Banyaknya bencana: Apa yang Tuhan ingin sampaikan?

Google.com: Kompilasi gambar bencana

Banyaknya bencana alam baru-baru ini telah melahirkan banyak penjelasan dari seluruh spektrum agama dan ideologis.

BERBAGAI PENJELASAN

Ateis. Ateis atau agnostik yang berpegang pada pandangan dunia yang naturalistik dan materialistis melihat bencana sebagai peristiwa tanpa arti di alam semesta yang tidak dapat diprediksi dan tidak terkendali. Mereka puas dengan meteorologi (tren prakiraan cuaca) atau penjelasan geologi (pergeseran lempeng tektonik). Tetapi bahkan di antara atheis dan agnostik, tampilan luar biasa kekuasaan alam, menyebabkan mereka bertanya tentang sifat dan tujuan hidup. Filosof Inggris Bryan Appleyard mencatat: “Kebenaran yang sederhana adalah apa yang telah terjadi: alam, tidak terkendali, tidak terlarang, tidak dapat diprediksi, masih bisa merendahkan harga diri kita dan menghancurkan skema kita dalam sekejap.”

Aktivis Antiaborsi. Steve Lefemine, seorang aktivis anti-aborsi di Columbia, S.C., mengklaim telah melihat dalam peta satelit Badai Katrina berwarna-warni, citra janin berusia 8 minggu. Dia menulis di situs web Christian Christians for Life-nya: “Menurut kepercayaan saya, Tuhan menghakimi New Orleans atas dosa menumpahkan darah tak berdosa melalui aborsi. . . . Penyesalan menghukum dosa nasional dengan bencana nasional. Penghakiman ilahi yang lebih besar akan datang ke atas Amerika kecuali kita bertobat dari dosa aborsi nasional. ”

Muslim. Pendukung Al-Qaeda mengatakan bahwa Katrina adalah tangan Allah yang menyerang orang Amerika atas apa yang telah mereka lakukan terhadap rakyat Irak dan orang-orang Palestina. Muhammad Yousef Mlaifi, seorang pejabat Kuwait, menulis di harian berbahasa Arab Al-Siyassa: “Teroris Katrina adalah Salah Satu Tentara Allah. . . . Hampir dapat dipastikan bahwa Katrina adalah angin penyiksaan dan kejahatan yang Allah telah kirimkan ke kekaisaran Amerika ini. ”

Dispensasionalis. Dispensasionalis Kristen yang percaya Restorasi Akhir Negara Israel, melihat korelasi kausal antara evakuasi paksa baru-baru ini terhadap pemukim Yahudi dari rumah mereka di Jalur Gaza dan Amerika dipaksa keluar dari rumah mereka di New Orleans.

Stan Gooddenough menulis dalam kolom untuk Website Jerusalem Newswire: “Apakah ini semacam kebetulan yang aneh? Bukan untuk mereka yang percaya pada Tuhan di dalam Alkitab. . . Apa yang akan dialami Amerika adalah pencabutan tangan perlindungan Tuhan; pelaksanaan penghakiman-Nya atas bangsa yang paling bertanggung jawab untuk membahayakan tanah dan orang-orang Israel. ”

Orang Yahudi. Pandangan yang sama diungkapkan oleh beberapa orang Yahudi yang melihat Katrina sebagai hukuman Ilahi untuk penghancuran komunitas Yahudi Gaza (Gush Katif) atas desakan Amerika. Rabi Joseph Garlitzky, kepala gerakan internasional Chabad Lubavitch, mengatakan kepada jemaatnya di Tel Aviv: “Kami tidak memiliki nabi yang dapat memberi tahu kami apa sebenarnya Cara Tuhan, tetapi ketika kita melihat sesuatu yang sangat besar seperti Katrina, saya akan mengatakan [Presiden] Bush dan [Menteri Luar Negeri Condoleezza] Rice perlu membuat perhitungan tindakan mereka, karena ada sesuatu yang salah dengan Amerika dalam cara yang besar. Dan di sini ada banyak koneksi yang jelas antara badai [Katrina] dan evakuasi Gaza, yang datang tepat di atas satu sama lain. Tidak ada yang memiliki izin untuk mengambil satu inci dari tanah Israel dari orang-orang Yahudi. ”

Bertobatlah Amerika. Michael Marcavage, yang magang di Gedung Putih Clinton pada tahun 1999 dan sekarang menjalankan organisasi penginjilan, yang disebut Repent America, melihat Katrina sebagai tindakan Tuhan untuk menghukum kota yang jahat tepat sebelum perayaan tahunan “Southern Decadence” tahunan. Acara ini, katanya: “memenuhi bagian French Quarters di kota dengan homoseksual mabuk yang terlibat dalam aksi seks di jalan umum dan bar. . . . Kami percaya bahwa Tuhan mengendalikan cuaca. Hari Bourbon Street dan French Quarter dibanjiri adalah hari dimana 125.000 homoseksual akan merayakan dosa di jalanan. . . . Kami menyebutnya suatu tindakan Tuhan.”

Marcavage melanjutkan, mengatakan: “Meskipun kehilangan nyawa Sungguh menyedihkan, tindakan Tuhan ini menghancurkan kota yang jahat. Mulai dari ‘Girls Gone Wild’ hingga ‘Southern Decadence,’ New Orleans adalah kota yang pintunya terbuka lebar untuk perayaan umum dosa. ”

Pandangan Advent. Pandangan serupa diungkapkan dalam beberapa makalah gereja Advent yang menunjukkan bahwa New Orleans telah mencapai batas Belas kasih dan kesabaran Tuhan. Seorang Presiden Confrence menulis bahwa kota itu telah mengisi pialanya dengan kefasikan sehingga Tuhan tidak punya pilihan selain menghancurkannya seperti Sodom dan Gomora.

Pandangan Katrina yang terbatas ini menimbulkan dua masalah, pertama adalah waktu terjadinya badai dan yang kedua adalah tempat-tempat yang ditabraknya. Katrina menghantam New Orleans dua hari sebelum kedatangan 125.000 gay dan lesbian. Jika orang-orang ini adalah target utama dari retribusi ilahi, maka Tuhan salah menghitung dua hari waktu pendaratan Katrina. Dengan menunggu dua hari ekstra sebelum melepaskan Katrina di New Orleans, Tuhan dapat menghukum para homoseksual pada puncak perayaan dosa mereka.

Masalah kedua adalah tempat-tempat yang dihancurkan oleh Katrina. Mengapa Badai merusak secara ekstensif Seminari Teologi Baptis New Orleans, Bass Memorial Adventist Academy, dan beberapa gereja Advent, sementara praktis menyisakan Quarter French dari New Orleans, yang merupakan pusat penyimpangan seksual? Apakah Tuhan merindukan target seperti itu kadang-kadang terjadi dengan peluru kendali? Jelaslah bahwa kita perlu mencari jawaban alkitabiah yang lebih memuaskan.

Penghapusan Perlindungan Tuhan. Senator Negara Bagian Alabama Hank Erwin mengatakan bahwa badai dahsyat yang baru-baru ini melanda Amerika Serikat, adalah bagian dari pola yang jelas sejak serangan teroris 11 September 2001 — sebuah pola yang menunjukkan bahwa Tuhan telah menyingkirkan payung perlindungan atas Amerika karena peningkatan aborsi, pornografi, dan prostitusi.

