Berkat Karantina

Pengalaman masa isolasi dan sendirian bisa sangat menghancurkan.

Namun, bagi sebagian orang, itu juga bisa menjadi berkat, karena keheningan dan kesunyian dapat membawa kesembuhan di hati kita dan mempersiapkan kita untuk tugas-tugas yang lebih besar.

“Yang Paling Bahagia yang pernah saya kunjungi”

Chris Lewis adalah seorang mantan penerjun payung Inggris berusia 39 tahun yang jatuh pada masa-masa sulit setelah pensiun dari resimen dan kehidupan militernya.

Menjadi tunawisma dan tidur di jalan atau di mobil, dia berjuang untuk mengatasi kehidupan menjadi orang sipil.

Dia akhirnya menemukan bantuan dan dukungan ketika dia terhubung dengan SSAFA, badan amal Angkatan Bersenjata Inggris.1

Pada bulan Agustus 2017, ia berangkat dari rumahnya di Swansea untuk berjalan di sekitar garis pantai Britania Raya untuk mengumpulkan £ 100.000 (sekitar US $ 125.000) untuk SSAFA karena rasa terima kasih atas bantuan yang telah ia terima.

Pada 23 Maret 2020, ketika Inggris memberlakukan lockdown terkait COVID-19, ia berjalan bersama anjingnya, Jet, di pulau utama Shetlands, tidur di tenda.

Pada saat itu, dia telah berjalan sekitar 12.000 mil..

Karena dia tidak memiliki rumah permanen di pulau itu sehingga pada bulan maret dia tidak bisa mengkarantina diri di tenda…

Maka pemilik pulau Hildasay, sebuah pulau kecil seluas 108 hektar (267 hektar) di lepas pantai barat daratan Shetland, yang dihuni oleh 15 domba dan ribuan burung, memberinya izin untuk tinggal di gubuk bekas seorang gembala.

Lewis bersyukur, meskipun gubuk itu tidak memiliki air, listrik, atau pemanas. “Itu benar-benar memberi saya kesempatan untuk menikmati pulau itu,” kata Lewis dalam sebuah artikel BBC.

“Saya dapat merenungkan perjalanan sejauh ini, sadar hal ini dilakukan untuk membantu saya secara pribadi dan sejumlah orang yang luar biasa di Inggris.

Ini adalah kebahagiaan yang belum pernah saya alami.” 2

Bersiap-siap

Saya bertanya-tanya berapa banyak dari kita yang telah membuat gambaran dua bulan terakhir seperti yang dilakukan Lewis.

Perintah karantina, arahan untuk tinggal di rumah, atau jaga jarak sosial telah menyebabkan tekanan emosional yang oleh kebanyakan kita tidak ketahui.

Kita bertanya-tanya kapan akhirnya kita dapat, sekali lagi, merangkul orang tua yang sudah lanjut usia, seorang cucu, atau seorang teman baik.

Namun, saat-saat karantina ini dapat menjadi peluang yang membantu kita memfokuskan kembali pada hal-hal pertama, menyusun ulang prioritas kita, dan mengenali hal-hal yang berbahaya dan tantangan hidup kita yang dipenuhi media.

Kita membutuhkan keheningan dan karantina.

Dalam Alkitab, keheningan dan isolasi sering mendahului saat-saat yang menentukan.

Nuh dan keluarganya duduk selama tujuh hari di dalam bahtera menunggu sesuatu yang belum pernah mereka lihat, rasakan, atau alami.

Cemoohan di luar bahtera selama ini pasti memekakkan telinga mereka.

Musa menghabiskan 40 tahun sebagai gembala di padang gurun kering Semenanjung Sinai bertanya-tanya apa yang telah direncanakan Tuhan untuk hidupnya.

Yesus menghabiskan 40 hari di padang belantara, dihadapkan pada godaan si penipu ulung.

Alkitab menyatakan secara eksplisit bahwa Yesus “dipimpin oleh Roh ke padang gurun” (Mat. 4: 1). Entah bagaimana, momen isolasi dan kesendirian membantu kita menangkap visi Tuhan.

Hidup di Hadirat Allah

1 Raja-raja 17: 1-6 menceritakan kisah nabi Elia berbaris ke istana Raja Ahab di Samaria dan menyatakan putusan Tuhan: “Demi TUHAN, Allah Israel yang hidup, di hadapan siapa aku berdiri, tidak akan ada embun atau hujan tahun-tahun ini, kecuali kata-kataku “(ayat 1).

