Mengungkap Perang Harmagedon dalam Wahyu 16

Armageddon: Konflik Militer atau Pertempuran untuk Pikiran?

Mempelajari Perjanjian Baru sangat mirip dengan perjalanan melalui negara yang indah dan indah. Ada banyak hal indah untuk dilihat dan namun ada perasaan bahwa yang terbaik belum datang.

Sesekali Anda melihat sekilas tentang sesuatu di masa depan. 2 Tesalonika 2 adalah salah satu dari tempat-tempat itu.

Beberapa orang menyebutnya The Little Apocalypse, karena begitu banyak informasi tentang akhir dunia dimasukkan ke dalam ruang yang begitu.

Sementara Wahyu memberi kita gambaran besar, ada begitu banyak detail menarik yang dapat kita lewatkan dari pepohonan dihutan.

Jadi sebelum kita menjelajahi Battle of Armageddon, mari kita melihat sekilas gambaran besar dengan membaca 2 Thess 2: 7-8 (ESV):

“Karena secara rahasia kedurhakaan telah mulai bekerja, tetapi sekarang masih ada yang menahan. Kalau yang menahannya itu telah disingkirkan, pada waktu itulah si pendurhaka baru akan menyatakan dirinya, tetapi Tuhan Yesus akan membunuhnya dengan nafas mulut-Nya dan akan memusnahkannya, kalau Ia datang kembali.”(2 Tesalonika 2: 7-8, ESV).

Teks ini memberi tahu kita bahwa ada dua tipe dasar yang perlu diketahui waktu antara kedatangan Yesus yang pertama dan kedua.

Dan kedua tipe ini kita tahu salah satu datang sesudah yang lain dalam dua fase sejarah.

Pertama dari semua adalah waktu masa kini, yang mana merupakan waktu yang misteri, waktu itu masih di tahan, dengan kata lain, waktu nya masih ambigu atau masih belum jelas.

Hal-hal ini belum jelas seperti yang kita inginkan.

Seperti kata-kata Paulus, “pengetahuan kita tidak lengkap. . . nubuatan kita tidak sempurna. . . Kita melihat dalam cermin satu gambaran yang samar-samar” (berdasarkan 1 Korintus 13: 9-12).

Waktu yang belum jelas atau samar-samar

Selama waktu yang ambigu ini, tidak ada perbedaan yang jelas, misalnya, antara yang baik dan yang jahat. Ada orang baik yang melakukan hal buruk, seringkali tanpa sengaja.

Ada orang jahat yang dari waktu ke waktu melakukan hal-hal yang luar biasa baik atau bermanfaat bagi banyak orang. Dan tidak ada bangsa yang ideal.

Sementara beberapa negara mungkin memiliki pengaruh yang lebih positif daripada yang lain, kita menemukan banyak hal yang ambigu ketika kita menjauh dari nyanyian sirene patriotisme buta.

Pada masa kita sekarang ini adalah masa yang misteri dan ambigu. Selama waktu ambiguitas ini kita perlu menghindari godaan untuk percaya bahwa kita memiliki segalanya sangat jelas. Sejumlah kerendahan hati dibutuhkan.

Tetapi ini bisa sulit bagi banyak orang. Setiap kali ada sesi tanya jawab dengan kelompok-kelompok gereja selalu ada orang-orang yang ingin tahu semua tentang teks-teks Alkitab yang sulit dan tidak jelas.

Mereka ingin tahu bagaimana menafsirkan Meterai dan Sangkakala. Mereka menginginkan kejelasan dari Daniel 11.

Dan jika saya tidak dapat memberikan kejelasan bagi mereka, mereka bertekad untuk menyediakannya bagi diri mereka sendiri.

Mereka mengajukan pertanyaan seperti, “Menurut Alkitab, hal-hal yang tersembunyi adalah bagi Tuhan (Ul. 29:29).

Apa hal-hal-hal yang rahasia itu? ”Apa itu? Saya tidak punya ide! Itu sebabnya Alkitab menyebut sebagai hal yang rahasia!

Dan saya menduga bahwa beberapa hal rahasia itu akan selalu menjadi milik Tuhan, hanya karena Tuhan adalah Tuhan dan kita terbatas dalam jumlah yang dapat kita pahami.

Tetapi ada beberapa harapan untuk orang yang selalu ingin tahu. Menurut 2 Tesalonika 2: 7-8 akan tiba saatnya semua akan diungkapkan, saat ketika kebaikan dan kejahatan akan menjadi jelas dibedakan. Itulah yang disebut Battle of Armageddon.

Wahyu 16-17 waktunya akan dibuka “diungkap” dalam 2 Tesalonika 2. Ini menjelaskan sejelas yang kita bisa mengerti sebelumnya, hanya peristiwa akhir jaman .

Drama Battle of Armageddon menerobos ambiguitas, membongkar banyak hal rahasia.

Sampai pada tingkat di mana manusia dapat memahami masa depan, gambaran itu menjadi fokus dalam bab-bab yang akan kita telusuri bersama.

Dimulai dengan Wahyu 16:12 kita masuk ke jantung pertempuran akhir zaman.

Kita akan mendapatkan cukup banyak kejelasan mengenai penyempurnaan segala sesuatu.

Tujuan dari teks-teks ini adalah untuk menunjukkan bagaimana kekuatan yang menentang Tuhan dan umat-Nya di akhir zaman akan menemui ajalnya.

Mereka juga membantu kita memahami bagaimana tetap setia kepada Tuhan dalam ujian akhir yang akan datang.

Untuk memahami peperangan Harmagedon kita mulai dengan malaikat keenam dalam sebuah ayat yang penting (Wahyu 16:12).

Ayat itu memperkenalkan ringkasan singkat Armageddon (Revelation 16: 12-21) yang diperluas oleh elaborasi yang lebih rinci dalam bab-babnya selanjutnya (Wahyu 17-19).

Empat Langkah Utama Menafsirkan Simbol penglihatan dalam buku Wahyu

Tapi sementara bab Battle of Armageddon dirancang untuk membawa dasar kejelasan pada misteri Akhir, kebenaran tidak terletak di permukaan.

Ini adalah teks-teks yang sangat menantang yang telah mengalami berbagai macam penafsiran di masa lalu.

Ada empat langkah utama yang terlibat dalam membuka penglihatan simbolik apokaliptik.

Yang pertama adalah seperti strategi yang digunakan dalam bagian lain dari Perjanjian Baru. Saya menyebutnya “eksegesis dasar.”

