Daniel 7: Cara Tuhan Menangani Kekuasaan Yang Menentang-Nya

Judul Asli: Dari Badai Laut Ke Awan Surga

Pendahuluan

Baca untuk pelajaran Ini: Daniel 7, 2 Tes. 2: 1-12, Rm. 8: 1, Markus 13:26, Lukas 9:26, Lukas 12: 8, 1 Tim. 2: 5.

Kita tiba di Daniel 7. Pasal ini merupakan transisi dari sejarah kehidupan para nabi kepada penglihatan nabi.

Pasal 7 ini sejajar dengan mimpi dalam Daniel 2 dan pasal ini merupakan perluasan dari Daniel 2.

Menggunakan Simbol Binatang.

Di dalam pasal ini, Alkitab menggunakan symbol binatang untuk menggambarkan berbagai kekuasaan dalam sejarah. Sama seperti Yeremia menggunakan singa dan elang untuk menunjukkan Nebukadnesar (Yer 49:22-29).

Disisi lain, Alkitab membandingkan Mesir dengan sapi muda (Yer 46:20), Singa (Yeh 32:2) dan buaya atau naga (Yeh 29:3).

Gambaran pemandangan nubuatan besar datang kepada Daniel sekitar tahun 553 B.C  pada tahun pertama pemerintahan Besyazar.

Berikut kronologisnya

1.  Penglihatan terjadi pada malam hari dengan gambarkan laut berguncang oleh empat angin. Kegelapan dan air membangkitkan penciptaan, tetapi di sini penciptaan entah bagaimana terdistorsi atau diserang.

2. Hewan-hewan dalam penglihatan itu najis dan campuran, yang mewakili pelanggaran tatanan yang diciptakan.

3. Hewan-hewan tersebut digambarkan sebagai pengerahan kekuasaan; dengan demikian, nampak bahwa kekuasaan yang diberikan Allah kepada Adam di taman telah direbut oleh kekuatan-kekuatan ini.

4.  Dengan kedatangan Anak Manusia, kekuasaan Allah dikembalikan kepada mereka yang menjadi miliknya. Apa yang hilang dari Adam di taman, Anak Manusia akan pulihkan dalam penghakiman surgawi.

Gambaran di atas memberikan sudut pandang dari gambaran alkitabiah yang berjalan di latar belakang penglihatan yang sangat simbolis ini.

Untungnya, beberapa perincian penting dari penglihatan dijelaskan oleh malaikat, sehingga kita dapat memahami bemtuk permukaan utama nubuat yang menakjubkan ini.

Bagaimana gambaran nubuatan ini diterangkan? Berikut dijelaskan.

I. Ada empat binatang (Daniel 7)

Baca Daniel 7. Apa inti dari apa yang diperlihatkan Daniel, dan apa visi tentang?

Setiap binatang yang diperlihatkan kepada Daniel berhubungan dengan bagian dari patung yang diperlihatkan kepada Nebukadnezar, tetapi sekarang lebih banyak rincian tentang masing-masing kerajaan diberikan.

  Daniel 2 Daniel 7
Babilon Kepada dari Emas Singa
Medo-Persia Dada dan lengan perak Beruang
Yunani Perut dan paha dari perunggu Macan tutul
Roma Kaki dari besi Binatang yang menakutkan
Eropa terbagi Jari-jari dari besi dan tanah liat 10 tanduk
Papacy Tanduk kecil
Kedatangan kedua Batu terungkit Orang kudus menerima kerajaan

Menariknya, bahwa makhluk-makhluk itu, yang melambangkan negara-negara kafir, semuanya adalah binatang najis. Kecuali binatang keempat, Daniel menggambarkan binatang-binatang itu menyerupai beberapa makhluk yang dikenal.

Jadi, hewan-hewan itu bukan simbol yang sewenang-wenang, karena masing-masing memiliki beberapa karakteristik atau menunjuk ke beberapa aspek kerajaan yang diwakilinya.

1. Singa

Singa adalah representasi Babel yang paling pas. Singa bersayap menghiasi dinding istana dan karya seni Babilonia lainnya. Singa yang digambarkan dalam penglihatan pada akhirnya sayapnya dicabut, dibuat berdiri tegak seperti manusia, dan diberikan hati manusia. Proses ini melambangkan kemerosotan kerajaan Babel dibawah raja-raja selanjutnya.

2. Beruang

Beruang mewakili Kekaisaran Media-Persia. Fakta bahwa satu satu sisi lebih tinggi dari sisi lainya menunjukkan superioritas Persia atas Media. Tiga tulang rusuk di antara giginya adalah tiga penaklukan utama Kekaisaran Media-Persia: Lidia, Babel, dan Mesir.

3. Macan tutul

Macan tutul mewakili kerajaan Yunani yang didirikan oleh Alexander the Great. Keempat sayap membuat binatang ini bahkan lebih cepat, representasi yang tepat dari Alexander, yang dalam beberapa tahun membawa seluruh dunia yang dikenal di bawah kekuasaannya.

4. Hewan yang menakutkan dan mendahsyatkan

Jika entitas sebelumnya hanya menyerupai hewan yang disebutkan, yang ini adalah entitas untuk dirinya sendiri.

Artinya, yang pertama digambarkan sebagai “seperti” singa atau “seperti” beruang, tetapi yang ini tidak digambarkan seperti apa pun.

Binatang bertanduk banyak ini juga nampak jauh lebih kejam dan rakus dari yang sebelumnya. Dengan demikian, itu adalah representasi yang tepat dari Roma kafir, yang menaklukkan, memerintah, dan menginjak-injak dunia dengan kaki besi.

Setelah gambaran 4 binatang atau 4 kerajaan, kemudian muncul tanduk kecil. Berikut dijelaskan.

II. Siapakah Tanduk kecil?

Baca Daniel 7: 7, 8, 19-25. Siapa kekuatan tanduk kecil yang muncul langsung dari, dan tetap menjadi bagian dari, binatang keempat?

Kemarin kita mengetahui bahwa binatang buas dengan sepuluh tanduk memerintah dunia dengan kekejaman yang paling tinggi mewakili Roma kafir.

Sekarang kita harus mempertimbangkan tanduk kecil dan kekuatan yang diwakilinya. Seperti yang digambarkan dalam penglihatan, hewan keempat memiliki sepuluh tanduk, di mana tiga tanduk dicabut untuk memberi jalan bagi tanduk kecil.

Ciri Tanduk ini memiliki mata manusia dan berbicara “kata-kata sombong” (Dan. 7: 8, NKJV).

Jelas bahwa tanduk kecil muncul dari entitas yang diwakili oleh binatang yang mengerikan, yaitu Roma kafir.

Di satu sisi, tanduk meluas atau melanjutkan beberapa fitur Roma kafir. Itu hanyalah tahap selanjutnya dari kekuatan yang sama.

Apakah yang dilakukan tanduk kecil ini?

Daniel melihat tanduk lain ini berperang melawan orang-orang kudus. Malaikat menjelaskan kepadanya bahwa tanduk ini adalah raja yang akan melakukan tiga tindakan melawan hukum:

(1) mengucapkan kata-kata sombong terhadap Yang Mahatinggi,

(2) menganiaya orang-orang kudus Yang Mahatinggi,

(3) berniat untuk mengubah waktu dan hukum. Dan sebagai akibatnya, orang-orang kudus akan diserahkan ke tangannya.

Selanjutnya, malaikat memberikan kerangka waktu untuk kegiatan tanduk kecil: satu masa dan dua masa dan setengah masa.

Arti satu masa dan dua masa dan setengah masa

Dalam contoh bahasa nubuatan ini, kata masa berarti “tahun”, dan ekspresi masa menandakan tahun, bentuk ganda: “dua tahun”.

Oleh karena itu, ini adalah periode tiga setengah tahun nubuatan, yang, menurut prinsip tahun, menunjukkan periode 1.260 tahun.

Selama waktu ini tanduk kecil akan melakukan serangan terhadap Allah, menganiaya orang-orang kudus, dan berusaha untuk mengubah hukum Allah.

Baca 2 Tesalonika 2: 1-12. Disini ditampilkan Kesamaan antara manusia durhaka dan tanduk kecil.

Setelah tanduk kecil, apakah hal yang lain yang ditampilkan dalam penglihatan ini?

III. Majelis pengadilan duduk (Daniel 7:9-10, 13-14)

Setelah penglihatan keempat binatang dan kegiatan tanduk kecil itu, nabi melihat pemandangan penghakiman di surga (Dan. 7: 9, 10, 13, 14).

Saat persidangan dimulai, tahta diletakkan dan Yang Lanjut Usianya mengambil tempat duduk-Nya.

