Ateisme di Perjanjian Lama

Orang bebal berkata dalam hatinya: “Tidak ada Allah.” Busuk dan jijik perbuatan mereka, tidak ada yang berbuat baik. Mazmur 14:1

Perikop tersebut dengan jelas memberi kesan bahwa ateisme sudah dikenal di Israel. Jawaban atas pertanyaan itu adalah ya.

Pertama-tama saya akan membuat beberapa komentar tentang ateisme, kemudian melanjutkan untuk mengeksplorasi sifatnya dalam Mazmur.

1. Berbagai Jenis Ateisme

Para sarjana berbicara tentang berbagai jenis ateisme, tetapi membuat arti istilah tersebut agak ambigu. Kebanyakan orang menggunakan istilah ini untuk mengartikan ateisme filosofis.

Ini adalah keyakinan bahwa tidak ada Tuhan baik di dalam atau di luar alam semesta, dan argumen yang berbeda (misalnya, filosofis dan ilmiah) dapat diberikan untuk mendukung, mendemonstrasikan, dan / atau mempertahankan kebenaran dari posisi ini.

Bagi mereka alam semesta ini ada tapi tidak punya tujuan. Orang lain mungkin percaya bahwa ada tuhan.

Tetapi mereka berpendapat bahwa kekurangan bahasa manusia membuat tidak mungkin untuk berbicara tentang dia (ateisme semantik).

Karenanya, pada prinsipnya Tuhan tidak ada.

Contoh terakhir adalah ateisme praktis: keyakinan bahwa ada Tuhan tetapi kita harus menjalani hidup kita seolah-olah Dia tidak ada untuk menjadi orang yang bertanggung jawab.

Itu juga bisa didefinisikan percaya bahwa Tuhan itu ada walaupun tidak hidup sesuai dengan kehendak-Nya bagi kita.

Saya berpendapat bahwa pemazmur mengacu pada definisi terakhir ini.

2. Orang Bodoh dan Tuhan

Menurut pemazmur, praktek ateisme dari “orang bodoh” tersembunyi di dalam hati tetapi terungkap dalam tindakan.

Ini bukan penyangkalan terhadap keberadaan Tuhan, tetapi relevansi-Nya dalam hidup mereka.

Menjadi bodoh tidak berarti menjadi bodoh atau memiliki kemampuan intelektual yang sangat terbatas.

Di sini kebodohan terdiri dari tidak menganggap serius Tuhan dalam hidup kita.

Karena Tuhan tidak menempati tempat yang signifikan dalam pikiran orang-orang bodoh, mereka jarang mencari-Nya atau berdoa kepada-Nya (Mzm 14: 4; 10: 4).

Hidup mereka ada di tangan mereka sendiri. Mereka berkata pada diri mereka sendiri, “Ia berkata dalam hatinya:

“Allah melupakannya; Ia menyembunyikan wajah-Nya, dan tidak akan melihatnya untuk seterusnya.” ”(Mzm 10:11).

Mereka menganggap Allah tidak peduli secara rohani dengan menggambarkan Dia sebagai tidak peduli tentang apa yang mereka lakukan.

Mereka juga bertanya, “Bagaimana Allah tahu hal itu, adakah pengetahuan pada Yang Mahatinggi?”” (Mzm 73:11).

Tuhan, kata mereka, tidak tertarik untuk mengetahui apa yang kita lakukan atau bereaksi terhadapnya; Dia “tidak akan meminta pertanggungjawaban” (Mz. 10:13).

Ya, Tuhan itu ada, tetapi Dia tidak terlibat dalam urusan manusia seperti yang diyakini orang saleh.

3. Jahat namun Terberkati

Orang bodoh tidak menganggap serius Tuhan, tetapi menciptakan kekacauan sosial.

Mereka menipu orang lain melalui kebohongan dan kejahatan (ayat 6, 7.

Karena itu mereka menganiaya dan menyiksa orang miskin dan yang tidak bersalah (Mzm. 14: 1-3; 94: 6).

Hati nurani mereka yang tidak peka adalah sarang kejahatan dan penipuan (Mzm. 73: 8, 9).

Yang membingungkan pemazmur adalah paradoks orang bodoh yang menegaskan tidak ada Tuhan, namun menikmati hidup dan kesejahteraan.

Mereka bersukacita atas pencapaian mereka (Mzm 94: 3).

Meskipun mereka melanggar hukum Tuhan, “jalannya selalu makmur” dan dengan keyakinan diri menegaskan, “”Aku takkan goyang.

Aku tidak akan ditimpa malapetaka turun-temurun.”(Mzm 10: 5, 6; 73: 3).

Sesungguhnya segalanya berjalan baik bagi mereka: Mereka tidak memiliki pergumulan dan beban orang biasa, mereka menikmati kesehatan yang baik, dan mereka berpengaruh secara sosial (ayat 4, 5, 10).

Akibatnya mereka congkak (Mzm 94: 2; 73: 6).

Justru karena segala sesuatunya berjalan baik bagi mereka, terlepas dari cara hidup mereka, orang bodoh menyimpulkan bahwa Tuhan tidak terlalu peduli dengan apa yang mereka lakukan.

Dia masih memberkati mereka. Pengalaman pribadi digunakan untuk membenarkan keyakinan pribadi mereka.

Mereka lupa bahwa tujuan kebaikan Tuhan adalah untuk menuntun kita pada pertobatan (Roma 2: 4).

Setelah mengunjungi bait suci pemazmur berkata, “Maka aku mengerti akhirnya” (Maz 73:17): Bahwa orang bodoh akan binasa (ayat 27).

Atheisme praktis terus menjadi ancaman bagi mereka yang bersedia merasionalisasi kedalaman perhatian Tuhan atas keyakinan dan tindakan kita.

Kehendak-Nya selalu baik untuk kita, dan dengan mengikutinya kita menegaskan bahwa memang ada Tuhan yang mengatur alam semesta.

Oleh: Ángel Manuel Rodríguez – Retired

Copyright © Biblical Research Institute GC SDA®Date: 11/14

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.