Menulis untuk Birmingham News, Senator Erwin berkata: “New Orleans dan Gulf Coast Mississippi selalu dikenal karena perjudian, dosa dan kejahatan. Ini adalah jenis perilaku yang pada akhirnya membawa penghakiman Tuhan. . . . Peringatan dari tahun ke tahun oleh para penginjil dan pengkhotbah saleh tidak diperhatikan. Jadi mengapa kita terkejut ketika akhirnya tangan penghakiman jatuh? Sedihnya, orang-orang tak berdosa menderita bersama yang bersalah. Dosa selalu membawa penderitaan bagi orang baik dan juga orang jahat. ”

“Amerika telah bergerak menjauh dari Tuhan,” lanjut Senator. “Kita semua perlu memeluk kesalehan dan kehidupan gereja dan baik, hidup saleh, dan kita bisa mendapatkan perlindungan ilahi untuk hal itu. Tuhan mengirim permohonan kepada kami. Meskipun terdengar keras, angin topan itu mengatakan bahwa Tuhan itu nyata, dan kita harus menyadari dosa memiliki konsekuensi. ”

Tidak ada pertanyaan bahwa dari perspektif alkitabiah bahwa Tuhan menggunakan bencana alam untuk menghukum kejahatan manusia. Kami akan membahas hal ini segera. Namun fakta ini tidak membenarkan melompat ke kesimpulan bahwa Katrina menghantam New Orleans karena kota yang sangat berdosa layak mendapat hukuman ilahi. Bagaimana dengan San Francisco, ibu kota dunia gay dan lesbian? Atau Miami atau Los Angeles atau Las Vegas? Apakah kota-kota ini secara moral kurang berdosa daripada New Orleans? Jika Tuhan menghakimi kota-kota dengan tingkat kefasikan mereka, maka sedikit dari mereka yang akan lolos dari penghancuran ilahi melalui bencana alam. Tak lama lagi kita akan melihat bahwa penjelasan sepihak seperti itu hampir tidak adil terhadap pandangan Alkitanb tentang bencana alam.

Perlakuan Terhadap Orang-Orang Hitam Amerika. Beberapa pemimpin gereja kulit hitam percaya bahwa Tuhan menggunakan Katrina untuk mengekspos kepada dunia kondisi kehidupan orang kulit hitam yang menyedihkan di bagian-bagian tertentu Amerika seperti New Orleans.

Dalam sebuah artikel berjudul “Apakah Tuhan Berusaha Memberi Tahu Kita Sesuatu? Refleksi tentang Badai Katrina, “Pdt. Connie J. Jackson, seorang rekan sekerja di Gereja Kristen Ray of Hope di Decatur, Georgia, menulis:” Hari ini Tuhan mengatakan kepada kita: ‘Kamu mengatakan kamu tidak tahu bahwa dua pertiga dari New Orleans hitam dan miskin? Oke, saya akan mengirim banjir untuk mencabut mereka. Saya akan memastikan bahwa wajah mereka dan kondisi hidup mereka yang menyedihkan akan terekspos ke dunia. Anda tidak akan bisa lagi berpura-pura bahwa orang-orang yang terpinggirkan dan kehilangan hak warna tidak ada karena saya akan menyebarkan para pengungsi di seluruh negeri.

Saya akan mengizinkan negara-negara Dunia Ketiga (yang Anda telah menegur perlakuan tidak manusiawi terhadap warga negara mereka) untuk melihat bagaimana Amerika memperlakukan ‘mereka yang paling sedikit’. Dan biaya untuk membantu menghidupkan kembali kehidupan ini? . . . Yah, itu akan merugikan bangsa ini miliaran lebih dari yang seharusnya, seandainya itu disediakan bagi mereka seperti yang saya tetapkan dalam Firman-Ku. Sekarang, Anda tidak punya pilihan selain memberi mereka perumahan gratis, perawatan kesehatan gratis, makanan gratis, dan kartu ATM tunai gratis. ’”

Mungkinkah negara mana pun benar-benar melakukan keadilan bagi orang miskin dengan menyediakan makanan permanen, perumahan, perawatan kesehatan, dan “KARTU ATM tunai” secara permanen? Serah terima gratis dapat mendorong kemiskinan kronis. Beberapa orang miskin karena cacat fisik mereka membuat tidak mungkin bagi mereka untuk bekerja. Orang-orang ini layak mendapat bantuan yang dapat diberikan oleh Negara dan Gereja. Tetapi beberapa orang miskin karena mereka tidak ingin bekerja. Mereka lebih suka hidup dengan tangan kosong dari pemerintah dan organisasi amal. Apa yang orang-orang ini butuhkan bukanlah sebuah tangan, tetapi sebuah tangan kesediaan untuk bekerja.

Perintah untuk bekerja enam hari tertanam dalam Dekalog sebagai bagian penting dari pemeliharaan Sabat. Kita bisa menghancurkan Sabat pada hari Selasa dengan dibenci dan tidak melakukan apa-apa. Dalam perjalanan saya di seluruh dunia saya menemukan bahwa ketika orang menjadi Advent, mereka biasanya memperbaiki kondisi sosial ekonomi mereka, sebagian karena Sabat mengajarkan mereka, tidak hanya untuk beristirahat pada hari ketujuh, tetapi juga bekerja keras selama enam hari.

Cara terbaik untuk membantu orang miskin dengan tubuh yang sehat, adalah mengajari mereka cara bekerja dalam profesi yang sesuai. Perintah alkitabiah jelas: “Sebab, juga waktu kami berada di antara kamu, kami memberi peringatan ini kepada kamu: jika seorang tidak mau bekerja, janganlah ia makan. Kami katakan ini karena kami dengar, bahwa ada orang yang tidak tertib hidupnya dan tidak bekerja, melainkan sibuk dengan hal-hal yang tidak berguna. Orang-orang yang demikian kami peringati dan nasihati dalam Tuhan Yesus Kristus, supaya mereka tetap tenang melakukan pekerjaannya dan dengan demikian makan makanannya sendiri.”(2 Tes 3: 10-12).

Tuhan Maha Perkasa, tetapi bukan Mahakuasa. Dalam artikelnya “Katrina: Bukan God’s Wrath — atau His Will,” Dr. Tony Campolo, seorang penulis yang produktif dan seorang pembicara sirkuit populer, menolak anggapan bahwa Katrina adalah hukuman ilahi atas kejahatan. Dia menulis: “Ada orang-orang Kristen, yang pada minggu-minggu yang akan datang, dapat dihitung dengan guntur dari mimbar mereka bahwa Katrina adalah murka Allah terhadap amoralitas bangsa ini, menunjukkan bahwa New Orleans adalah lambang kemunduran nasional dan pesta pora kita. . Untuk semua ini saya katakan, ‘Salah.’

Dr. Campolo berpendapat bahwa pesan Alkitab bukanlah tentang kutukan ilahi, tetapi tentang penyediaan keselamatan ilahi. “Alkitab memberi tahu kita tentang kasih karunia Allah; itu memberi kita kabar baik bahwa Allah kita yang pengasih tidak memberi kita apa yang benar-benar kita layak dapatkan. Tentu saja, Tuhan tidak akan menciptakan penderitaan bagi orang yang tidak bersalah, yang — sebagian besar — adalah korban Katrina. ”

Bencana alam terjadi, menurut Dr. Campolo, karena ada “perjuangan kosmik yang terjadi antara kekuatan kegelapan dan kekuatan terang. Kabar baiknya adalah bahwa, pada akhirnya, Tuhan akan menang. Itulah mengapa kita bisa bernyanyi dalam Paduan Suara Hallelujah, ‘kerajaan dunia ini [akan] menjadi Kerajaan Tuhan kita.’ ”

Masalah dengan argumen Dr. Campolo adalah keyakinannya bahwa dalam perjuangan kosmis yang sedang berlangsung, Tuhan itu perkasa, tetapi tidak mahakuasa. Dia akhirnya akan menang di Akhir, tetapi pada saat ini Dia tidak cukup kuat untuk mencegah terjadinya bencana. Saya merasa sulit untuk percaya bahwa Tuhan tidak cukup kuat untuk campur tangan dalam bencana alam besar, ketika Yesus mengajarkan kita bahwa Tuhan bertanggung jawab bahkan untuk jatuhnya burung gereja (Mat 10:29). Jawaban yang lebih memuaskan dapat ditemukan dalam melihat bencana alam dalam lingkup Kejatuhan dan rencana Allah bagi penebusan ciptaan manusia dan sub-manusia. Ini yang ingin kami lakukan sekarang.

Mencari Jawaban yang Memuaskan. Selama beberapa minggu terakhir, saya mencari jawaban yang memuaskan atas pertanyaan: “Bagaimana mungkin Tuhan yang mahakuasa dan penuh kebajikan memungkinkan terjadinya bencana yang merusak baru-baru ini? Dalam mencari jawaban, saya telah membaca banyak artikel, pesan email, dan buku untuk melihat bagaimana pemikir Kristen menjawab pertanyaan mendasar ini.

Survei sebelumnya tentang pandangan utama yang diungkapkan oleh pemikir Kristen terkemuka, telah menunjukkan betapa terbaginya mereka mengenai hal ini dan betapa sulitnya menemukan jawaban alkitabiah yang memuaskan. Bukan sombong pada bagian saya untuk menganggap untuk hadir di newsletter ini yang paling penjelasan alkitabiah yang memuaskan tentang mengapa seorang yang mahakuasa dan baik hati Tuhan mengijinkan terjadinya bencana yang merusak.

Satu-satunya hal yang ingin saya lakukan dalam penelitian ini adalah untuk melihat segar ajaran-ajaran alkitabiah tiga pertanyaan terkait:

1) Mengapa Bumi Mengalami Bencana Alam?
2) Apakah Tuhan Menggunakan Bencana untuk Menghukum Orang-Orang yang Melakukan kejahatan?
3) Mengapa Kami Mengalami Peningkatan Bencana Alam yang Signifikan?

MENGAPA BUMI MENGALAMI BENCANA ALAM?

Bencana alam tidak alami bagi ciptaan Tuhan. Tuhan menempatkan hukum-hukum alam pada tempatnya pada penciptaan, tetapi dosa menempatkan bencana alam pada tempatnya. Pada akhir dari enam hari ciptaan-Nya, Allah menyelidiki semua yang telah Dia lakukan dan menyatakannya “sangat baik” (Kej. 1:31). Ciptaan itu lengkap dan sempurna. Sungai-sungai, tumbuh-tumbuhan, bunga-bunga, pohon-pohon buah, burung-burung, ikan-ikan, hewan-hewan, semua hidup harmonis bersama dalam lingkungan yang damai, stabil, dan indah. Hilang dari ciptaan Tuhan adalah penyakit dan kematian. Tidak ada angin topan, banjir, gempa bumi atau Tsunami. Adam dan Bahkan hidup bahagia di surga yang indah, menumbuhkan hubungan yang intim dengan Pencipta mereka yang mengunjungi mereka “dalam dinginnya hari” (Kejadian 3: 8).

Namun kedamaian dan ketenangan Eden hancur oleh ketidaktaatan orang tua kita. Kejatuhan tidak hanya mempengaruhi manusia, tetapi juga ciptaan sub-manusia, termasuk dunia fisik: “Terkutuklah tanah karena kamu” (Kejadian 3:17). Seluruh ciptaan menjadi sasaran kutukan dan perubahan yang dihasilkan dari pintu masuk dosa ke dunia ini.

Pengaruh kejatuhan manusia dan ciptaan sub-manusia

Paulus menjelaskan bahwa “Sebab dengan sangat rindu seluruh makhluk menantikan saat anak-anak Allah dinyatakan. Karena seluruh makhluk telah ditaklukkan kepada kesia-siaan, bukan oleh kehendaknya sendiri, tetapi oleh kehendak Dia, yang telah menaklukkannya, tetapi dalam pengharapan, karena makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan dan masuk ke dalam kemerdekaan kemuliaan anak-anak Allah.”(Rom 8: 19-21).

Bumi yang baik dan penduduknya memburuk dengan cepat. Alkitab mengatakan kepada kita bahwa “Kemudian Tuhan melihat bahwa kejahatan manusia itu besar di bumi, dan bahwa setiap maksud dari pikiran hatinya hanya jahat terus menerus. Dan Tuhan menyesal bahwa Dia telah menjadikan manusia di bumi, dan Dia berduka di dalam hati-Nya. Maka Tuhan berkata, ‘Aku akan menghancurkan manusia yang telah Aku ciptakan dari muka bumi, baik manusia dan binatang, binatang melata dan burung-burung di udara’ ”(Kejadian 6: 5-7).

Penghancuran global bumi yang disebabkan oleh Air Bah, adalah penghakiman Tuhan atas bumi yang jahat. Alkitab menunjukkan bahwa air dari Air Bah berasal dari dua sumber: (1) “Pada hari itu semua mata air dari semburan besar yang terbuka, (2) dan jendela-jendela surga dibuka” (Kejadian 7:11).

Tsunami Asia Selatan telah memberi kita pandangan sekilas tentang kehancuran besar yang pasti terjadi pada saat Air Bah ketika hujan turun tanpa henti selama 40 hari, gempa bumi mengguncang bumi, dan lempeng tektonik bergeser, menghamburkan banyak Tsunami. Malapetaka merajalela dalam ciptaan Tuhan, mengubah secara permanen wajah dan formasi bumi.

Air bah Mengubah bentuk Bumi

Beberapa ahli berpendapat bahwa sebelum bencana alam Banjir seperti Tsunami tidak terjadi. Sebagai contoh, dalam buku-buku mereka, The Genesis Flood, Whitcomb dan Morris, menyatakan bahwa “’putusnya air mancur yang sangat dalam (Kejadian 7:11), menyiratkan bahwa kegiatan semacam ini [Tsunami], adalah salah satu dari penyebab langsung dari Air Bah; oleh karena itu harus dikendalikan sebelumnya. . . . Dengan demikian, catatan Alkitab menyiratkan bahwa usia antara Kejatuhan manusia dan Air Bah yang dihasilkan merupakan salah satu dari kesunyian komparatif secara geologis. Air di atas dan di bawah cakrawala dalam ukuran besar terkendali, suhu cukup hangat, tidak ada hujan deras atau angin dan mungkin tidak ada gempa bumi atau emisi vulkanik ”(hal. 242.243).

Tampaknya masuk akal untuk menganggap bahwa Banjir secara radikal mengubah, bukan hanya muka bumi, tetapi juga formasi geologis dan kondisi meteorologinya. Perubahan drastis di garis patahan dan pergerakan lempeng tektonik, menimbulkan gempa bumi, yang menghasilkan Tsunami mematikan, ketika gempa bumi terjadi di bawah laut.

Perubahan dalam bentuk bumi yang terjadi waktu banjir, merupakan penyebab berbagai bencana alam yang kita alami saat ini. Brad Bromling mencatat bahwa “Meskipun kita mungkin tidak pernah tahu dengan pasti kondisi apa yang berlaku antara periode Eden dan Air Bah, tampaknya begitu. . . Sejak peristiwa itu, manusia telah terancam oleh tornado, badai salju, angin muson, dan angin topan. . . . Pada siapa kita harus menimpakan kesalahan atas penderitaan yang diakibatkan oleh cuaca seperti itu? Apakah adil untuk menuduh Tuhan, ketika Dia menciptakan rumah manusia bebas dari hal-hal seperti itu (Kejadian 1:31)? Sejujurnya, jawabannya tidak. Dosa merampas taman surga asli kita, dan dosa bertanggung jawab atas banjir global (“Who Sent the Hurricane?,” Reasoning from Revelation, September, 1992, p. 17).

Bencana alam yang dialami bumi saat ini, bukan Ciptaan Tuhan. Tidak ada bencana dalam ciptaan aslinya. Dunia Tuhan adalah dunia keteraturan. Sementara kita hidup di dunia yang penuh dosa ini, kita tidak bisa mengelak mau tidak mau menghadapi bencana alam seperti ini karena itu konsekuensi dari dosa.

Bencana berfungsi untuk mengingatkan kita bahwa “tetapi dalam pengharapan, karena makhluk itu sendiri juga akan dimerdekakan dari perbudakan kebinasaan dan masuk ke dalam kemerdekaan kemuliaan anak-anak Allah. Sebab kita tahu, bahwa sampai sekarang segala makhluk sama-sama mengeluh dan sama-sama merasa sakit bersalin. ”(Roma 8: 21-22).

Tuhan Mengendalikan kekuatan Alam

Kenyataan bahwa bencana alam adalah konsekuensi alami dari dosa, tidak berarti bahwa tidak ada keterlibatan supranatural di dalamnya. Di zaman ilmiah kita, kita cenderung mengurangi kekuatan supernatural, mencari penyebab bencana “alami”. Sebutan “bencana alam” menyiratkan bahwa tidak ada keterlibatan supranatural. Pandangan seperti itu asing ke Alkitab.

Ada banyak bagian Alkitab yang menunjukkan bahwa Tuhan mengatur kekuatan alam seperti gempa bumi, badai, banjir, draft untuk mencapai tujuan-Nya. Alkitab mengatakan kepada kita bahwa Tuhan mengendalikan hujan (Ulangan 11: 14-17, 28:12, Ayub 5:10, Matius 5:45, Yakobus 5: 17-18), kilat (Mz 97: 4), guntur, salju, angin puyuh, banjir, awan “ untuk mencapai semua yang ia perintahkan kepada mereka untuk menghadapi penduduk dunia, apakah untuk diperiksa, atau untuk negerinya, atau untuk cinta, ia menyebabkan hal itu terjadi ”(Ayub 37: 12-13; juga Ayub 28: 10-11, Mz 107 : 25, 29, Nahum 1: 3-4).

Tuhan menyebabkan gempa bumi (Ayub 9: 5, 28: 9, Maz 18: 7, 77: 16-18, 97: 3-5, Yes 2:19, 24:20, 29: 6, Yer 10:10, Nahum 1 : 5, Ibr 12:26), dan gunung-gunung dilemparkan ke bawah dan lembah-lembah untuk diisi (Yeh. 38:20). Kekuatan alam tidak pernah lepas dari kendali Tuhan. Mereka dikendalikan oleh Allah yang “mengguncang bumi dari tempatnya, dan tiang-tiangnya bergetar” (Ayub 9: 6). Allah “Dia yang memandang bumi sehingga bergentar, yang menyentuh gunung-gunung sehingga berasap.!” (Mazmur 104: 32). “yang menjadikan terang dan menciptakan gelap, yang menjadikan nasib mujur dan menciptakan nasib malang; Akulah TUHAN yang membuat semuanya ini. ”(Yesaya 45: 7).

Nabi Yehezkiel menulis: “Oleh sebab itu beginilah firman Tuhan ALLAH: Di dalam amarah-Ku Aku akan membuat angin tofan bertiup dan di dalam murka-Ku hujan lebat akan membanjir, dan di dalam amarah-Ku rambun yang membinasakan akan jatuh.”(Yeh 13:13). Demikian pula, pemazmur katalog elemen-elemen dunia alam yang mengikuti perintah Tuhan: “hai api dan hujan es, salju dan kabut, angin badai yang melakukan firman-Nya;”(Mzm 148: 8). Amos bertanya pertanyaan retoris: “Adakah terjadi malapetaka di suatu kota, dan TUHAN tidak melakukannya?”(Amos 3: 6).

Dengan nada yang sama, Hagai menulis: “Sekali lagi, sebentar lagi, aku akan mengguncang langit dan bumi, laut, dan tanah kering; dan aku akan mengguncang bangsa-bangsa. . . ”(Hag 2: 6-7). Bertentangan dengan kepercayaan pagan bahwa para dewa mengendalikan gempa bumi, hujan, atau kilat, nabi-nabi alkitabiah menegaskan kendali Allah atas kekuatan alam.

APA ALLAH MENGGUNAKAN BENCANA ALAM UNTUK MENGHUKUM ORANG-ORANG JAHAT?

Kebanyakan teolog dan penulis religius cenderung mengabaikan hubungan sebab akibat apa pun antara bencana alam dan hukuman ilahi bagi orang-orang berdosa. Mereka lebih suka menekankan cinta dan kasih karunia Allah, dengan mengesampingkan keadilan dan penghakiman-Nya. Tetapi dua perangkat atribut Allah harus dipelihara dalam keseimbangan yang tepat.

Apakah kita benar-benar menginginkan Tuhan yang murka yang menutup mata terhadap kekejaman, pelecehan, penyimpangan seksual, penindasan yang lemah oleh yang kuat? Apakah kita benar-benar menginginkan Tuhan yang pengecut? Tentu saja tidak! Alkitab meyakinkan kita bahwa Tuhan bukan hanya memiliki kasih yang sempurna, tetapi juga keadilan yang sempurna. Dia mengampuni “kedurhakaan dan pelanggaran dan dosa, tetapi tidak akan menghapus siapa yang bersalah” (Kel 34: 7).

Kecenderungannya adalah untuk menekankan kasih karunia Allah yang mengampuni dengan mengesampingkan penghakiman pembalasan. Wawancara yang dilakukan oleh Associated Press dengan beberapa teolog terkemuka menunjukkan kecenderungan mereka untuk menolak gagasan bahwa bencana alam mengungkapkan ketidaksenangan ilahi untuk perilaku berdosa. Misalnya, Albert Mohler Jr., Presiden Seminari Teologi Southern Baptist, mencatat bahwa Allah menegur teman Ayub karena berpendapat bahwa dia dihukum karena kelakuan buruknya (The Detroit News 10/5/05).