Kemudian Elia lari dan, mengikuti perintah Tuhan, bersembunyi di Sungai kerit. Tidak ada supermarket yang nyaman; tidak ada pilihan belanja online; tidak ada Facebook, Skype, atau Zoom dengan keluarga di rumah.

Kertas toilet bahkan belum ditemukan. Elia sendirian di dasar sungai dan diberi makan dua kali sehari oleh gagak.

Menunya cukup mewah. Orang-orang yang hidup di Zaman Besi Israel tidak makan daging dan roti dua kali sehari — kecuali, mungkin, di istana.

Tuhan memperhatikan kebutuhan fisik Elia, tetapi bagaimana dengan kebutuhan emosinya?

Hari demi hari, Elia benar-benar bergantung pada Tuhan. Tuhan mendengar ketika dia berdoa.

Tuhan mendengarkan ketika dia menangis dan bertanya-tanya tentang orang-orang yang telah dipanggil untuk melayani.

Tuhan bahkan mendengar kerinduan dan permintaan diam. Isolasi memaksa kita untuk memfokuskan kembali hidup kita.

Dengan tidak adanya hubungan normal, kita didorong lebih dekat untuk benar-benar hidup di hadirat Allah denga taat.

Narasi Alkitab tidak memberi tahu kita berapa banyak waktu yang dihabiskan Elia di sungai kerit.

Berdasarkan konteks yang lebih besar, saya membayangkan dia disana berbulan-bulan.

Suatu pagi, air sudah mengering dan Tuhan berbicara sekali lagi. “Bangunlah, pergi ke Sarfat, yang merupakan milik Sidon, dan tinggal di sana. Lihat, Aku telah memerintahkan seorang janda di sana untuk menyediakan bagimu ”(1 Raja 17: 9).

Bayangkan apa reaksi Elia.

Tuhan ingin dia pergi ke tempat asal Izebel, istri Raja Fenisia Raja Ahab itu.

Tuhan mengirimnya langsung ke wilayah Baal. Elia mematuhi panggilan itu — dan menjadi berkat bagi seorang janda, putranya, dan para tetangga yang tinggal di Sarfat yang mendengar tentang panci tepung yang tidak pernah kosong dan tabung minyak zaitun yang tidak pernah kering.

Mereka semua menyaksikan kebangkitan putra janda itu dari kematian dan, melalui Elia, mereka bertemu Allah Israel, yang wilayah kekuasaannya adalah seluruh bumi dan yang kekuasaannya tidak terbatas.

Tuhan menggunakan momen isolasi dan kesunyian untuk mempersiapkan kita menghadapi tantangan yang lebih besar dan peluang yang lebih besar.

Ini adalah saat-saat pertumbuhan terjadi.

Ini adalah saat-saat ketika Tuhan mampu melakukan apa yang Dia bisa lakukan untuk mengungkap citra-Nya di dalam kita.

Ketika kita merasa tidak berdaya, terasing, sendirian, dan mungkin bahkan dilupakan, kita diyakinkan bahwa Tuhan memiliki rencana yang jauh lebih besar.

Buku Ministry of healing menggambarkan saat-saat seperti itu ketika kita dipanggil untuk memusatkan perhatian pada hadirat Allah:

“Tidak ada yang tampaknya lebih tak berdaya, namun benar-benar lebih tak terkalahkan, daripada jiwa yang merasakan ketiadaannya dan sepenuhnya bergantung pada kebaikan Juruselamat.

Dengan doa, dengan mempelajari firman-Nya, dengan iman di hadirat-Nya yang tetap, manusia yang paling lemah dapat hidup dalam hubungan dengan Kristus yang hidup, dan Dia akan memegang mereka dengan tangan yang tidak akan pernah melepaskannya. ”3

Musim isolasi dan kesendirian bisa menjadi kesempatan kita untuk menemukan genggaman tangan Tuhan yang tak terlihat.

Ketika kita mengenali-Nya dalam hidup kita, kita bisa saja menemukan diri kita di landasan peluncuran untuk mendapatkan sesuatu yang lebih besar daripada yang pernah kita impikan.

Gerald A. Klingbeil, Editor Adventistreview

Referensi:

1 https://www.ssafa.org.uk/.

2 “Coronavirus: Ex-soldier self-isolating on ‘uninhabited’ Hildasay,” BBC News (April 20, 2020), online https://www.bbc.com/news/uk-scotland-north-east-orkney-shetland-52344025.

3 The Ministry of Healing (Mountain View, Calif.: Pacific Press Pub. Assn., 1905, 1942), p. 182.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *