Kembalinya Anak yang Hilang (Lukas 15:11-32)


Teks: Lukas 15:11-32

Anak yang hilang adalah topik yang sangat menarik dalam injil. Para sarjana menyebut perumpamaan ini sebagai Mutiara dan mahkota dari semua perumpamaan.

Ini adalah cerita pendek terbaik yang pernah ditulis..

Dan didalam kisah ini anak bungsu lebih banyak ditempatkan sebagai figure utama.

Perumpamaan ini dirancang untuk mengilustrasikan dual hal. Pertama, penerimaan Tuhan terhadap pertobatan orang berdosa. Kedua, Allah akan menghukum mereka yang protes terhadap kemurahan Tuhan.

Judul yang diberikan untuk perumpamaan ini adalah anak yang hilang. Beberapa orang menyebutnya “Bapa Yang Pemurah”

Di dalam perumpaan ini ada tiga karakter yang disebutkan. Seorang ayah dengan dua putranya. Kedua anak laki-laki ini mengendalikan cerita.

Tetapi tanggapan ayah terhadap dua putranya itu yang merupakan inti dari cerita. Perumpamaan ini menunjukkan bagaimana ayah memandang reaksi setiap anak laki-laki.

Dengan demikian, fokus dari perumpamaan ini adalah sang ayah.

Meninggalkan Rumah

Cerita dimulai dengan si anak bungsu yang meminta harta yang pada akhirnya akan menjadi miliknya, lalu dia pergi menempuh halan hidupnya sendiri.

Anak laki-laki itu mungkin berusia akhir belasan tahun, karena dia masih lajang. Refrensi menunjukkan apa yang dia minta adalah tanah atau perkebunan.

Perkebunan atau tanah biasanya tidak dibagi sampai kematian sang ayah. Dalam hukum Yahudi, anak bungsu akan menerima sepertiga harta warisan.

Dan biasanya harta itu akan dibagi sebelum kematian sang ayah. Tetapi anak bungsu ini mendesak ayahnya untuk membagi harta terlalu dini.

Disini jelas, dia ingin memutuskan hubungannya dengan ayahnya dan pergi. Dia ingin mendapatkan kebebasannya. Dia mengubah semua warisannya menjadi uang tunai, pergi ke negeri yang jauh, dan menyia-nyiakan harta miliknya.

Sang anak membuang kekayaannya melalui kehidupan liar yang tidak disiplin. Ayat berikutnya menggambarkan seorang pemuda yang berfoya-foya untuk hal-hal yang tidak berharga.

Cara hidup seperti itu akan membuat dia segera jatuh dan akan segera mengalami kesulitan.

Negeri yang jauh mengacu kepada negeri non Yahudi, ini adalah symbol kepada hidup jauh dari Tuhan dan hidup dalam dosa.

Orang Yahudi itu membenci orang non Yahudi dan menganggap mereka anjing. Maka Ini menunjukkan tingkat kebobrokan hati dan pikirannya, yang mengembara jauh keluar dari akar Yahudinya.

Itu adalah kehidupan yang lepas, karena gaya hidup yang mesum dan tidak bermoral, dimana itu adalah “norma” bagi sebagian besar bangsa bukan Yahudi pada masa itu.

Banyak pemuda kaya pada zaman Yesus pergi ke luar negeri ke Roma atau ke Antiokhia untuk kehidupan gay di kota itu.

Negri yang jauh itu tidak sulit ditemukan. Kita bisa memasukkannya di tempat dimana kita tinggal. Kita tidak harus pergi ke kota Las Vegas..

Kita bahkan dapat menjadi anggota gereja yang baik, bahkan mengajar kelas SS, dan tinggal di “negeri yang jauh”

Negeri yang jauh adalah sikap hati, pikiran, jiwa, kehendak, dan keinginan seseorang. Itu adalah orang-orang yang melawan kehendak dari firman Allah.

Jarak ke negeri yang jauh diukur sejauh mana hati kita berpaut kepada Yesus. ini bukan tentang jarak tempat, tetapi jarak hati.

Setelah dihabiskannya semuanya, timbullah bencana kelaparan di dalam negeri itu dan ia pun mulai melarat.

Ini adalah kelaparan yang parah. Alam memperburuk keadaannya yang buruk. Dunianya runtuh. Tanpa uang, tanpa keluarga, dan menderita di negeri yang jauh. (Menderita karena dosa)

Dia masuk ke dalam kemiskinan (Rohani) dan tidak punya tempat untuk berpaling. (Gelandangan rohani).

Namun terlepas dari keadaannya yang mengerikan, dia belum siap untuk merendahkan diri, pulang ke rumah, mencari pemulihan, dan menghadapi konsekuensi dari perilakunya yang memalukan.

Setiap orang yang menjauh dari Allah Bapa akan mengalami kelaparan rohani dalam hidupnya.

Jika Anda lari dari Tuhan, jangan heran ketika Anda bangun suatu hari nanti dan bertanya-tanya, “Mengapa saya tidak bahagia? Mengapa saya tidak bersukacita?

Mengapa doa saya tidak dijawab? Mengapa saya begitu jengkel? Mengapa saya begitu getir dan marah? Mengapa saya selalu mengalami kekacauan dan masalah sepanjang waktu?”

Jawabannya mungkin adalah karena kita sedang menderita kelaparan rohani dan Tuhan berusaha membawa kita kembali kepada-Nya.

Dia bekerja untuk orang bukan Yahudi, dia dipekerjakan mengawasi babi. Ini adalah pekerjaan yang paling tidak terhormat bagi seorang Yahudi, karena babi adalah binatang najis.

Ini adalah gambaran orang-orang, yang berpegang teguh pada hal-hal yang salah. Mereka akhirnya berkubang dalam kejahatan, kesesatan, dan keduniawian dari dunia yang penuh dosa ini.

Kubangan mereka akhirnya membuat mereka kosong dan keadaan hidup mereka benar-benar menjijikkan.

Orang berdosa yang tidak bertobat menghindari semua tanggung jawab. Mereka mengingkari Tuhan, membenci-Nya, berharap Dia tidak ada, menolak untuk mencintai-Nya.

Mereka mengambil karunia kemurahan Tuhan, tetapi menyia-nyiakannya dalam kehidupan pemanjaan diri, pemborosan, dan nafsu yang tak terkendali.

Akibatnya mereka menemukan diri mereka bangkrut secara rohani, kosong, melarat, tanpa ada yang membantu, tidak ada tempat untuk berpaling, dan menghadapi kematian kekal.

Konsekuensi dosa

Pekerjaan menjaga babi tidak dapat memenuhi kebutuhan anak yang hilang. Dia masih menderita kelaparan. Faktanya, babi itu lebih baik dari dirinya. Dia menjadi sama bahkan lebih rendah dari babi.

ia ingin mengisi perutnya dengan ampas yang menjadi makanan babi itu..makanan babi (ampas) itu makanan tidak bergizi dan bernilai..

itu gambaran , sekam dunia ini dan babi dunia ini tidak akan pernah memuaskan kerinduan hati Anda yang terdalam.

Tidak masalah berapa banyak uang yang Anda miliki, seberapa terkenal Anda, seberapa banyak teman di sekitarmu, betapa tampan, cantik, memesona..di dalam hatimu ada rasa lapar yang hanya bisa dipenuhi oleh Tuhan.

Dosa akan memaksa kita untuk mengubah selera kita, apa yang dulu benar-benar menjijikkan sekarang disambut dengan senang hati!

Ketika seorang Kristen mulai merindukan dan mendambakan kotoran dunia ini, dia sedang menuju kehidupan babi dan berkubang di kandang babi dunia.

Sebelum dia mulai makan dengan babi, dia memiliki tempat tidur yang hangat, warisan yang kaya, ayah yang penyayang, masa depan yang aman—dan makanan yang enak.

Tapi itu tidak cukup. Dia menginginkan “kesenangan”. Dia ingin menjalankan hidupnya sendiri dan melakukan apapun yang dia inginkan. Itu menghasilkan makan malam babi.

Setiap kali seorang muda mengabaikan bimbingan orang tua yang saleh dan petunjuk Firman Tuhan, hasil yang sama akan terjadi.

Saya selalu terkejut ketika seseorang yang mengaku mengenal Yesus memilih menolak pengajaran Allah.

Dia memilih melakukan dosa seksual, zat adiktif, atau tindakan apa pun yang mengabaikan Tuhan akan berakhir buruk.

Sekarang, Dia berlari dengan kantong kosong, perut kosong, jiwa kosong! Hanya ada satu cara dan itu adalah melihat ke atas, dalam hal ini melihat ayahnya.

Bertobat dan kembali

Lalu ia menyadari keadaannya, katanya: Betapa banyaknya orang upahan bapaku yang berlimpah-limpah makanannya, tetapi aku di sini mati kelaparan.

Aku akan bangkit dan pergi kepada bapaku dan berkata kepadanya: Bapa, aku telah berdosa terhadap sorga dan terhadap bapa, aku tidak layak lagi disebutkan anak bapa; jadikanlah aku sebagai salah seorang upahan bapa.

Tindakan anak bungsu ini menggambarkan jenis pertobatan yang dapat menuntun pada keselamatan. Dia sadar dan menyadari bahwa situasinya..

Dia ingat kebaikan, kasih sayang, kemurahan hati, dan belas kasihan ayahnya dan percaya pada mereka.

Dengan cara yang sama, orang berdosa yang bertobat memperhatikan situasinya dan mengakui kebutuhannya untuk berbalik dari dosanya.

Ayahnya itu berlari mendapatkan dia lalu merangkul dan mencium dia…menggambarkan penerimaannya kepada anaknya. Hubungan dipulihkan. Dengan pertobatan, terjadi rekonsiliasi.

Di dunia Timur, orang tua tidak lari menyambut anak yang nakal; tetapi disini sang ayah berlari untuk menemui anaknya. Mengapa?

Salah satu alasan yang jelas adalah cintanya dan keinginannya untuk menunjukkan cinta itu.

Anak nakal ini telah membawa aib bagi keluarga dan desanya dan, menurut Ulangan 21:18-21, dia seharusnya dilempari batu sampai mati.

Jika para tetangga mulai melempari dia dengan batu, mereka akan memukul ayah yang memeluknya!

Gambaran yang luar biasa tentang apa yang Yesus lakukan bagi kita di kayu salib!

Sang ayah menanggung malu putranya dan kemudian mendamaikannya dengan kehormatan penuh sebagai anak. (Seperti Yesus menanggung dosa kita dan mendamaikan kita).

Ayah yang pemaaf ini, mewakili Allah Bapa yang penuh kasih. Tuhan siap dengan tangan terbuka untuk menyambut pendosa yang datang kembali kepadanya.

Pemuda menyia-nyiakan warisannya mendekati ayahnya dengan kerendahan hati dan penyesalan: “Bapa, aku telah berdosa terhadap surga dan di hadapanmu, dan aku tidak lagi layak disebut ayahmu. anak” (Lukas 15:21

Ia menyatakan penyesalan atas rasa sakit yang ditimbulkannya, bertanggung jawab atas apa yang telah dilakukannya, dan bersedia bekerja sebagai pegawai upahan.

Sebagai orang Kristen, kita memiliki tanggung jawab untuk bertobat dan dengan tulus mengatakan “Maafkan saya” setiap kali kita berbuat salah kepada orang lain.

Permintaan maaf yang tulus tidak dapat mengubah masa lalu, tetapi dapat mencerahkan masa depan.

Ayahnya mengenakan jubah terbaik, cincin dan sepatu.. gambaran yang mulia tentang kasih karunia, belas kasihan dan pengampunan oleh Allah Bapa kita ketika kita bertobat dan percaya kepada Yesus.

