Kasih Karunia: Mahal, Gratis, Tidak Murahan

Kasih karunia adalah kemurahan Tuhan yang tidak pantas bagi orang berdosa.

Dengan definisi tersebut, saya pernah mencoba memberikan pelajaran Alkitab kepada seorang teman Hindu tentang doktrin Kristen tentang keselamatan oleh anugerah.

Tapi saya tidak melangkah terlalu jauh. Teman saya memiliki terlalu banyak pertanyaan tentang hal ini yang disebut bantuan yang tidak pantas.

Dia memberikan bantuan semacam itu setiap hari kepada sejumlah orang: pengemis di jalanan tidak pantas mendapatkan bantuan dari kemurahan hatinya;

Akuntannya yang menipu sejumlah besar uang menerima pengampunan yang tidak pantas yang membuatnya tidak bisa masuk penjara;

Ibu mertuanya, yang selalu mengeluh dan mengeluh sepanjang minggu, mendapat sari baru tanpa alasan tertentu.

Argumen teman saya sederhana: pengemis, penjahat, dan ibu mertuanya tidak pantas mendapatkan bantuan darinya, tetapi dia menunjukkan kepada mereka bantuan yang tidak pantas.

Apakah dia sedang mempraktikkan kasih karunia?

Mari kita luruskan satu hal.

Ketika kita berbicara tentang rahmat ilahi, kita tidak sedang berbicara tentang kebaikan manusia, dan kita tidak sedang berbicara tentang keluhuran hati yang humanistik.

Kita mengacu pada dasar penebusan Tuhan atas kita yang berdosa. Sebagai orang berdosa kita pantas mati; Tuhan menawarkan kita hidup.

Kita terpisah karena dosa; Dia menawarkan kita rekonsiliasi. Kita sedang dihakimi; Dia memberi kita kebebasan.

Kita adalah anak hilang; Dia membawa kita pulang. Semuanya gratis. Dan dasar dari inisiatif dan operasi penebusan Tuhan adalah kasih karunia.

Ketika Paulus berkata “Karena kasih karunia Allah yang menyelamatkan semua manusia sudah nyata” (Titus 2:11)

Tuhan memilih untuk menangani masalah dosa melalui salib, dan karena pilihan kedaulatan itu, pengampunan dan kebebasan dari dosa hanya mungkin melalui salib.

Jadi kasih karunia adalah inisiatif dan aktivitas Tuhan yang berdaulat untuk keselamatan orang-orang berdosa yang melalui iman menerima penyediaan kasih karunia Tuhan itu.

Paulus mengabdikan seluruh Surat Roma pada tema tunggal bahwa keselamatan adalah oleh kasih karunia Allah, dan bukan oleh perbuatan manusia.

Rasul meletakkan prinsip yang dia ringkaskan:

“Tetapi jika hal itu terjadi karena kasih karunia, maka bukan lagi karena perbuatan, sebab jika tidak demikian, maka kasih karunia itu bukan lagi kasih karunia.” (Rom 11: 6).

Bagi rasul, sejauh menyangkut keselamatan, kasih karunia dan perbuatan adalah prinsip yang saling eksklusif/terpisah.

Keselamatan adalah karena anugerah melalui iman saja; tidak ada yang namanya rahmat ilahi ditambah sesuatu manusia.

Bidah Galatia memaksa Paulus untuk menantang para legalis: “Aku tidak menolak kasih karunia Allah. Sebab sekiranya ada kebenaran oleh hukum Taurat, maka sia-sialah kematian Kristus.” (Gal. 2:21).

Bahasa yang sangat kuat, memang. Setiap upaya untuk memberikan setiap elemen manusia (sebut saja s sunat, kinerja, standar, pengembangan karakter) peran dalam proses penebusan Tuhan adalah membuat ejekan di kayu salib.

Rahmat ditambah beberapa hal dari legalis Kristen (dapatkah seorang Kristen legalis ?)

Adalah doktrin yang sama berbahayanya dengan posisi humanis atau non-Kristen bahwa keselamatan dapat dicapai dengan perjuangan manusia dan etika relasional.

Kedua posisi membuat salib tidak perlu. Setidaknya kaum humanis dan non-Kristen konsisten dalam pendekatan mereka terhadap kehidupan:

Mereka menyangkal dosa atau menegaskan bahwa hal itu dapat diselesaikan dengan keinginan etis.

Tetapi kaum legalis Kristen berada dalam situasi putus asa dan tidak konsisten:

Mereka ingin berpegang pada salib dan pada saat yang sama menambahkan sesuatu mereka sendiri ke dalamnya, seolah-olah tindakan Tuhan di kayu salib tidak cukup.

Paulus tidak akan memiliki hal seperti itu: Kristus tidak perlu mati sama sekali jika keselamatan membutuhkan pekerjaan manusia.

Paulus memperjelas bahwa kasih karunia ilahi tidak membutuhkan tambahan manusia; kasih karunia sudah mencukupi:

“Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah, itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.” (Efesus 2: 8, 9 ).

GRATIS, TAPI MAHAL

Tetapi berbicara tentang kasih karunia sebagai gratis tidak berarti bahwa itu tidak mahal. Ini gratis hanya sejauh yang bersangkutan dengan penerima.

Bagi Penyedia, harganya sangat mahal. Biayanya tidak dapat diperkirakan. Pilihan Tuhan untuk menangani dosa melalui manifestasi kasih karunia-Nya mengorbankan nyawa Anak-Nya.