Itu berarti untuk secara hati-hati memeriksa kata-kata, frasa, tata bahasa dan sintaks setiap ayat yang Anda minati.

Anda menggunakan kamus, konkordansi, dan komentari untuk mengumpulkan sebanyak mungkin informasi tentang teks dalam setting aslinya.

Dengan hati-hati Semua ini dibandingkan dengan apa yang dapat dipelajari tentang sejarah, budaya dan setting Asia kecil abad pertama, tempat di mana buku itu ditulis.

Tetapi dalam Wahyu Anda dapat memahami dengan baik apa yang teks itu katakan dan belum ada ide apa maksud teks itu.

Sebagai contoh, sangkakala pertama (Wahyu 8: 7) menggambarkan seorang malaikat di surga meniup sebuah sangkakala dan terjadilah hujan es dan api, bercampur darah, dan semuanya dilemparkan ke bumi, maka terbakarlah sepertiga dari bumi, sepertiga dari pohon dan semua rumput hijau.

Tidak ada pertanyaan apa yang teks ini katakan. Masalahnya adalah, apakah maksud teks ini?

Di situlah studi yang cermat tentang Wahyu telah membuka tiga strategi lebih lanjut untuk memahami teks seperti sangkakala pertama.

Anda memeriksa teks ini dalam terang struktur keseluruhan buku itu, Anda memeriksa kiasan dan gemanya ke dalam teks PL, dan Anda menemukan dampak yang telah Injil miliki dalam mengubah gambaran Perjanjian Lama dalam terang apa yang Kristus telah lakukan untuk kita.

Ketiga strategi yang diperluas ini akan diperlukan untuk memahami apa yang sedang terjadi dalam Wahyu 16:12 (terjemahan saya):

“Dan malaikat yang keenam menumpahkan cawannya ke atas sungai yang besar, sungai Efrat, lalu keringlah airnya, supaya siaplah jalan bagi raja-raja yang datang dari sebelah timur.”

Sungai Efrat

Seperti sangkakala pertama, gambarnya cukup polos di permukaan. Tidak sulit untuk memahami apa yang dikatakan oleh teks ini, tetapi jauh lebih sulit untuk mengetahui apa arti teks itu.

Jadi kita perlu menerapkan metode empat langkah yang lebih luas yang diringkas di atas.

Seperti yang telah kita lihat di bab sebelumnya, “cawan” dalam teks ini mungkin adalah gambar bait suci yang diambil dari Perjanjian Lama.

Tapi sementara gambar ini diambil dari tempat kudus, dalam Wahyu, cawan-cawan menyebabkan kerusakan besar pada bumi dan orang-orangnya: luka, air yang berubah menjadi darah, sungai dan mata air berubah menjadi darah, dan matahari yang membakar orang-orang dengan panas yang hebat.

Dibandingkan dengan tulah sebelumnya, tulah keenam nampaknya tidak ada artinya. Itu hanya mengeringkan salah satu dari ribuan sungai di dunia.

Tidak hanya itu, Sungai Efrat secara historis telah menjadi sesuatu dari sungai musiman yang mengering dari waktu ke waktu.

Tetapi kesan pertama dalam Wahyu sering kali jauh dari sasaran. Ada lebih banyak di bawah permukaan teks ini.

Salah satu tanda yang membedakan dari Sungai Eufrat pada zaman kuno adalah bahwa ia melewati pusat kerajaan Babilon, sebuah kota kuno yang merupakan ibu kota kerajaan kuno.

Babel adalah sesuatu seperti Kota Kansas. Ada dua kota di dua negara bagian yang berbeda, yang dibagi oleh Sungai Missouri.

Meskipun terbagi oleh sungai dan rintangan politik, Kansas City adalah salah satu kota terpadu untuk semua tujuan praktis.

Jadi penyebutan Sungai Efrat dalam teks ini kalau dibuat tabel banyak menyebutkan Babel di bagian-bagian berikutnya (Wahyu 16:19; 17: 5; 18: 2, 10, 21).

Dan apa pun arti Sungai Efrat dalam ayat ini, kekeringannya telah mempersiapkan jalan bagi raja-raja yang datang dari matahari terbit, siapa pun mereka.

Apa Arti dari Pengeringan Eufrat?

Ada tiga pertanyaan penting yang muncul dalam pikiran ketika seseorang berusaha untuk membongkar arti yang lebih dalam dari Wahyu 16:12.

Pertama, apa arti Sungai Efrat dalam teks ini? Apakah ini benar-benar Sungai Efrat di Mesopotamia kuno? Ataukah ini simbol dari sesuatu yang lain?

Kedua, apa yang mengeringkan sungai itu? Apakah itu harfiah atau simbolis?

Ketiga, siapakah raja-raja dari matahari terbit? Apakah mereka kekuatan dunia tertentu atau sesuatu yang lain?

Kita akan menjawab ketiga pertanyaan ini dengan menerapkan tiga strategi tambahan yang disebutkan di atas.

(1) Yohanes menjelaskan arti dari Sungai Efrat dalam pasal 17, sehingga kunci untuk memahami gambar itu akan ditemukan dengan memeriksa konteks yang lebih besar.

(2) Namun, rahasia kekeringannya muncul hanya dari pemeriksaan yang cermat terhadap tradisi Perjanjian Lama dari kejatuhan Babilon dalam Yeremia 50-51 dan Yesaya 44-47.

Memahami kiasan-kiasan Yohanes terhadap Perjanjian Lama sering kali penting untuk interpretasi yang benar.

(3) Raja-raja dari terbitnya matahari dapat dipahami dengan memeriksa arti dari “matahari terbit” di bagian lain dalam Perjanjian Baru.

Wahyu adalah sebuah Buku Perjanjian Baru dan banyak aspek dari buku ini hanya dapat dipahami dengan mengacu pada 26 buku lain dari Perjanjian Baru.

Jadi mari kita lihat dulu bagaimana struktur yang lebih besar dari kitab Wahyu dengan jelas menerangkan pentingnya Sungai Efrat dalam teks ini.

Salah satu dari tujuh malaikat di Wahyu 16 kembali menjelaskan sesuatu kepada Yohanes.

“Lalu datanglah seorang dari ketujuh malaikat, yang membawa ketujuh cawan itu dan berkata kepadaku: “Mari ke sini, aku akan menunjukkan kepadamu putusan atas pelacur besar, yang duduk di tempat yang banyak airnya.’” (Wahyu 17: 1).

Arti dari “Banyak Air”

Jelas, penglihatan ini dan apa yang berikut dimaksudkan untuk menjelaskan salah satu dari tujuh cawan-malapetaka dari bab enam belas.

