Orang Kristen Amerika semakin menyimpang dari kebenaran utama Alkitab

Sebuah survei baru menunjukkan bahwa mayoritas orang Amerika tidak lagi percaya bahwa Yesus adalah jalan keselamatan.

Dan sebaliknya mereka percaya bahwa menjadi orang baik itu sudah cukup.

Sebagai bagian dari rilis berkelanjutan dari American Worldview Inventory yang berbasis di Arizona Christian University di Pusat Penelitian Budaya, temuan terbaru.

Mereka mengeksplorasi persepsi tentang dosa dan keselamatan – dari George Barna, direktur grup.

Menunjukkan bahwa hampir dua pertiga orang Amerika percaya bahwa memiliki beberapa jenis keyakinan lebih penting daripada keyakinan tertentu yang sejalan dengan seseorang.

Enam puluh delapan persen yang menganut gagasan itu mengidentifikasi diri sebagai orang Kristen.

Termasuk 56% dari mereka yang mengaku sebagai evangelis dan 62% dari mereka yang mengidentifikasi diri sebagai Pentakosta.

Temua itu menunjukkan bahwa Enam puluh tujuh persen Protestan garis-utama dan 77 persen Katolik.

Sedikit lebih dari setengah responden Kristen mengatakan mereka percaya seseorang dapat mencapai keselamatan dengan “menjadi atau berbuat baik,”

Angka itu mencakup, 46% Pentakosta, 44% Protestan garis-utama, 41% evangelis, dan 70% Katolik.

Selain sudut pandang bahwa keselamatan kekal dapat diperoleh, hasil survei menunjukkan bahwa 58% orang Amerika percaya bahwa tidak ada kebenaran moral yang mutlak dan bahwa dasar kebenaran oleh factor lain atau sumber selain Tuhan.

Tujuh puluh tujuh persen mengatakan bahwa benar dan salah ditentukan oleh faktor-faktor selain Alkitab.

Lima puluh sembilan persen mengatakan bahwa Alkitab bukanlah Firman Tuhan yang otoritatif dan benar dan 69% mengatakan bahwa manusia pada dasarnya baik.

“Jika Anda melihat beberapa elemen dominan dalam pikiran dan hati orang Amerika saat ini.

Kebanyakan orang percaya bahwa tujuan hidup adalah merasa nyaman dengan diri sendiri,” kata Barna.

“Kebanyakan orang berpendapat bahwa semua agama memiliki nilai yang sama, bahwa masuk ke hadirat Allah yang kekal ditentukan oleh cara pilihan pribadi seseorang.

Dan bahwa tidak ada yang mutlak untuk membimbing atau menumbuhkan kita secara moral.

Konstitusi Amerika

“Filsafat hidup itu bertentangan dengan dasar fundamental dari dua dokumen paling penting bagi umur panjang dan kesuksesan Amerika – Alkitab dan Konstitusi Amerika Serikat.

Dokumen-dokumen itu sepakat bahwa bangsa ini hanya akan sehat dan subur jika dihuni oleh orang-orang yang bermoral.

Dengan meninggalkan standar moral dan tradisi kita, dan menggantinya dengan preferensi inklusif dan bersyarat, kita kehilangan fondasi yang memungkinkan ‘eksperimen Amerika’ berhasil selama lebih dari dua abad.

Kami hanya bisa berharap bahwa institusi moral kritis kami – terutama keluarga dan gereja – akan bangun dan membantu bangsa untuk kembali ke jalurnya. “

Hasil berasal dari survei Januari 2020 di dimana survey dilakukan kepada 2.000 orang dewasa yang mewakili seluruh negara.

Dengan kesalahan pengambilan sampel maksimum sekitar kurang lebih 2 poin persentase, berdasarkan interval kepercayaan 95%.

Penelitian komprehensif telah mendokumentasikan perubahan besar dalam pandangan dunia di antara orang Amerika dalam beberapa dekade terakhir.

Padahal 30 tahun yang lalu, orang menghabiskan banyak waktu untuk berpikir dan belajar tentang Tuhan.

Tetapi saat ini budaya orang menjadi semakin fokus pada diri sendiri, kata Barna sebelumnya. Di kutip dari christianpost

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.