Seperti yang diperlihatkan adegan surgawi, seribu kali beribu-ribu melayani Dia, dan selaksa kali berlaksa-laksa berdiri dihadapan-Nya. Lalu majelis pengadilan duduk dan dibukalah kitab-kitab.

Yang penting untuk dicatat tentang penghakiman ini adalah bahwa hal itu terjadi setelah periode 1.260 tahun kegiatan tanduk kecil (A.D. 538-1798; lihat pelajaran hari Jumat) tetapi sebelum pembentukan kerajaan terakhir Allah. Bahkan, tiga kali dalam penglihatan urutan berikut muncul:

Masa tanduk kecil (538-1798)

Penghakiman surgawi

Kerajaan kekal Allah

Baca Daniel 7:13, 14, 21, 22, 26, 27. Bagaimana penghakiman digambarkan dan berkat apa yang akan diterima umat Allah?

Perjanjian Lama menggambarkan beberapa tindakan penghakiman dari kemah dan bait suci, tetapi penghakiman yang disebutkan di sini berbeda.

1. Penghakiman Universal

Ini adalah penghakiman universal yang mempengaruhi tidak hanya tanduk kecil tetapi juga orang-orang kudus dari Yang Mahatinggi, yang pada akhirnya akan menerima kerajaan.

Daniel 7 tidak menggambarkan penghakiman atau memberikan perincian tentang permulaan dan penutupannya.

2. Penghakiman setelah serangan tanduk kecil

Tersirat bahwa penghakiman dilakukan setelah serangan tanduk kecil itu terhadap Allah dan umat-Nya.

Maksudnya di sini adalah menekankan permulaan penghakiman dalam proporsi universal.

Dari Daniel 8 dan 9 (lihat minggu-minggu berikutnya), kita akan belajar tentang waktu penghakiman dimulai dan fakta bahwa penghakiman ini terkait dengan pemurnian tempat kudus surgawi pada Hari Pendamaian surgawi.

Pelajaran di sini adalah bahwa kita jelas akan memiliki penghakiman pra Advet di surga yang akan mendukung umat Allah (Dan. 7:22).

Setelah pengadilan duduk, ada penglihatan lain seorang seperti anak manusia datang ke yang lanjut usiannya, siapakah dia dan apa perannya?

IV. Kedatangan Anak Manusia, siapakah Dia?  (Daniel 7:13)

Baca Daniel 7:13. Siapakah Anak Manusia di sini, dan bagaimana Anda mengidentifikasi Dia? (Lihat juga Markus 13:26, Mat. 8:20, Mat. 9: 6, Luke 9:26, Luke 12: 8).

Ketika penghakiman terungkap, seorang tokoh terpenting memasuki adegan: Anak Manusia. Siapa dia?

1.  Anak Manusia muncul sebagai sosok pribadi surgawi. Tetapi seperti judulnya, Dia juga menampilkan sifat-sifat manusia. Dengan kata lain, Dia adalah pribadi ilahi-manusia yang datang untuk memainkan peran aktif dalam penghakiman.

2.  Anak Manusia yang datang dengan awan-awan surga adalah gambaran umum dari Kedatangan Kedua dalam Perjanjian Baru.

Namun, dalam Daniel 7:13 secara khusus, Anak Manusia tidak digambarkan sebagai datang dari surga ke bumi, tetapi sebagai bergerak secara horizontal dari satu tempat di surga ke tempat yang lain untuk muncul dihadapan yang lanjut usianya.

3. Penggambaran Anak Manusia yang datang dengan awan-awan di surga menunjukkan manifestasi nyata dari Tuhan.

Tetapi gambaran ini juga mengingatkan pada imam besar yang, dikelilingi oleh asap ukupan, memasuki Tempat Maha Kudus pada Hari Pendamaian untuk melakukan pemurnian tempat kudus.

Anak manusia yang mampu mengantarai

Anak Manusia juga merupakan tokoh kerajaan. Dia menerima “kekuasaan dan kemuliaan dan kerajaan” dan “semua orang, bangsa, dan bahasa harus melayani Dia” (Dan. 7:14, NKJV).

Kata kerja “mengabdi” juga dapat diterjemahkan sebagai “ibadah”. Itu muncul sembilan kali dalam pasal 1-7 (Dan. 3:12, 14, 17, 18, 28; Dan. 6:16, 20; Dan. 7:14, 27) dan menyampaikan gagasan untuk memberi penghormatan kepada Tuhan .