Siapa yang dapat memperkirakan nilai dari tindakan kasih ilahi itu?

Getsemani dan salib, murka Allah yang mengerikan terhadap dosa yang disaksikan di sana

Tidak hanya menunjukkan kebencian ilahi akan dosa tetapi juga harga ilahi untuk melaksanakan rencana keselamatan.

Ketika Paulus berbicara tentang “Allah, yang melalui Kristus mendamaikan kita dengan diri-Nya (2 Kor. 5:18

Ia menempatkan Bapa dan Putra bersama dalam tindakan keselamatan, dan menunjukkan bahwa Keduanya membayar harga yang tinggi untuk menjadikan ilahi- rekonsiliasi manusia dimungkinkan.

Efesus 1: 7, 8 dengan jelas menjelaskan harga yang harus dibayar:

“Sebab di dalam Dia dan oleh darah-Nya kita beroleh penebusan, yaitu pengampunan dosa, menurut kekayaan kasih karunia-Nya, yang dilimpahkan-Nya kepada kita dalam segala hikmat dan pengertian.. “

Tuhan dan kasih karunia-Nya, Kristus dan darah-Nya, dan dosa-dosa kita dan pengampunan kita semua disatukan dalam satu bagian yang indah ini

Untuk menunjukkan bahwa tidak ada yang perlu kita lakukan atau ditambahkan ke apa yang telah dilakukan oleh Tuhan.

Bahagian kita hanyalah menanggapi dengan iman dan membiarkan darah Yesus membebaskan kita dari dosa-dosa kita (Wahyu 1: 5).

GRATIS, TAPI TIDAK MURAHAN

Kasih karunia gratis. Kasih karunia itu mahal. Tetapi kasih karunia tidaklah murahan.

Dietrich Bonhoeffer, teolog Jerman yang melayani melawan rintangan yang luar biasa dan karena imannya dia harus membayar dengan harga yang mahal. Menciptakan istilah anugerah murahan.

Diciptakan selama hari-hari yang penuh gejolak di era Nazi, di hadapan gereja yang pasif.

Dia berbicara tentang penebusan tetapi hanya tahu sedikit tentang maknanya dan dampaknya terhadap kehidupan sehari-hari

Rahmat murahan menunjukkan bukan hanya pengabaian gereja terhadap tuntutan pemuridan tetapi juga kebutaan pribadi dan tuli terhadap panggilan Yesus untuk mengikuti-Nya.

“Anugrah murahan adalah pemberitaan pengampunan tanpa membutuhkan pertobatan, baptisan tanpa disiplin gereja, Komuni tanpa pengakuan, pengampunan tanpa pengakuan pribadi.

Anugrah murahan adalah anugrah tanpa pemuridan, anugrah tanpa salib, anugrah tanpa Yesus Kristus, hidup dan berinkarnasi.” 1

Anugerah murahan tidak ada hubungannya dengan panggilan Yesus. Ketika Yesus memanggil seseorang, Dia menawarkan kepadanya sebuah salib untuk dipikul.

Seperti yang didefinisikan Luther, seorang Kristen adalah seorang yang disalibkan, seorang yang berada di kayu salib.

Menjadi murid berarti menjadi pengikut, dan menjadi pengikut Yesus bukanlah trik murahan. Kepada jemaat Korintus, Paulus dua kali menulis tentang kewajiban kasih karunia.

Pertama, dia berbicara tentang pengalamannya sendiri:

“Tetapi karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang, dan kasih karunia yang dianugerahkan-Nya kepadaku tidak sia-sia. Sebaliknya, aku telah bekerja lebih keras dari pada mereka semua; tetapi bukannya aku, melainkan kasih karunia Allah yang menyertai aku.”(1 Kor. 15:10).

Lihat bagaimana Paulus mengakui supremasi anugrah Tuhan dalam hidupnya? Dan segera dia menambahkan bahwa rahmat ini tidak diberikan kepadanya dengan sia-sia.

Bahasa Yunani eis kenon secara harfiah berarti “untuk kekosongan“.

Artinya, Paulus tidak menerima kasih karunia untuk menjalani hidup yang sia-sia dan kosong —

Melainkan hidup yang dipenuhi dengan buah-buah Roh, dan bahkan itu bukan dengan kekuatannya sendiri tetapi oleh kuasa kasih karunia yang berdiam.

Demikian pula dia memohon kepada orang-orang percaya “Jangan membuat menjadi sia-sia kasih karunia Allah, yang telah kamu terima.” (2 Kor 6: 1).

Anugerah Tuhan tidak datang untuk menebus kita dari satu jenis kekosongan untuk menempatkan kita dalam jenis kekosongan yang lain.

Anugerah Tuhan adalah aktivitas-Nya untuk mendamaikan kita dengan diri-Nya, menjadikan kita bagian dari keluarga Tuhan.

Kita masuk ke dalam keluarga itu, bukan karena perbuatan baik yang telah kita lakukan, tetapi karena kita telah menerima melalui iman apa yang telah Tuhan lakukan melalui salib Yesus.

Setelah datang ke dalam keluarga, kita hidup dalam keluarga, menghasilkan buah kasih Tuhan melalui kuasa kasih karunia-Nya yang luar biasa. Terima kasih Tuhan untuk kenyataan itu.

Ditulis John M. Fowler (ministrymagazine.com)

1 Dietrich Bonhoeffer, The Cost of Discipleship (New York: The MacmillanCo., 1967), p. 47.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.