Jutaan orang beralih ke Kitab Suci selama pandemi

Diperkirakan lebih dari 10 juta orang Amerika beralih ke Alkitab pada tahun lalu daripada tahun-tahun sebelumnya.

Satu dari empat orang dewasa melaporkan membaca Alkitab lebih sering selama pandemi dibandingkan tahun lalu, menurut laporan State of the Bible dari American Bible Society tahun 2021. .

ABS merilis dua bab pertama dari laporan tahunan State of the Bible ke-11 pada hari Selasa.

Mereka mendokumentasikan tren budaya di bidang spiritualitas dan keterlibatan Kitab Suci di Amerika Serikat.

Data menunjukkan bahwa lebih dari 181 juta orang Amerika membuka Alkitab pada tahun lalu dibandingkan dengan 169 juta orang dewasa yang menggunakan Alkitab setidaknya sesekali pada tahun sebelumnya.

Temuan untuk laporan tersebut didasarkan pada survei yang dilakukan pada Januari 2021 melalui 3.354 wawancara online dari sampel perwakilan orang dewasa Amerika secara nasional, serta 91 tanggapan tambahan dari pemuda Gen Z. Kesalahan pengambilan sampel adalah plus atau minus 1,692 poin persentase.

Studi ini menemukan bahwa sekitar 16% orang dewasa Amerika membaca Alkitab hampir setiap hari selama seminggu, naik dari 12% dalam laporan tahun 2020.

Tiga puluh empat persen mengatakan mereka membaca Alkitab sekali seminggu atau lebih, sementara 50% mengatakan mereka membaca Alkitab kurang dari dua kali per tahun.

Laporan tersebut juga menyatakan bahwa 63% responden melaporkan mereka mambaca Alkitab sama dengan tahun sebelumnya.

Meskipun 9% mengatakan menurun pada tahun lalu, 24% melaporkan lebih sering membaca Alkitab selama waktu itu.

Sembilan bab dari laporan ini akan dirilis sepanjang tahun. Dua bab pertama dari ebook ini tersedia untuk diunduh di StateoftheBible.org.

Dalam wawancara hari Selasa dengan The Christian Post, John Farquhar Plake, direktur intelijen pelayanan untuk American Bible Society, mengatakan dia percaya orang Amerika berpaling kepada Firman Tuhan selama pandemi untuk mencari makna dan kedamaian.

“Saya pikir data memberi tahu kita bahwa ketika orang berada pada titik perubahan dalam hidup mereka, [dan] mereka menahan tekanan seperti yang kita semua alami selama pandemi COVID-19, kita mencari makna dan kita mencari kenyamanan,” katanya. .

“Dan saya pikir bagi banyak orang Amerika, yang di waktu normal akan mengatakan ‘Saya punya ini, saya bisa menangani semuanya sendiri,’ menyadari selama pandemi, mereka tidak dapat menangani dan mereka benar-benar beralih ke Firman Tuhan.

[Mereka] telah menemukan bahwa ketika mereka melakukan itu, mereka menemukan kenyamanan di sana.”

“Mereka menemukan hikmat di sana dan mereka menemukan bahwa Tuhan sedang menunggu mereka untuk berbicara dengan mereka, dan itulah hal yang luar biasa tentang melakukan penelitian ini,” lanjut Plake.

Plake mengutip bagaimana orang Amerika menghadapi “pandemi sekali dalam satu abad” dan “keresahan politik dan sosial yang signifikan” pada tahun lalu dan percaya bahwa faktor-faktor itu mendorong orang Amerika untuk membaca Alkitab mereka.

“Namun, penelitian kami menunjukkan bahwa di tengah tekanan yang luar biasa, orang Amerika menemukan harapan dan ketahanan dalam Alkitab,” kata Plake dalam sebuah pernyataan.

“Ini menandai tahun keempat berturut-turut dalam tren orang Amerika bergerak ke arah Alkitab, dengan COVID -19 mendorong banyak dari kita untuk mencari jawaban iman.

Ada kesempatan luar biasa saat ini bagi Gereja untuk menjawab trauma dan rasa sakit yang melanda bangsa kita dengan harapan dan penyembuhan dari Firman Tuhan.”

Bab pertama dari laporan tahun 2021 berfokus pada “Alkitab di Amerika.” Bab kedua berfokus pada “The New Normal” dan mengukur bagaimana pandemi COVID-19 telah mengubah hubungan manusia dengan Firman Tuhan.

Laporan itu juga menunjukkan penurunan orang-orang yang diklasifikasikan dalam kategori “Bible Disengaged” serta peningkatan “signifikan” dari 95 juta orang dewasa Amerika dalam kategori “Movable Middle” dari mereka yang menjelajahi Kitab Suci, kadang-kadang untuk pertama kalinya.

“Itu adalah perubahan signifikan dari orang-orang yang meraih Kitab Suci dan mungkin mencobanya,” kata Plake tentang peningkatan dalam kategori “Movable Middle”.

“Mungkin mereka tidak memiliki kebiasaan mendalam dengan Kitab Suci, tetapi mereka mencoba Kitab Suci, dan kami pikir itu luar biasa.”

ABS akan merilis tujuh bab berikut dari State of the Bible antara Juni dan Desember 2021.

Plake mengatakan peningkatan membaca Alkitab berasal dari orang-orang yang menyadari kebutuhan mereka akan Kitab Suci setelah stres dan trauma tahun lalu.

“Saya pikir apa yang sebenarnya terjadi adalah orang-orang beralih ke Kitab Suci ketika mereka membutuhkan Kitab Suci,” katanya.

“Dan peningkatan keseluruhan yang terjadi di sekitar kita adalah karena Amerika mengalami tekanan yang luar biasa.

Ketika Anda melihat jumlah orang yang telah meninggal selama pandemi dan kemudian melihat kerabat yang mereka miliki, kesedihan yang dialami bangsa kita, trauma nasional yang kita alami, pada kenyataannya, trauma global yang kita alami sebagai akibat dari pandemi COVID-19, sangat disayangkan.”

“Orang-orang mengajukan pertanyaan, ‘Bagaimana saya mengatasinya?’ ‘Di mana saya menemukan kekuatan untuk hari ini dan besok?’

‘Bagaimana saya melewati semua ini?'” Plake menambahkan. “Dan saya pikir sebagian besar, itulah alasan mengapa orang beralih ke Kitab Suci, terutama dalam enam bulan terakhir ini.”

Bagaimana dengan dinegara kita? Semoga kita semakin tekun membaca alkitab dan meditasi dan doa setiap hari.

By Emily Wood, Christian Post Reporter. https://www.christianpost.com/news/millions-more-americans-read-bibles-during-pandemic-study.html. Diakses, 22 Juni 2021

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *