Daniel 4: Cara Tuhan Menangani Orang Yang Tinggi Hati

Judul asli: Dari Kesombongan Kepada Kerendahan Hati

Baca untuk Pembelajaran Ini: Dan. 4: 1-33, Ams. 14:31, 2 Raja 20: 2-5, Yunus 3:10, Dan. 4: 34-37, Phil. 2: 1-11.

Pendahuluan

Kita tiba di pelajaran Daniel 4. Apa yang terjadi dipasal ini adalah bagaimana Tuhan menangani kesombongan manusia dalam hal ini raja Nebukadnesar. Simak apakah yang terjadi dalam pasal ini.

Kesombongan telah disebut sebagai dosa pertama. Ini pertama kali dinyatakan dalam diri Lucifer, seorang malaikat di pelataran surga.

Kesombongan mengarah pada kejatuhan Lucifer, jadi sekarang dia menanamkan kesombongan pada manusia, sehingga menuntun mereka untuk melawan Tuhan dan, dengan demikian, menempuh jalan menuju kehancuran.

Kita semua adalah manusia yang jatuh, bergantung pada Tuhan untuk keberadaan kita. karunia apa pun yang kita miliki, segala hal yang kita capai dengan karunia itu, hanya datang dari Allah.

Karena itu, bagaimana kita berani sombong, sombong ketika, pada kenyataannya, kerendahan hati harus mendominasi semua yang kita lakukan?

Nebukadnezar membutuhkan waktu lama untuk memahami pentingnya kerendahan hati. Bahkan penampilan orang keempat dalam tungku api (lihat minggu lalu) tidak mengubah jalan hidupnya.

Hanya setelah Tuhan mengambil kerajaannya dan mengirimnya untuk hidup dengan binatang buas di padang, raja mengakui statusnya yang sebenarnya.

Mengapa Nebukadnezar menjadi sangat sombong? Apa yang Tuhan lakukan kepada raja untuk mengakhiri kesombongannya dan menyadari bahwa ada Raja segala Raja yang lebih besar dari dirinya?

I. Sombong karena kehebatan kerajaannya (Daniel 4:1-33)

Kerajaan Babilon yang termasyur membuat Raja Babel tinggi hati karena merasa kehebatan dirinya yang membuat kerajaan ini hebat.

Tuhan berencana menaklukan kesombongan raja dengan memberikan peringatan lewat mimpi.

Baca Daniel 4: 1-33. Apa yang terjadi pada raja, dan mengapa?

  1. Tuhan memberi Nebukadnezar mimpi kedua. Kali ini, raja tidak melupakan mimpinya.
  2. Tetapi karena para ahli Babel gagal lagi, raja memanggil Daniel untuk memberikan interpretasi dari mimpi itu.

Apakah mimpi kedua raja dan artinya?

1. Pohon besar yang tumbuh kemudian ditebang

Raja melihat sebuah pohon besar mencapai ke langit dan seorang dewa di surga memerintahkan agar pohon itu ditebang. Hanya tunggul dan akarnya yang tersisa di bumi dan akan basah oleh embun surga.

2. Hati manusia digantikan dengan hati binatang

“Biarlah hati manusianya berubah dan diberikan kepadanya hati binatang. Demikianlah berlaku atasnya sampai tujuh masa berlalu.” ( Dan 4:16).

Bagaimana Daniel mengadakan pendekatan kepada raja?

Menyadari keseriusan mimpi itu, Daniel dengan sopan menyatakan keinginannya bahwa mimpi itu merujuk pada musuh-musuh raja.

Namun, setia pada pesan yang disampaikan oleh mimpi itu, Daniel mengatakan bahwa sebenarnya mimpi itu merujuk pada raja sendiri.

Pohon umumnya digunakan dalam Alkitab sebagai simbol raja, bangsa, dan kekaisaran (Yehezkiel 17; 31; Hosea 14; Zak 11: 1, 2; Lukas 23:31).

Jadi, pohon besar itu merupakan representasi yang pas dari seorang raja yang sombong. Tuhan memberikan kekuasaan dan kekuasaan Nebukadnezar; namun demikian, ia terus-menerus gagal mengenali bahwa segala yang ia miliki berasal dari Allah.

Fokus pada Daniel 4:30. Apa yang dikatakan raja yang menunjukkan bahwa dia masih tidak memahami peringatan yang diberikan Tuhan kepadanya?

Mungkin yang sangat berbahaya tentang kesombongan adalah bahwa hal itu dapat membuat kita melupakan betapa kita bergantung pada Tuhan untuk segalanya. Dan begitu kita lupa itu, kita berada di daerah rohani yang berbahaya.

Sebelum dihukum Nebukadnesar telah diingatkan akan bahaya kesombongan..

II. Nabi memperingatkan kesombongan Raja (Daniel 4:27)

Baca Daniel 4:27. Selain peringatan tentang apa yang akan terjadi, apa yang diperintahkan Daniel kepada raja untuk dilakukan, dan mengapa? (Lihat juga Amsal 14:31).

Daniel tidak hanya menginterpretasikan mimpi itu,

Dia juga memerintahkan raja untuk melakukan dua hal supaya dia selamat:

• Supaya melakukan keadilan

• Menunjukkan belaskasihan kepada orang yang tertindas

“Jadi, ya raja, biarlah nasihatku berkenan pada hati tuanku: lepaskanlah diri tuanku dari pada dosa dengan melakukan keadilan, dan dari pada kesalahan dengan menunjukkan belas kasihan terhadap orang yang tertindas; dengan demikian kebahagiaan tuanku akan dilanjutkan!”(Dan. 4:27).

Proyek pembangunan besar-besaran di Babel.

• Taman-taman,

• Sistem kanal, dan

• Ratusan kuil dan proyek pembangunan lainnya mengubah kota menjadi salah satu keajaiban dunia kuno.

Apakah Dosa Nebukadnezar membangun kerajaan Babilon (Daniel 4:27)

  1. Sebagian, dicapai melalui eksploitasi tenaga kerja budak dan pengabaian terhadap orang miskin.
  2. Kekayaan kekaisaran digunakan untuk memuaskan kesenangan raja dan rombongannya.

Apakah Akibat kesombongan raja?

  1. Membuat dia tidak mengakui Allah,
  2. Membuat dia tidak menyadari kesulitan orang-orang yang membutuhkan.

Dengan perhatian khusus yang diperlihatkan Allah kepada orang miskin, tidak mengherankan bahwa dari kemungkinan dosa-dosa lain yang dapat disoroti Daniel di hadapan raja, dosa karena mengabaikan orang miskin.

Aplikasi:

Apakah Ekspresi tertinggi iman Kristen?

1. Belas kasihan untuk orang miskin adalah ekspresi tertinggi dari kasih yang dapat diamalkan orang Kristen; Sebaliknya, eksploitasi dan pengabaian terhadap orang miskin merupakan serangan terhadap Tuhan sendiri.

2. Dalam merawat yang membutuhkan, kita menyadari bahwa Tuhan memiliki segalanya, yang berarti bahwa kita bukan pemilik tetapi hanya penjaga harta milik Tuhan.

3, Dengan melayani orang lain dengan harta milik kita, kita menghormati Tuhan dan mengakui Ketuhanan-Nya.

Adalah kepemilikan Tuhan yang pada akhirnya harus menentukan nilai dan fungsi dari kepemilikan material.

Di sinilah Nebukadnezar gagal, dan kita mengambil risiko gagal juga, kecuali kita mengakui kedaulatan Allah atas pencapaian kita dan memanifestasikan pengakuan kita terhadap kenyataan ini dengan membantu mereka yang membutuhkan.

III. Raja atau Penguasa Paling Tinggi (Daniel 4:28-33)

Meskipun dia diperintahkan oleh Daniel untuk bertobat dan mencari pengampunan Tuhan, kesombongan Nebukadnezar yang tak henti-hentinya menyebabkan Raja Sorga mengeluarkan dekrit untuk mengeksekusi Nebukadnesar (Dan. 4: 28-33).

Apakah penyakit mental yang diidap raja?

Sifat suka memuji dirinya sendiri atas apa yang telah dia capai, menunjukkan dia menderita kondisi mental yang membuat dia terusir dari istana.

Dia mungkin pernah mengalami kondisi mental patologis yang disebut lycanthropy klinis atau zoanthropy.

Kondisi seperti itu membuat pasien bertindak seperti binatang. Di zaman modern penyakit ini telah disebut “spesies dysphoria”, perasaan bahwa tubuh seseorang adalah spesies yang salah dan, karenanya, keinginan untuk menjadi binatang.

Baca 2 Raja 20: 2-5; Yunus 3:10; dan Yeremia 18: 7, 8. Apa yang ayat-ayat ini beri tahu kita tentang kesempatan raja untuk menghindari hukuman?

