Diculik teroris dan dipaksa melepas keyakinannya Gadis ini tetap setia

Leah Sharibu’s photo in a campaign for her release organized by Christian Solidarity Worldwide. (Credit: CSW.)

Kamerun – Seorang anak sekolah Nigeria yang diculik menolak untuk melepaskan keyakinannya harus “menginspirasi setiap orang Kristen,” menurut kelompok hak asasi manusia terkemuka.

Leah Sharibu adalah satu-satunya orang Kristen di antara 110 anak sekolah yang diculik oleh Islamic State’s West African Province (ISWAP) pada 19 Februari 2018 di Dapchi yang terletak di negara bagian Yobe, Nigeria.

Gadis-gadis lainnya – semua Muslim – telah dibebaskan. Leah masih ditahan, karena dia menolak untuk melepaskan keyakinannya.

Dia berusia 17 bulan lalu, setelah menghabiskan lebih dari dua tahun di penawanan.

“Apa yang dikatakan teman-teman sekolahnya yang kembali kepada saya adalah bahwa putri saya diberi tahu bahwa ia harus membaca Syahadat.

Mereka mengatakan putri saya hanya akan dibawa pulang ke rumah pada hari ia membacakan Kalimat Shahada, “ibu Leah, Rebecca Sharibu mengatakan kepada Premium Times.

Enam bulan setelah penangkapannya, ISWAP menyatakan bahwa Leah dan tawanan lainnya, perawat Kristen Alice Loksha Ngaddah, akan diperbudak seumur hidup. Ngaddah diculik pada 1 Maret 2018.

Kiri Kankhwende dari Christian Solidarity Worldwide (CSW) telah memuji ketangguhan dan iman Leah.

“Teladan gadis pemberani ini harus menantang kita semua, karena dia telah menolak untuk melepaskan keyakinannya, bahkan dalam menghadapi intimidasi dan pelanggaran yang tak terbayangkan,” katanya kepada Crux.

“Ketahanan yang dia tunjukkan pada usia yang begitu muda adalah bukti dari imannya yang dalam dan tak tergoyahkan.

Paralel dengan kisah Ayub. Meskipun menderita dan kehilangan yang luar biasa, dia tetap setia dan telah melayani sebagai inspirasi bagi semua orang yang menderita penderitaan mereka sendiri, ”kata Kankhwende.

“Iman dan keberanian Leah harus menginspirasi setiap orang Kristen, apa pun keadaan mereka.

Sangat sulit untuk memprediksi bagaimana setiap dari kita mungkin bereaksi dalam situasi yang sama dengan dengan Leah.

Sementara kita berharap untuk bereaksi seperti dia, kita tidak menilai orang lain yang bereaksi berbeda.

Yesus menyampaikan rahmat kepada Petrus yang menyangkal Dia tiga kali, dan kami percaya bahwa peran kami bukan untuk menghakimi, tetapi untuk berdoa.

Mendukung dan mengadvokasi keadilan bagi mereka yang menghadapi intimidasi, pelecehan, kekerasan atau penganiayaan karena kepercayaan agama mereka, ” dia berkata.

Protes pembebasan

Christian Solidarity Worldwide telah menyelenggarakan protes dan doa untuk Leah, seringkali di luar kedutaan besar Nigeria di London.

“Kami percaya bahwa Tuhan akan mendengar panggilan kami dan akan campur tangan untuk menyelamatkan Leah dari situasi yang mengerikan ini.

Meskipun dia ditahan oleh salah satu kelompok teroris paling mematikan di dunia, kita tahu bahwa pertempuran untuk membebaskannya adalah spiritual maupun fisik, ”kata Kankhwende kepada Crux.

CSW telah meningkatkan kesadaran akan situasi Leah melalui kampanye media sosial #FreeLeah.

Selain meningkatkan kesadaran publik tentang situasi ini, dan melobi untuk intervensi pemerintah.

Kankhwende mengatakan bahwa berdoa adalah hal terpenting yang dapat dilakukan orang secara kolektif untuk membuat perbedaan.

Dia mengatakan LSM telah secara konsisten mendesak pembebasannya dengan melobi anggota parlemen Inggris, anggota Kongres A.S., Uni Eropa, Dewan Hak Asasi Manusia PBB dan pejabat Nigeria.

Pada 15 Juni, Kelompok Parlemen Partai Inggris untuk Kebebasan Beragama atau Berkeyakinan Internasional meluncurkan laporan baru yang disebut “Nigeria – Unfolding Genocide?” dan mendedikasikannya untuk Leah.

Satu pemerintahan yang paling diperhatikan oleh Kankhwende adalah Nigeria itu sendiri.

Dia mengatakan kepada Crux bahwa “memang membingungkan bahwa pemerintah Nigeria menegosiasikan pembebasan semua siswi Dapchi, kecuali untuk Leah.”

Dia mengatakan informasi juga telah muncul bahwa pihak berwenang telah diperingatkan tentang gerakan teroris yang mencurigakan dekat dengan kota, “

Namun pasukan yang ditempatkan 60 kilometer jauhnya gagal datang untuk membantu warga kota meskipun menerima panggilan darurat selama empat jam sebelum penculikan.”

Sementara itu, Uskup Sokoto, Mathew Hassan Kukah, mengatakan Leah dan orang-orang Kristen lainnya yang menghadapi penganiayaan di Nigeria “adalah metafora untuk Gereja yang menderita di Afrika.”

“Kesaksian mereka mewakili oksigen spiritual yang sangat dibutuhkan paru-paru kita hari ini … mereka akan menginspirasi generasi baru pembela Injil di benua yang sakit dan bermasalah,” katanya kepada Crux.

Sumber: cruxnow.com
https://cruxnow.com/church-in-africa/2020/06/after-two-years-in-captivity-christian-schoolgirls-example-should-challenge-us-all/

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.