Apakah Tuhan ingin kita kaya?

Injil Kemakmuran mengajarkan bahwa Tuhan ingin anak-anaknya mencapai kesejahteraan dan kesehatan yang baik. Itu menyerukan kepada orang Kristen untuk melangkah dalam iman dan mengklaim kemakmuran sebagai hak kesulungan mereka. Joel Osteen, Pendeta dari Gereja Lakewood Houston – gereja besar terbesar di Amerika Serikat – mungkin adalah orang yang paling sukses dalam Injil Kemakmuran.

Dalam bukunya yang terlaris, Your Best Life Now, Osteen menulis, ”Hidup Anda terus meningkat. Hidup anda akan terus meningkat, hidup anda akan sejahtera di setiap bidang. . . . Alkitab mengatakan, ‘Tuhan senang mensejahterakan anak-anaknya.’ Ketika anak-anaknya beruntung secara rohani, secara fisik dan materi, peningkatan mereka membawa kesenangan bagi Tuhan. ”

Menurut Teologi Kemakmuran, tujuan inkarnasi dan pengorbanan Kristus adalah untuk memberikan rekonsiliasi dan pemulihan untuk masalah fisik dan keuangan kita. Rahasia untuk menerima semua berkat fisik dari Allah, dapat ditemukan dalam banyak iman orang percaya.

Pengkhotbah kemakmuran percaya bahwa iman adalah kekuatan yang memiliki kemampuan ajaib untuk mengubah dan memulihkan kehidupan orang-orang. Ini berarti bahwa jika beberapa orang percaya tidak menerima berkat yang diminta, itu karena mereka kurang iman atau tidak memanfaatkan dengan benar sumber daya spiritual Tuhan.

Masalah dengan Teologi Kemakmuran adalah bahwa ia mengubah “iman” menjadi kekuatan gaib yang dimiliki oleh beberapa orang percaya yang memiliki hak istimewa. Namun, di dalam Alkitab, iman bukanlah kekuatan sihir yang dimiliki oleh segelintir orang, tetapi sebuah kepercayaan komitmen kepada Tuhan, dimanifestasikan dalam kehidupan yang setia dan patuh.

Ini adalah hak istimewa yang diberikan kepada semua orang percaya, bukan kepada beberapa orang istimewa. Iman tidak menjamin “kekayaan dan kesehatan.” Orang-orang hebat yang beriman seperti Paulus tidak diberkati dengan “kekayaan dan kesehatan,” tetapi dengan kelemahan dan kemiskinan, terlepas dari komitmen total mereka kepada Allah.

The Prosperity Theology of health and wealth, adalah Injil Amerika yang sangat mendalam, terutama yang berhubungan dengan agama Protestan kerah biru yang tumbuh subur di atas mitos-mitos budaya dari kain buruk ke kekayaan. Harga diri individu sering diukur dengan kekayaan bersihnya.

Pesan semacam itu tidak dapat dipahami di negara-negara miskin seperti Ethiopia di mana kami melayani selama lima tahun. Di negara-negara miskin seperti itu tidak ada mekanisme sosial, industri, atau ekonomi untuk bahkan menciptakan kemungkinan kekayaan.

Etiopia, misalnya, dipandang pada suatu waktu sebagai roti yang dihidangkan dari Afrika, karena tanahnya yang subur, cuaca musim, dan musim hujan, memungkinkan untuk tiga hingga empat panen setahun. Negara ini memiliki potensi untuk memberi makan banyak Afrika. Namun perang sipil dan tidak kompeten, politisi korup telah mengubah negara itu menjadi tempat yang menyedihkan. Jutaan orang yang hidup dalam kemiskinan di negara-negara berkembang, menemukan Teologi Kemakmuran, tidak hanya tidak dapat dimengerti, tetapi juga menghina kemiskinan mereka yang melumpuhkan.

Tujuan dari Pelajaran Alkitab ini

Pelajaran Alkitab ini mencoba menjawab pertanyaan: “Apakah Allah menghendaki anda menjadi kaya?” Dengan memeriksa pandangan alkitab tentang kekayaan. Ini adalah studi yang penting dan relevan karena pemahaman pandangan alkitabiah tentang kekayaan diperlukan untuk menjalani gaya hidup yang seimbang, menghindari pertapaan di satu sisi dan materialisme di sisi lain.

PANDANGAN ALKITAB MENGENAI KEKAYAAN

Uang adalah masalah dari beberapa orang pada hari ini. Terlalu banyak menggoda orang untuk tidak peka terhadap kebutuhan orang lain. Tidak cukup hanya itu, bisa mengakibatkan rasa lapar, sakit, dan kematian. Pengelolaan uang adalah perhatian utama saat ini. Salah mengurus keuangan bisa menjadi penyebab utama konflik keluarga.

Dewasa ini orang Kristen dibombardir dengan pandangan kekayaan yang tidak alkitabiah. Program televisi berfokus pada gaya hidup orang kaya dan terkenal dan penghormatan kepda bintang hollywood, bersaksi bagi nilai-nilai materialistis masyarakat kita — nilai-nilai yang telah diadopsi oleh banyak orang Kristen. Ini dicontohkan oleh mereka yang memberitakan Injil kemakmuran “kesehatan dan kekayaan” untuk semua orang Kristen. Kami mencatat sebelumnya bahwa ini adalah Injil yang dikhotbahkan hari ini oleh para penginjil tele terkemuka.

Pada sisi yang lain ada orang Kristen radikal yang mengutuk semua kekayaan sebagai dosa, dan menyamakan gaya hidup Kristen yang saleh dengan kesederhanaan dan kemiskinan. Bagi mereka, pengertian Kristen yang kaya adalah istilah yang kontradiksi. Manakah dari dua posisi itu yang secara alkitabiah sehat?

Pada pandangan pertama, Alkitab tampaknya mengutuk kekayaan sebagai sesuatu yang salah bagi Orang Kristen. Baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru mengecam materialisme dan memandang kekayaan sebagai batu sandungan bagi pemuridan. Yang paling terkenal teks adalah: “Lebih mudah bagi seekor unta untuk melewati lubang jarum daripada untuk orang kaya untuk masuk ke dalam kerajaan Allah ”(Markus 10:25; Mat 19:24; Lukas18:25).

Jika kekayaan adalah batu sandungan bagi keselamatan, maka orang Kristen yang hidup di negara-negara maju berada dalam kesulitan, karena mereka semua kaya oleh standar-standar Perjanjian Baru. Tetapi sebuah studi tentang bagian-bagian yang relevan menunjukkan bahwa pandangan biblikal tentang kekayaan lebih kompleks. Kekayaan disajikan sebagai baik kutukan dan berkah. Mari kita lihat beberapa prinsip dasar alkitabiah tentang kekayaan.

Kekayaan Bisa Menjadi Bukti dari Berkat Tuhan

Baik Perjanjian Lama dan Perjanjian Baru berbicara tentang kekayaan sebagai bukti berkat Allah bagi anak-anak-Nya yang setia. Sebagai contoh, kita membaca dalam Kejadian 13: 2, ”Sekarang Abraham sangat kaya dengan ternak, perak, dan emas.” Kekayaannya yang luar biasa bukanlah penghalang bagi komitmennya untuk setia kepada Allah. Dia disajikan dalam Alkitab sebagai contoh iman yang luar biasa.

Dengan nada yang sama kita diberitahu bahwa Ayub “tidak bercela dan jujur, orang yang takut kepada Allah” (Ayub 1: 1), meskipun ia adalah salah satu orang terkaya di Timur: “Ia memiliki tujuh ribu domba, tiga ribu unta, lima ratus kuk lembu jantan, dan lima ratus keledai betina, dan banyak hamba; sehingga orang ini adalah yang terbesar dari semua orang di Timur ”(Ayub 1: 3). Setelah mengalami ujian, “Tuhan memulihkan nasib Ayub. . . Tuhan memberi Ayub dua kali lebih banyak daripada sebelumnya ”(Ayub 42:10). Jelaslah bahwa dalam kasus Ayub, kemakmuran adalah bukti berkat ilahi, yang diberikan kepadanya oleh Allah Sendiri.

Berulang kali Perjanjian Lama menjanjikan segala macam berkah materi bagi mereka yang setia kepada Tuhan. “Jikalau kamu hidup menurut ketetapan-Ku dan tetap berpegang pada perintah-Ku serta melakukannya, maka Aku akan memberi kamu hujan pada masanya, sehingga tanah itu memberi hasilnya dan pohon-pohonan di ladangmu akan memberi buahnya.. . . Kamu akan makan makananmu sampai kenyang dan diam di negerimu dengan aman tenteram.”(Im. 26: 3, 5; Im 26: 9-10; Ul. 11: 13-15; Yes 54: 11-12; Yer 33: 6-9). Yesaya 54: 11-12; Yer 33: 6-9).

Kemakmuran dijanjikan tidak hanya di tingkat nasional, tetapi juga pada individu. Kita membaca dalam Mazmur 25: 12-13, bahwa “orang yang takut akan Tuhan. . . akan tinggal dalam kemakmuran dan anak-anaknya akan memiliki tanah. ”Pengkhotbah berbicara tentang“ kekayaan dan harta benda ”sebagai karunia ilahi untuk dinikmati dalam kehidupan ini:“ Setiap orang juga kepada siapa Allah telah memberikan kekayaan dan harta dan kuasa untuk menikmatinya. . . ini adalah karunia Allah ”(Pkh. 5:19).