Apakah yang Tuhan ingin ajarkan kepada raja?

1. Karena Nebukadnezar tidak memiliki kemampuan untuk merefleksikan hubungannya dengan Tuhan.

Maka dengan mengambil kuasa kerajaan dan mengirimnya untuk hidup dengan binatang buas di padang, Tuhan memberi raja kesempatan untuk mengakui ketergantungan totalnya pada-Nya.

2. Tuhan ingin ajarkan kepada raja yang sombong adalah bahwa “Raja Sorgalah yang mempunyai kekuasaan” (Dan. 4:26, NKJV).

Sungguh, penghakiman atas raja memiliki tujuan yang bahkan lebih besar dalam rancangan Allah, seperti yang dengan jelas dinyatakan dalam dekrit Raja Sorga:

“supaya orang-orang yang hidup tahu, bahwa Yang Mahatinggi berkuasa atas kerajaan manusia dan memberikannya kepada siapa yang dikehendaki-Nya, bahkan orang yang paling kecil sekalipun dapat diangkat-Nya untuk kedudukan itu.”(Dan. 4:17, NKJV).

Aplikasi:

Disiplin yang diterapkan pada Nebukadnezar harus menjadi pelajaran bagi kita semua juga. Karena kita termasuk dalam kelompok “yang hidup”, kita harus lebih memperhatikan pelajaran utama yang seharusnya kita pelajari bahwa “Yang Mahatinggi memerintah dalam kerajaan manusia”.

Sementara Nebukadnesar menjadi seperti binatang di padang, apa yang dia lakukan untuk mengakui kedaulatan Raja Sorga?

IV. Nebukadnesar memandang ke Sorga (Daniel 4:34-37)

Baca Daniel 4: 34-37. Bagaimana, dan mengapa, hal-hal itu mengubah raja?

Tuhan membiarkan Nebukadnezar terserang penyakit aneh, tetapi akhirnya Dia dengan mudah mengembalikannya ke kondisi mental yang sehat.

Yang menarik, semuanya berubah ketika, pada akhir tujuh tahun yang diprediksi oleh nabi, raja yang sakit mengangkat matanya ke surga (Dan. 4:34).

• Nebukadnesar memuji Raja Sorga dan mengajui kedaulatan Tuhan atas dirinya.

• Memuliakan Tuhan karena kekuasaan-Nya ialah kekuasaan yang kekal dan kerajaan-Nya turun-temurun.

Tidak diragukan, perubahan besar dapat terjadi ketika kita mengangkat mata kita ke surga. Segera setelah pemahamannya kembali, raja memberikan bukti bahwa dia telah mempelajari pelajaran ini.

Tetapi kisah menunjukkan kemurahan Tuhan. Dengan memberikan kesempatan berkali-kali kepada Nebukadnesar.

• Kesempatan pertama ketika dia mengakui kebijaksanaan luar biasa dari empat tawanan muda Yudea (Daniel 1),

• Ketika Daniel menafsirkan mimpinya (Daniel 2), dan

• Ketika ketiga orang Ibrani diselamatkan dari tungku api (Daniel 3).

Raja kembali waras dan kerajaannya dikembalikan kepadanya

Tiga kesempatan pertama tidak membuat dia mengakui Tuhan. Kesempatan yang keempat membuat dia mengakui Tuhan, karena itu dia dikembalikan oleh Tuhan kepada posisinya sebagai raja Babilon, bahkan kebesarannya melebihi sebelumnya.

“..aku dikembalikan kepada kerajaanku, bahkan kemuliaan yang lebih besar dari dahulu diberikan kepadaku.” Daniel 4:36

Aplikasi:

Seperti yang digambarkan oleh kasus Nebukadnezar, Tuhan memberikan satu demi satu kesempatan untuk mengembalikan kita ke hubungan yang benar dengan-Nya. Seperti yang ditulis Paulus berabad-abad kemudian, Tuhan “menghasratkan semua orang untuk diselamatkan dan mengetahui kebenaran” (1 Tim. 2: 4, NKJV). Kita melihat dalam kisah ini contoh kuat dari kebenaran itu.

Apakah cara Tuhan membuat anda rendah hati? Apa yang Anda pelajari dari pengalaman itu? Perubahan apa yang mungkin perlu Anda lakukan untuk menghindari keharusan mendapat pelajaran lagi?

V. Rendah hati dan Bersyukur (Dan. 4: 34-37)

Setelah Tuhan mengembalikan Nebukadnesar menjadi waras kembali, seperti apa pandangan dia terhadap Tuhan?

Raja yang bertobat mengakui, “Semua penduduk bumi dianggap remeh; Ia berbuat menurut kehendak-Nya terhadap bala tentara langit dan penduduk bumi;” (Dan. 4:35).

Bagaimana kita tahu bahwa Nebukadnezar benar-benar menerima Allah yang benar?

  1. Kita menemukan bukti besar dalam fakta bahwa Nebukadnezar sendiri adalah penulis surat yang disisipkan oleh Daniel di pasal 4.
  2. Memang, sebagian besar pasal ini tampaknya merupakan transkripsi dari surat yang dibagikan raja ke kerajaannya yang luas.
  3. Dalam surat ini, raja menceritakan tentang kesombongan dan kegilaannya, dan dengan rendah hati mengakui campur tangan Tuhan dalam hidupnya.
  4. Raja-raja kuno jarang menulis sesuatu yang merendahkan diri mereka sendiri. Hampir semua dokumen kerajaan kuno yang kita tahu memuliakan raja.
  5. Oleh karena itu, dokumen seperti ini, di mana raja mengakui harga dirinya dan perilakunya yang keji, menunjukkan pertobatan sejati.
  6. Selain itu, dengan menulis surat yang menceritakan pengalamannya dan dengan rendah hati mengakui kedaulatan Tuhan, raja bertindak sebagai misionaris. Dia tidak bisa lagi menyimpan untuk dirinya sendiri apa yang telah dia alami dan pelajari dari Tuhan yang benar. Apa yang telah kita lihat di sini, kemudian, dalam doa dan pujian raja (Dan. 4: 34-37), mengungkapkan kenyataan dari pengalamannya.

Pelajaran utama yang ditemukan Nebukadnesar

  1. Kekuatan manusia itu terbatas. Berapa kauatpun seorang manusia, dihadapan Tuhan dia tidak berdaya, seperti yang dia akui sendiri, bahwa ” Semua penduduk bumi dianggap remeh ” (Dan. 4:35, NKJV).
  2. Manusia tidak memiliki apa pun yang bisa dimegahkan.

Demikianlah, pandangan terakhir Nebukadnezar dalam kitab Daniel ini menunjukkan seorang raja yang rendah hati dan bersyukur, menyanyikan puji-pujian Tuhan dan memperingatkan kita terhadap kesombongan.

Tentu saja, Tuhan terus mengubah hidup hari ini. Tidak peduli seberapa sombong atau berdosa orang itu, di dalam Allah ada kemurahan dan kuasa untuk mengubah orang berdosa yang durhaka menjadi anak-anak dari Allah Surga.

Baca Filipi 2: 1-11. Apa yang kita temukan di sini supaya kita menghilangkan kesombongan dalam hidup kita?

Kesimpulan

Daniel pasal 4 adalah kisah bagaimana Tuhan menangani kesombongan manusia. Dalam hal ini diwakili oleh Raja Nebukadnezar, raja yang termasyur di dunia pada masanya.

“..berkatalah raja: “Bukankah itu Babel yang besar itu, yang dengan kekuatan kuasaku dan untuk kemuliaan kebesaranku telah kubangun menjadi kota kerajaan?” Daniel 4:30

Tuhan memperingatkan raja dengan sebuah mimpi pohon besar yang kemudian ditebang. Pohon ini melambangkan dirinya yang akan ditumbangkan jika tidak bertobat.

Dosa raja Nebukadnesar kesombongan dan ketidak adilan terhadap orang miskin. Dia menindas mereka untuk membangun proyek besar yang menjadi kebanggaan dirinya.

Tuhan melalui Daniel mengingatkan dosa raja, tetapi tidak lama kemudian dia kembali sombong dan tidak bertobat.

Tuhan menghalau raja dari Antara manusia dan hidupnya menjadi seperti binatang dipadang, tidak waras dan menjadi manusia paling hina.

Setelah 7 tahun, pikiran raja kembali dan dia menyadari dosa kesombongannya dan memandang kepada Tuhan.

Dia mengakui keterbatasan manusia dan memuji kebesaran dan kemuliaan Tuhan.

Tuhan mengembalikan dia kepada tahtanya bahkan lebih hebat dari sebelumnya.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.