Tapi bisakah itu Kisah Ayub secara sah digunakan untuk membuktikan bahwa Tuhan tidak pernah menggunakan bencana untuk menghukum penjahat? Pandangan seperti itu mengabaikan bagian-bagian Alkitab yang berbicara tentang bencana sebagai penghakiman ilahi tentang ketidaktaatan manusia.

Dalam artikelnya “Peranan Ilahi dalam Bencana Alam,” Russell Shaw berpendapat bahwa “jika angin topan pembunuh adalah cara Tuhan menghukum orang berdosa, Tuhan akan sangat tidak efisien. Sebagian besar dari mereka yang meninggal di Katrina miskin, sakit, tua, atau ketiga. Orang-orang berdosa melarikan diri.

Apakah itu keadilan Ilahi? ”(Arlington Catholic Herald 9/29/05). Apakah semua orang berdosa benar-benar melarikan diri? Bagaimana dengan semua orang yang tertangkap kamera TV masuk ke dalam toko, penjarahan, menembak, dan memperkosa wanita di Astrodome?

Orang Benar Tidak Dibebaskan dari Penderitaan

Masalah dengan alasan Shaw adalah kegagalan untuk mengakui bahwa Alkitab tidak pernah menjanjikan pembebasan yang benar dari penderitaan ketika penghakiman ilahi ditimpakan terutama pada orang jahat. Para nabi menjelaskan bahwa pembuangan orang-orang Yahudi ke Babel adalah penghakiman ilahi atas orang-orang karena ketidaktaatan mereka, namun orang-orang yang saleh seperti Daniel di antara orang-orang buangan. Ini tidak menghentikan para nabi untuk menggambarkan pengasingan sebagai penghakiman ilahi atas orang jahat.

Para penulis Alkitab berasumsi bahwa penghakiman ilahi terhadap orang-orang jahat juga mempengaruhi orang-orang saleh. Dalam memprediksi kehancuran Romawi di Yerusalem (Markus 13; Mat 24; Lukas 21), Yesus sendiri berbicara tentang penderitaan para pengikut-Nya akan mengalami dan memperingatkan mereka untuk keluar dari kota secepat mungkin.

Bencana sebagai Hukuman Ilahi

Meskipun beberapa teolog menolak atau mengecilkan pendapat bahwa Tuhan menggunakan bencana alam untuk menghukum penjahat, ajaran ini jelas ditemukan dalam Kitab Suci. Contoh yang paling penting adalah Air Bah dan kehancuran dengan api Sodom dan Gomora. Tetapi Alkitab penuh dengan contoh lain. Yesaya, misalnya, memperingatkan Israel yang tidak taat bahwa “engkau akan melihat kedatangan TUHAN semesta alam dalam guntur, gempa dan suara hebat, dalam puting beliung dan badai dan dalam nyala api yang memakan habis.”(Ye 29: 6). Dalam bagian ini nabi menyajikan apa yang kita sebut “bencana alam” yang disebabkan oleh badai, gempa bumi, dan api sebagai penghakiman ilahi atas Israel.

Amos menjelaskan bahwa Tuhan menggunakan bencana “alam” untuk mengajarkan pelajaran kepada umat-Nya dan membawa mereka kepada pertobatan. Namun, Tuhan mengakui bahwa kebanyakan orang tidak bertobat terlepas dari penderitaan yang dialami oleh bencana alam. Amos menulis:

6. “Sekalipun Aku ini telah memberi kepadamu gigi yang tidak disentuh makanan di segala kotamu dan kekurangan roti di segala tempat kediamanmu, namun kamu tidak berbalik kepada-Ku,” demikianlah firman TUHAN.

7. “Akupun telah menahan hujan dari padamu, ketika tiga bulan lagi sebelum panen; Aku menurunkan hujan ke atas kota yang satu dan tidak menurunkan hujan ke atas kota yang lain; ladang yang satu kehujanan, dan ladang, yang tidak kena hujan, menjadi kering;

8. penduduk dua tiga kota pergi terhuyung-huyung ke satu kota untuk minum air, tetapi mereka tidak menjadi puas; namun kamu tidak berbalik kepada-Ku,” demikianlah firman TUHAN.

9. “Aku telah memukul kamu dengan hama dan penyakit gandum, telah melayukan taman-tamanmu dan kebun-kebun anggurmu, pohon-pohon ara dan pohon-pohon zaitunmu dimakan habis oleh belalang, namun kamu tidak berbalik kepada-Ku,” demikianlah firman TUHAN.

10. “Aku telah melepas penyakit sampar ke antaramu seperti kepada orang Mesir; Aku telah membunuh terunamu dengan pedang pada waktu kudamu dijarah; Aku telah membuat bau busuk perkemahanmu tercium oleh hidungmu; namun kamu tidak berbalik kepada-Ku,” demikianlah firman TUHAN.

11. “Aku telah menjungkirbalikkan kota-kota di antara kamu, seperti Allah menjungkirbalikkan Sodom dan Gomora, sehingga kamu menjadi seperti puntung yang ditarik dari kebakaran, namun kamu tidak berbalik kepada-Ku,” demikianlah firman TUHAN.

12. “Sebab itu demikianlah akan Kulakukan kepadamu, hai Israel. –Oleh karena Aku akan melakukan yang demikian kepadamu, maka bersiaplah untuk bertemu dengan Allahmu, hai Israel!”

13. Sebab sesungguhnya, Dia yang membentuk gunung-gunung dan menciptakan angin, yang memberitahukan kepada manusia apa yang dipikirkan-Nya, yang membuat fajar dan kegelapan dan yang berjejak di atas bukit-bukit bumi–TUHAN, Allah semesta alam, itulah nama-Nya. Amos 4:6-13.

Dalam bagian ini Amos menjelaskan bahwa tujuan dari bencana yang Tuhan datangkan atas umat-Nya, adalah untuk menuntun mereka pada pertobatan dan memanggil mereka untuk “Bersiap untuk bertemu dengan Allahmu.” Dengan menyesal, orang-orang gagal untuk menanggapi. Sebagai pengulangan kami membaca: “namun kamu belum kembali kepada-Ku.”

Wahyu menggambarkan dengan bahasa yang sangat mirip dengan tanggapan orang fasik terhadap pencurahan akhir dari tujuh malapetaka terakhir, yang merupakan bencana alam yang belum pernah terjadi sebelumnya: “Dan mereka tidak bertobat dan memberinya kemuliaan” (Wahyu 16: 9, 11; 9:20 , 21). Tetapi ketika bencana-bencana mengeraskan orang-orang jahat dalam pemberontakan mereka kembali kepada Allah, orang-orang percaya memperhatikan peringatan Allah, dan “keluar” dari Babel figuratif dan mempersiapkan diri mereka untuk “pernikahan Anak Domba” (Wahyu 19: 7).

Apakah tanggapan Tuhan terhadap penghujatan hinaan?

Di antara literatur yang saya baca untuk buletin ini, saya menemukan beberapa kisah mengejutkan tentang bencana yang tampaknya merupakan tanggapan ilahi penghujatan hujat terhadap Tuhan. Saya berencana untuk memposting beberapa laporan, termasuk satu tentang TITANIC. Tetapi supaya ringka, saya hanya akan membagi satu laporan dari negara saya sendiri di Italia.

