Menjadi Bijak Dengan Mendengar

Orang bijak berbicara karena mereka ingin mengatakan sesuatu; Orang Bodoh berbicara karena mereka harus mengatakan sesuatu- Plato

Salah satu filosofi dalam hidup adalah berbicara lebih sedikit dan lebih banyak mendengarkan.

Ada alasan mengapa kita memiliki dua telinga dan satu mulut.

Sayangnya, kebanyakan orang tidak tahu kapan harus bicara dan kapan harus berhenti bicara.

Orang yang tidak bisa tutup mulut dipandang sombong dan egois dan cenderung dihindari.

Bukan kebetulan bahwa orang yang tampaknya paling banyak mendapat masalah adalah orang yang cenderung banyak bicara.

Berlawanan dengan kepercayaan populer bahwa orang yang secara alami pendiam adalah pengecut, berdiam diri sebenarnya adalah tanda kedewasaan dan keberanian.

Jauh lebih sulit untuk tetap diam daripada berbicara, terutama selama pertengkaran.

Berbicara sebenarnya meningkatkan perdebatan menjadi argumen dan akhirnya menjadi perkelahian.

Jangan meremehkan pepatah “berdiam adalah kekuatan”.

Pendapat orang yang tidak banyak bicara biasanya lebih dipertimbangkan daripada pendapat dari orang yang banyak bicara.

Faktanya, selama berdiskusi, orang yang berdiam diri selalu diberi kesempatan untuk berbicara paling akhir dan setiap orang selalu memperhatikan untuk mendengarkannya.

Mendengarkan itu emas.

Menurut Andrew Carnegie dalam bukunya, “How to Win Friends and Influence People,” cara terbaik untuk mendapatkan teman adalah dengan mendengarkan mereka.

Orang akan merasa lebih dihargai saat Anda mendengarkan mereka.

Mereka merasa dapat mempercayai Anda dan sebelum Anda menyadarinya, mereka akan selalu ingin berada di dekat Anda.

Anda lebih cenderung berprestasi dalam hidup ketika orang percaya dan percaya pada Anda, daripada orang yang tidak dapat dipercaya yang memiliki semua bakat dan kualifikasi.

Dalai Lama mengatakan: “Ketika Anda berbicara, Anda hanya mengulangi apa yang sudah Anda ketahui.

Tetapi jika Anda mendengarkan, Anda mungkin belajar sesuatu yang baru. “

“Baiklah orang bijak mendengar dan menambah ilmu dan baiklah orang yang berpengertian memperoleh bahan pertimbangan.” Amsal 1:15

“Setiap orang hendaklah cepat untuk mendengar, tetapi lambat untuk berkata-kata, dan juga lambat untuk marah” Yakobus 1:19

Bagikan:

Comments

comments

2 Respon

  1. Pardomuan berkata:

    Mohon doa pak Pdt buat saya agar saya diberi kekuatan serta ketenangan dalam menjalani hidup. Iman sy menjadi melemah saat ini. Terimakasih Tuhan Yesus memberkati.

    • admin berkata:

      Kami akan bawakan dalam doa, Tuhan memberikan kekuatan iman untuk menghadapi segala pergumulan hidup. Filipi 4:13, “Segala perkara dapat kutanggung di dalam Dia yang memberi kekuatan kepadaku.” 1 Korintus 10:13. “Pencobaan-pencobaan yang kamu alami ialah pencobaan-pencobaan biasa, yang tidak melebihi kekuatan manusia. Sebab Allah setia dan karena itu Ia tidak akan membiarkan kamu dicobai melampaui kekuatanmu. Pada waktu kamu dicobai Ia akan memberikan kepadamu jalan ke luar, sehingga kamu dapat menanggungnya.” Tuhan memberkati

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.