‘Berdoa untuk Umat Kristen di Afghanistan’: Pengambilalihan Taliban Menempatkan Gereja dalam Bahaya

Michael Foust

Sebuah organisasi berbasis agama terkemuka mendesak orang-orang Kristen untuk berdoa bagi orang-orang percaya Afghanistan, yang menghadapi masa depan yang tidak pasti dan kemungkinan penganiayaan dalam menghadapi pengambilalihan negara oleh Taliban.

Taliban mengambil alih ibukota Afghanistan Kabul pada hari Minggu ketika militer Amerika Serikat melanjutkan penarikannya dari Afghanistan. Presiden Biden telah memerintahkan semua pasukan ditarik dari negara itu pada September.

Tidak diketahui berapa banyak orang Kristen yang tinggal di Afghanistan, meskipun beberapa perkiraan menyebutkan jumlahnya antara 10.000 dan 12.000, menurut International Christian Concern, yang memantau penganiayaan di seluruh dunia.

Kebanyakan dari mereka adalah mualaf dari Islam – fakta yang membuat mereka menjadi sasaran penganiayaan oleh Taliban. Di bawah ideologi Taliban, hukuman untuk konversi ke Kristen adalah kematian.

“Kami mendorong Anda untuk berdoa agar [Kristen] tidak dikalahkan oleh rasa takut,” kata ICC.

Mindy Belz dari World Magazine’s melaporkan bahwa para pemimpin jaringan gereja rumah di Afghanistan “menerima surat” dari Taliban “memperingatkan mereka bahwa mereka tahu di mana mereka berada dan apa yang mereka lakukan.”

Demikian pula, ICC berbicara dengan seorang Kristen di Afghanistan yang mengatakan bahwa dia mengetahui seorang teman Kristen yang telah menerima surat dari Taliban yang mengatakan bahwa mereka akan mengambil rumahnya.

Orang Kristen itu mengatakan kepada ICC bahwa orang percaya memahami bahaya mempraktikkan iman mereka.

“Setiap orang percaya berlatar belakang Muslim seperti saya yang masuk Kristen, dia tahu konsekuensi dari konversi mereka.

Islam sangat jelas, Quran sangat jelas, Hadis sangat jelas untuk kemurtadan,” kata orang Kristen itu kepada ICC. “… Mereka memberi tiga hari setelah itu [dan] jika mereka tidak bertobat … tidak ada belas kasihan pada orang-orang itu.”

Orang Kristen sering “harus melarikan diri dari Afghanistan atau berisiko dibunuh,” lapor ICC.

Bahkan sebelum Amerika Serikat mengumumkan penarikannya, Afghanistan adalah tempat yang berbahaya bagi orang-orang Kristen.

Opendoor menempatkannya di peringkat No. 2 dalam daftar negara-negara di mana orang-orang percaya menghadapi penganiayaan paling banyak.

Ketika daftar itu dirilis, Taliban hanya menguasai bagian-bagian tertentu dari negara itu. Sekarang, bagaimanapun, Taliban mengendalikan seluruh negara.

“Tolong doakan orang-orang Kristen di Afghanistan yang telah menaati Amanat Agung Kristus karena kasih kepada orang-orang terhilang di Afghanistan,” Bryant Wright, presiden SEND Relief of the Southern Baptist Convention, mencuit.

“Sepertinya pemerintah kita tidak mengingat mereka. Setidaknya mari kita berdoa untuk kekuatan dan keberanian mereka saat mereka memberikan hidup mereka untuk Yesus!”

Sumber: christianheadlines.com

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.