrinya, tetapi, selama Dylann Roof’s diperiksa, dia merasa Tuhan membisikkan pesan kepadanya.

Dan begitu kata itu menyandung hatinya: Saya memaafkanmu dan Keluarga saya memaafkan mu. “

Lima tahun setelah pembantaian di gereja Charleston, Pendeta Anthony hidup dalam pesan pengampunan ini.

Tapi itu tidak berarti dia telah melupakan kengerian malam ketika istrinya dibunuh.

Pelajaran Alkitab berakhir dengan pembantaian

Pada malam 17 Juni 2015, Myra Thompson memimpin pelajaran Alkitab di gereja Episkopal Metodis Emanuel Afrika di Charleston, Carolina Selatan, untuk pertama kalinya.

Roof (sang pembunuh) datang bergabung, tetapi terlambat. Dia tidak dikenal oleh salah satu dari dua belas yang menghadiri pertemuan, tetapi semua orang yang hadir menyambut dia.

Dia duduk diam saat Myra berbagi memberikan pelajaran. Satu jam kemudian, ketika mereka akan selesai berdoa, dan sementara mata semua orang masih ditutup, Roof mengeluarkan pistolnya yang dia sembunyikan dan melepaskan tembakan.

Banyak yang mati seketika, saat 77 peluru dilepaskan.

Roof berdiri di atas para korbannya, menembak berulang kali ketika mereka berbaring di lantai.

Dia berhenti lima kali, untuk mengisi ulang senjatanya, meneriaki mereka dengan penghinaan rasial yang penuh kebencian saat dia menembak mereka.

Beberapa pura-pura mati, dan secara ajaib lolos dari tembakannya. Delapan anggota gereja meninggal di tempat kejadian, dan satu meninggal kemudian – mereka dikenal sebagai Emanuel Nine.

Menemukan kematian Myra

Setelah menerima panggilan telepon yang memberi tahu bahwa ada penembakan, Pendeta Anthony adalah salah satu orang pertama tiba di tempat kejadian.

Setelah tiba, dia tidak dapat menemukan Myra, tetapi salah satu yang selamat, Felicia Sanders, berkata: “Anthony, Myra sudah pergi.”

Dia berlari keluar dan mulai berdoa: “Tuhan, tolong, semoga dia baik-baik saja. Jika dia tidak baik-baik saja, jangan biarkan dia menderita. “

Para pejabat berada di seluruh gereja dan menjaga di luar. Lima dari mereka memegang pendeta itu.

Dia bertanya kepada salah satu agen FBI apa yang sedang terjadi: “Dia lalu mengatakan kepada saya:”

Saya tidak bisa memberi tahu Anda apa pun. Saya tidak tahu apa-apa.

“Jadi pertanyaan terakhir saya adalah:” Apakah ada orang di gereja? “

Dan dia berkata:” Ya.

“Saya berkata:” Yah, jika mereka ada di sana, mengapa mereka tidak bisa keluar ?

‘Dia berkata,’ Yah, aku juga tidak bisa memberitahumu. ‘

Pada saat itu, aku berasumsi bahwa dia sudah mati. Dan saat itulah saya baru saja kehilangan kendali. “

Dipaksa untuk memaafkan

Ketika Roof dibawa ke hadapan pemeriksaan jaminan, Pdt. Anthony enggan hadir, dan terkejut ketika hakim membacakan nama masing-masing korban dan bertanya kepada kerabat apakah mereka ingin mengatakan sesuatu.

Anthony bertekad untuk tidak berbicara, tetapi kemudian menemukan Tuhan mengatakan kepadanya untuk “Bangun”.

Jadi dia bangun. “Saya berkata:‘ Ya Tuhan, apa pun itu, Engkau harus mengatakan lebih baik karena saya tidak punya sesuatu untuk dikatakan.

Jadi ayolah, jangan mempermalukan saya di sini.

“Dia mengingatkan saya bahwa saya adalah anaknya, Dylann adalah anaknya dan bahwa saya adalah orang berdosa seperti Dylann.

Dan saya berkata pada diri sendiri: ‘Kamu pasti bercanda. Saya tidak akan memberi tahu orang-orang bahwa saya adalah orang berdosa.

Jika itu yang Anda ingin saya katakan, saya akan duduk. “Tapi dia terus datang. Dan pada saat saya naik ke podium, saya berpikir:

‘Ya, Engkau tahu, saya adalah orang berdosa seperti Dylann, dan saya harus dapat memaafkannya, sama seperti Tuhan memaafkan saya.’

Dan saya berkata : ‘Nak, aku memaafkanmu. Keluarga saya memaafkan mu. ‘”

Roof hanya tertunduk sepanjang persidangan, tetapi ketika Pendeta Anthony mengucapkan nama Yesus, dia menatap tepat ke wajah pendeta itu:

“Aku benar-benar dapat menembus matanya, hampir ke jiwanya. Dan saya melihat seorang pemuda yang terluka. “

Beban terangkat

Ketika dia berjalan kembali ke kursinya, tubuh Pendeta Anthony mulai bergetar:

“Dari leherku, pundakku, lenganku, seperti ada sesuatu yang melalui jari-jariku.

Saya bisa merasakan sesuatu meninggalkan saya tetapi saya tidak bisa melihatnya. Dan ketika semuanya berakhir, saya memiliki kedamaian ini tidak seperti yang lain.

Maksudku, Dia mengambil beban yang kubawa, Dia menghilangkan rasa sakit yang kurasakan.

Dia menghilangkan amarah dan kebencian – dia hanya mengambilnya semua. Itu sudah pergi. Jadi saya tahu pengampunan itu menyembuhkan.

Saya tahu apa yang bisa dilakukan pengampunan terhadap kehidupan seseorang. Itu mengubah hidup Anda secara dramatis. “

Ada banyak berbagai tanggapan terhadap pernyataan pengampunan Rev Anthony di depan umum:

Beberapa mengatakan terlalu cepat dia memaafkan. Dia tidak memberi dirinya cukup waktu untuk memproses kesedihan;

Yang lain berkata bahwa Anda tidak dapat memaafkan seseorang yang memiliki niat jahat, yang tidak menunjukkan penyesalan.

Tanggapan Rev Anthony? “Ya, saya sudah mendengar semua itu dan banyak lagi. Anda tahu, semua pertanyaan itu bodoh bagi saya.

Pengampunan adalah pilihan dan, ketika kita memilih untuk mengampuni, kita mengizinkan Tuhan untuk melakukan penghakiman.

Kami memintanya untuk mengambil alih, karena Alkitab mengatakan jangan membalas dendam.

Pengampunan Alkitab diikuti dengan doa bagi pelaku. Ini bukan tentang perasaan. Dalam kasus saya, itu adalah intervensi ilahi.

Dibutuhkan Tuhan untuk membantu Anda mengampuni, bahkan jika Anda mau – Anda tidak dapat melakukannya sendiri. “

Pengadilan dan hukuman

Pada penutupan persidangannya pada Januari 2017, Roof dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman mati dengan suntikan mematikan.

Dia sekarang di hukuman mati, menunggu tanggal untuk eksekusi.

Pdt. Anthony menulis kepadanya: “Dalam surat itu aku membuatnya sadar tentang siapa istriku, sehingga dia dapat melihat bahwa dia adalah orang yang nyata, bukan hanya orang kulit hitam …

Aku ingin dia tahu bahwa aku masih memaafkan dia, tidak peduli apa pun yang telah terjadi. “

Dia juga mengatakan kepada Roof bahwa dia akan senang mengunjunginya dan membantunya memberikan hidupnya kepada Tuhan, jika dia ingin melakukan itu. Tapi belum ada balasan.

Persatuan

Charleston mengharapkan kekerasan tidak meledak di jalanan sebagai reaksi terhadap kejahatan rasis.

Itu terjadi di kota-kota lain, diikuti oleh kasus-kasus besar lainnya. Dan itulah yang diinginkan Roof.

“Tujuannya adalah untuk memulai perang ras. Jadi dia mencari jalan untuk mewujudkannya.

Mengetahui bahwa perbudakan di Charleston terjadi begitu dalam, dia pikir Emanuel adalah tempat untuk mewujudkanya. ”

Namun di Charleston kasih karunia Tuhan dicurahkan – beberapa korban lainnya juga memperluas cinta dan pengampunan ke Roof dan itu memadamkan potensi masalah.

“Ada banyak orang-orang dari kota lain, negara bagian lain, datang ke sini untuk benar-benar memulai kerusuhan.

Mereka hanya menunggu kita memberikan OK. Kami menyuruh mereka kembali ke tempat asal mereka.

Itu sebabnya tidak ada yang terjadi. Fakta bahwa kami memaafkan, komunitas itu bersatu. Orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan ras dan agama, bersatu.

Tragedi itu telah menjadi awal sesuatu yang sangat baru di Charleston. ”

Banyak yang telah terjadi di kota itu dalam lima tahun sejak itu, termasuk pengangkatan bendera Konfederasi dan permintaan maaf resmi atas perannya dalam perbudakan.

Setiap tahun, pada peringatan penembakan itu, Charleston memperingati Emanuel Nine melalui berbagai acara dan program yang berfokus pada persatuan.

Ketika ditanya apa yang dia harapkan akan menjadi warisan berkelanjutan dari mereka yang kehilangan nyawa dalam penembakan itu?

Rev Anthony menjawab: “Bahwa kita bersatu sebagai umat dan mendefinisikan satu sama lain bukan dengan warna kulit kita, bukan oleh status hidup kita.

Bukan oleh pekerjaan kita, tetapi hanya dengan siapa kita. Kenali satu sama lain, seperti tetangga; itulah yang kami coba lakukan di Charleston.

Kami merobohkan tembok yang memisahkan kami sebagai orang, sehingga kami dapat saling belajar satu dengan lain. “

Penulis Kisah: Claire Musters
Claire Musters is a freelance journalist, writer, speaker and editor.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.