Beberapa orang akan berpendapat bahwa berkat kemakmuran adalah khas pada zaman Perjanjian Lama, ketika orang percaya lebih tertarik pada berkat fisik. Tetapi dalam Perjanjian Baru orang-orang Kristen dipanggil untuk menetapkan hati mereka pada dunia rohani, dan menantikan kemakmuran dan kekayaan yang menanti mereka di dunia yang akan datang.

Perbedaan seperti itu hampir tidak dapat dipertahankan, karena janji PL tentang kemakmuran berlaku dengan kekuatan yang sama terhadap pernyataan PB seperti yang ditemukan oleh Yesus dalam Markus 10: 29-30:

“Jawab Yesus: “Aku berkata kepadamu, sesungguhnya setiap orang yang karena Aku dan karena Injil meninggalkan rumahnya, saudaranya laki-laki atau saudaranya perempuan, ibunya atau bapanya, anak-anaknya atau ladangnya, orang itu sekarang pada masa ini juga akan menerima kembali seratus kali lipat: (rumah, saudara laki-laki, saudara perempuan, ibu, anak-anak, dan ladang …) dan pada zaman yang akan datang ia akan menerima hidup yang kekal.”

Jual sebidang tanah dan gunakan hasilnya untuk mendukung program misi gereja, dan Anda dijanjikan seratus kali lipat dari Tuhan. Ini adalah janji-janji yang sering dikutip terutama oleh para pengkhotbah Gospel Prosperity. Maknanya harus ditemukan dalam konteks seluruh pengajaran Kitab Suci tentang kekayaan. Mari kita lihat beberapa cara dasar di mana Alkitab menjelaskan makna kekayaan dan kemakmuran.

Janji Berkat Adalah Benar sebagai Prinsip Umum

Sebagai prinsip umum, orang-orang Kristen yang hidup saleh, mematuhi asas-asas moral Alkitab, berhasil dalam kehidupan dan pekerjaan mereka. Ini adalah tema konstan dari Kitab Amsal. Orang yang hidup dengan setia dan bertanggung jawab di hadapan Tuhan, akan diberkati dalam kehidupan dan pekerjaan mereka. “Aku berjalan pada jalan kebenaran, di tengah-tengah jalan keadilan, supaya kuwariskan harta kepada yang mengasihi aku, dan kuisi penuh perbendaharaan mereka. ”(Ams 8: 20-21; 10: 4; 12:11, 24; 13: 4; 14:23).

Paulus mengakui bahwa Allah memberikan secara gratis kepada umat-Nya untuk kesenangan mereka (1 Tim 6:17). Yohanes menulis, ” semoga engkau baik-baik dan sehat-sehat saja dalam segala sesuatu, sama seperti jiwamu baik-baik saja.” (3 Yohanes 1:2). Dengan membandingkan kemakmuran jiwa dengan jiwa manusia, jelaslah bahwa Yohanes berbicara tentang kemakmuran jasmani dan rohani.

Ini adalah fakta sederhana yang dapat diamati bahwa seiring waktu, umat Kristen yang setia kepada Tuhan, biasanya hidup sejahtera dalam hidup mereka. Mereka meningkatkan kondisi sosial ekonomi mereka. Contohnya adalah orang-orang Puritan Inggris yang datang ke Amerika mencari kebebasan untuk menjalankan iman mereka. Pada saatnya mereka menjadi sangat makmur sebagai konsekuensi langsung dari kesetiaan mereka terhadap cara hidup dan etika yang diajarkan dalam Alkitab. Beberapa sarjana menelusuri akar kapitalisme dengan prinsip-prinsip yang dianut oleh kaum Puritan (Calvinisme).

Orang Kristen yang percaya kepada Tuhan dan hidup sesuai dengan prinsip Firman-Nya, akan menjadi orang yang jujur, murah hati, pekerja keras, bersemangat untuk menggunakan semua kesempatan yang diberikan Tuhan. Sebagai aturan umum, orang-orang semacam itu memperbaiki kondisi sosial ekonomi mereka, dan melihat kemakmuran mereka sebagai bukti nyata berkat-berkat Allah.

Dalam perjalanan saya keliling dunia, berkali-kali saya telah menyaksikan bagaimana orang yang bertobat ke gereja Advent, secara bertahap memperbaiki kondisi sosial ekonomi mereka. Ini benar bahkan di negara-negara berkembang di mana peluang pendidikan dan ekonomi sangat terbatas.

Gereja-gereja yang diberkati dengan campuran , baik dari anggota profesional dan bisnis yang telah menjadi makmur karena rajin bekerja dan terampil dalam managemen. Ini adalah anggota yang biasanya berkontribusi dengan murah hati untuk mendukung sekolah, program penjangkauan, pengembangan bangunan dan renovasi. Saya telah berkhotbah di gereja-gereja di mana karpet ternoda dan robek setelah digunakan 20 tahun. Pendeta meminta maaf kepada saya: “Kami sangat membutuhkan untuk merenovasi gereja kami. Tetapi anggota gereja kami miskin. Mereka kebanyakan adalah pekerja kerah biru. Kami memiliki sangat sedikit anggota gereja yang kaya. ”

Masyarakat Dibangun pada Prinsip-Prinsip Moral Alkitab Dapat Sejahtera

Bahkan seluruh ekonomi dan masyarakat yang mana dibangun berdasarkan ukuran dan prinsip-prinsip etika alkitabiah, lebih beruntung daripada mereka yang tidak berdasar pada prinsip Alkitab. Contoh yang terakhir adalah kemiskinan dan korupsi yang berlaku di negara-negara Katolik yang dominan di Amerika tengah dan Selatan. Akar masalah di negara-negara ini adalah kegagalan Gereja Katolik untuk mempraktikkan dan mengajarkan prinsip-prinsip moral Alkitab.

Di negara-negara ini orang mengabaikan dan melanggar prinsip-prinsip moral alkitabiah. Suap dan mencuri adalah bagian dari cara hidup. Orang-orang hidup di bawah asumsi bahwa keselamatan bagaimanapun adalah dispensasi Gereja Katolik, bukan disposisi orang percaya. Tidak peduli betapa jahatnya hidup mereka, Gereja Katolik memiliki kunci untuk membukakan pintu surga bagi mereka. Pola pikir seperti itu memupuk korupsi dan kemiskinan yang tersebar luas di negara-negara di mana Gereja Katolik masih mengendalikan pemikiran dan kehidupan orang orang.

Menyimpulkan, kita tentu dapat mengatakan bahwa sebagai prinsip umum, janji-janji Allah tentang kemakmuran kepada anak-anak-Nya yang setia, secara harfiah benar, meskipun ini mungkin terdengar luar biasa. Tetapi maknanya pada akhirnya dapat dipahami dengan benar dalam konteks seluruh pengajaran Kitab Suci tentang kekayaan dan kemakmuran.

Aplikasi Spiritual dan Eskatologis dari Berkat Kemakmuran

Seringkali dalam Alkitab, berkat keselamatan seperti kedamaian dengan Allah, pengampunan dosa, keselamatan kekal, sukacita keselamatan, disajikan di bawah figur kemakmuran material. Misalnya, Ayub mengingat kembali masa bahagia hidupnya, mengatakan: “seperti ketika aku mengalami masa remajaku, ketika Allah bergaul karib dengan aku di dalam kemahku; ketika Yang Mahakuasa masih beserta aku, dan anak-anakku ada di sekelilingku; ”(Ayub 29: 4-5).

Jelaslah bahwa Ayub di sini berbicara tentang susu dan minyak, bukan untuk menggambarkan kemakmuran materialnya, tetapi untuk mewakili hubungan bahagia dengan Tuhan. Dengan nada yang sama, Yesaya berbicara tentang “minyak sukacita” untuk menggambarkan waktu kebaikan Tuhan (Yes 61: 3). Dalam hal ini kemakmuran material berfungsi untuk melambangkan berkat rohani.

Berkat-berkat kemakmuran material yang dijanjikan dalam Ulangan dan Imamat, diberikan ketika Israel siap untuk memasuki Tanah Perjanjian. Tapi Kanaan bukan hanya tanah yang subur dan indah, itu juga mewakili warisan spiritual mereka, berkat dari Tanah Perjanjian yang abadi. Dalam Ibrani 11 kita membaca bahwa Kanaan bukan hanya bagian real estat yang signifikan, tetapi representasi nubuatan dari dunia yang akan datang. Abraham menantikan kota yang memiliki dasar, yang pembangunnya dan pembuat adalah Allah ”(Ibrani 11:10).

Apa artinya semua ini adalah yang diambil dalam seluruh konteks Kitab Suci, janji-janji kemakmuran bagi mereka yang mempercayai dan menaati Allah, digenapi dalam berkat-berkat rohani yang lebih besar dari jiwa dan hati dalam kehidupan ini, dan dalam yang lebih lengkap jalan dalam kemakmuran dunia yang akan datang – yang merupakan Tanah Perjanjian yang benar dan abadi.

