Cara Yang Benar Mengurapi Orang Sakit Dengan Minyak

Bimbingan praktis tentang pelayanan pengurapan untuk penyembuhan.

I. Pendahuluan

Adalah tujuan kita untuk memeriksa praktik pelayanan pengurapan saat ini dalam konteks pelayanan penyembuhan yang dilakukan oleh para pendeta dan penatua di Gereja.

Secara tradisional layanan ini telah dilakukan dalam lingkungan pribadi yang terbatas, meskipun dalam kebanyakan kasus jemaat yang sakit memberitahukan dan meminta pelayanan pengurapan ini.

Namun, baru-baru ini, praktik ini telah dimodifikasi oleh sejumlah pendeta, memindahkannya ke arena publik dimana orang-orang banyak bisa mengikutinya.

Pengurapan atas permintaan orang sakit

Sampai saat ini para pendeta dan penatua telah melakukan pelayanan pengurapan sebagai tanggapan atas permintaan anggota yang sakit.

Hanya dalam kasus yang jarang, mereka menyarankan agar anggota yang sakit mempertimbangkan pelayanan peminyakan untuk campur tangan ilahi atas namanya.

Dengan pendekatan baru itu bukan lagi orang sakit yang memanggil para penatua gereja untuk berdoa baginya dan mengurapi dia dengan minyak.

Para pendeta atau penatua mengambil inisiatif dan mengundang banyak orang, memohon orang-orang untuk memanfaatkan ritual ini untuk pengalaman penyembuhan.

Bagaimana fenomena terbaru ini dijelaskan? Apakah ini merupakan upaya untuk mempromosikan kebangunan rohani? Ini memang akan menjadi tujuan yang diinginkan.

Di sisi lain, setiap pendeta dan penatua perlu memeriksa praktik ini dengan serius untuk menetapkan makna sebenarnya dari nasihat alkitab.

Ini adalah satu-satunya cara seseorang dapat menghindari praktik yang mungkin berakar pada beberapa bentuk Pentakostalisme atau gerakan karismatik.

Singkatnya, kita perlu memastikan apakah penggunaan layanan pengurapan yang baru-baru ini selaras dengan nasihat Alkitab.

II Penafsiran Yakobus 5: 13-18

Karena pengurapan dengan minyak untuk orang sakit hanya disebutkan dalam Yakobus 5: 13-18, kita akan mempertimbangkan perikop ini secara eksegetis untuk menemukan pedoman yang jelas untuk praktik kita dalam ritual penting ini.

Memang benar, tentu saja, bahwa Perjanjian Baru merujuk pada penyembuhan ilahi di banyak tempat berbeda, tetapi pengurapan orang sakit dengan minyak disertai dengan doa adalah unik dengan Yakobus.

Pemeriksaan yang cermat terhadap semua kisah penyembuhan dalam Perjanjian Baru akan sangat membantu, tetapi ini membutuhkan pembahasan yang berbeda.

Oleh karena itu, untuk tujuan sekarang, kita akan membatasi diri kita pada bagian ini, Yakobus 5: 13-18.

Perikop ini dimulai dan diakhiri dengan doa. Selanjutnya, peringatan untuk berdoa berjalan seperti disepanjang benang emas. Dari sini didapat kesan bahwa penulisnya, Yakobus, saudara lelaki Tuhan kita, adalah orang yang suka berdoa.

Apa resep Yakobus untuk orang sakit di jemaat?

Dia hanya menyatakan, “Jika ada yang menderita [kakopathei] sakit di antara kamu, baiklah dia berdoa. Bila ada orang yang bersukacita, baiklah dia menyanyikan mazmur” (ayat 13).

Bilamana ada yang sakit [atau Lemah]? [1] Biarkan dia memanggil para penatua jemaat supaya mereka mendoakan dia serta mengolesnya dengan minyak dalam nama Tuhan” (ayat 14).

Di sini kita menemukan dua resep:

1. Orang yang sakit harus mengambil inisiatif untuk memanggil para penatua gereja. [2]

Dalam beberapa kasus, penatua mungkin menyarankan kepada orang yang sakit untuk mempertimbangkan pilihan pengurapan, tetapi kemudian menyerahkannya kepada anggota yang sakit untuk memanggil para penatua gereja.

Arahan yang diberikan para penatua sangat spesifik. Mereka harus melakukan dua hal untuk orang sakit:

(1) untuk mendoakan dia dan

(2) untuk mengurapi dia dengan minyak dalam nama Tuhan.

Instruksi untuk memanggil para penatua mencakup dua tuntutan implisit pada orang yang sakit.

1. Agar doa para penatua menjadi efektif, orang yang sakit perlu memeriksa hidupnya sendiri untuk setiap dosa yang diketahui dan kemudian mengakuinya kepada Tuhan.

Faktanya, pengampunan dosa yang disebutkan dalam ayat 15b tampaknya mengandaikan pertobatan dan pengampunan atas dosa yang dilakukan.