Tapi yang mana? Perhatikan bahwa malaikat mengundang Yohanes untuk memperhatikan hukuman “pelacur besar” yang duduk di tempat yang banyak airnya.

Jadi cawan malapetaka yang dijelaskan harus ada hubungannya dengan air.

Sebuah survei singkat atas tujuh tulah terakhir dalam Wahyu 16 mengungkapkan bahwa tiga dari tulah ada hubungannya dengan air.

Tulah kedua jatuh di laut, tulah ketiga jatuh di sungai dan mata air bumi, dan tulah keenam jatuh di Sungai Eufrat.

Pertanyaan krusialnya adalah, mana dari ketiga tulah itu yang terlihat di sini? Pasal 17 akan menjabarkan tulah itu.

Perlu diingat bahwa konsep “banyak air” tidak keluar dari udara tipis. Ini bisa ditemukan dalam Jer 51: 12-13 (NIV):

“Angkatlah panji-panji terhadap tembok-tembok Babel, perkuatlah penjagaan! Tempatkanlah orang-orang jaga, persiapkanlah penghadangan! Sebab TUHAN telah merencanakan dan melaksanakan juga apa yang diancamkan-Nya terhadap penduduk Babel.. Hai engkau yang tinggal di tepi sungai besar, yang mempunyai kekayaan besar, akhir hidupmu sudah datang, batas hidupmu sudah sampai! ”

Apakah yang banyak airnya yang hidup dekat Babilon? Itu adalah Air Sungai Eufrat! Ini ditegaskan ketika kita menemukan identitas pelacur besar dalam Wahyu 17: 4-5 (ESV):

“Dan perempuan itu memakai kain ungu dan kain kirmizi ,. . . Dan pada dahinya tertulis suatu nama, suatu rahasia: “Babel besar, ibu dari wanita-wanita pelacur dan dari kekejian bumi.”

Pelacur besar tidak lain dari Babilon Besar, kota kembar kedua tepian Sungai Eufrat! Dua bagian Babel masing-masing sekitar satu mil persegi.

Jika pelacur besar adalah Babel maka “banyak air” dari ayat 1 haruslah Sungai Efrat.

Jadi seharusnya sudah cukup jelas sekarang bahwa malaikat yang datang kepada Yohanes pada awal Wahyu 17 adalah malaikat yang keenam yang telah menumpahkan cawannya ke atas sungai Eufrat yang besar.

Malaikat yang sama ini telah kembali untuk menguraikan tulah keenam.

Di banyak bagian Timur Tengah, curah hujan sangat sedikit atau bahkan tidak ada. Tempat yang memiliki kelimpahan air benar-benar layak diperhatikan.

Salah satu tempat tersebut adalah Mesir, di mana aliran Sungai Nil yang besar dialiri oleh pegunungan yang tertutup salju di Afrika Tengah bagian timur laut.

Tempat lainnya adalah Mesopotamia (yang berarti “di antara sungai-sungai”), di mana Sungai Tigris dan Sungai Efrat mengalir dari pegunungan Turki yang tertutup salju dan Iran.

Tempat kering dapat memiliki banyak air tawar jika sungai yang melewati mereka diberi makan dari tempat-tempat hujan dan salju yang berlimpah.

Mewakili apakah sungai Efrat?

Tapi ini masih menyisakan pertanyaan, Apa arti Sungai Efrat dalam teks ini? Apakah ini benar-benar Sungai Efrat di Mesopotamia kuno? Atau itu itu simbol dari sesuatu yang lain?

Penerjemah telah menawarkan sejumlah jawaban berbeda untuk pertanyaan-pertanyaan ini. Beberapa orang menyarankan bahwa Sungai Efrat mewakili. . . Sungai Eufrat! Duh!

Kemungkinan ini bisa saja ada dalam teks alkitabiah apa pun, saya tidak berpikir itu adalah penafsiran yang benar di sini, seperti yang akan kita lihat.

Penafsir lain menyatakan bahwa Sungai Efrat mewakili tanah atau wilayah di mana sungai mengalir.

Satu masalah dengan pandangan itu adalah bahwa wilayah yang dilalui oleh aliran Sungai Efrat berpindah tangan banyak sekali dalam perjalanan sejarah.

Pada abad kesembilan belas seluruh panjang Sungai Eufrat mengalir melalui Turki. Saat ini sebagian besar Sungai Eufrat mengalir melalui wilayah yang disebut Irak.

Untuk sementara waktu, beberapa penafsir berpikir bahwa Sungai Efrat mewakili Saddam Hussein, tetapi penafsiran itu terlihat sedikit ketinggalan zaman sekarang.

Yang lain lagi telah bercabang lebih jauh dan menyarankan bahwa Sungai Efrat mewakili minyak Timur Tengah. Mengeringnya sungai kemudian akan mewakili kekurangan pasokan minyak.

Semua tafsiran ini meyakinkan beberapa orang sekaligus pada satu waktu atau yang lain. Tapi biarkan saya bertanya padamu.

Jika Yohanes sendiri menyediakan arti dari Sungai Efrat dalam garis besar penglihatanya, apakah masuk akal untuk mengejar interpretasi lain selain dari yang diberikan oleh Yohanes sendiri kepada kita?

Saya pikir jawaban untuk pertanyaan itu sudah jelas. Jadi mari kita lihat apa yang Wahyu katakan kepada kita tentang Sungai Efrat.

Batu penjuru instruksi malaikat kepada Yohanes ditemukan dalamYohanes 17 ayat 15 (ESV):

“Dan malaikat itu berkata kepada saya, Semua air yang telah kaulihat, di mana wanita pelacur itu duduk, adalah bangsa-bangsa dan rakyat banyak.,. . . ”

Di mana kita pernah mendengar bahasa ini sebelumnya?

Refrensinya kembali ke ayat satu! Di sana malaikat itu memberi tahu Yohanes bahwa ia akan diperlihatkan pelacur hebat yang duduk di tempat yang banyak airnya.

Jadi sekarang di ayat 15 malaikat itu menjelaskan arti dari Sungai Efrat! air yang Yohanes lihat di ayat pertama“adalah bangsa dan orang banyak dan bangsa dan bahasa.”

Sekarang jelas bahwa Sungai Eufrat tidak mewakili dirinya sendiri. Juga tidak mewakili satu bangsa atau pemimpin suatu bangsa, seperti Saddam Hussein. Itu juga tidak mewakili zat seperti minyak Timur Tengah.

