Makna Kata “Jangan Menghakimi”di Matius 7:1-2

“Jangan kamu menghakimi, supaya kamu tidak dihakimi. Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu.” Matius 7:1-2

Intinya Yesus melarang kita menjadi hakim untuk menghakimi orang lain. Tentu ada alasan dibalik larangan ini.

Ya, tidak bisa dipungkiri, kadang-kadang kita bisa begitu cepat bereaksi menempatkan diri kita jadi hakim diatas orang lain.

Lalu memandang mereka sebagai terdakwa dan menjatuhkan vonis bersalah serta hukuman atas perbuatan yang mereka buat.

Padahal belum tentu apa yang dituduhkan itu benar. Dan belum tentu penilaian kita yang menghakimi benar.

Bahkan kalaupun itu benar, seseorang itu terbukti bersalah, tetap saja itu bukan urusan kita menjadi hakim atas dia.

Kita tidak layak menjadi hakim dan Yesus tau itu. Maka dia mengatakan jangan kamu menghakimi.

Mari kita lihat kenapa kita layak menjadi hakim dan menghakimi seseorang?

Kita adalah orang berdosa. Jadi tidak ada bedanya dengan orang yang sedang dihakimi. Sama-sama berdosa.

Dengan demikian, panggilan kita bukan menghakimi. Karena tidak tidak memenuhi syarat untuk itu. Ada banyak pekerjaan yang lebih baik yang harus kita lakukan daripada menjadi hakim bagi orang lain.

Hanya Tuhan yang layak dan memenuhi kriteria untuk posisi itu. Jadi biarkan Tuhan melakukan bagian-Nya sebagai hakim. Jangan ambil posisi itu.

Maksud jangan menghakimi

Jangan menghakimi (2919) dari kata bahasa Yunani, “Krino” (terkait dengan bahasa Inggris: mengkritik, mengecam, menilai, mengkritisi) terutama berarti membedakan, memilih, memisahkan atau mendiskriminasi;

Kemudian, untuk membedakan antara yang baik dan yang jahat, benar dan yang salah, tanpa harus menjatuhkan hukuman yang merugikan, meskipun hal ini biasanya terlibat. Itu berarti menyaring dan menganalisis bukti.

Seorang hakim mengamati bukti, mengevaluasinya, dan sampai pada kesimpulan tertentu.

Singkatnya, kata krino memiliki jangkauan arti kata yang luas yang dapat berarti: menilai (secara yudisial), mengutuk, atau membedakan.

Dalam konteks lain, Yesus tidak melarang semua bentuk penghakiman dalam bentuk apa pun.  Maka kita bisa melihat terhadap apa yang akan kita nilai.

Yesus katakan dalam Mat 7:20, “Dari buahnyalah kamu mengenal mereka..” untuk hal yang bersifat doctrinal, ajaran, kita harus menilai dan menganalisa dan mengkritisi orang-orang yang melakukannya.

Jadi, apa yang Yesus maksudkan adalah semangat dan / atau motivasi seseorang menghakimi atau menilai.

Para nabi PL seringkali  menghakimi Israel, tetapi perbedaannya adalah bahwa mereka menyampaikan firman Tuhan kepada umat pilihan-Nya yang memberontak!

Jadi, disini Yesus merujuk secara khusus untuk menilai motif orang lain, bukan untuk menilai benar atau salahnya tindakannya. Sebab hanya Tuhan yang kompeten untuk menilai motif manusia.

Karena Dia sendiri yang mampu membaca pikiran terdalam manusia (lihat Ibrani 4:12; DA 314). Dia membaca hati manusia. Tuhan mencintai orang berdosa sementara Dia membenci dosa.

Disini Yesus mengarah lebih kepada kebiasaan kritik yang mencela, tajam, dan biasanya tidak adil dan tidak berbelaskasihan.

Jangan menghakimi

Jangan menghakimi. Disini Yesus meminta mereka untuk berhenti melakukan ini, menyiratkan bahwa mereka sedang menghakimi.

Kita ini manusia duniawi yang dalam kedagingan, kita bersifat kritis dan mengutuk. Jadi dalam dua ayat pertama dari pasal 7 ini Yesus mengatakan kepada pendengar-Nya (dan kita) untuk …

Berhentilah menghakimi orang lain secara berlebihan, agar Anda tidak menjadi penerima penghakiman yang sama.

Dia mengatakan berhenti menghakimi orang lain dengan semangat yang mencela, mengutuk, kritis, meremehkan, mencari kesalahan, hiperkritis, menyakiti hati, atau bengis/keras.

Mengapa? Karena penilaian seperti itu kejam, kasar, merasa benar sendiri, tidak memiliki belas kasihan dan kurangnya kasih.

Dan sayangnya, banyak orang yang mengaku percaya, menjadi tukang sindir dan nyiyir. Bahkan berpikir, bahwa semangat kritis mereka adalah karunia rohani mereka! Mereka secara halus menyebutnya sebagai “roh kearifan”!

Mereka yang “menghakimi” seperti ini pada gilirannya akan “dihakimi”, bukan oleh manusia, tetapi oleh Tuhan.

Orang yang menganggap dirinya sebagai hakim atas apa yang dilakukan orang lain, telah merebut tempat Tuhan.

 Paulus mempertanyakan sikap ini..

“Tetapi engkau, mengapakah engkau menghakimi saudaramu? Atau mengapakah engkau menghina saudaramu? Sebab kita semua harus menghadap takhta pengadilan Allah..” Roma 14:10.

Jadi, jangan mengambil tempat Tuhan. Jangan merasa berhak atas itu.

Ini adalah ayat Alkitab yang tampaknya paling populer di zaman kita sekarang. Tetapi kebanyakan orang yang mengutip ayat ini tidak mengerti apa yang Yesus katakan.

Yesus berbicara menentang penghakiman, yaitu, menilai motif dan hati manusia, yang mana hanya Tuhan tahu isi hati.

Kita dapat menilai buah hidup dari seorang , tetapi kita jarang dapat menilai motif mereka dengan akurat.

Yesus tidak melarang penghakiman terhadap orang lain.

Dia hanya menuntut agar penilaian kita benar-benar adil.  Dan ketika kita menghakimi orang lain, maka kita juga harus mau dihakimi menurut standar itu juga.

Sebagian besar penghkaiman kita terhadap orang lain salah, bukan karena kita menilai menurut standar, tetapi karena kita munafik dalam penerapan standar itu – kita mengabaikan standar dalam hidup kita sendiri.

Kita menilai orang lain dengan satu standar, dan untuk diri kita sendiri dengan standar . Dengan ukuran yang kita gunakan, itu akan diukur kembali kepada kita.

Menurut ajaran beberapa rabi di zaman Yesus, Tuhan memiliki dua ukuran yang Dia gunakan untuk menilai orang.

Yang satu adalah ukuran keadilan dan yang lainnya adalah ukuran belas kasihan/kemurahan.

Ukuran mana yang kita ingin Tuhan gunakan kepada kita? Maka kita harus menggunakan ukuran yang sama untuk orang lain, yaitu keadilan dan belas kasihan/kemurahan.

Cepat menilai diri sendiri, Tapi lambat menilai orang lain.

Orang percaya harus membuat penilaian moral yang dipimpin Roh, dengan cara yang baik dan penuh kasih.

Kita tidak boleh memandang rendah orang lain atau menghina mereka. Seperti yang sudah sering kita dengar, Tuhan membenci dosa, tetapi mencintai orang berdosa, itulah sebabnya Dia mengutus Anak-Nya.

Kita harus ” Sebab itu jadilah penurut-penurut Allah, seperti anak-anak yang kekasih.” (Ep 5: 1, 2).

Standar tingkah laku Tuhan bagi anak-anak-Nya adalah kebenaran dan kekudusan-Nya yang tidak dapat diubah dan intrinsik. Petrus menyatakan ini dengan sangat jelas dalam 1 Petrus 1:15, 16.

Yesus menuntut murid-murid-Nya untuk “Berhenti memiliki tongkat pengukur untuk orang lain. Selalu ada satu fakta lebih, dalam kasus setiap orang yang tidak kita ketahui.

Kesalahan yang kita lihat dalam diri orang lain, mungkin cerminan kita sendiri.

Komentari Holman NT menulis bahwa “Adalah satu hal untuk melakukan menghakimi, dan hal lain untuk memiliki sikap menghakimi.

Yang satu adalah tindakan yang mungkin dilakukan dengan motif benar atau salah; yang lain adalah kualitas karakter negatif …

Ini adalah penerapan sentral dari 7: 1-5. Maka respon kita terhadap Kitab Suci haruslah berkata, “Bagaimana dengan saya?” daripada, “Bagaimana dengan orang lain?”

Orang sinis adalah orang yang tidak pernah melihat kualitas yang baik dalam diri seseorang, dan tidak pernah gagal untuk melihat keburukan seseorang.

Richard Strauss menambahkan bahwa …

Kritik negatif adalah racun yang mematikan antusiasme para pemimpin Kristen dan menghambat kemajuan pekerjaan Tuhan.

Ini adalah penyakit menular yang menyebar di antara umat Allah, dan dapat mengubah komunitas kasih orang beriman menjadi medan pertempuran.

Itu adalah palu godam yang menghancurkan pernikahan, rumah, dan kehidupan menjadi potongan-potongan kecil.

Itulah mengapa Yesus berkata, “Jangan menghakimi.” Berhentilah memikirkan kekurangan orang lain, apakah itu nyata atau yang dipersepsikan. (Matius 7: 1-5).

Jangan menilai seluruh karakter seseorang dengan satu tindakan; jangan mencoba menilai motifnya; kita tidak bisa membaca hatinya;

Kita tidak maha tahu; kita tidak sempurna. kita akan segera menemukan orang lain menghakimi kita juga;

Dan ketika, suatu hari nanti, kita dihakimi dan dihukum secara salah, kita tidak perlu terkejut, karena kita sendiri telah melakukan hal yang sama;

Balik dihakimi

Yesus mengatakan, “Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu.”

Pepatah lama mengatakan bahwa ayam pulang untuk bertengger, dan begitulah yang terjadi.

Jika kita menilai buruk orang lain, penilaian itu, cepat atau lambat, akan kembali pada diri kita sendiri.

Yesus menjelaskan bahwa semangat kritis menghakimi itu seperti bumerang atau akan berbalik kepada kita.

Karena apa pun ukuran atau standar yang kita gunakan untuk mengukur orang lain, standar yang sama itu akan digunakan untuk mengukur kita.

Idenya adalah bahwa ketika kita mengkritik seseorang, kita biasanya menuntut standar yang tinggi untuk orang itu. Dimana standar yang sama akan digunakan untuk menghakimi kita.

Dan yang terburuk dari semuanya Tuhan akan menggunakan standar yang sama. Artinya tongkat ukur yang kita gunakan untuk orang lain bisa menjadi tongkat ukur Tuhan bagi kita.

Mengapa? Karena kita biasanya melakukan hal yang sama seperti yang kita tuduhkan dilakukan orang lain (lihat pembahasan Roma 2: 1-2 di ayat sebelumnya, Mat 7: 1).

Sadarilah bahwa setiap penilaian yang dibuat seseorang menjadi dasar penilaiannya sendiri.

Betapa jarang kita menimbang sesama kita dalam keseimbangan yang sama dengan kita menimbang diri kita sendiri.

Baca juga: Kebahagiaan orang yang lemah lembut

Ilustrasi

Seorang tukang roti di sebuah kota kecil membeli mentega dari seorang petani. Suatu hari dia menimbang mentega yang baru dia beli.

Kemudian, dia menyimpulkan bahwa petani telah mengurangi jumlah dalam kemasan tetapi menagihnya dengan harga sama.

Jadi tukang roti menuduh petani itu melakukan penipuan.

Di pengadilan, hakim bertanya kepada petani, “Apakah Anda memiliki alat ukur berat atau timbangan?”

“Tidak, Tuan,” jawab petani itu.

“Lalu bagaimana Anda bisa menimbang mentega yang Anda jual?”

Petani itu menjawab, “Ketika tukang roti mulai membeli menteganya dari saya, saya pikir lebih baik saya mengambil roti darinya.

Saya telah menggunakan roti seberat 1 pon sebagai timbangan untuk mentega yang saya jual.

Jika berat mentega salah, maka dia yang harus disalahkan. “

Membuat penilaian yang terburu-buru dan tidak adil tentang orang lain adalah dosa. Orang Farisi pada zaman Yesus tampaknya sangat mahir dalam hal ini.

Yesus berkata, ” Dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi dan ukuran yang kamu pakai untuk mengukur, akan diukurkan kepadamu ” (Mat 7: 2).

Jadi, Apa ukuran yang Anda gunakan?

Kesalahan yang kita lihat di orang lain mungkin cerminan kita sendiri.

Doa

Jadikanlah kami penuh belas kasihan, ya Yesus, dalam penilaian kami terhadap orang lain. Semoga kita tidak berpikir jahat. Semoga kita bersabar dan saling memaafkan seperti Engkau mengampuni kami.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.