Kemakmuran bukanlah Selalu Tanda Berkah Ilahi.

Tetapi di dalam Alkitab, kemakmuran material tidak selalu merupakan tanda berkat ilahi. Mazmur 73 membantah anggapan bahwa kemakmuran material selalu merupakan tanda kesetiaan kepada Allah. Pemazmur terganggu oleh fakta bahwa di dunia yang dikendalikan oleh Tuhan, orang jahat tampaknya lebih beruntung daripada umatNya.

“Sesungguhnya, itulah orang-orang fasik: mereka menambah harta benda dan senang selamanya! Sia-sia sama sekali aku mempertahankan hati yang bersih, dan membasuh tanganku, tanda tak bersalah. Namun sepanjang hari aku kena tulah, dan kena hukum setiap pagi. ”(Mz 73: 12-14).

Pemazmur sangat terganggu oleh kemakmuran orang fasik dan penderitaan orang benar. Dengan pengakuannya sendiri dia hampir menyerahkan imannya kepada Tuhan dan bergabung dengan dunia. Tapi kemudian sesuatu terjadi. Suatu Sabat ketika dia pergi ke Bait Suci untuk beribadah, Tuhan menunjukkan kepadanya akhir dari orang jahat: “dan memperhatikan kesudahan mereka.” (Mazmur 73:17). Tuhan mewahyukan kepadanya bahwa pada akhirnya orang jahat akan “Betapa binasa mereka dalam sekejap mata, lenyap, habis oleh karena kedahsyatan!” (Mzm. 73:19).

Visi dari akhir yang tragis dari orang jahat memberi kepada Pemazmur jaminan kembali bahwa kasih Allah tidak terbatas jauh lebih besar daripada materi apa pun. kemakmuran yang bisa disediakan dunia ini. “Siapa gerangan ada padaku di sorga selain Engkau? Selain Engkau tidak ada yang kuingini di bumi. Sekalipun dagingku dan hatiku habis lenyap, gunung batuku dan bagianku tetaplah Allah selama-lamanya.”(Mzm 73: 25-26).

“Porsi saya untuk selama-lamanya” adalah frasa yang digunakan untuk menggambarkan bagian yang diterima orang Israel sebagai warisannya. Tetapi dalam hal ini, Pemazmur mengatakan bahwa ia lebih suka memiliki Tuhan daripada tanah, kasih Allah di dalam hatinya daripada kekayaan dan kemakmuran duniawi. Jika Tuhan adalah bagiannya, yaitu, warisan dan kekayaannya, maka dia tidak memiliki alasan untuk iri kepada siapa pun, tidak peduli betapa kaya dan sejahteranya orang itu.

Menyimpulkan, berkat-berkat kemakmuran material yang dijanjikan kepada umat beriman, kegenapannya kadang-kadang secara harfiah, tetapi kadang-kadang dengan cara spiritual dan eskatologis. Para rasul menyerahkan segalanya untuk Tuhan mereka, namun sejauh yang kita tahu tidak ada yang diberkati dengan rumah atau tanah atau anak-anak.

Tetapi mereka menjadi kaya tak terhitung dalam hal-hal lain: mereka tidak menerima rumah-rumah material yang indah terbuat dari batu, tetapi bait suci rohani yang terbuat dari batu-batu hidup, umat Allah. Melalui khotbah mereka, mereka mendirikan gereja-gereja di seluruh dunia dengan anak-anak rohani dalam jumlah besar. Dalam kasus mereka, berkat kemakmuran digenapi dalam kemajuan Injil.

Perbedaan Antara Kepemilikan Kekayaan dan Cinta Kekayaan

Alkitab mengutuk cinta kekayaan, bukan kepemilikan kekayaan. Uang tidak baik atau jahat, tetapi netral. Ini adalah alat di tangan kita yang dapat digunakan untuk kebaikan atau kejahatan, tergantung pada niat orang yang memilikinya. Paulus memperingatkan terhadap cinta uang, mengatakan: “Cinta akan uang adalah akar dari semua kejahatan; melalui nafsu keinginan inilah beberapa orang telah menjauh dari iman dan menusuk hati mereka dengan banyak rasa sakit ”(1 Tim 6:10).

Cinta akan uang itu jahat karena itu menciptakan hasrat berdosa. Itu membuat orang lebih mencintai kekayaan mereka daripada Tuhan. Mereka dirasuki oleh harta benda mereka, sampai ke titik kerumunan Tuhan dari hidup mereka. Mereka hidup mandiri dari Tuhan, mempercayai kekayaan mereka sebagai solusi atas masalah mereka.

