Jutaan Orang Amerika Mengatakan Virus Corona ‘Panggilan Bangun’ Dari Tuhan

Sangat menakjubkan 44% orang Amerika yang disurvei mengatakan mereka melihat “pandemi global coronavirus dan krisis ekonomi” sebagai “seruan untuk kita kembali ke iman kepada Tuhan,” sebagai “tanda-tanda penghakiman yang akan datang.”

Dengan pandemi coronavirus yang menyebabkan kuncian dan tekanan ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya di AS dan di seluruh dunia.

Sebuah jajak pendapat nasional baru-baru ini memberikan pandangan yang menarik dan mengejutkan tentang bagaimana orang Amerika melihat krisis dan bagaimana hal itu mengubah kebiasaan dan minat rohani mereka akan Alkitab dan nubuat alkitab.

Survei

Yang menakjubkan adalah 44% orang Amerika yang disurvei mengatakan mereka melihat “pandemi global coronavirus dan krisis ekonomi” sebagai “seruan untuk kita kembali ke iman kepada Tuhan,” sebagai “tanda penghakiman yang akan datang,” atau keduanya.

● Sepenuhnya satu dari lima non-Kristen (22%) yang disurvei mengatakan krisis menyebabkan mereka mulai membaca Alkitab dan mendengarkan pengajaran Alkitab dan khotbah Kristen secara online yang sebelumnya tidak pernah seperti itu.

Mereka mencari online untuk mempelajari lebih lanjut tentang nubuat Alkitab dan Rencana Tuhan untuk masa depan umat manusia, dan melakukan lebih banyak percakapan spiritual dengan keluarga dan teman.

● Empat dari 10 (40%) yang mengindentifikasi diri sendiri orang Kristen – Protestan, Katolik dan Ortodoks – mengatakan kepada para jajak pendapat bahwa mereka membaca Alkitab lebih banyak dari sebelumnya, menonton atau mendengarkan pengajaran Alkitab dan khotbah Kristen secara online karena mereka tidak dapat pergi ke gereja, dan mencari online untuk memahami nubuatan Alkitab dan rencana Allah untuk masa depan umat manusia.

● Hampir tiga dari 10 orang Amerika (29%) yang disurvei mengatakan mereka percaya bahwa coronavirus dan krisis ekonomi adalah “tanda-tanda bahwa kita hidup dalam apa yang disebut Alkitab sebagai akhir zaman.

Survei ini dipimpin oleh The Joshua Fund, sebuah pelayanan pendidikan dan amal yang saya dan istri saya dirikan pada 2006 untuk memberkati Israel dan tetangga-tetangga Arabnya, merawat yang miskin dan yang membutuhkan, memperkuat Gereja di Timur Tengah, dan mengajarkan pentingnya Alkitab dan nubuatan Alkitab.

Survei dilakukan oleh McLaughlin & Associates, sebuah perusahaan pemungutan suara yang disegani secara nasional, dari 23 Maret hingga 26 Maret.

Pertanyaan-pertanyaan itu ditanyakan kepada 1.000 kemungkinan pemilih Amerika. Jajak pendapat memiliki margin kesalahan yang dilaporkan sebesar +/- 3,1%, pada interval kepercayaan 95%.

Melihat sebagai panggilan Tuhan

Apa yang saya temukan sangat menarik adalah berapa juta orang Amerika melihat krisis secara spiritual.

Misalnya, satu dari empat orang Amerika yang mengidentifikasi diri sebagai “sekuler” (25%) mengatakan bahwa mereka percaya krisis ini adalah “panggilan untuk bangun” untuk kembali kepada iman kepada Tuhan. Begitu juga 42% orang Yahudi Amerika.

Mengingat banyaknya jumlah orang Kristen di GOP, mungkin tidak mengherankan bahwa 58% dari Partai Republik mengatakan ini adalah panggilan spiritual.

Namun sepenuhnya empat dari 10 Demokrat (41%) percaya akan hal ini, termasuk 34% Demokrat liberal dan 47% Demokrat moderat.

Siapa lagi yang mengatakan ini adalah waktu untuk kembali kepada Tuhan?

● 26% orang Amerika keturunan Asia

● 40% kulit putih

● 52% orang Hispanik

● 64% orang Afrika-Amerika

Pertimbangkan juga, berapa banyak orang Amerika dari berbagai kelompok umur yang percaya bahwa inilah saatnya untuk kembali kepada iman kepada Tuhan.

● 42% anak muda, usia 18-29 tahun

● 47% orang berusia 30-40 tahun

● 43% orang berusia 41-55 tahun

● 51% orang berusia 56-65 tahun

● 40% orang di atas 65 tahun

NAMUN, seperti yang disebutkan di atas, orang Amerika tidak hanya mengatakan bahwa iman lebih penting bagi mereka saat ini daripada waktu sebelumnya. Jajak pendapat menunjukkan mereka mengambil tindakan nyata.

Hampir empat dari 10 (38%) orang Yahudi Amerika mengatakan bahwa krisis ini tidak hanya menyebabkan mereka mulai membaca Alkitab, tetapi mendengarkan pengajaran Alkitab dan khotbah Kristen secara daring meskipun biasanya mereka tidak melakukannya.

Terlebih lagi, mereka mengatakan bahwa mereka sekarang mencari secara online pengajaran tentang nubuatan Alkitab dan masa depan Tuhan bagi umat manusia, dan / atau terlibat dalam lebih banyak percakapan rohani dengan keluarga dan teman.

Orang bukan kristen

Jutaan orang Amerika lain yang mengidentifikasi diri mereka bukan Kristen juga beralih ke Alkitab dan mendengarkan atau menonton khotbah Kristen secara online, jajak pendapat menemukan.

Diantara mereka:

● 7% dari “agnostik” yang mengidentifikasi diri sendiri

● 8% dari “ateis” yang mengidentifikasi sendiri

● 23% orang Amerika yang mengatakan tidak beragama

● 25% dari orang Amerika Asia yang bukan Kristen

● 35% orang Hispanik non-Kristen

● 36% orang Afrika Amerika non-Kristen

Lebih dari satu dari empat orang muda non-Kristen (28%) berusia 18-29 mengatakan mereka beralih membaca Alkitab, mendengarkan khotbah dan belajar lebih banyak tentang nubuatan Alkitab.

Ini bahkan lebih lagi bagi mereka yang berusia antara 30 dan 40, di antaranya 36% beralih ke Perjanjian Lama dan Baru di masa krisis ini.

Ini mengejutkan sekaligus membesarkan hati.

Semakin tua semakin sedikit

Tetapi yang Kurang menggembirakan: jajak pendapat mengungkapkan bahwa semakin tua seorang non-Kristen, semakin kecil kemungkinan dia beralih ke Alkitab dan pengajaran Kristen.

● Hanya 16% orang yang berusia 41-55 tahun yang mengatakan bahwa mereka mempelajari Kitab Suci.

● Hanya 9% orang non-Kristen berusia 56-65 yang melakukannya.

● Dan hanya 7% orang non-Kristen yang berusia di atas 65 tahun mengatakan bahwa mereka membuka Alkitab untuk mendapatkan jawaban

Akhirnya, di zaman ketika hanya sedikit orang yang secara terbuka membahas nubuatan Alkitab dan “Akhir Zaman,” sangat mengejutkan bahwa hampir tiga dari 10 orang Amerika (29%) mengatakan mereka percaya bahwa krisis ini menunjukkan bahwa “kita hidup dalam apa yang Alkitab katakan. sebagai ‘hari-hari terakhir.’ ”

Diyakini sebagai hari terakhir

Mungkin yang lebih mengejutkan adalah bagaimana jumlah yang tinggi itu ada di berbagai kelompok orang Amerika yang beragam.

Sebagai contoh, sekitar 30% orang Yahudi Amerika mengatakan mereka percaya kita hidup di “hari-hari terakhir.” Begitu juga 30% Demokrat, termasuk 27% Demokrat liberal dan 34% Demokrat moderat. Sebagai perbandingan, sekitar 39% dari Partai Republik mengatakan mereka percaya ini.

37% rumah tangga militer yang luar biasa percaya bahwa kita berada di “hari-hari terakhir.” Begitu juga 40% orang Afrika-Amerika, dan 50% orang Amerika keturunan Hispanik, sementara hanya 25% orang kulit putih yang meyakini hal ini.

Sekitar 28% orang muda, usia 18-29, percaya bahwa kita berada di “hari-hari terakhir.” Begitu juga 33% orang berusia 30-40, 29% orang berusia 41-55, 33% di antara 56-65, dan sekitar 24% manula berusia di atas 65 tahun.

Ini bukan waktu yang biasa. Orang Amerika yang hampir terkunci penuh kecemasan, dan itu bisa dimengerti.

Namun puluhan juta berpaling kepada Tuhan, melalui Alkitab dan khotbah Kristen untuk mendapatkan jawaban, banyak dari mereka untuk pertama kalinya melakukan hal itu. Itu mungkin merupakan lapisan perak yang paling penting dalam krisis ini sejauh ini.

By JOEL C. ROSENBERG
Penulis adalah warga negara ganda AS-Israel yang tinggal di Yerusalem bersama istri dan putranya. Seorang penulis terlaris New York Times, ia juga pendiri dan ketua Joshua Fund, sebuah organisasi nirlaba Evangelikal.


Artikel ini dimuat di Jerusalempost

Bagikan:

Comments

comments

2 Respon

  1. ernita situmeang berkata:

    Satu persatu apaang tertulis di Alkitab terbukti nyatti nyata cuma kita sebagai umat yg imann hanya sebesar biji pasir tidak menyadarinya……..Tuhan Yesus kristusMaha Kuasa. Atas bumi dan sorga..Amin.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.