Pada pagi hari (sekitar 5:30 pagi. M.) 28 Desember 1908, Senin setelah akhir pekan Natal, gempa bumi tsunami besar menghancurkan Messina (populasi 150.000), Reggio Calabria (populasi 50.000), dan puluhan kota kecil di dekatnya. Ini adalah gempa paling mematikan dalam sejarah Eropa dengan sekitar 120.000 korban jiwa.

Tiga hari sebelum gempa bumi, pada malam Natal tanggal 25 Desember 1908, sekelompok kafir tampil di teater publik Messina, sebuah parodi cabul dan sakular dari kelahiran Kristus di Betlehem. Keesokan harinya, 26 Desember, sekelompok warga berkumpul untuk menghina Allah dengan menetapkan penghapusan agama Kristen.

Pada nada yang sama, surat kabar Messina Il Telefono, diterbitkan pada 25 Desember, puisi penghujatan ini pada edisi Natal:

Mio piccolo bambino
vero uomo. vero Dio
Per amore della croce
rispondi alla nostra voce:
se tu non sei veramente un Mito,
schiacciaci sotto un terremoto.

Anak kecil ku
pria sejati, Tuhan yang benar
Demi Salib
jawab kembali ke suara kami:
jika Anda benar-benar bukan Mitos,
menghancurkan kami di bawah gempa bumi.

Tiga hari kemudian gempa paling merusak dalam sejarah Eropa, hancur di bawah runtuhnya bangunan lebih dari 120.000 orang di Messina dan kota-kota tetangga. Apakah gempa bumi yang merusak seperti itu, tanggapan Tuhan terhadap hujatan yang menghujat yang ditujukan kepada-Nya? Tidak ada yang bisa katakan dengan pasti, tetapi kami tidak dapat mengurangi kemungkinan seperti itu.

Tuhan tidak selalu menyelesaikan kejadian dengan begitu cepat. Tetapi Alkitab mengatakan kepada kita bahwa Kristus akan segera datang untuk menyelesaikan perhitungan dengan setiap manusia yang pernah hidup. Pada hari Kedatangan-Nya yang mulia, Dia akan menyambut orang-orang percaya dengan mengatakan: “Dan Raja itu akan berkata kepada mereka yang di sebelah kanan-Nya: Mari, hai kamu yang diberkati oleh Bapa-Ku, terimalah Kerajaan yang telah disediakan bagimu sejak dunia dijadikan.” (Matius 25:34). Tetapi bagi orang-orang berdosa yang tidak mau bertobat, Kristus akan berkata: “Enyahlah dari hadapan-Ku, hai kamu orang-orang terkutuk, enyahlah ke dalam api yang kekal yang telah sedia untuk Iblis dan malaikat-malaikatnya.” (Mat 25:41).

Tidak ada bencana alam yang dapat dibandingkan dengan kehancuran besar-besaran dari Kedatangan Kedua: “Langit akan berlalu dengan suara keras dan unsur-unsur akan dilenyapkan dengan api, dan bumi serta segala yang ada di atasnya akan terbakar” (2 Pet 3:10). Pada hari itu tidak ada yang meragukan tanggung jawab ilahi untuk penghancuran dan pemulihan bumi.

Tidak Semua Bencana Adalah Penghakiman Ilahi atas Orang-Orang yang jahat

Fakta bahwa kadang-kadang Tuhan menggunakan bencana alam untuk menghukum kejahatan manusia, tidak membenarkan melompat ke kesimpulan bahwa semua bencana, termasuk Tsunami Asia Selatan dan Katrina, adalah penghakiman ilahi terhadap para penjahat. Kisah Ayub membuatnya sangat jelas bahwa mereka yang menderita atau mati karena bencana alam TIDAK perlu dipisahkan oleh Tuhan sebagai hukuman khusus yang pantas. Teman-teman Ayub membuat kesalahan dengan menganggap bahwa penderitaan Ayub disebabkan oleh hidupnya dalam semacam dosa. Tetapi Allah membenarkan Ayub sebagai manusia yang lurus.

Yesus membantah alasan yang salah bahwa semua malapetaka adalah hukuman atas dosa, dengan menyebutkan dua peristiwa bencana yang mengakibatkan hilangnya nyawa manusia:

“1. Pada waktu itu datanglah kepada Yesus beberapa orang membawa kabar tentang orang-orang Galilea, yang darahnya dicampurkan Pilatus dengan darah korban yang mereka persembahkan.

2. Yesus menjawab mereka: “Sangkamu orang-orang Galilea ini lebih besar dosanya dari pada dosa semua orang Galilea yang lain, karena mereka mengalami nasib itu?

3. Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian.

4. Atau sangkamu kedelapan belas orang, yang mati ditimpa menara dekat Siloam, lebih besar kesalahannya dari pada kesalahan semua orang lain yang diam di Yerusalem?

5. Tidak! kata-Ku kepadamu. Tetapi jikalau kamu tidak bertobat, kamu semua akan binasa atas cara demikian.” (Lukas 13: 1-5).

Tuhan menyebutkan dua peristiwa tragis yang akrab bagi hadirin-Nya. Yang satu disebabkan oleh perbuatan jahat orang-orang yang berdosa; yang lain adalah hasil dari kecelakaan aneh. Peristiwa pertama melibatkan beberapa orang Galilea yang datang ke kuil di Yerusalem untuk mempersembahkan pengorbanan mereka. Mereka tiba-tiba ditebas oleh tentara Pilatus. Orang-orang menyimpulkan bahwa korban kemarahan Pilatus pastilah sangat jahat, kalau tidak Tuhan tidak akan membiarkan mereka dibunuh dengan cara seperti ini.

Peristiwa kedua adalah kecelakaan. Suatu hari menara Siloam, yang terletak di dekat kolam Siloam, jatuh menghancurkan delapan belas orang sampai mati. Penjelasan populer adalah bahwa Tuhan mengijinkan orang-orang ini untuk dihancurkan karena mereka lebih jahat daripada orang lain yang tinggal di Yerusalem. Yesus menyanggah kesalahpahaman ini, dengan mengatakan: “Aku berkata kepadamu, Nay (TIDAK). Tetapi, kecuali kamu bertobat, kamu semua akan binasa demikian ”(Lukas 13: 5).

Kita semua orang berdosa yang bersalah layak mendapatkan kematian kekal. Dibunuh oleh seorang tiran, dihancurkan oleh sebuah menara, dibunuh oleh tsunami, gempa bumi, atau angin topan, tidak seserius penderitaan dan kematian orang berdosa yang tidak berdosa akan mengalami pada penghakiman terakhir. Menolak penyediaan keselamatan Kristus memiliki konsekuensi kekal.

Banyaknya dari bencana alam baru baru ini memanggil kita untuk mengingat bahwa kita semua memiliki janji dengan kematian (yang dapat terjadi kapan saja), dan bahwa “kita semua harus tampil di hadapan kursi penghakiman Kristus” (2 Kor 5:10). Yesus menjelaskan bahwa bencana harus membawa pulang pelajaran penting bahwa “kecuali kamu bertobat, kamu semua akan binasa” (Lukas 13: 5). “Bencana yang mengejutkan ini,” tulis Ellen White, “dirancang untuk memimpin mereka untuk merendahkan hati mereka, dan bertobat dari dosa-dosa mereka. ”(Christ’s Object Pelajaran, hal. 213).

Panggilan untuk Bertobat

Bencana berfungsi sebagai panggilan bangun untuk pertobatan bagi umat manusia. Bencana dapat memiliki efek serius pada pikiran manusia. Ketika perang pecah, atau gempa bumi menghancurkan banyak kehidupan dan properti, atau kekeringan membakar tanaman dan mengeringkan suplai air, atau penyakit epidemic mengorbankan jutaan orang, banyak orang akan memanggil Tuhan baik dalam kutukan atau doa. C. S. Lewis menulis bahwa “rasa sakit adalah megafon Tuhan bagi dunia yang tuli.”

Itu adalah gempa bumi yang menyebabkan sipir penjara di Filipi berseru: “Tuan-tuan, apa yang harus saya lakukan untuk diselamatkan?” (Kis. 16:30). Itu adalah kelaparan yang mengirim Raja Ahab mencari nabi Elia kemana-mana(1 Raja-raja 18:10). Itu adalah wabah yang membawa Firaun ke berlutut, mengaku di hadapan Musa: “Aku telah berdosa terhadap TUHAN, Allahmu, dan melawanmu. Oleh karena itu, ampunilah dosa saya, saya berdoa, hanya sekali ini, dan mohon kepada Tuhan Allahmu hanya untuk menghapus kematian ini dari saya ”(Kel 10: 16-17).

Dalam Khotbah diatas bukit, Yesus meramalkan bahwa malapetaka tertentu akan terjadi sebelum Kedatangan-Nya. Karena sifat dan fungsinya, kita dapat menyebut malapetaka ini sebagai “tanda-tanda penghakiman ilahi.” Khususnya Yesus berkata: “Dan kamu akan mendengar tentang perang dan desas-desus tentang perang; lihat bahwa Anda tidak khawatir; untuk ini harus terjadi, tetapi akhirnya belum.

Karena bangsa akan bangkit melawan bangsa, dan kerajaan melawan kerajaan, dan akan ada kelaparan dan gempa bumi di berbagai tempat: semua ini hanyalah awal dari penderitaan ”(Mat 24: 6-8; bnd. Markus 13: 7-8) . Lukas menambahkan “deru laut dan ombak” (Lukas 21:25) di antara tanda-tanda Akhir. Yang terakhir mengingatkan kita pada Katrina dan Tsunami Asia Selatan.

Bencana seperti gempa bumi, letusan gunung berapi, tornado, dan angin topan dapat memiliki efek serius pada pikiran manusia. Mereka dapat menantang orang-orang yang puas diri, egois, dan mandiri untuk mengakui keterbatasan dan ketidakberdayaan mereka dan dengan demikian untuk mencari Tuhan. Itu adalah gempa bumi yang menandai kematian Kristus yang memimpin perwira dan serdadu-serdadunya untuk mengaku, “Sesungguhnya ini adalah Anak Allah” (Matius 27:54).

John Wesley menulis pada tahun 1777 kepada seorang teman: “Tidak ada kunjungan ilahi yang mungkin memiliki pengaruh yang sangat umum terhadap orang-orang berdosa seperti gempa bumi.” (Dikutip dalam “Prakiraan: Gempa,” Waktu, 1 September 1975, hlm. 37 ). Dilaporkan bahwa di sekolah menengah di Palm Springs (California) ada tanda yang berbunyi: “Jika terjadi gempa bumi, keputusan Mahkamah Agung terhadap doa di sekolah akan ditangguhkan sementara.”

MENGAPA KITA MENGALAMI PENINGKATAN DALAM BENCANA ALAM?

Banyaknya bencana alam baru-baru ini menyebabkan banyak orang bertanya: Apakah bencana alam meningkat hari ini? Jawabannya tidak sulit ditemukan. Pencarian di GOOGLE untuk “peningkatan bencana alam” menunjukkan 7.100.000 halaman laporan dan studi. Banyak laporan dikeluarkan oleh organisasi yang kredibel, memperingatkan peningkatan dramatis dalam bencana alam. Demi keringkasan, hanya beberapa laporan yang dapat dikutip di sini.

The World Disasters Report 2004, mengatakan: “Selama dekade terakhir, jumlah bencana ‘alam’ dan teknologi telah meningkat. Dari 1994 hingga 1998, melaporkan bencana rata-rata 428 per tahun – dari tahun 1999 hingga 2003, ini Angka melonjak dua pertiga hingga rata-rata 707 bencana setiap tahun. Itu peningkatan terbesar terjadi di negara-negara dengan pembangunan manusia yang rendah, yang menderita peningkatan 142 persen. ”

Sebuah studi tentang “Bencana Alam dan Pembangunan Berkelanjutan,” yang disiapkan pada tahun 2002 untuk United Nations International Strategy for Disaster Reduction, menyatakan: “Selama empat dekade terakhir, bencana alam seperti itu seperti gempa bumi, kekeringan, banjir, badai dan siklon tropis, kebarakan hutan belantara, dan letusan gunung berapi telah menyebabkan kehilangan besar kehidupan manusia dan penghidupan, penghancuran infrastruktur ekonomi dan sosial, serta kerusakan lingkungan.

Kerugian ekonomi telah meningkat hampir sepuluh kali selama periode ini. Dalam beberapa tahun terakhir, banjir di Bangladesh, Ethiopia, Guinea, India, Mozambik, Nigeria, Sudan, Thailand, Venezuela, Vietnam dan Aljazair, letusan gunung berapi di Indonesia, Montserrat, Ekuador dan Filipina, dan gempa bumi di Jepang, Turki, El Salvador, Indonesia, India dan Peru, telah menciptakan kehancuran yang luas terhadaap sosial, ekonomi dan lingkungan”(Penekanan diberikan).

Laporan ini memperkirakan bahwa “selain perkiraan perkiraan 100.000 jiwa yang hilang setiap tahun karena bahaya alam, biaya global bencana alam diperkirakan mencapai $ 300 miliar per tahun pada tahun 2050.”

Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Pusat Penelitian tentang Epidemiologi Bencana menunjukkan bahwa “selama dekade terakhir, jumlah alam dan bencana teknologi telah meningkat tajam. Bencana hidrometeorologi dan geofisika telah menjadi lebih umum, menjadi 68 persen dan 62 persen lebih sering terjadi selama satu dekade. Ini mencerminkan tren jangka panjang. ”

Perlu dicatat bahwa perusahaan asuransi setuju dengan Alkitab memprediksi peningkatan dramatis dalam bencana alam. Dalam penilaian jangka panjang yang diterbitkan pada bulan Juni, 2002, “Munich Re” —salah satu dari dunia re-insurers utama — memprediksi “peningkatan dramatis” dalam banjir yang menghancurkan, gempa bumi dan badai di masa depan. “Statistik perusahaan menunjukkan itu, membandingkan sepuluh tahun terakhir (1993-2002) dengan 1960-an, jumlah malapetaka besar telah meningkat dengan faktor 2,6 dari 27 hingga 70. Kerugian ekonomi — disesuaikan dengan inflasi — dikalikan dengan 7,3 dari 75,5 miliar hingga 84,5 miliar Dolar AS. ”

Bencana baru-baru ini telah membuat beberapa orang bertanya-tanya, seperti yang diungkapkan oleh headline Berita AS & Laporan Dunia, “Apakah Ibu Alam Akan Mengamuk? Bagi orang Kristen, kecenderungan ini menunjukkan bukan bahwa “sifat ibu telah mengamuk” tetapi bahwa penghakiman ilahi dimanifestasikan dengan cara khusus di zaman kita, untuk memanggil manusia untuk bertobat sebelum penghakiman terakhir pada Kedatangan Kristus.

Intensifikasi Bencana

Alkitab mengajarkan bahwa bencana alam akan meningkat sebelum Akhir dunia. Yesus berbicara tentang perang, gempa bumi, kelaparan, dan sampar sebagai “tetapi awal dari penderitaan ”(Mat 24: 8; Markus 13: 8). “Tapi awal” mengandaikan bahwa akan ada bencana yang lebih banyak dan lebih buruk lagi yang akan datang. Ini akan menyebabkan “kesusahan besar” seperti itu, Yesus berkata, “jika hari-hari itu tidak dipersingkat, tidak ada manusia yang akan diselamatkan” (Mat 24:22; bnd. Markus 13:20).

Saat hukuman besar yang menimpa umat manusia sebelum Kembalinya Kristus, dijelaskan dalam Alkitab sebagai “Hari Tuhan.” Nabi Yesaya memberi tahu kita bahwa hari-hari penderitaan global itu “akan datang sebagai kebinasaan dari Yang Mahakuasa” dan “setiap manusia hati akan mencair dan mereka akan takut ”(Yes 13: 6-8). Kitab Wahyu menawarkan perincian yang mengejutkan tentang tulah yang mengerikan dimana “sepertiga umat manusia dibunuh” (Wahyu 9:18; 9:15).

Apakah Climax Bencana bagi Sejarah Manusia Dibutuhkan?

Beberapa orang Kristen bertanya-tanya apakah klimaks bencana sebelum Kristus Datang memang perlu. Bagaimana jika Tuhan mengakhiri masa sekarang tanpa merusak bencana alam? Bagaimana jika Dia akan menyimpulkan sejarah manusia dengan kembalinya Kristus yang damai tanpa kesedihan yang disebutkan dalam nubuatan akhir zaman?

Mengapa Tuhan menunjukkan begitu banyak kemarahan di Akhir Zaman ini? Apakah itu hanya keputusan yang berubah-ubah pada bagian Allah yang dirancang untuk mendramatisasi kembalinya Kristus? Atau apakah ini merupakan metode dramatis yang dihitung untuk memanggil manusia agar bertobat sebelum terlambat?

Jawabannya dapat ditemukan di akhir kejahatan yang meningkat. Di Khotbah diatas bukit, Kristus meramalkan bahwa kejahatan sosial akan meningkat sebelum Kedatangan-Nya: “Karena meningkatnya kejahatan, kasih kebanyakan orang akan menjadi dingin” (Mat 24:12, NIV).

Dalam wacana yang sama Yesus mencontohkan kejahatan sosial pra-Kedatangan dengan mengacu pada dua periode sejarah Perjanjian Lama, yaitu, “hari-hari Nuh” dan “hari-hari Lot.” Dengan dua contoh ini Yesus menggambarkan tidak hanya penghakiman tiba-tiba yang akan datang pada manusia tidak berdaya “pada hari” dari kedatangan-Nya, tetapi juga kondisi sosial yang akan berlaku “pada hari-hari” sebelum Kedatangan-Nya.

Paulus memperluas prediksi Kristus tentang kefasikan pada hari-hari terakhir, mengatakan: “Tetapi tandai ini: Akan ada masa-masa yang mengerikan di hari-hari terakhir. Orang akan menjadi pencinta diri mereka sendiri, pencinta uang, sombong, sombong, kasar, tidak taat kepada orang tua mereka, tidak tahu terima kasih, tidak suci, tanpa cinta, tidak memaafkan, memfitnah, tanpa pengendalian diri, brutal, bukan pencinta kebaikan, pengkhianat, gegabah, sombong, pencinta kesenangan daripada pecinta Tuhan — memiliki bentuk kesalehan tetapi menyangkal kekuatannya. Jauhilah mereka itu ”(2 Tim 3: 1-5, NIV).

Prediksi mengejutkan tentang kejahatan sosial pada hari-hari terakhir ini berbunyi seperti deskripsi akurat tentang waktu kita. Penggunaan yang konsisten dari masa depan menunjukkan bahwa Paulus meramalkan memburuknya kondisi social sebelum Akhir. Dia menunjukkan ini juga dalam ayat 13 di mana dia mengatakan: “orang jahat dan penipu akan pergi dari buruk menjadi lebih buruk, penipu dan tertipu.” Dalam pengaturan inilah prediksi Kristus dan Paulus tentang meningkatnya kejahatan di “hari-hari terakhir” mengambil makna tambahan untuk waktu kita.

Secara historis, orang-orang Masehi Advent Hari Ketujuh telah melihat bencana alam sebagai tanda-tanda akhir yang mendekat. Misalnya, para perintis kita melihat gempa 1 November 1755 di Lisbon yang diikuti oleh tsunami besar yang menewaskan lebih dari 100.000 orang, tanda jelas yang mengantar pada akhir zaman.

Anehnya, Tsunami Asia Selatan, Katrina, gempa Pakistan, yang menewaskan lebih banyak orang dan mempengaruhi selusin bangsa, hampir tidak dibahas dari perspektif nubuatan oleh para penulis Advent. Kami masih mengklaim untuk melihat “TANDA-TANDA ZAMAN,” seperti yang ditunjukkan oleh judul majalah bulanan kita itu. Tetapi, mungkinkah kita telah menjadi begitu terbiasa dengan bencana alam sehingga kita tidak lagi memahami signifikansi eskatologis mereka?

Apa yang Tuhan ingin sampaikan kepada kita Melalui Bencana?

Apa yang Tuhan katakan kepada kita melalui banyaknya bencana alam baru-baru ini yang telah mencapai proporsi epik? Jawabannya ditemukan dalam kata-kata Kristus diucapkan dalam menghadapi tragedi yang menewaskan 18 orang ketika menara di Siloam menimpa mereka: “Kecuali kamu bertobat, kamu semua juga akan binasa” (Lukas 13: 5). Kristus tidak menghabiskan waktu-Nya untuk berdebat tentang siapa yang akan disalahkan atas tragedi itu. Sebaliknya, Dia mengingatkan para pendengar-Nya bahwa ada banyak tragedy adalah panggilan bangun untuk bertobat.

Intensifikasi saat ini terhadap bencana alam dan bencana yang dibuat manusia harus dilihat sebagai tanda yang jelas dari peringatan terakhir Allah bagi umat manusia akan penghakiman ilahi yang akan datang. Bencana-bencana ini memberi tahu kita bahwa, seperti dalam pengalaman bangsa-bangsa kuno, Allah tidak akan membiarkan pemberontakan dan kejahatan manusia berlanjut lebih lama (Kej 15:16).

Segera Kristus akan datang untuk mengakhiri Krisis kolosal yang melanda planet kita yang rapuh (Rom 8: 19-22). Karena hal-hal ini akan terjadi, “Jadi, jika segala sesuatu ini akan hancur secara demikian, betapa suci dan salehnya kamu harus hidup yaitu kamu yang menantikan dan mempercepat kedatangan hari Allah. Pada hari itu langit akan binasa dalam api dan unsur-unsur dunia akan hancur karena nyalanya. ”? (2 Pet 3: 11: 12).

Samuele Bacchiocchi, Ph. D

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.