Dalam kitab Wahyu, Sungai Efrat mewakili kekuatan-kekuatan sipil dan sekuler dari seluruh dunia. Semua bangsa, semua ras, semua kelompok etnis, semua kelompok bahasa diwakili.

Sungai Efrat adalah simbol kekuatan politik dan militer dunia yang akan memberikan dukungan mereka kepada Babilonia akhir zaman.

Babel, sebaliknya, adalah sesuatu yang lain lebih dari pada kekuatan politik dunia ini.

Babel Pelacur digambarkan dalam pakaian yang mirip dengan yang dikenakan oleh Imam Besar Israel Perjanjian Lama (Wahyu 17: 4-5; lih. Keluaran 28 dan 39).

Dia juga menderita karena pelacurannya (Wahyu 17:16; bnd. Im 21: 9). Jadi Babel Pelacur jelas mewakili kekuatan agama di Akhir zaman yang bermusuhan dengan Anak Domba dan kepada mereka yang menyertai Dia (17:14).

Apakah Anda mulai melihat bahwa tulah keenam semakin lebih siknifikan dari pada pada pandangan pertama?

Lagi pula, jika kita berurusan dengan mengeringnya sungai yang sering kering di akhir musim panas, tulah itu tidak banyak.

Tetapi jika Sungai Efrat melambangkan kekuatan sipil, sekuler dan politik dunia ini, mengeringnya Eufrat menjadi peristiwa yang sangat penting dalam sejarah bumi.

Prosedur yang baru saja kita ikuti menunjukkan bahwa kitab Wahyu sering menafsirkan simbolnya sendiri, jika kita cukup sabar untuk mencarinya dengan hati-hati.

Ketika negara-negara modern bekerja bersama secara longgar untuk tujuan bersama, kita sering menyebutnya aliansi (seperti N.A.T.O., misalnya).

Ketika suatu bangsa tertentu cukup kuat dan cukup kuat untuk mendominasi orang lain dengan kekuatan, kita menyebutnya sebagai sebuah kerajaan.

Pada akhir zaman, Sungai Efrat mewakili kekuatan banyak negara yang mendukung kerajaan Babilon di akhir zaman.

Apa yang akan mengeringkan Sungai Eufrat, kemudian maksudnya apa? Mungkin adalah menarik dukungan bangsa-bangsa untuk Babilon akhir zaman.

Ketika akhir zaman Babel kehilangan sistem dukunganya dari negara-negara yang akan jatuh.

Bagaimana Babilon jatuh pada akhir zaman diklarifikasi ketika kita memeriksa latar belakang Perjanjian Lama mengeringkan Sungai Eufrat.

Keringnya sungai Efrat

Biarkan saya mengingatkan Anda, bahwa Kitab Wahyu paralel dengan Perjanjian Lama dalam dua cara yang berbeda.

Mereka disebut kiasan dan gema. Tujuan dari kiasan adalah untuk mengarahkan pembaca ke bagian tertentu dari Perjanjian Lama dan untuk menerapkan signifikansinya terhadap Wahyu.

Dalam suatu kiasan, Yohanes menghendaki pembaca untuk mengenali hubungan antara teks-teks dan menyadari konteks yang lebih luas dalam Perjanjian Lama.

Konteks Perjanjian Lama membantu menjelaskan makna Wahyu. Sebuah kata, frasa, simbol dapat menjadi gambar yang menggantikan seribu kata.

Mengenali sebuah kiasan membuka jendela baru kepada maksud penulis. Hilangnya kiasan membuat makna penulisan diragukan.

Sebuah gema, di sisi lain, tidak didasarkan pada niat sadar. Yohanes dapat menggunakan bahasa Perjanjian Lama tanpa sadar mengetahui dari mana dalam bahasa Perjanjian Lama itu berasal.

Gema adalah penggunaan yang “di udara,” orang hanya mengambilnya dari lingkungan tempat mereka tinggal.

Akan sangat mudah untuk menggemakan Perjanjian Lama jika Anda dibesarkan di sebuah sinagoge Yahudi di mana Anda terus-menerus mendengar Perjanjian Lama dikutip dan dirujuk dalam berbagai cara.

Adalah wajar bagi Anda untuk menggunakan bahasa dari Perjanjian Lama tetapi Anda tidak akan selalu sadar bahwa Perjanjian Lama adalah sumber dari ekspresi yang Anda gunakan.

Kiasan perjanjian lama kepada ke jatuhan Babilon

Intinya di sini adalah bahwa ketika penulis Wahyu menyinggung Perjanjian Lama, tujuannya adalah agar pembaca memasukkan seluruh konteks dari bagian itu ke dalam narasi yang ada.

“Mengeringkan Sungai Eufrat” lebih dari sekadar deskripsi sederhana tentang sungai selama musim kemarau.

Kalimat itu menghubungkan kita dengan seluruh latar belakang naratif dari Perjanjian Lama.

Untuk memahami penglihatan Yohanes, Anda harus memahami naratif dunia tempat ia tinggal. Mengabaikannya adalah kesalahpahaman dan penyalahgunaan teks.

Dalam Wahyu 16-18 ada beberapa kiasan untuk Perjanjian Lama mengenai gambaran kejatuhan Babylon.

Kisah Perjanjian Lama dapat ditemukan di tiga tempat: Yeremia 50-51; Yesaya 44-47; dan Daniel 5. Saya ingin menarik perhatian Anda terutama kepada Yeremia 50 dan 51.

Kita akan mulai dengan Yer 50: 33-34 (NIV):

“Beginilah firman TUHAN semesta alam: Orang Israel tertindas bersama-sama dengan orang Yehuda. Semua orang yang menawan mereka tetap menahan mereka, tidak mau melepaskan mereka.. Tetapi Penebus mereka adalah kuat; TUHAN semesta alam nama-Nya. Tentulah Ia akan memperjuangkan perkara mereka, supaya Ia memberi ketenteraman kepada bumi, tetapi kegemparan kepada penduduk Babel. ”

Teks ini menjelaskan bahwa kejatuhan Babel bukanlah kecelakaan. Itu adalah bagian dari rencana Tuhan.

Babel telah menjadi penindas Israel dan Allah ingin menunjukkan kuasa-Nya untuk membela dan membebaskan umat-Nya.

Pada suatu waktu Tuhan telah menggunakan Babel untuk mendisiplinkan dan mengoreksi umat-Nya.

Tetapi orang Babilonia bertindak terlalu jauh dalam peran ini dan menjadi kasar.