Keserakahan untuk uang sama banyaknya dengan penyembahan berhala seperti menyembah berhala. Paulus memperingatkan bahwa banyak yang tersesat dari iman karena keserakahan. Alih-alih mengalami berkat-berkat Tuhan, mereka menuju kesakitan dan kesedihan.

Uang bukanlah standar iman atau kesalehan. Kita tidak mengukur nilai spiritual anggota gereja dengan nilai bersih finansial mereka. Tetapi apa yang kita lakukan dengan uang kita menceritakan banyak tentang prioritas kita. Orang-orang percaya yang dengan riang mengembalikan persepuluhan mereka dan mempersembahkan kepada Tuhan, dan menanggapi dengan murah hati untuk kebutuhan gereja dan komunitas, menunjukkan bahwa mereka memandang uang mereka sebagai berkat untuk dibagikan.

Jika kehidupan rohani kita memiliki fokus yang benar, kita akan memberi dengan hati yang ceria kepada Tuhan dan yang membutuhkan. Itulah sebabnya Alkitab mengatakan bahwa “Allah mengasihi orang yang member dengan sukacita” (2 Kor 9: 7).

Kekayaan sebagai Buah Ketidakadilan

Orang kaya sering kali dikutuk dalam Alkitab, bukan karena kekayaan mereka, tetapi karena cara-cara tidak jujur yang digunakan untuk memperolehnya. Amos mencerca ketidakadilan dalam memperoleh kekayaan melalui penindasan dan penipuan (Amos 5:11). Mikha berbicara menentang timbangan yang tidak adil dan beban ringan yang digunakan untuk menipu orang miskin (Mikha 6: 10-12). Yesaya mengutuk keputusan tidak adil yang diloloskan oleh para pangeran untuk merampok orang miskin dan membuat anak-anak yatim mereka berdoa (Yes 10: 1-3; 3: 14-15).

Yakobus memperingatkan orang kaya bahwa Tuhan akan menghancurkan semua emas, perak, dan pakaian halus mereka, karena mereka memperoleh kekayaan mereka dengan mengeksploitasi dan menipu pekerja mereka. “Sesungguhnya telah terdengar teriakan besar, karena upah yang kamu tahan dari buruh yang telah menuai hasil ladangmu, dan telah sampai ke telinga Tuhan semesta alam keluhan mereka yang menyabit panenmu. Dalam kemewahan kamu telah hidup dan berfoya-foya di bumi, kamu telah memuaskan hatimu sama seperti pada hari penyembelihan. ”(Yakobus 5: 4-6).

Tak satu pun dari teks di atas mengutuk kekayaan. Apa yang mereka kecam adalah cara yang tidak adil dimana kekayaan diperoleh. Pengecualian ini berlaku untuk zaman kita. Banyak majikan di AS saat ini menjadi kaya dengan membayar upah minimum kepada pekerja imigran yang dipaksa untuk hidup dalam kondisi yang menyedihkan di bawah garis kemiskinan.

Beberapa waktu yang lalu saya mempresentasikan sebuah seminar di New Hispanic Adventist Church, yang bernilai tiga juta dolar yang diresmikan ketika saya berkunjung. Saya diberitahu bahwa gereja disumbangkan oleh seorang pengusaha kaya yang mengoperasikan rantai pembibitan. Itu adalah salah satu dari beberapa gereja yang dibangun oleh pria Advent ini dan disumbangkan kepada orang percaya Hispanik sebagai ungkapan rasa terima kasihnya atas kerja keras mereka yang membuatnya kaya. Dalam pidatonya dia berkata: “Kerja keras dari orang-orang Hispanik telah membuat saya kaya. Sekarang saya ingin mengucapkan terima kasih kepada mereka dengan membangun dan menyumbang gereja-gereja untuk orang percaya Hispanik.

Ketika saya mendengarkan pujian yang diberikan kepada bisnisman ini atas kemurahan hatinya, saya tidak bisa tidak bertanya: Seberapa bijaksana bagi bisnisman ini untuk membagikan sebagian dari labanya dengan para pekerja miskinnya dengan memberi mereka upah yang murah hati? Menjadi kaya oleh mengeksploitasi imigran putus asa yang bersedia bekerja bahkan di bawah upah minimum, dikutuk oleh Alkitab sebagai eksploitasi (Yakobus 5: 4-6).

Penting untuk diingat bahwa pada hari penghakiman Kristus akan memuji mereka yang telah menunjukkan kepedulian terhadap orang miskin (Mat 25: 34-36, 40), bukan mereka yang telah membangun gereja dengan uang yang diambil dari orang miskin. Kita tidak boleh lupa bahwa di dalam Alkitab gereja bukanlah bangunan, tetapi orang-orang (ekklesia – dipanggil keluar) yang telah menerima panggilan Allah. Membantu umat Tuhan berarti membangun gereja-Nya.

Kekayaan sebagai Hadiah karena rajin bekerja

Kita hidup di masa ketika banyak orang ingin menjadi kaya tanpa rajin bekerja. Buku yang tak terhitung jumlahnya telah diterbitkan pada “bagaimana menjadi seorang jutawan” tanpa kerja keras. Jutaan orang membeli buku-buku ini, berharap bisa belajar cara membuatnya kaya. Lotere dan kasino perjudian diisi dengan orang-orang yang ingin menghasilkan uang dengan cepat. Tetapi kenyataannya adalah pundi-pundi lotre dan kasino yang mengumpulkan kekayaan.

Alkitab mengajarkan bahwa kekayaan harus dibangun perlahan-lahan melalui kerja yang tekun. “Suatu warisan yang diperoleh dengan terburu-buru pada mulanya tidak akan diberkati pada akhirnya” (Amsal 20-21). Kekayaan dapat dikumpulkan dengan cepat melalui undian atau perjudian tanpa kerja rajin, tetapi kekayaan semacam itu tidak diberkati oleh Tuhan. Dengan memikat orang-orang dengan janji menjadi kaya dalam semalam, judi menggantikan konsep Alkitab tentang kerja yang tekun dengan teori keberuntungan yang sekuler. Filosofi cepat kaya, mengolok-olok nilai-nilai inti dari kebiasaan kerja yang disiplin, penghematan, kepatuhan terhadap rutinitas, dan penghargaan atas imbalan kerja yang rajin.

Kitab Suci yang berulang kali menyamakan kekayaan dengan kerja yang tekun. “Tangan yang lamban menyebabkan kemiskinan, tetapi tangan orang rajin menjadi kaya” (Amsal 19: 4). “Hati si pemalas penuh keinginan, tetapi sia-sia, sedangkan hati orang rajin diberi kelimpahan.” (Amsal 13:4).

Pekerjaan adalah peraturan sejak Penciptaan

Dalam Alkitab pekerjaan dimulai sebagai contoh ilahi dan bukan sebagai perintah ilahi. Pekerja pertama yang disebutkan dalam Alkitab adalah Tuhan Sendiri. Seluruh drama sejarah manusia dimulai sebagai hasil karya Tuhan. “Di dua bab pertama dari Kejadian, ”tulis John Stott,“ Tuhan menyatakan diriNya kepada kita sebagai seorang pekerja. Hari demi hari, tahap demi tahap, karya kreatifnya terbentang. Dan ketika Dia menciptakan manusia laki-laki dan perempuan menurut gambar-Nya sendiri, Dia menjadikan mereka pekerja juga. ”

Struktur tujuh hari dari waktu manusia, didirikan pada penciptaan oleh Allah bekerja pada enam hari dan beristirahat pada hari ketujuh. Pengalaman kerja dan istirahat adalah untuk manusia, namun Kitab Suci menerapkannya terlebih dahulu kepada Tuhan. “Pada hari ketujuh Allah menyelesaikan pekerjaannya yang telah dia lakukan” (Kej. 2: 2). Selain itu, selama minggu penciptaan, Tuhan beristirahat dari pekerjaan kreatifnya di penghujung hari, dengan demikian menyiapkan ritme kerja dan beristirahat untuk kita ikuti.

Tuhan seperti Pekerja Manusia

Karya ciptaan Tuhan dijelaskan dalam istilah manusia. Dia menjadi tukang kebun kosmis ketika Dia menanam taman di Eden (Kejadian 2: 8), seorang pematung ketika Dia membentuk manusia dari debu tanah (Kej 2: 7), seorang ahli bedah ketika Dia membuat Hawa dari tulang rusuk Adam ( Kejadian 2: 21-22). Mazmur 19: 1 memberi tahu kita bahwa “cakrawala memberitakan pekerjaan tangan-Nya.” Mazmur 8: 3 menggambarkan langit sebagai “pekerjaan jari-jari-Mu.” Lagi dan lagi Allah digambarkan sebagai Pengrajin yang Ahli.

Kisah penciptaan menceritakan kepada kita bahwa Allah menjadikan manusia menurut gambarnya sendiri (Kejadian 1: 26-27). Kemiripan antara Tuhan dan para makhluk manusia-Nya dapat ditemukan di banyak daerah. Satu kesamaan yang jelas adalah bahwa keduanya adalah pekerja. Pada penciptaan, Tuhan memberikan tugas khusus kepada umat manusia di planet ini:

“Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi ”(Kejadian 1:28).

