Apakah virus corona tanda akhir zaman?

By Clinton Wahle

Di beberapa tempat kitab Injil mencatat kotbah Yesus diatas bukit. Dia menggambarkan peristiwa-peristiwa yang mengarah pada kehancuran Yerusalem dan tanda-tanda yang akan mendahului kedatangan-Nya (Mat 24; Markus 13; Lukas 21; cf. Mat 17: 20–37).

Politik dan kekacauan agama, gempa bumi, dan kelaparan muncul di bagian pertama kotbah diatas bukit — masalah yang berujung dengan kehancuran Yerusalem pada tahun 70 M (Mat 24: 4–8; Markus 13: 5–8; Lukas 21: 8–11).

Di antara masalah-masalah yang disebutkan oleh Yesus, ada yang menonjol dalam terang pandemi COVID-19 baru-baru ini: penyakit sampar. “

Dan akan ada gempa bumi besar di berbagai tempat, dan kelaparan dan sampar ”(Lukas 21:11). 1

Kata Yunani yang diterjemahkan “sampar” (loimoi) mengacu pada “penyakit menular yang tersebar luas.” 2

Menariknya, peringatan Yesus ini adalah satu-satunya referensi yang jelas untuk sampar di seluruh Perjanjian baru. 3

Penyebutan serupa dalam Matius 24: 7 tidak muncul dalam manuskrip paling awal, 4 tapi baian ini sejajar dalam Lukas dan digolongkan di sana di antara ” permulaan penderitaan ”(Mat 24: 8).

Yesus, pada kenyataannya, dengan jelas menunjukkan bahwa “belum kesudahannya” (Lukas 21: 9; lih. Mat 24: 8).

Oleh karena itu, rujukan khusus pada penyakit sampar tampaknya tidak mengacu pada akhir zaman.

Tetapi pada periode yang mengarah pada kehancuran Yerusalem dan, pada kenyataannya, Yosefus menggambarkan “kehancuran akibat sampar” sehubungan dengan peristiwa itu.5

Namun demikian, sebelum mengecualikan sampar dari antara masa kesusahan atau “penderitaan” yang mungkin menjadi ciri khas waktu sebelum kedatangan Kristus yang kedua kali.

Referensi tambahan Alkitab

Akan sangat membantu untuk melihat beberapa referensi alkitabiah tambahan.

Umumnya dalam Alkitab, sampar dipandang sebagai satu kesatuan tentang cara-cara yang digunakan Tuhan untuk menghakimi.

Seringkali hal itu ditimpakan kepada umat-Nya karena ketidaktaatan mereka dan / atau kegagalan untuk menyembah Tuhan sebagai Pencipta dan Pembebas (Kel 5: 3; Im 26:25; Ulangan 32:24; 1 Taw 21:14).

Di lain waktu itu adalah penghakiman atas berbagai bangsa atas sikap memberontak mereka terhadap Tuhan (Kel 9: 1–7).

Penghakiman ilahi seperti itu bisa meluas kepada kematian (Kel 9:15; Mz 91: 7; lih. Mz 91: 3) dan bahkan pemusnahan total (Bil 14:12).

Secara signifikan, sampar sebagai penghakiman ilahi dalam Perjanjian Lama muncul paling sering sehubungan dengan penghancuran Yerusalem oleh Babilon yang dinubuatkan.6

Peringatan semacam itu diberikan untuk menarik umat Allah untuk berpikir lebih serius tentang situasi mereka dan kembali kepada Allah dalam pertobatan yang sepenuh hati (lihat khususnya 2 Taw 7: 13–14).

Yesus secara spesifik hanya menyebutkan beberapa hal yang mendahului kedatangan-Nya yang kedua.

Yang paling penting dari ini adalah Injil yang diberikan sebagai kesaksian “kepada semua bangsa, dan kemudian akhir itu akan datang” (Mat. 24:14; cf. Wahyu 14: 6; 18: 1).

Dalam Lukas, beberapa tambahan indikator diberikan dan secara khusus disebut “Tanda-tanda” (sēmeia), menghubungkannya dengan pertanyaan para murid di awal (Lukas 21: 7) .7

Akan ada tanda-tanda di langit (di matahari, bulan, dan bintang; lih. Yes 13: 9–10; Wah 6: 12–14) serta “di bumi” (Lukas 21:25).

Tanda-tanda terakhir terbagi dalam tiga kategori khusus:

1. “Penderitaan bangsa-bangsa, dengan kebingungan,” yang dapat diterapkan pada perang dunia abad kedua puluh;

2. “Laut dan ombak menderu,” kemungkinan merujuk pada bencana alam berbasis laut yang semakin meningkat intensitasnya (tsunami, topan, dan angin topan); dan

3. “Hati manusia gagal karena ketakutan dan pengharapan akan hal-hal yang akan datang ke bumi” (Lukas 21: 25–26), 8 yang dengan tepat menggambarkan kebangkitan terorisme dan kekhawatiran global lainnya.

Pandemi

Pastinya pandemi COVID-19 telah menanamkan ketakutan di hati banyak orang di seluruh dunia.

Walaupun Yesus tidak menyorot penyakit sampar secara khusus, itu mungkin saja dianggap sebagai salah satu jenis masalah yang dijelaskan sebagai pendahuluan akhir.