Tuhan mungkin mempraktekkan disiplin tetapi Dia tidak menyetujui pelecehan dan penindasan.

Ketika waktu pendisiplinan Israel selesai (70 tahun dalam pembuangan), Tuhan bermaksud untuk membebaskan mereka bahkan jika orang Babel tidak membebaskan mereka. Allah melanjutkan dakwaan-Nya terhadap orang Babel:

“Pedang akan menimpa orang-orang Kasdim, demikianlah firman TUHAN, menimpa penduduk Babel, menimpa pemuka-pemukanya dan orang-orangnya yang berhikmat!.. Pedang menimpa tukang-tukang ramal, sehingga ternyata mereka bodoh! Pedang menimpa pahlawan-pahlawannya, sehingga mereka menjadi terkejut!”(Jer 50: 35-36; NIV)

Dalam teks ini Tuhan menyatakan serangan terhadap orang Babel. Tetapi Dia melakukannya tidak meninggalkan bahasa umum, Dia secara khusus menargetkan para pejabat Babel, orang-orangnya yang bijaksana, nabi-nabi palsu dan para prajuritnya. Apa yang kita hadapi di sini?

Ini adalah daftar orang-orang yang membuat Babel kuat; administratornya, para pemikirnya, pemimpin agama dan personel militernya.

Suatu bangsa tidak lebih kuat dari kualitas orang-orang yang membimbingnya dan yang berjuang untuknya.

Ramalan itu berlanjut: “Pedang menimpa kudanya dan keretanya, menimpa segenap tentara campuran yang di tengah-tengahnya, sehingga mereka menjadi seperti perempuan! Pedang menimpa perbendaharaannya, sehingga dijarah orang!”(Jer 50:37, NIV).

Keringnya sungai Efrat

Ayat-ayat sebelumnya berbicara tentang pejabat, orang bijak dan prajurit. Sekarang ayat ini berbicara tentang kuda dan kereta perang, pasukan tentara bayaran dan harta.

Apa maksudnya semua ini? Sekali lagi ini adalah daftar sumber daya yang membuat Babel kuat!

Kuda dan kereta seperti tank dari dunia kuno. Sumber daya keuangan Babel juga signifikan dalam pertahanannya.

Dengan harta yang banyak dia bisa menyewakan atau menyewa tentara negara lain untuk memperjuangkannya.

Babel hanya kuat karena sumber daya manusia dan harta yang membuatnya bisa bertahan. Tetapi ada satu lagi sumber daya yang belum terdaftar:

“Pedang menimpa segala airnya, sehingga menjadi kering! Sebab negeri itu penuh patung-patung, mereka menjadi gila oleh berhala-berhala mereka!”(Jer 50:38, NIV).

Apa air yang kering di sini? Air di Babel, Sungai Eufrat! Kamu melihat, Sungai Efrat adalah bagian dari pertahanan Babel kuno.

Itu menjadi parit yang mengelilingi sekitar kota yang membuat serangan ketembok hampir tidak mungkin dilakukan. Tetapi Sungai Efrat bahkan lebih dari ini dalam Yer 50:38.

Itu telah menjadi simbol semua sumber daya yang mendukung Babel kuno. Sungai Efrat tidak hanya mewakili parit fisik di sekitar kota, tetapi semua prajurit dan pejabat dan harta yang membuat Babilonia kuat.

Untuk mengeringkan Sungai Eufrat berarti menghilangkan semua sumber daya yang dibutuhkan Babilon untuk bertahan hidup.

Penghakiman Allah atas Babel diulangi dalam Yer 51: 36-37; NIV):

“Babel akan menjadi timbunan puing, tempat persembunyian serigala-serigala tempat kengerian dan suitan, tanpa penduduk, Bersama-sama mereka mengaum seperti singa-singa muda, menggeram seperti anak-anak singa;. ”

Sekali lagi kita melihat bahwa mengeringnya Sungai Eufrat adalah peristiwa yang memicu terjadinya penghancuran Babel kuno.

Saat kita ingat mengeringnya Efrat dalam Wahyu 16:12, kita sekarang menyadari bahwa ada narasi sejarah yang sepenuhnya terletak di balik pernyataan sederhana itu.

Ketika Wahyu 17:15 menafsirkan Sungai Efrat sebagai simbol kekuatan sipil dan sekuler dunia ini untuk mendukung Babilon akhir zaman, itu menggunakan Sungai Efrat dengan cara yang konsisten dengan penggunaannya dalam Perjanjian Lama.

Pembaca yang akrab dengan Perjanjian Lama akan menemukan interpretasi dari Efrat dalam Wahyu cukup konsisten dengan maknanya di masa lalu.

Arti nubuatan keringnya sungai Efrat

Tetapi ada beberapa hal lagi untuk dipelajari tentang mengeringnya Sungai Efrat dan jatuhnya Babel di Perjanjian Lama.

Untuk ini kita beralih ke Yesaya 44, ayat lainnya mengenai kejatuhan Babel.

” Beginilah firman TUHAN, Penebusmu, yang membentuk engkau sejak dari kandungan; “Akulah TUHAN, yang menjadikan segala sesuatu,….. Akulah yang meniadakan tanda-tanda peramal pembohong dan mempermain-mainkan tukang-tukang tenung; yang membuat orang-orang bijaksana mundur ke belakang, dan membalikkan pengetahuan mereka menjadi kebodohan; Akulah yang menguatkan perkataan hamba-hamba-Ku dan melaksanakan keputusan-keputusan yang diberitakan utusan-utusan-Ku; yang berkata tentang Yerusalem: Baiklah ia didiami! dan tentang kota-kota Yehuda: Baiklah ia dibangun, Aku mau mendirikan kembali reruntuhannya!

Akulah yang berkata kepada tubir lautan: Jadilah kering, Aku mau mengeringkan sungai-sungaimu!

Akulah yang berkata tentang Koresh: Dia gembala-Ku; segala kehendak-Ku akan digenapinya dengan mengatakan tentang Yerusalem: Baiklah ia dibangun! dan tentang Bait Suci: Baiklah diletakkan dasarnya!””(Yes 44: 24-28; NIV).

Kata-kata “berair dalam” dan “Aku akan mengeringkan aliran mu” adalah referensi lebih lanjut untuk mengeringkan Sungai Eufrat.

Jadi Yesaya 44 memperkenalkan jatuhnya bagian Babel. Tetapi ada dua elemen tambahan di sini yang tidak kami temukan di Yeremia 50-51.

Ada yang menyebut Cyrus, raja Persia yang akan benar-benar menyelesaikan penaklukan Babel. Ada juga penyebutan tentang pembangunan kembali Yerusalem, tujuan akhir Tuhan untuk kejatuhan Babel.

Nubuatan meramalkan kejatuhan Babel dan pemulihan Yerusalem. Hal-hal ini terjadi dalam sejarah karena Tuhan berkata mereka akan melakukannya.

Penyebutan Yerusalem ini menunjukkan bahwa nubuatan memiliki tujuan spiritual. Alkitab tidak menggambarkan Tuhan sebagai sangat tertarik pada kebangkitan dan kejatuhan bangsa-bangsa seperti itu.

Pasang surut dan aliran politik datang ke dalam permainan alkitab hanya ketika umat Allah dan penyebab Allah entah bagaimana terpengaruh.

Nasib Babel menjadi penting ketika dia menghalangi pekerjaan yang Tuhan coba capai di bumi ini.

Panggilan Tuhan dari Cyrus untuk Menyelesaikan Tujuannya

Nubuatan diberikan, bukan untuk memuaskan rasa ingin tahu kita tentang peristiwa politik, tetapi untuk menggambarkan Allah yang adil dan penuh perhatian yang mengirim umat-Nya yang tertindas dan membangun kembali tempat-tempat yang berarti bagi mereka.

Dan Dia memanggil Cyrus untuk menjadi agen-Nya di bumi.

“Beginilah firman TUHAN: “Inilah firman-Ku kepada orang yang Kuurapi, kepada Koresh yang tangan kanannya Kupegang supaya Aku menundukkan bangsa-bangsa di depannya dan melucuti raja-raja, supaya Aku membuka pintu-pintu di depannya dan supaya pintu-pintu gerbang tidak tinggal tertutup:. . . ”(Yes 45: 1; NIV).

Ada beberapa hal yang saya ingin Anda perhatikan tentang ayat ini. Pertama-tama, ini memberitahu kita bahwa Tuhan Sendiri akan melihat bahwa gerbang Babel terbuka ketika tentara Koresh tiba.

Sementara Cyrus dapat menggunakan keahlian teknik untuk mengalihkan aliran sungai sehingga tentaranya dapat berbaris di dasar sungai yang kering, itu tetap tidak akan membuatnya masuk ke kota kecuali gerbang di sepanjang tepi sungai terbuka.

Jadi, seratus tahun sebelum itu terjadi, Tuhan meyakinkan Cyrus bahwa Dia mengendalikan satu bagian dari situasi yang tidak dapat dikendalikan oleh Cyrus.

Hal lain yang saya ingin Anda perhatikan adalah bahwa Allah memanggil Koresh “orang yang diurapi.”

Kata Ibrani untuk “yang diurapi” adalah meshiach, dari mana kita mendapatkan kata Inggris “Mesias.”

Hanya ada dua tempat dalam Perjanjian Lama di mana kata “Mesias” digunakan untuk penyampai masa depan. Salah satunya umumnya dipahami sebagai nubuat tentang Yesus (Dan 9:25).

Yang lainnya ditemukan di sini, referensi ke Cyrus. Tuhan memanggil Cyrus, seorang raja kafir, Mesias! Ini benar-benar menakjubkan ketika Anda membaca hingga ayat 4 di pasal yang sama (NIV):

“Oleh karena hamba-Ku Yakub dan Israel, pilihan-Ku, maka Aku memanggil engkau dengan namamu, menggelari engkau, sekalipun engkau tidak mengenal Aku.. “

Mesias Cyrus bukan seorang yang percaya, namun Tuhan mengasihani dia dengan gelar kehormatan.

Apa gelar kehormatan yang Tuhan berikan kepada Cyrus? Ini jelas adalah istilah “Mesias” dalam ayat satu.

Allah memanggil Cyrus seratus tahun sebelumnya dan memanggilnya Mesias, meskipun Cyrus tidak mengakui-Nya.

Dia adalah raja kafir. Dia adalah orang yang tidak percaya. Namun Tuhan memanggil Cyrus Mesias.

Tuhan lebih berpikiran terbuka daripada kita! Jika Anda dan saya dikonsultasikan tentang keputusan ini, kita akan keberatan.

Allah tidak memiliki hubungan yang menggunakan istilah seperti itu berkaitan dengan orang yang tidak percaya!

Tetapi Dia melakukannya! Mengapa? Karena Cyrus adalah orang yang akan Dia gunakan untuk mengirim umat-Nya: “Demi Yakub, hambaku dan Israel yang kupilih.”

Judul itu tepat karena Cyrus akan berfungsi sebagai tipe Mesias yang suatu hari kelak akan membebaskan umat Allah dari belenggu eksistensi yang suram ini.

Dan ijinkan saya mencatat untuk antisipasi, Cyrus datang ke Babel dari timur! Dia berasal dari Persia, Iran modern, yang terletak di sebelah timur Irak, lokasi Babel kuno.

Meskipun prediksi ini ditulis 50 hingga 150 tahun sebelum Cyrus datang di tempat kejadian, kegenapan sejarahnya tepat dan dikonfirmasi oleh sejarawan kuno seperti Herodotus dan Thucydides.

Pasukan Kores berasal dari timur, berkemah di utara Babel. Insinyurnya menggali tanah, dataran sampai dangkal atau rendah dan mengalihkan aliran Sungai Eufrat ke dalam bagian yang sudah digali itu, memungkinkan tentara Cyrus untuk berbaris di bawah gerbang sungai ke kota.

Mereka mengatur waktu untuk memanfaatkan hari raya di dalam kota, tentara Cyrus menemukan bahwa penjaga yang mabuk telah membiarkan gerbang di sepanjang tepi sungai terbuka.

Mereka menyerbu ke kota, menaklukkannya dan membunuh penguasa, Belsyazar (dijelaskan dalam Daniel 5).

Dalam bulan-bulan dan tahun-tahun berikutnya, Cyrus memulai suatu proses di mana sisa-sisa Israel yang tercerai-berai didorong untuk kembali ke rumah dan membangun kembali bait suci dan kota Yerusalem.

Hubungan antara perang Armagedon dan kejatuhan Babilon

Perhatikan urutan nya sekali lagi: Di masa Perjanjian Lama, Koresh, raja Persia, mengeringkan Sungai Efrat secara harafiah untuk menaklukkan Babel, untuk membiarkan Israel bebas dan membangun kembali Yerusalem.

Narasi ini dengan jelas menentukan landasan untuk bagian terakhir dari Kitab Wahyu.

Dalam Kitab Wahyu, Koresh akhir zaman (“raja-raja dari terbitnya matahari”) mengeringkan Sungai akhir zaman Efrat, menaklukkan Babel di akhir zaman untuk menyerahkan Israel pada akhir zaman dan membangun Yerusalem Baru!

Substruktur narasi fundamental dari pertempuran Armageddon didasarkan pada kisah Perjanjian Lama tentang kejatuhan Cyrus dan Babylon.

Penaklukan Cyrus adalah, sudah dibicarakan, tersirat untuk segala sesuatu yang terjadi dalam Wahyu 16-22.

Hubungan ini perlu diperhatikan supaya dapat memahami apa yang sedang terjadi dalam Pertempuran Armageddon.

Mengabaikan hubungan ini adalah kehilangan poin dari peristiwa akhir zaman ini.

Raja datang dari matahari terbit

Kembali ke Wahyu 16:12, kita telah belajar dari konteks bahwa Sungai Efrat mewakili kekuatan sipil dan sekuler di dunia ini (Wahyu 17:15).

Dari Perjanjian Lama kita belajar bagaimana Sungai Efrat berfungsi sebagai simbol sumber daya politik, ekonomi dan militer Babel (terutama Yer 50: 33-38).

Dalam Wahyu 16:12 air Sungai Efrat dikeringkan untuk mempersiapkan jalan bagi raja-raja dari matahari terbit.

Untuk memahami “raja-raja dari matahari terbit” akan sangat membantu untuk melihat bagaimana istilah “matahari terbit” digunakan di seluruh Perjanjian Baru.

Ketika Anda beralih ke Perjanjian Baru, Anda belajar bahwa istilah untuk “matahari terbit” digunakan dalam dua cara berbeda:

1) sebagai referensi arah, dan 2) sebagai lambang Yesus Kristus dan pekerjaan yang Dia capai.

Istilah ini digunakan, pertama-tama, dalam narasi kelahiran di buku Matius.

Orang Majus yang membawa hadiah untuk bayi Yesus datang dari “timur” (Mat 2: 1, 2, 9).

Jadi istilah “matahari terbit” dapat berarti “timur.” “Ke arah mana Anda pergi?” “Oh, saya pergi menuju matahari terbit.”

Penggunaan seperti itu mungkin tidak signifikan secara teologis. Tetapi jenis penggunaan kedua, yang lebih simbolis, jauh lebih menarik.

Pada jaman Yohanes Pembaptis dilahirkan, ayahnya Zakharia menyanyikan lagu perayaan, menunjukkan bahwa Yohanes akan mempersiapkan jalan bagi seseorang yang lebih besar dari dia:

“Engkau, hai anakku, akan disebut nabi Allah Yang Mahatinggi. Engkau diutus mendahului Tuhan untuk merintis jalan bagi-Nya, untuk mewartakan kepada umat-Nya bahwa mereka akan diselamatkan, kalau Allah sudah mengampuni dosa-dosa mereka; Tuhan kita murah hati lagi penyayang; guna menyelamatkan kita Ia datang. Seperti matahari terbit di pagi hari, . . . (BIS Lukas 1: 76-78).

Bagian ini berisi referensi yang jelas tentang kedatangan Yesus yang pertama. Istilah “matahari terbit” sendiri tampaknya menjadi gelar atau nama untuk Mesias masa depan.

Itu juga diterapkan pada Yesus dalam Matius 24:27, sebagai arah dari mana Yesus akan datang untuk yang kedua kalinya.

Istilah ini juga digunakan dalam Wahyu 7: 2, di mana seorang malaikat – baik Kristus atau agen-Nya – muncul dari tempat matahari terbit.

Jadi sepanjang Perjanjian Baru “matahari terbit” digunakan baik sebagai istilah arah atau sebagai referensi kepada Kristus, itu tidak pernah digunakan dalam arti negatif.

Jadi sementara raja-raja dari “timur” dalam Wahyu 16:12 hanya dapat menunjukkan arah dari mana raja-raja datang, mengingat gambaran total tampaknya mereka berhubungan dengan Kristus dalam beberapa cara.

Para Raja dari Timur di akhir zaman Merupakan Konfederasi Orang-orang suci

Tetapi jika itu kasusnya, mengapa “raja-raja” dalam bentuk jamak? Dalam teks asli, Cyrus adalah “raja” dan menggunakan bentuk tunggal dalam Wahyu 16:12 tampaknya lebih masuk akal.

Tetapi jawaban atas pertanyaan itu mungkin ditemukan dalam Wahyu 17:14 (ESV), di mana bangsa-bangsa di dunia

“Mereka akan berperang melawan Anak Domba. Tetapi Anak Domba akan mengalahkan mereka, karena Ia adalah Tuan di atas segala tuan dan Raja di atas segala raja. Mereka bersama-sama dengan Dia juga akan menang, yaitu mereka yang terpanggil, yang telah dipilih dan yang setia.”. ”

Dalam pertempuran terakhir, Anak Domba tidak sendirian, Ia adalah “raja segala raja,” ada banyak raja dengan-Nya.

Siapa raja-raja ini? Orang-orang percaya yang dipanggil, dipilih dan setia. Ini adalah yang disebut “raja dan imam” di awal buku ini (Why 1: 5; 5: 9-10).

Jadi “raja-raja dari matahari terbit” tidak lain adalah Kristus dan pengikut-pengikutnya dalam pertempuran terakhir dari sejarah bumi.

Mengeringnya Sungai Eufrat mempersiapkan jalan bagi kemenangan akhir Kristus dan umat-Nya di akhir zaman. Dalam pertempuran akhir zaman, sisi Tuhan disebut “raja dari timur.

Jadi raja-raja dari terbitnya matahari sebenarnya adalah konfederasi akhir zaman dari orang-orang kudus (Wahyu 14:12) dari setiap bangsa, suku, bahasa dan orang-orang (Wahyu 14: 6).

Mereka diberi nama oleh banyak nama dalam Wahyu. Mereka adalah yang sisa (Wahyu 12:17),

Mereka adalah 144.000 (Wahyu 7: 4-9 dan 14: 1-5), mereka adalah orang banyak (Wahyu 7: 9-12),

Mereka adalah mereka yang berjaga-jaga. dan memperhatikan pada pakaian mereka (Wahyu 16:15),

Mereka adalah para pengikut Yesus yang dipanggil, yang dipilih dan setia (Wahyu 17:14) dan mereka, tentu saja, para raja dari terbitnya matahari (Rev 16:12).

