Pastordepan Media Ministry
Beranda Bible Studi Sistematis Daniel 10: Cara Tuhan Menolong Umat-Nya Memenangkan Pertempuran Terakhir

Daniel 10: Cara Tuhan Menolong Umat-Nya Memenangkan Pertempuran Terakhir

Baca untuk Pembelajaran Ini: Eph. 6:12, Daniel 10, Ezra 4: 1-5, Josh. 5: 13-15, Why 1: 12-18, Col 2:15, Rom 8: 37-39.

Pendahuluan

Manusia mungkin memperhatikan apa yang terlihat oleh mereka, setidaknya sampai batas tertentu. Orang dalam memperhatikan apa yang terjadi di balik layar. Sama dengan yang terjadi dalam dunia bisnis dan politik serta di banyak bidang lainnya. Berbeda dengan orang dalam, kebanyakan orang hanya bisa menebak apa yang sebenarnya terjadi.

Namun, ketika datang ke dunia supranatural kita semua adalah orang luar. Kita bisa menebak, tetapi kita tidak tahu apa yang sedang terjadi.

Kita terperangkap dalam dunia tiga dimensi dan tidak memiliki akses ke pengetahuan di luar lingkup kita — yaitu, kecuali jika Tuhan mengungkapkannya kepada kita dan kita bisa mendengarkan.

Daniel 10 adalah pasal unik dalam Alkitab. Ini tidak hanya memperkenalkan penglihatan terakhir Daniel tetapi juga menarik tirai sehingga kita dapat memahami bahwa ada dimensi lain dari perjuangan kita di bumi ini.

Daniel 10 mengenai Firman Tuhan tentang kesusahan besar yang akan datang tetapi belum dijelaskan.

I. Struktur penglihatan Daniel 10-12

Ini adalah Penglihatan terakhir dalam buku Daniel. Pasal ini di bagi 3 bagian:

  1. Prolog di Daniel 10
  2. Penglihatan Daniel 11:2-12:4
  3. Epilog di Daniel 12:5-13. Bagian ini menjadi kesimpulan bukan hanya pasal ini tetapi seluruh kitab Daniel.

Untuk saat ini, kita akan berkonsentrasi pada pasal 10 dan garis besar membantu kami untuk melihat masalah yang lebih besar dengan lebih jelas. Pasal 10 dapat disusun dengan cara berikut:

• Latar Sejarah (10: 1)

• Daniel berkabung (10: 2–3)

• Orang Berpakaian Linen dan Daniel (10: 4–9)

• gambaran Pria Berpakaian Linen (10: 4–6)

• Reaksi Daniel terhadap penglihatan (10: 7–9)

• Malaikat dan Daniel (10: 20–11: 1)

• Tindakan dan Ucapan Malaikat (10: 10-16a)

• Tanggapan Daniel (10: 16b – 17)

• Tindakan dan Ucapan Malaikat (10: 18–19a)

• Tanggapan Daniel (10: 19b)

• Ucapan Malaikat (10: 20–11: 1)

II. Prolog Daniel 10

Dalam penglihatan ini ada dua tahun sebelum Yehuda kembali ke Yerusalem dari Babilon, yaitu pada masa pemerintahan ketiga raja Koresh 536/535 SM, dimana Tuhan membuka selubung sejarah dan menunjukkan kepada Daniel beberapa latar belakang sejarah kepada pertentangan yang akan terjadi Antara kekuatan kebenaran dan kejahatan. Penglihatan pasal 11 dimulai pada zaman Persia dan meluas hingga akhir zaman.

Dalam wahyu 12:7-9 kita menemukan gambaran yang sama, Mikael dan malaikatnya berperang melawan setan, naga dan malaikatnya.

III. Penjelasan Penglihatan terakhir Daniel

Penglihatan terakhir dalam buku Daniel berisi nubuatan tentang peristiwa yang akan terjadi dimasa depan dalam perjanjian lama yang dibuat lebih rinci.

Kita harus ingat bahwa nubuatan besar dalam buku Daniel diberikan menurut prinsip pengulangan dan perluasan.

Itu dimulai pada zaman Babel (Daniel 2 dan 7) atau Media-Persia (Daniel 8 dan 12), tetapi puncaknya adalah berdirinya kerajaan Tuhan.

Daniel 2, 7 dan 8 semuanya menunjukkan kepada kekuasaan yang sama.

Daniel 7 adalah perluasan dari Daniel 2, dan Daniel 8 perluasan Daniel 7.

Maka kita bisa melihat bahwa penglihatan Daniel 10-12 adalah perluasan dari garis besar Daniel 8.