Manusia akan menguasai bumi, dengan mengendalikan dan memelihara lingkungan fisik, dan dengan memelihara dunia fisik dan binatang dalam hubungan mereka yang baik dengan Tuhan. Kisah penciptaan secara implisit menunjukkan bahwa kerja manusia adalah bagian dari rencana Tuhan untuk manusia.

Bekerja Enam Hari adalah Bagian dari Pemeliharaan Sabat

Apa yang tersirat dalam kisah penciptaan menjadi eksplisit dalam Perintah keempat di mana Tuhan memerintahkan manusia untuk bekerja enam hari dan beristirahat pada hari ketujuh sesuai dengan pola yang Dia tetapkan sendiri pada penciptaan: “Ingatlah hari Sabat untuk menguduskannya. Enam hari engkau akan bekerja, dan melakukan semua pekerjaan mu; tetapi hari yang ketujuh adalah hari sabat bagi TUHAN, Allahmu; di dalamnya engkau tidak akan melakukan pekerjaan apa pun. . . karena dalam enam hari Tuhan menjadikan langit dan bumi, laut, dan semua yang ada di dalamnya, dan beristirahat pada hari ketujuh; oleh karena itu Tuhan memberkati hari Sabat dan menguduskannya. ”(Kel 20: 8-11).

Umumnya kita memikirkan perintah Sabat sebagai perintah untuk beristirahat pada hari ketujuh. Tetapi perintah itu juga jelas memerintahkan kita untuk bekerja selama enam hari: “Enam hari engkau akan bekerja, dan mengerjakan semua pekerjaan mu. ”Mengerjakan semua pekerjaan kita dalam enam hari yang memungkinkan kita merasakan pengalaman istirahat dari hari ketujuh.

Kita cenderung menekankan aspek “istirahat” pada hari ketujuh, mengabaikan aspek “kerja” pada enam hari. Namun, bekerja enam hari merupakan komponen penting dari menjaga hari. Perintah Keempat menantang kita untuk menjadi produktif, menggunakan waktu kita dengan bijaksana untuk menyelesaikan semua pekerjaan yang perlu dilakukan. Ini berarti bahwa kita dapat merusak Sabat, bilamana, misalnya, pada hari Selasa, dengan kebencian dan tidak melakukan apa-apa.

Jika kita menyia-nyiakan waktu kita selama seminggu, hanya sedikit yang bisa kita capai, maka kita memiliki sedikit alasan untuk merayakan ketika hari Sabat datang. Tetapi, jika pada Jumat malam kita dapat melihat kembali ke minggu yang produktif, maka kita dapat merayakannya dengan sukacita, bukan hanya prestasi kreatif dan penebusan Allah, tetapi juga apa yang kita dapat dengan rahmat Tuhan dapat capai selama minggu yang berlalu.

Kesimpulan

Apakah Tuhan ingin Anda menjadi kaya? Jawaban yang muncul dari penelitian kita tentang pandangan alkitabiah tentang kekayaan, adalah bahwa sebagai prinsip umum mereka yang hidup saleh, bekerja dengan giat, diberkati oleh Allah dengan kemakmuran. Prinsip ini berlaku juga untuk masyarakat yang dibangun dalam beberapa ukuran pada prinsip etika alkitabiah.

Mereka lebih beruntung daripada mereka yang tidak. Alkitab mengutuk cinta kekayaan, bukan kepemilikan kekayaan. Masalahnya adalah ketika orang dirasuki oleh harta mereka. Uang tidak baik atau jahat, tetapi netral. Ini adalah alat di tangan kita yang dapat digunakan untuk kebaikan atau kejahatan, tergantung pada niat dari orang yang memilikinya.

Alkitab mengajarkan bahwa kekayaan harus dibangun perlahan-lahan melalui kerja yang tekun, bukan melalui perjudian dan undian tanpa kerja keras. Filosofi cepat kaya, mengolok-olok nilai-nilai inti dari kebiasaan kerja yang disiplin, penghematan, kepatuhan terhadap rutinitas, dan penghargaan atas imbalan kerja yang rajin.

Di dalam Alkitab, kemakmuran material tidak selalu merupakan tanda berkat ilahi. Orang yang tidak percaya sering lebih beruntung daripada orang percaya, karena mereka memperoleh kekayaan mereka dengan cara yang tidak jujur. Pada akhirnya kekayaan mereka akan hilang..

Uang bukanlah standar iman atau kesalehan. Kita tidak mengukur nilai kerohanian anggota gereja dengan nilai bersih finansial mereka. Tetapi apa yang kita lakukan dengan uang kita menceritakan banyak tentang prioritas kita. Jika Tuhan memberkati kita dengan kekayaan, kita harus menjaga prioritas kita lurus dan menjaga melawan efek kekayaan yang menggiurkan.

Samuele Bacchiochi

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.