3 Pandemi terburuk

Melihat ke belakang dalam sejarah, tiga pandemi sebenarnya, berdasarkan jumlah kematian, jauh lebih buruk dari yang sekarang:

1. Wabah Justinian pada tahun 541–542 M, yang menyebabkan kehancuran di Kekaisaran Romawi (antara tiga puluh dan lima puluh juta orang mati);

2. Flu Spanyol tahun 1918-1920 (30 juta orang meninggal);

3. Kematian Hitam tahun 1347–1352, yang membunuh paling banyak dalam sejarah yang tercatat (antara tujuh puluh lima dan dua ratus juta orang mati) .9

Namun, bisa dibilang, sangat sedikit peristiwa yang terjadi dalam sejarah yang cakupannya seluruh dunia seperti pandemi COVID-19.

Siapa yang bisa membayangkannya, hampir semua perjalanan dan aktivitas ekonomi dalam skala global berhenti mendadak?

Sekalipun perang dunia di abad ke-20, memakan banyak korban jiwa, tetapi dampak globalnya lebih bertahap dan

Tidak dapat dikatakan telah mempengaruhi rutinitas sehari-hari hampir semua orang di planet ini sedrastis pandemi ini.

Mengingat peristiwa terkini, pernyataan berikut tampaknya sudah cukup.

Mungkinkah Tuhan membiarkan kejadian seperti ini untuk menarik perhatian kita?

Saat ini adalah waktu yang sangat menarik bagi semua yang hidup. Penguasa dan negarawan. Orang-orang yang menduduki posisi dan otoritas.

Orang-orang pria dan wanita dari semua kalangan, perhatian mereka tertuju pada peristiwa yang terjadi di sekitar kita.

Mereka menyaksikan ketegangan dan kegelisahan yang ada di antara bangsa-bangsa.

Mereka mengamati kehebatan yang menguasai setiap elemen duniawi, dan mereka menyadari bahwa sesuatu yang besar dan menentukan akan terjadi.

Bahwa dunia berada di ambang krisis yang luar biasa.

Para malaikat sekarang menahan angin kerusakan, sampai dunia akan diperingatkan tentang malapetaka yang akan datang;

Tetapi badai sedang berkumpul, siap meledak di atas bumi, dan ketika Tuhan meminta malaikat-malaikat-Nya melepaskan angin, akan ada pemandangan kerusakan yang tidak dapat digambarkan oleh pena. . . .

Pesan peringatan harus disuarakan di seluruh bagian dunia. . . . Pekerjaan besar harus dilakukan, dan pekerjaan ini telah dipercayakan kepada mereka yang mengetahui kebenaran untuk saat ini.10

Tanda-tanda Akhir

Menimbang bahwa sampar sering dihubungkan dalam Kitab Suci dengan serangan Babilon terhadap umat Allah

Dan bahwa Babilon akhir zaman dengan cepat memperoleh kekuatan seperti yang diprediksikan dalam Wahyu 17,11.

Mungkin saja krisis COVID-19 merupakan salah satu dari “ penderitaan ” yang disebut dalam Matius 24 sebagai tanda akhir.

Tuhan menggunakan tanda-tanda seperti itu sebelum kedatangan Yesus untuk membangunkan gereja-Nya dan menandakan bahwa penebusan mereka sudah dekat (Lukas 21:28) .12

Sementara pandemi ini kemungkinan besar akan berlalu, peristiwa lain yang mengguncang bumi — beberapa bahkan lebih penting — terjadi di depan kita.

Di tengah-tengah itu semua, kita dipanggil untuk menjadi utusan Tuhan bagi orang-orang yang tidak memiliki tempat lain untuk berpaling

Dilambangkan dengan malaikat yang memberikan “seruan nyaring” terakhir (Wahyu 18: 1-4; lih. Yes 60: 1-3) .

Saat kita mendekati akhir, angin yang akan menghancurkan ini masih ditahan (lihat Wahyu 7: 1, 3) tetapi pada akhirnya akan dilepaskan.

“Tujuh malapetaka terakhir” (Wahyu 15: 1; 21: 9) – yang bukan merupakan masalah-masalah ini — akan memiliki dampak global yang lebih besar (lihat Wahyu 16).

Tetapi, pada saat itu, setiap orang yang telah dimemeteraikan untuk hidup kekal dan tidak seorang pun akan memilih untuk bertobat (Wahyu 16: 9, 11).

Tidak seperti mereka yang tidak memiliki harapan (lih. Ef 2:12; 1 Tes 4:13).

Umat Tuhan memiliki hak istimewa khusus untuk menjadi mercusuar terang dan harapan ke dunia yang terhilang.

Tuhan telah mengungkapkan semua yang perlu diketahui umat-Nya.

Tinggal bagi kita untuk mempelajari hal-hal ini dan mengingat perkataan Yesus kepada murid-murid-Nya sebelum kenaikan-Nya:

“Engkau tidak perlu mengetahui masa dan waktu, yang ditetapkan Bapa sendiri menurut kuasa-Nya.” (Kisah Para Rasul 1: 7).

Dia tidak pernah memberikan nubuat apa pun yang memberitahukan dengan tepat kapan waktu kedatangan Kristus akan terjadi.

Tetapi Dia memberitahukan waktunya sudah “dekat.” 13

Yesus berkata, “Apabila semuanya itu mulai terjadi, bangkitlah dan angkatlah mukamu, sebab penyelamatanmu sudah dekat.”(Lukas 21:28).

(catatan kaki ditiadakan supaya ringkas)

Clinton Wahlen Associate Director Biblical Research Institute

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *