Dimana Tuhan ketika pandemi virus corona terjadi?

Ini pertanyaan yang sering ditanyakan, dan kita harus bisa memberikan jawaban dan bimbingan yang akan memperkuat harapan dan iman kita.

Pertanyaan tentang koeksistensi dari Tuhan yang penuh kasih dalam dunia yang penuh penderitaan dan kejahatan itu rumit dan sulit untuk dipahami.

Tetapi kita memiliki cukup banyak ayat di dalam Alkitab untuk membimbing kita memahaminya.

1. KONFLIK KOSMIK

Kehadiran kebaikan dan kejahatan, keteraturan dan ketidakteraturan, keindahan dan kekacauan, telah menunjukkan bahwa perpecahan kosmis sedang memisahkan kosmos dalam konflik keinginan.

Dua kekuatan berjuang untuk mengontrol ciptaan yang awalnya baik: Tuhan dan Pencipta yang penuh kasih dan kerub yang jatuh, yang mendistorsi karakter Tuhan dan merusak ciptaan-Nya.

Yang pertama memanifestasikan kasih-Nya yang tak terbatas untuk ciptaan-Nya sementara pada saat yang sama membuka kedok kekuatan jahat dan bekerja pada kekalahan terakhir mereka (Yes. 14: 12-15; Yeh. 28: 12-15).

Konflik tersebut mengungkapkan betapa seriusnya Tuhan memperlakukan kebebasan makhluk-Nya, bahkan ketika mereka memilih memberontak melawan-Nya.

Setiap kejahatan di dunia, termasuk pandemi saat ini, menemukan titik asalnya bukan di dalam Tuhan tetapi pada musuh Tuhan (lih. Mat 13:28).

Baca juga: Virus corona tanda akhir zaman?

Apakah Virus corona murka Tuhan?

2. TANGGUNG JAWAB MANUSIA

Tingkat kejahatan di dunia sering kali, walaupun tidak selalu, terkait dengan perilaku manusia.

Tuhan menunjuk manusia untuk mengelola bumi ini (Kej. 1:26), dan setelah mereka bergabung dalam pemberontakan kosmik melawan Tuhan, manusia telah berkontribusi pada kerusakannya (lih. Rom 5:12).

COVID-19 telah membuat kita semua sadar akan fakta bahwa apa yang kita makan dan lakukan tidak hanya dapat mengancam kehidupan pribadi kita tetapi juga mengancam kehidupan seluruh umat manusia.

Kita harus kembali ke penatalayanan yang benar dan terhormat di planet ini. Sangat menggoda untuk menyalahkan Tuhan atas situasi saat ini, tetapi sebagian besar itu adalah perbuatan kita sendiri.

Manusia, melalui perkataan, sikap, dan tindakannya, menyebabkan sebagian besar penderitaan yang dialami manusia lain.

3. TUHAN SEDANG BEKERJA

Realitas Tuhan dalam penyelesaian pandemi sama sekali diabaikan oleh ateis dan sekulerisme

Bagi mereka, kebijaksanaan manusia, komunitas ilmiah, akan menemukan solusi, dan umat manusia akan mengalahkan COVID-19.

Kesan yang diberikan bahwa Tuhan tidak secara langsung aktif memerangi virus ini tetapi bahwa Dia adalah pengamat yang terpisah, menyerahkan kekalahan musuh di tangan manusia.

Pada kenyataannya, Tuhan secara pribadi terlibat dalam konflik melawan musuh bersama ini.

Dia menempatkan dalam hati manusia ekspresi kepedulian terhadap orang lain yang kita saksikan ketika orang melakukan tindakan kebaikan yang luar biasa terhadap orang lain (lih. Yak 1:17).

Orang Kristen menggunakan bagian-bagian dari Alkitab untuk mendorong ketekunan dalam iman dan untuk menghibur mereka yang menderita.

Tuhan membantu para politisi, terlepas dari kepentingan egois mereka, dalam pengembangan rencana yang akan berkontribusi untuk mengurangi dampak ekonomi dan sosial dari virus jahat ini (lih. Rom 13: 1).

Baca juga: Mazmur 91: Tuhan tempat perlindungan yang aman

Di atas segalanya, Tuhan secara langsung terlibat dalam pengembangan obat-obatan yang akan mengobati virus dan mengarahkan pada pengembangan vaksin.

Karena semua hikmat sejati berasal dari Tuhan (Yakobus 1: 5), adalah benar bahwa dalam konflik kosmik Dia bekerja dengan para ilmuwan di laboratorium.

Dengan kata lain, Tuhan sedang bekerja dalam komunitas ilmuwan untuk meringankan dan mengatasi penderitaan manusia.

Dia menggunakan siapa saja yang mau melawan kekuatan yang menindas manusia.

Dia melakukannya dengan cara yang luar biasa di kayu salib Yesus, di mana Dia mengalahkan semua kekuatan jahat (Kolose 2:15).

Kita sekarang menunggu penyempurnaan akhir dari kemenangan itu.

Tuhan ada bersama kita, semua yang terjadi masih berada dalam kendalinya. Pastinya Tuhan menyertai kita melewati pandemi ini.

Ángel Manuel Rodríguez, Biblical reseach institute

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.