Mukjizat Tak Terduga

“Apakah kamu pernah melihat yang seperti ini?” Ini menjadi pertanyaan umum ketika orang menyaksikan sesuatu yang belum pernah mereka lihat sebelumnya.

Tidak diragukan lagi nama “COVID-19” akan tercatat dalam sejarah sebagai salah satu pandemi terbesar di dunia.

Sungguh menakjubkan betapa cepatnya kehidupan dapat berubah dalam semalam. Firman Tuhan mengingatkan kita bahwa bencana akan datang, dan kita harus selalu siap dan bergantung pada Tuhan.

Krisis dunia ini telah merobek inti dari ekonomi; sistem medis yang kewalahan; meninggalkan banyak orang dalam kemiskinan yang lebih besar;

meninggalkan banyak tunawisma dan pengangguran; meninggalkan banyak orang dengan penyakit permanen; dan ya, itu telah merenggut nyawa puluhan ribu.

Banyak yang berdoa untuk mukjizat. Banyak yang memohon kepada Tuhan untuk mengubah situasi mereka dan melindungi mereka dari virus yang mematikan.

Tetapi pertanyaannya adalah, apakah kita siap untuk jenis mukjizat yang akan dilakukan Allah?

Saya tidak ragu bahwa Allah akan mendengar dan datang untuk semua orang yang berdoa kepada-Nya.

Sementara Dia datang dengan cara yang berbeda dan dalam waktu-Nya sendiri, janji-janji ini memberi saya harapan.

Tuhan berkata kepada Yosua ketika Yosua ditunjuk untuk melanjutkan kepemimpinan Musa..

“Seorang pun tidak akan dapat bertahan menghadapi engkau seumur hidupmu; seperti Aku menyertai Musa, demikianlah Aku akan menyertai engkau; Aku tidak akan membiarkan engkau dan tidak akan meninggalkan engkau.”(Yosua 1: 5),

Dan janji Tuhan kepada Israel bagaimana Tuhan akan menolong mereka..

“Maka sebelum mereka memanggil, Aku sudah menjawabnya; ketika mereka sedang berbicara, Aku sudah mendengarkannya.”(Yesaya 65:24).

Ilustrasi:

Beberapa tahun yang lalu, saya menderita penyakit sumsum tulang yang disebut Myelodysplastic Syndrome (MDS), penipisan sel darah merah tubuh.

Jika tidak diobati, MDS mengarah ke leukemia akut atau kematian. Saya berada pada stadium 4 penyakit ini, dan satu-satunya harapan saya adalah transplantasi sumsum tulang (sel induk) itupun kalau berhasil.

Ribuan orang di seluruh dunia berdoa untuk keselamatan dan kesembuhan saya pada saat saya terlalu lemah untuk berdoa untuk diri saya sendiri.

Ya, saya dapat bersaksi bahwa Tuhan datang untuk saya, tetapi tidak dengan cara yang diharapkan, karena mukjizat Tuhan adalah tentang kehidupan kekal.

3 hal jawaban Tuhan

Tiga hal terjadi yang dikatakan Tuhan kepada saya dengan cara yang belum pernah saya alami sebelumnya.

Pertama, karena keadaan di luar kendali saya, proses transplantasi saya tertunda selama sembilan bulan meskipun saya berada di stadium 4 penyakit saya.

Tetapi justru Penundaan ini memberikan kesempatan bagi saya untuk melakukan perawatan secara alami yang menyeluruh dan holistik yang memperkuat tubuh saya dan lebih mempersiapkan saya untuk transplantasi.

Kedua, putri saya (yang menjadi donor sel untuk saya) dan saya bisa saling terikat sebelum transplantasi, yang mengarahkan kami kepada pengampunan yang luar biasa.

Yang ketiga adalah apa yang dilakukan untuk saya dan istri saya. Untuk pertama kalinya dalam pernikahan kami, saya berada di rumah sakit, dengan penyakit yang mengancam jiwa saya, terisolasi, dan dengan kelelahan yang kronis.

Saya terlalu lemah untuk mandi, jadi pada tiga atau empat kali istriku Maxine harus mandikan saya.

Awalnya saya marah, tetapi ketika saya melihat kelembutan dan komitmen totalnya saat dia memandikan saya dengan air dari ujung rambut sampai ujung kaki, saya menyadari bahwa Tuhan sedang mempersiapkan saya untuk mujizat penyembuhan yang khusus.

Mukjizat khusus itu saya ditemukan dalam kata-kata Yesus ini: “Ketika Yesus melihat iman mereka, Dia berkata kepada orang lumpuh, ‘Anakku, dosamu telah diampuni.’

sebelum transplantasi. Dengan rahmat Tuhan, saya keluar dari rumah sakit menjadi manusia baru di dalam Yesus dan disembuhkan dari penyakit rohani dan penyakit jasmani.

Hari ini, saya mendorong Anda untuk mengalihkan pandangan Anda dari COVID-19 dan hal lain yang mungkin mengganggu Anda, dan seperti empat teman yang membawa orang lumpuh kepada Yesus, mereka membongkar atap, datang kehadapan Yesus dan Dia akan menyembuhkan jiwa Anda.

Firman Tuhan katakan:

“Maka sebelum mereka memanggil, Aku sudah menjawabnya; ketika mereka sedang berbicara, Aku sudah mendengarkannya.”(Yesaya 65:24).

Pertanyaan Renungan:

Meskipun kita tahu bahwa kehendak Tuhan selalu ingin untuk menyembuhkan anak-anak-Nya, namun kita tidak selalu tahu kehendak-Nya mengenai waktu kapan.

Dalam beberapa kasus Dia mungkin memilih untuk segera menyembuhkan, yang lain disembuhkan secara bertahap, sementara yang lain mungkin tidak sembuh sampai kedatangan Tuhan (Yakobus 5).

Tetapi, bisakah kita percaya pada Tuhan dan membiarkan waktu-Nya Tuhan?

Bisakah kita bertahan dalam iman bahkan ketika kita tidak selalu melihat jawaban langsung atas doa kita?

Bagaimana kita dapat menumbuhkan iman dan kepercayaan kita kepada Allah dan Firman-Nya?

By James L. Black, Sr. 

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.