Dokumen dan Kitab Suci di luar Alkitab sendiri menunjukkan bahwa dalam pikiran kuno, dosa dan penyakit, bahkan kematian, berjalan bersama.

Menurut Markus 2: 5, misalnya, Yesus menyembuhkan orang lumpuh, dengan mengatakan, “Anakku, dosamu sudah diampuni.”

Dari pernyataan ini kita dapat menyimpulkan bahwa kelumpuhan pria itu mungkin terkait dengan dosa pribadi.

Karena itu pengakuan dosa diperlukan jika doa untuk orang sakit efektif. Orang yang sakit tidak hanya membuat pengakuan kepada para penatua tetapi juga satu sama lain, yaitu, mungkin kepada siapa mereka telah melakukan kesalahan.

Dalam terang ayat 15b pengampunan dosa tampaknya menyiratkan bahwa proses penyembuhan dapat dipromosikan ketika orang sakit memeriksa hidupnya untuk setiap dosa yang diketahui dan dengan rendah hati mengakuinya kepada Allah (lih. Mazmur 66:18; 139: 23, 24; Ams. 28:13).

Patut dicatat bahwa PL berbicara banyak tentang perlunya pengakuan dosa bagi mereka yang tidak sehat, dan para rabi mengembangkan formula rumit untuk tujuan tersebut. [3]

Teks-teks yang dikutip oleh pihak berwenang menunjukkan bagaimana pengunjung orang sakit itu,

“Serikat Yahudi untuk mengunjungi orang sakit” (bikkur holim), menyapu kamarnya, mengingatkannya untuk membuat surat wasiat, berdoa untuknya dan mendesaknya untuk mengakui dosa-dosanya dalam keyakinan bahwa dia akan sembuh. ” kekuatan pertobatan adalah hebat … Itu membawa kesembuhan” (b Yoma 86a).

Gereja Perjanjian Baru telah melanjutkan praktik ini sebagaimana dapat diilustrasikan oleh 1 Yohanes 1: 9 dan perikop dalam Yakobus.

2. Ketika seseorang memanggil para penatua untuk datang, dia harus menyadari bahwa panggilan seperti itu tidak boleh berupa kemauan.

Dia harus dengan sungguh-sungguh meminta Roh Kudus untuk memberikan arahan yang jelas dalam hal ini bahwa kehendak Allah dilakukan.

Ini bisa berarti bahwa pelayanan tersebut mungkin tidak akan berakhir dengan bahagia. Bahkan, trauma atau kematian dapat terjadi.

Sebagai contoh, bahkan jika kondisi orang sakit itu tidak lebih baik, kemudian ia dapat yakin bahwa kehendak Tuhan sedang dilakukan.

Di sisi lain, jika kebaktian dilakukan dengan cara yang karismatik, tidak memperhatikan persiapan rohani seseorang dapat memiliki konsekuensi serius.

Apa yang akan terjadi jika pemulihan yang diinginkan pasien gagal terjadi? Apa dampaknya terhadap hubungan orang itu dengan Allah?

Sehubungan dengan pertimbangan ini, keinginan seseorang untuk pelayanan peminyakan hendaknya diprakarsai oleh Roh Kudus saja, yang dapat memberikan bimbingan dan bantuan yang tepat dalam masalah ini dari pada permohonan orang banyak (public appeal) [4]

Petunjuk untuk para penatua sederhana dan mudah. Mereka harus berdoa untuk orang yang sakit dan dan mengurapai dia dengan minyak atas nama Tuhan (ayat 14b).

Di sini muncul pertanyaan tentang penggunaan minyak dalam layanan.

Dalam konteks saat ini, minyak bukanlah sakramental atau “wahana kuasa ilahi,” setidaknya gereja mula-mula tidak melampirkan khasiat sakramental apa pun pada upacara pengurapan.

Namun kemudian, gereja menggunakan “minyak suci” sebagai pengganti sihir pagan dalam upaya menyembuhkan orang sakit.

Pada abad kedelapan perikop ini digunakan untuk mendukung praktik Katolik yang sekarang dikenal sebagai pengurapan yang ekstrem, upacara terakhir dilakukan untuk orang yang sekarat.

Minyak juga tidak digunakan sebagai obat. Dalam konteks sekarang ini adalah simbol. Patut dicatat bahwa pengurapan dalam Alkitab dilakukan ketika seseorang dikhususkan untuk pelayanan khusus.

Minyak juga merupakan simbol Roh Kudus. Oleh karena itu aplikasi minyak untuk orang sakit adalah tindakan simbolis di mana orang sakit dipisahkan untuk dilayani oleh Roh Kudus.

Ayat 15a berikutnya mengatakan, “Dan doa yang lahir dari iman akan menyelamatkan [menyelamatkan, sosei] orang sakit dan Tuhan akan membangunkan dia; dan jika ia telah berbuat dosa, maka dosanya itu akan diampuni.”