Kunci kemenangan mereka dalam pertempuran terakhir adalah mengeringnya Sungai Eufrat.

Perang untuk pikiran

Pada hari-hari terakhir dari sejarah bumi, oleh karena itu, akan ada konfederasi orang-orang kudus di seluruh dunia.

Di seluruh dunia, akan ada orang-orang yang setia kepada Yesus dan berada di pihak-Nya dalam krisis terakhir.

Mereka akan menyembah Dia dan hanya Dia sendiri. Mereka mungkin tidak akan diorganisir secara ketat dalam pengertian institusional.

Tetapi mereka jelas didefinisikan dalam hal perilaku mereka.

Tetapi pertempuran macam apa yang disebut Battle of Armageddon? Peran macam apa yang akan terjadi orang-orang kudus dalam pertempuran ini?

Studi saya tentang Perjanjian Baru memberi tahu saya bahwa Battle of Armageddon bukan tentang tank, pesawat, dan artileri karena ini adalah pertempuran dalam pikiran setiap manusia di bumi (Wahyu 14: 7; 16:15).

Ini adalah pertempuran antara dua trinitas, masing-masing menggunakan trio malaikat untuk membujuk manusia ke sisi mereka dari konflik (Wahyu 14: 6-12; 16: 13,14).

Armageddon akan menjadi akhir dari perang yang telah berlangsung sepanjang Sejarah Kristen.

Gambaran paling jelas tentang perang itu ditemukan dalam surat kedua Paulus kepada jemaat Korintus:

“Memang kami masih hidup di dunia, tetapi kami tidak berjuang secara duniawi, karena senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah”(2 Kor 10: 3-4; NIV).

Pertempuran spiritual

Apa senjata dari dunia ini? Dalam bahasa Yunani frasa “senjata dari dunia ”secara harfiah adalah senjata“ daging ”.

Apa itu senjata jasmani? Itu adalah senjata yang membuatmu menangis dalam arti fisik. Senapan serbu AK-47 adalah senjata kedagingan.

Pesawat A-10 tank-killer adalah senjata kedagingan. F-15 Screaming Eagles adalah senjata kedagingan. M1A1 tank adalah senjata kedagingan.

Paulus mengatakan kepada kita bahwa jenis peperangan yang melibatkan pengikut Kristus tidak dilancarkan senjata kedagingan.

Senjata dari peperangan rohani kita berbeda.

“karena senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng. Kami mematahkan setiap siasat orang dan merubuhkan setiap kubu yang dibangun oleh keangkuhan manusia untuk menentang pengenalan akan Allah. Kami menawan segala pikiran dan menaklukkannya kepada Kristus,”(2 Kor 10: 4-5; NIV)

Apakah Anda harus berjuang dengan pemikiran Anda hari ini? Itulah pertempurannya Armageddon adalah semua tentang itu!

Ini adalah pertarungan dalam pikiran. Pertempuran melawan ide-ide palsu, pertempuran melawan kekuatan musuh, pertempuran untuk pengendalian diri.

Dan dalam peperangan itu Allah akan memiliki umat-Nya di setiap bangsa, bahasa, suku, dan latar belakang agama, konfederasi orang-orang kudus di seluruh dunia.

Bahasa Militer sebagai Metafora Injil

Bahasa Wahyu 16 dan 17 adalah bahasa militer. Ini telah menyebabkan banyak orang menganggap bahwa pertempuran besar pada akhir zaman adalah Dunia Perang III, keterlibatan militer di antara bangsa-bangsa di dunia dalam skala yang belum pernah dilihat sebelumnya.

Tetapi kesan pertama tidak selalu akurat. Bahasa Pertempuran Armageddon adalah militer, nama dan konsep diambil dari pertempuran dalam Perjanjian Lama, tetapi artinya adalah spiritual. Bahasa militer digunakan sebagai metafora Injil.

Israel dalam Perjanjian Baru adalah metafora untuk gereja, semua orang yang memegang teguh Injil dan dengan setia mengikuti jalan Yesus. Koresh menjadi simbol Kristus dan umat-Nya.

Babel dan Sungai Efrat telah menjadi metafora dari musuh global Tuhan di akhir sejarah bumi. Dalam Wahyu, hal-hal tidak selalu seperti yang terlihat.

Itu berarti pertempuran besar di Akhir zaman implikasinya akan sangat pribadi .

Setiap orang di bumi akan dibawa ke suatu keputusan yang mendukung salah satu dari trinitas sejati atau dari tiruan.

Aspek yang paling menyedihkan dari ajaran Wahyu adalah pernyataannya bahwa keputusan tidak dapat ditunda selamanya.

Akan tiba saatnya ketika para malaikat tidak lagi menahan keempat mata angin dan orang-orang benar akan dimeteraikan (Wahyu 7: 1-3).

Akan sangat terlambat untuk mendengar pemberitaan Injil yang diberitakan (Wahyu 10: 7). Tidak akan ada lebih banyak syafaat di bait surgawi (Wahyu 15: 5-8).

Yang kotor dan tidak adil tetap kotor dan tidak adil (Why. 22:11). Dan masa percobaan manusia ini secara konsisten digambarkan terjadi sebelum Akhir zaman.

Dari sudut pandang manusia, takdir setiap orang di bumi akan diperbaiki, namun kehidupan akan berlangsung untuk sementara waktu. Sebagian besar tidak akan tahu kapan waktu yang mengerikan itu terjadi.

Gambaran alkitabiah tentang Pertempuran Armagedon, oleh karena itu, memanggil kita semua untuk akuntabilitas. Keputusan dan tindakan kita sangat penting dalam skema hal-hal utama.

Dalam pertempuran kecil setiap hari yang kita miliki dengan pikiran kita, kita berlatih untuk pertempuran yang lebih besar yang akan datang.

Pertempuran terbesar bagi orang Kristen adalah pertempuran pikiran – untuk fokus pada prioritas kehidupan yang sebenarnya.

Pertempuran Armageddon adalah tentang kesetiaan intelektual, emosional, dan spiritual.

Tugas besar yang dihadapi orang-orang Kristen sekarang adalah mendisiplinkan pikiran kita dan mengendalikan pikiran kita agar bersiap untuk berada di sisi Tuhan dalam pertempuran terakhir dari sejarah bumi.

Penulis: John Paulien, Ph. D.,
Chairman, New Testament Department Andrews University Theological Seminary

Lebih lanjut tulisan Jon Paulien, thebattleofarmageddon.com

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.