IV. Ciri-Ciri khusus Daniel 10

Pasal ini memiliki kerangka naratif dan berisi wawasan ke dalam kehidupan praktis orang percaya — yaitu bagaimana berhubungan dengan Allah — pasal ini juga memuat salah satu wahyu alkitabiah yang paling menarik.

Dituliskan Sejumlah orang muncul, meskipun tidak sepenuhnya jelas berapa banyak. disana ada Daniel, pria berpakaian linen, mungkin malaikat penafsir, Michael, dan para pangeran Persia dan Yunani.

Dalam pasal ini dua penglihatan disebutkan: penglihatan tentang orang yang berpakaian linen dan penglihatan tentang kerajaan-kerajaan dan umat Allah, yang akan diperluas dalam pasal 11 dan 12a.

V. Penjelasan ayat demi ayat Daniel 10

1. Latar belakang sejarah. Daniel 10:1

Daniel pasal 7 dan 8 diberikan selama tahun pertama dan ketiga raja Babel, Kemudian Daniel 9 dan 10 terjadi selama tahun pertama dan ketiga raja-raja Persia.

Ketika Daniel mengalami apa yang dijelaskan dalam pasal 12, ia berada di sungai Tigris (Dan 12: 4). penglihatan ini berkaitan dengan bagian dari pertentangan besar.

Daniel mengerti apa yang ditunjukkan kepadanya dalam ayat-ayat berikutnya, tetapi kita tahu dari buku itu bahwa bagian-bagian tertentu dari apa yang telah dilihatnya tidak dia mengerti. Mereka dimeteraikan “sampai akhir zaman” (Dan 12: 4).

2. Daniel berkabung (Daniel 10:2-3)

Tidak dijelaskan alasan Daniel berkabung. Namun, konteks historis dapat menunjukkan bahwa ia takut bahwa keputusan Koresh, yang memungkinkan orang-orang Yahudi untuk kembali ke Palestina, mungkin tidak akan terlaksana karena perlawanan dari pihak orang Samaria.

Dalam kesusahannya, Daniel mencari kehadiran Allah melalui doa (Dan 10:2-3) dan puasa sebagian.

3. Manusia Berpakaian Linen (Daniel 10:4-6)

Penglihatan pertama adalah seorang manusia berpakaian linen. Ini berbeda dari penglihatan kerajaan-kerajaan dalam Daniel 11, yang mana digambarkan berbeda dengan istilah Ibrani.

Penglihatan yang serupa terlihat oleh Yohanes dalam Wahyu 1: 12-16. Apa persamaan antara apa yang dilihat Daniel dan apa yang dilihat Yohanes?

  • Kedua makhluk gaib digambarkan sebagai laki-laki.
  • Mereka memakai jubah panjang jubah imam.
  • Mereka memiliki selempang atau sabuk emas.
  • Mata mereka seperti nyala api.
  • Kaki dan lengan mereka seperti perunggu yang mengilap.
  • Wajah mereka seperti kilat, atau matahari bersinar dengan terik.
  • Keduanya memiliki suara yang dahsyat.

Dalam Wahyu sangat jelas bahwa orang ini adalah Yesus, dan bahwa Yesus adalah Allah. Beberapa karakteristik Yesus dalam Wahyu 1 adalah karakteristik yang sama di Zaman dulu (Dan 7: 9; Why 1:14).

Dalam Daniel kita juga percaya bahwa orang ini adalah Yesus. Daniel 10: 4–6 mengingatkan kita akan Anak Manusia surgawi (Dan 7: 13–14). Maka Daniel bertemu Yesus pra-inkarnasi dalam kemuliaan-Nya.

4. Reaksi Daniel terhadap penglihatan ( Daniel 10:7, 8-10, 16-19).

Fakta bahwa sementara hanya Daniel yang melihat penglihatan itu, orang-orang yang bersamanya tidak melihat penglihatan itu, tetapi mereka gemetar dan pergi melarikan diri, menunjukkan bahwa mereka merasakan kehadiran ilahi.

Itu mengingatkan kita akan pengalaman Paulus di Damsyik dan dampaknya pada teman-temannya dalam Kisah Para Rasul 9: 7.

Sangat jarang dalam Alkitab kita mendengar tentang reaksi fisik para nabi ketika mereka menerima penglihatan.

Namun demikian, dalam kasus Daniel kita diberitahu bahwa kekuatanya hilang. Dia jatuh tersungkur, tak berdaya, dan pingsan. Bahwa dia kehabisan napas bisa berarti dia berhenti bernapas.

Karena itu, ia perlu diperkuat agar dapat berdiri tegak (Dan 10:11). Panggilan, “Jangan takut” tampaknya menunjukkan bahwa ia takut.

Dalam Daniel 10 tidak banyak “pekabaran” yang kita bisa miliki, tetapi kita bisa melihat Yesus yang Agung dengan beberapa tindakan-Nya.

Apakah yang menjadi alasan mengapa fenomena ini di catat disini?

  1. Daniel melihat teofani, penampakan Tuhan. Hal ini membuat dia kehilangan kekuatannya.
  2. Manusia tidak tahan melihat Tuhan walau hanya dalam bayangan.
  3. Daniel disentuh oleh suatu tangan (Daniel 10:10, 16, 18)

Tiga kali Daniel disentuh. Sentuhan fisik penting bagi kebanyakan manusia; mereka didorong dan dihibur oleh kehadiran makhluk lain yang mendekat dan menunjukkan perhatian.

Di sini Daniel disentuh oleh suatu mahklu. Apakah dia disentuh oleh orang berpakaian linen atau malaikat?

Ada hubungan dalam terminologi dan konsep antara kemunculan Gabriel kepada Daniel di pasal 9 dan orang yang menyentuh Daniel di pasal 10 (misalnya, makhluk surgawi datang kepada Daniel di 9:22 dan 10:20; Daniel dikasihi di 9: 23 dan 10:19; untuk memberikan pemahaman dalam 9:22 dan 10:14).

Sering diasumsikan bahwa itu adalah malaikat Gabriel sebagai malaikat yang menafsirkan, sebagaimana dia juga muncul di bagian lain dalam Alkitab.

5. Dialog Antara Malaikat dengan Daniel (Daniel 10:10-11:1)

Dalam dialog berikutnya malaikat itu berbicara tiga kali; Daniel hanya berbicara dua kali.

Daniel diberikan dorongan. Dua kali dia diberitahu bahwa Allah sangat mencintainya (Dan 10:11, 19). Siapa yang tidak ingin mendengarnya dari sesama manusia — dan terlebih lagi dari Tuhan? Dua kali Daniel juga diberitahu untuk tidak takut (Dan 10:12, 19). Damai akan menyertainya.

Ketika diperkuat, juga ditegaskan bahwa doa syafaatnya untuk umatnya didengar dan bahwa itu telah dibuat dan akan membuat perbedaan (Dan 10:12). Dan doa itu akan segera di jawab, Karena itu, ia menjadi kuat dan memiliki keberanian (Dan 10:19).

Pemahamannya akan diperluas (Dan 10:13, 20). Dia tidak hanya melihat Yesus pra-inkarnasi tetapi juga akan tahu bahwa di balik layar pertempuran besar sedang terjadi dan akan dimenangkan oleh Tuhan Yang Maha Tinggi.

Bukan hanya orang Samaria yang menimbulkan masalah bagi orang-orang Yahudi yang kembali dari pengasingan; ada malaikat jahat yang terlibat dalam peperangan melawan Allah dan umat-Nya.

Jadi masalah saat ini di balik layar serta masa depan umat Allah diungkapkan kepada Daniel. Ayat 14 sangat penting.

Kerajaan-kerajaan yang dijelaskan dalam pasal 11 tidak semua lagi dicerminkan sebagai kekuatan besar dalam sejarah bumi ini atau sekalipun para pemain politik utama yang masih mungkin muncul.

Fokusnya tidak begitu banyak pada kerajaan-kerajaan ini, tetapi lebih pada umat Allah, terutama “di zaman akhir.”

7. Daniel 10:16-17

Daniel tampaknya tidak banyak berkontribusi dalam percakapan dengan Gabriel. Mengapa ini penting?

• Dia mengakui kelemahannya dan rasa hormatnya terhadap makhluk surgawi. Semuanya ini membuat perbedaan.

• Daniel tahu bahwa ini bukan tanggung jawabnya, tetapi Tuhan.

• Apa yang penting bagi Daniel adalah mendengarkan pesan dari Tuhan.

7. Mikael sang Pemimpin

Dua kali malaikat memberi tahu Daniel tentang Michael. Apa yang kita ketahui tentang Michael?

1. Michael datang untuk membantu Gabriel, yang terlibat dalam pertempuran spiritual melawan pangeran Persia — jelas itu malaikat yang jatuh, Setan sendiri.

Michael terlibat dalam pertempuran spiritual melawan kekuatan jahat untuk umat-Nya. Pertempuran juga meluas ke pusat raja kafir. Michael adalah salah satu pemimpin utama (Dan 10:13).

2. Michael adalah “pemimpinmu” (Dan 10:21), pemimpin umat Allah, yang campur tangan dengan penguasa Persia dan Yunani dan dengan implikasinya dengan semua musuh tuan besar.

3. Daniel 12: 1 kembali menyebut Michael pemimpin besar dari “bangsamu.” Dia akan menyelamatkan semua “yang namanya tertulis dalam kitab kehidupan”. Akan ada kebangkitan di masa depan (Dan 12: 2).

4. Michael telah melawan naga, Setan, dan akan memperoleh kemenangan (Why. 12: 7–8; Yud. 1: 9)

5. Dia adalah satu-satunya yang disebut malaikat agung dalam Kitab Suci (Yudas 1: 9).

6. Namanya berarti “Siapa yang seperti Tuhan?”

7. Yesus akan kembali dengan suara malaikat agung (1 Tes 4:16).

8. Jelas Yesus adalah malaikat Agung Mikhael, karena Ia adalah Kepala Gembala (secara harfiah “gembala gembala,” 1 Pet 5: 4).

Jika kesimpulan ini benar, maka Daniel bertemu dengan pra-inkarnasi Kristus sebagai Manusia Berpakaian kain lenan, tetapi ia juga mendengar tentang keterlibatan-Nya sebagai Mikhael dalam pertempuran rohani melawan kekuatan jahat.

Hasil

Karena pasal-pasal lain dalam Daniel memiliki penekanan kuat pada (saat ini) masih Mesias yang akan datang, dan sebagaimana Daniel 9 menunjukkan waktu kemunculan-Nya di depan umum sebagai manusia di bumi, maka Daniel 10 adalah semua tentang Yesus.

VI. Penerapan

Ada beberapa pelajaran yang dapat kita pelajari dari Daniel 10

1. Kehidupan rohani kita penting.

Berbahaya mengabaikan kehidupan spiritual seseorang. Sehari tanpa doa dapat dengan mudah menjadi hari yang hilang.

Kita juga perlu puasa pemulihan, meskipun itu adalah puasa parsial. Puasa bisa lebih dari berpantang makanan.

Kita mungkin perlu abstain, misalnya, dari pekerjaan yang berlebihan, keasyikan dengan hal-hal materi, Internet dan pekerjaan terus-menerus dengan ponsel dan perangkat lain, atau dari obsesi akan banyak hal.

Kita harus menjalani hidup kita di hadirat Allah dan mengistiratkan diri dari kesibukan kita.

2. Dedikasi kita kepada Tuhan dan kesejahteraan umat-Nya adalah penting.

Hidup bukan hanya tentang diri kita sendiri; ini juga tentang orang lain, termasuk komunitas iman kita.

Ketika ada yang salah di gereja, orang-orang saat ini cenderung menarik diri. Daniel, dia menderita, dia menjadi pengantara untuk umatnya.

Dia tidak menarik diri dari persekutuan orang percaya. Tuhan mendengar doanya, mendorongnya, dan memberinya kedamaian batin.

3. Sementara Allah menganggap kita anak-anak terkasih-Nya, kita juga perlu mengasihi dia.

Agama formal, sekadar kepatuhan pada kepercayaan alkitabiah, dan bahkan ketaatan yang ketat terhadap perintah-perintah Allah sudah cukup untuk menyatakan bahwa kita tidak mengasihi Allah dan satu sama lain.

4. Pertempuran di belakang layar berlanjut hari ini.

Kita tidak mengenali dan memahami semuanya, dan pemahaman penuh bahkan mungkin tidak diperlukan.

Tapi ada seseorang yang tahu semua hal ini. Dia tidak bisa dibohongi, dan rencana-Nya tidak bisa digagalkan. Daniel tidak bisa melawan semua pertempuran; dia harus menyerahkannya kepada Tuhan.

Yang terbaik bagi kita untuk meninggalkan pertempuran di tangan Yesus, sementara kita mengikuti Dia dengan setia dengan segenap hati, jiwa, dan pikiran kita.

Dia telah memperoleh kemenangan, dan kemenangan ini akan sepenuhnya terwujud pada kedatangan-Nya yang kedua dan setelah Milenium.

5. Karena itu, kita tidak sendirian ketika kekuatan jahat menyerang kita (Ef 6: 10-18).

Dalam semua pencobaan, penderitaan, dan penganiayaan, Yesus akan menyertai kita seperti yang dijanjikan-Nya (Mat 28:20) —bahkan sampai akhir dunia. Mereka yang milik Michael juga akan menang.

Kesimpulan

Daniel 10 adalah tentang Yesus, orang Berpakaian Linen dan Mikhael, Pemimpin kita. Ini semua tentang Dia, yang telah menyelamatkan kita dan akan menyelamatkan kita sepenuhnya.

Komentar
Bagikan:

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Iklan