Ayat ini menyatakan secara positif bahwa orang sakit akan disembuhkan dan bahwa dosanya akan diampuni. Tetapi ini tampaknya menciptakan ketegangan bagi kita, karena kita mengamati bahwa tidak semua orang yang diminyaki dan didoakan oleh para penatua akan disembuhkan.

Namun, penting untuk diingat bahwa “permintaan harus dibuat selaras dengan kehendak Allah, karena tidak ada orang yang tahu apa yang terbaik untuk orang lain” (The SDA Bible Commentary 7: 540).

“Dia bisa melihat yang terbaik untuk menyembuhkan atau tidak” (lihat Ministry of healing, 230).

Karena itu, doa harus “dipersembahkan dengan keyakinan dan ketaatan, dengan keyakinan bahwa Bapa surgawi dengan segala kebijaksanaanya, tahu yang terbaik dan Dia tidak pernah salah” (The SDA Bible Commentary, 541).

Dalam ayat 16 rasul memberikan dua nasihat berikut: “Karena itu hendaklah kamu saling mengaku dosamu dan saling mendoakan, supaya kamu sembuh.”

Dia kemudian menambahkan bahwa “Doa orang yang benar, bila dengan yakin didoakan, sangat besar kuasanya.” Terjemahan lain yang mungkin adalah ini: “doa orang benar sangat kuat.”

Apa manfaat dari saling mengaku dosa?

Saling mengaku dosa tidak hanya meningkatkan kesehatan fisik, tetapi juga spiritual, karena dalam ayat 17 dan 18 rasul berbicara dan menunjukkan pengalaman Elia kekuatan doa yang luas dalam kehidupan orang benar.

Lebih jauh, pengakuan membawa penghinaan yang sehat, karena berdiri di sana di hadapan seorang saudara sebagai orang berdosa adalah suatu penghinaan yang hampir tak tertahankan. [5]

III. Rekomendasi

Dalam terang pembahasan singkat kita tentang pasal ini, Yakobus 5: 13-18, poin-poin berikut menjadi fokus:

A. Pelayanan pengurapan harus dilakukan untuk orang-orang percaya, lebih khusus mereka yang telah menerima pekabaran malaikat ketiga.

B. Sementara orang yang sakit seharusnya tidak ragu-ragu untuk memanggil para penatua untuk menjadi perantara baginya, keinginannya untuk diurapi/diminyaki harus dimotivasi oleh Roh Kudus.

C. Karena pengalaman semacam itu menyentuh hubungan paling intim antara seseorang dengan Tuhan, kami berpendapat bahwa layanan ini harus dilakukan dalam suasana privasi yang bebas dari dinamika kelompok yang sedang bekerja dalam pertemuan besar.

Karena kami sangat prihatin bahwa tren peminyakan dengan kelompok besar inspirasinya diambil dari karismatik dan karena selalu ada bahaya bahwa praktik semacam itu dapat berakhir kegiatan rutinitas, kami berpendapat bahwa para pendeta dan penatua harus mematuhi pedoman yang diberikan kepada kita dalam Alkitab dan dalam tulisan-tulisan Roh Nubuat.

Seperti yang telah kita lihat, dalam satu kasus penyakit parah yang dialami Ny. White, dia menunda membuat permintaan untuk pelayanan pengurapan untuk waktu yang lama.

Ini menunjukkan rasa hormatnya pada kesucian upacara ini. Dia beralih ke pelayanan peminyakan hanya sebagai pilihan terakhir.

Karena itu, kami tidak menganjurkan praktik doa peminyakan dengan membuat panggilan orang banyak dalam pertemuan besar untuk berpartisipasi dalam layanan peminyakan. Itu tidak sesuai dengan pola tulisan Alkitab.

Kami menyarankan agar para pendeta, penginjil, dan penatua mempertimbangkan prosedur berikut sebagai gantinya:

1. Penatua bertemu di rumah orang sakit atau di samping tempat tidurnya di rumah sakit.

2. Setelah mengucapkan salam, salah seorang penatua hendaknya membaca bagian Yakobus 5: 13-18.

3. Adalah agar salah satu penatua bertanya secara singkat namun dengan sangat lembut kepada orang yang sakit apakah dia mengerti arti dari bagian itu, sifat penyakitnya dan apakah dia telah membuat hal yang benar dengan Allah dan sesamanya termasuk pengakuan dan rekonsiliasi.

Dia harus ditanya apakah dia merasakan bahwa Roh Kudus mengarahkan dalam pelayanan ini dan pada akhirnya kehendak Allah harus dilakukan.

4. Orang sakit kemudian diurapi dengan minyak sementara para penatua menumpangkan tangan pada orang sakit sementara orang berdoa.


[1]. Lihat Kittel, TDNT 492, 493.
[3]. James B. Adamson, The Epistle of James (Grand Rapids: William B. Eerdmans, 1976), 199.
[4]. Christian Temperance dan Bible Hygiene, 113-114).
[5]. Dietrich Bonhoeffer, Life Together (New York: Harper and Row, 1954), 112, dikutip oleh R. Kent Hughes, Faith That Works (Wheaton, IL: Crossway Books), 265.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.