Jadi, sebagai konsekuensi dari upaya untuk mengubah hukum Allah, sistem agama yang diwakili oleh tanduk kecil merusak ibadah yang ditunjukkan kepada Allah.

Ibadat sejati dipulihkan

Pengadilan yang digambarkan di sini menunjukkan bahwa ibadat sejati pada akhirnya dipulihkan. Sistem pemujaan yang ditetapkan oleh tanduk kecil, di antara elemen-elemen lainnya, menempatkan manusia yang jatuh sebagai perantara antara Tuhan dan manusia.

Daniel menunjukkan bahwa satu-satunya perantara yang mampu mewakili umat manusia di hadapan Allah adalah Anak Manusia.

Seperti yang Alkitab katakan, “Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara antara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesus,” (1 Tim. 2: 5).

Jadi anak manusia yang datang ke yang Lanjut Usianya itu adalah Yesus.

V. Siapakah Orang-orang Kudus Milik Yang Maha Tinggi? (Daniel 7:18,21,22,25,27).

Apa yang terjadi pada umat Allah menurut teks-teks berikut? Dan. 7:18, 21, 22, 25, 27.

“Orang-orang Kudus dari Yang Mahatinggi” (NKJV) adalah sebutan untuk umat Allah.

1. Mereka diserang oleh kekuatan yang diwakili oleh tanduk kecil.

2. Karena mereka bersikeras untuk tetap setia kepada Firman Allah, mereka dianiaya oleh kekuasaan tanduk kecil.

Orang-orang Kristen dianiaya pada masa Kekaisaran Romawi kafir juga (binatang keempat itu sendiri), tetapi penganiayaan yang disebutkan dalam Daniel 7:25 adalah penganiayaan orang-orang kudus oleh tanduk kecil, yang muncul hanya setelah fase kafir dari Roma berakhir. .

Harapan bagi Umat Allah

Namun, umat Allah tidak akan mengalami penindasan oleh kekuatan duniawi selamanya. Kerajaan Allah akan menggantikan kerajaan dunia.

Menariknya, dalam penglihatan yang sebenarnya, kepada Anak Manusia “diberikan kekuasaan dan kemuliaan dan kerajaan” (Dan 7:14, NKJV).

Tetapi dalam interpretasi yang diberikan oleh malaikat, adalah “orang-orang kudus” yang menerima kerajaan (Dan. 7:18, NRSV).

Tidak ada kontradiksi di sini. Karena Anak Manusia terkait dengan Allah dan manusia, kemenangan-Nya adalah kemenangan mereka yang Dia wakili.

Ketika imam besar bertanya apakah Yesus adalah Mesias, Anak Allah, Yesus menunjuk kembali ke Mazmur 110: 1 dan Daniel 7:13, 14 dan mengatakan, “”Akulah Dia, dan kamu akan melihat Anak Manusia duduk di sebelah kanan Yang Mahakuasa dan datang di tengah-tengah awan-awan di langit.”(Markus 14:62).

Yesus pengantara kita di pengadilan surgawi

Karena itu, Yesus adalah Pribadi yang mewakili kita di pengadilan surgawi. Dia telah mengalahkan kekuatan kegelapan dan berbagi kemenangan-Nya dengan mereka yang datang dekat kepada-Nya.

Karena itu, tidak ada alasan untuk takut. Seperti yang dikatakan rasul Paulus dengan tepat:

“Tetapi dalam semuanya itu kita lebih dari pada orang-orang yang menang, oleh Dia yang telah mengasihi kita.

Sebab aku yakin, bahwa baik maut, maupun hidup, baik malaikat-malaikat, maupun pemerintah-pemerintah, baik yang ada sekarang, maupun yang akan datang, atau kuasa-kuasa, baik yang di atas, maupun yang di bawah, ataupun sesuatu makhluk lain, tidak akan dapat memisahkan kita dari kasih Allah, yang ada dalam Kristus Yesus, Tuhan kita.”(Rm. 8: 37-39).

Kesimpulan

Keempat kerajaan yang keluar dari Air telah lama berakhir. Sekarang kita berada di era tanduk kecil yang suatu waktu akan menunjukkan kekuasaanya, tetapi Tuhan akan mencabut dan memusnahkan kekuasaan ini.

Kerajaan akan diberikan kepada orang-orang kudus milik Yang Maha Tinggi. Ini menunjukkan bahwa semua perjalanan sejarah dunia ini dibawah kendali Tuhan.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.