Ketika seorang pendosa yang bertobat menyadari bahwa dia tidak dapat mencapai kebenarannya sendiri, Tuhan menutupi dia dengan kebenaran Kristus yang sempurna oleh kasih karunia melalui imannya.

Dan sama seperti anak yang hilang, hak istimewanya sebagai anggota keluarga. Orang berdosa yang percaya bertobat dilahirkan kembali dan dibawa ke dalam hubungan baru dengan Allah Bapa bahkan sampai menjadi anak-anak Allah, ahli waris kerajaan sorga.

Cincin itu adalah Cincin stempel ayahnya, yang digunakan untuk mencap dokumen, menandakan ayah memberikan hak istimewa, dan wewenang kepada putranya.

Sepatu menandakan bahwa dia adalah orang bebas dan tuan rumah, karena para budak bertelanjang kaki dan para tamu melepas sepatu mereka saat tiba.

Sepatu ini adalah simbol lain dari posisi anak laki-laki di rumah. Dia bukan budak, tapi anak.

Semua hal ini mewakili apa yang kita terima di dalam Kristus, jubah kebenaran, hak kerajaan Sorga. siap untuk berjalan di jalan kekudusan.

Dan ambillah anak lembu tambun itu, sembelihlah dia dan marilah kita makan dan bersukacita.

Sebab anakku ini telah mati dan menjadi hidup kembali, ia telah hilang dan didapat kembali. Maka mulailah mereka bersukaria.

Dia mati secara rohani, tetapi sekarang hidup. Perayaan ayah menggambarkan cara Allah Bapa menerima pendosa yang bertobat.

Hal ini kontras dengan penghinaan yang ditunjukkan oleh orang-orang Farisi dan ahli-ahli Taurat bagi para pendosa yang datang kepada Yesus.

Nilai seorang jiwa

Sebuah artikel Wall Street Journal oleh Jennifer Saranow mencatat upaya luar biasa dari pria paruh baya Amerika yang mencoba menemukan mobil favorit yang pernah mereka miliki dan cintai, tetapi mobil seperti itu sudah tidak ada lagi.

Mereka mencari iklan mobil online, menelepon tempat barang rongsokan, dan bahkan mempekerjakan spesialis yang mengenakan biaya $400 per jam untuk membantu mereka mencari mobil yang pernah melambangkan masa muda mereka.

Orang-orang ini menginginkan mobil yang sebenarnya mereka miliki, bukan yang seperti itu.

Beberapa akan menyebut upaya mereka sembrono—membuang-buang waktu dan uang. Tapi nilai sebuah mobil, seperti banyak hal lainnya, ada di mata yang melihatnya.

Dalam Lukas 15, orang-orang yang diremehkan oleh masyarakatnya datang untuk mendengarkan Yesus.

Tetapi beberapa pemimpin agama mengeluh, “Orang ini menerima orang-orang berdosa dan makan bersama mereka” (ay.2).

Untuk menegaskan betapa berharganya “orang-orang berdosa” ini bagi Allah, Yesus menceritakan tiga kisah yang tak terlupakan tentang domba yang hilang (ay.4-7), dirham yang hilang (ay.8-10), dan anak yang hilang (ay.11-32 ).

Setiap perumpamaan mencatat kesedihan karena kehilangan, usaha mencari, dan kegembiraan menemukan sesuatu yang sangat berharga.

Dalam setiap kisah, kita melihat gambaran Allah, Bapa yang pengasih, yang bersukacita atas setiap jiwa yang hilang yang ditemukan.

Bahkan jika Anda merasa jauh dari Tuhan hari ini, Anda sangat dihargai oleh-Nya. Dia sedang mencari Anda. Karena itu, kembalilah. Tinggalkan hidup yang penuh dosa itu.

Dan Ketika saudara telah ditemukan, kita harus mencari yang hilang. Menyambut mereka untuk Yesus.

Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *