Apakah Makna “Menginjil Kepada Roh-Roh di Penjara” di 1 Petrus 3:8-22

Oleh Ekkehardt Mueller

1 Petrus 3:18-22 termasuk bagian yang sulit dalam PB. Banyak interpretasi mengenai ayat ini sepanjang sejarah gereja.

Beberapa orang menyimpulkan perikop ini bahwa ada jiwa yang tidak mati, bahwa orang memiliki kesempatan kedua untuk diselamatkan setelah kematian, dan/atau bahwa Yesus turun ke neraka dan muncul lagi. Yang lain mempertanyakan interpretasi ini.

I. Konteks

Surat pertama Petrus berisi penekanan yang kuat pada penderitaan. Istilah pasch (menderita) muncul dua belas kali dalam surat tersebut dan istilah pathēmata (penderitaan) empat kali.

Tidak ada dokumen Perjanjian baru menggunakan keluarga kata “penderitaan” lebih sering daripada 1 Petrus.

Topik penderitaan ditemukan di semua lima pasal. Tetapi Petrus juga menyajikan harapan Kristen (mis., 1:3) dan menekankan perilaku dan perilaku Kristen yang patut diteladani (mis., 2:15; 3:1-2).

Dia ingin mendorong hadirin untuk menjalani kehidupan yang kudus meskipun menderita, mengetahui bahwa orang Kristen memiliki harapan yang indah.

Surat itu berisi beberapa bagian kristologis yang dapat memotivasi orang Kristen untuk mengikuti Yesus bahkan dalam keadaan sulit.

Dalam 1:18-19 mereka diberitahu bahwa mereka ditebus oleh darah Yesus. Perikop 2:21-25 menekankan bahwa Yesus menderita bagi mereka, menanggung dosa-dosa mereka, dan menyembuhkan mereka.

Sekarang Dia adalah gembala dan uskup mereka. Oleh karena itu, mereka harus mati terhadap dosa dan hidup untuk kebenaran.

Bagian kristologis penting lainnya adalah perikop yang sedang diselidiki. Sementara dua perikop pertama menekankan bagaimana Yesus menderita dan mengingatkan pembaca bahwa Yesus membawa keselamatan.

Perikop ketiga menunjuk pada konsekuensi yang luas dari keselamatan dan menekankan kedudukan Yesus sebagai raja.

II. Analisis Tekstual

1 Petrus 3:18-22 didahului dan diikuti oleh sebuah paragraf yang berhubungan dengan penderitaan.

Oleh karena itu, sangat tepat bahwa Yesus diperkenalkan sebagai orang yang juga menderita dan bahkan dihukum kematian “Supaya Dia membawa kita kepada Allah.”

Yesus adalah contoh penderitaan yang tidak adil. Namun dia adalah juga Juruselamat dan Raja, yang telah dimuliakan, sebagai pengikut-Nya suatu hari nanti kita pun akan dimuliakan.

1. Struktur Bagian

“Sebab juga Kristus telah mati sekali untuk segala dosa kita, Ia yang benar untuk orang-orang yang tidak benar, supaya Ia membawa kita kepada Allah; Ia, yang telah dibunuh dalam keadaan-Nya sebagai manusia, tetapi yang telah dibangkitkan menurut Roh,. . . yang duduk di sebelah kanan Allah, setelah Ia naik ke sorga sesudah segala malaikat, kuasa dan kekuatan ditaklukkan kepada-Nya.” (1 Petrus 3:18,22).

1 Petrus 3:18-22

Ayat 18 mengacu pada penderitaan, kematian, dan kebangkitan Yesus. Ayat 21b lagi menyebutkan kebangkitan.

Ayat 22 berlanjut dan melaporkan tentang kenaikan Yesus dan pemerintahannya.

Jadi ayat 18, 21b dan 22 membentuk tanda kurung di mana bagian lain disisipkan.

Sementara ayat 18 lebih menekankan bagian duniawi dari kehidupan Yesus, ayat 21b dan 22 membahas aspek surgawi.

Sisipan menyebutkan pemberitaan Yesus (ayat 19-20) dan keselamatan melalui baptisan (ayat 21). Konsep-konsep ini terhubung melalui istilah “Nuh” dan “air.

Bagian ini secara keseluruhan memberi tahu orang percaya: Karena Yesus telah melakukan begitu banyak untuk Anda—Dia telah menyelamatkan Anda dan Dia sekarang memerintah—jangan berkecil hati atau putus asa jika Anda harus menderita.

Di dalam Kristus Anda termasuk pihak yang telah memperoleh kemenangan.

2. Bagian Pertama dari Tanda Kurung: Yesus di Bumi (ayat 18)1

Ayat 18 berisi dua pasang kontras: “yang benar” vs. “yang tidak benar” dan “dimatikan dalam daging” vs. “dibangkitkan” Menurut Roh.”

Istilah “untuk” menghubungkan bagian ini dengan ayat-ayat sebelumnya dan memberikan alasan mengapa orang Kristen harus berperilaku seperti yang disarankan dalam pasal 3.

Ayat 18 menyatakan bahwa di dalam Yesus Allah telah mengambil inisiatif bagi penyelamatan umat manusia. Dia telah memecahkan masalah dosa. Yesus telah menderita untuk dosa; orang benar telah mati untuk orang yang tidak benar.

Dia menjadi pengganti manusia, namun Dia sendiri tidak bersalah. Yesus telah menderita sekali untuk selamanya karena dosa. Penderitaan dan kematiannya unik dan tidak dapat diulang.

Dia ”dibunuh dalam keadaan sebagai manusia (daging) dan dibangkitkan menurut roh”. Apa arti ungkapan “manusia/daging” dan “roh” ini?

Mereka mengingatkan para pelajar Alkitab tentang 1 Petrus 4:6; Roma 1:3-4; 9:5; dan 1 Timotius 3:16: Yesus lahir sebagai keturunan Daud menurut daging.

Maka ingatlah 1 Korintus 15:44-45: “Yang ditaburkan adalah tubuh jasmani, yang dibangkitkan adalah tubuh rohani. . .”

Ungkapan “daging” berbicara tentang lingkungan duniawi dari keberadaan Yesus sementara ungkapan “roh” mengacu pada dimensi surgawinya.3

Yesus mati menurut keberadaan duniawi-Nya, tetapi Dia dibangkitkan menurut keberadaan rohani-Nya.

Dalam kedua kasus “daging” dan “roh” menggambarkan seluruh Kristus dilihat dari perspektif yang berbeda. Yesus telah menderita untuk memimpin kita kepada Allah.

3. Penyisipan (ayat 19-21)

A. Proklamasi kepada Roh (ayat 19-20)

Ayat 19 dimulai dengan en hō yang sering diterjemahkan “di mana” atau “melalui/oleh siapa.”

Di sana ada empat kemungkinan untuk menafsirkan frasa ini:

(1) Ini merujuk pada “roh” dalam ayat sebelumnya (“di mana”);

(2) mengacu pada seluruh ayat 18 (“dalam keadaan ini”);

(3) memiliki arti temporal (“pada kesempatan mana”); dan (4) itu adalah konjungsi kausal relatif (“untuk alasan yang mana”).

Karena en hō mengikuti begitu dekat “dihidupkan dalam roh” kemungkinan pertama lebih disukai.

Siapakah roh-roh durhaka yang sudah hidup di zaman Nuh? Interpretasi bervariasi. Beberapa menyarankan bahwa mereka merujuk pada mereka yang telah meninggal dalam banjir atau mereka jiwa manusia yang tidak berwujud.

Yang lain berpikir tentang malaikat yang jatuh atau orang percaya selama masa Perjanjian Lama.

Istilah “roh” dalam bentuk jamak muncul tiga puluh empat kali dalam Perjanjian Baru. Sekitar dua puluh dari tiga puluh empat ini mengacu pada setan..

Dua atau tiga untuk malaikat (semua dalam Ibrani), empat untuk tujuh roh Allah (semua dalam Wahyu), sekitar lima untuk roh manusia, dan satu untuk karunia rohani (dalam 1 Kor).

Menurut ayat 20 roh-roh ini tidak taat. Oleh karena itu mereka tidak bisa menjadi roh, malaikat, atau karunia rohani Allah.

Hanya dua pilihan yang tersisa: Mereka bisa menjadi iblis atau manusia. Karena ungkapan itu sebagian besar digunakan untuk iblis dan jarang untuk manusia, orang dapat berasumsi bahwa roh adalah setan. Ada paralel yang menarik dalam 2 Petrus 2:4-5.

Bagian ini berbicara tentang malaikat yang jatuh, yaitu setan, tempat tinggal mereka, Nuh, dan selamat melalui air bah. Jelas, roh-roh itu adalah malaikat yang jatuh.

1 Petrus 3:19 menyatakan “Yesus pergi.” Beberapa berasal dari istilah ini bahwa Yesus turun ke neraka ke setan, tetapi istilah Yunani poreuomai (pergi) tidak menunjukkan bahwa Yesus turun ke neraka.

Konsep neraka tidak ditemukan dalam 1 Petrus 3. Istilah yang sama poreuomai adalah digunakan dalam ayat 22: Yesus naik ke surga. Di sini—di dalam bagian yang sama—itu berarti kenaikan-Nya.

Karena itu ini tidak berbicara tentang turunnya Yesus ke neraka. Cara terbaik untuk memahami istilah ini dengan cara yang sama di kedua ayat: Yesus naik ke surga. Selama kenaikan-Nya, Dia menyatakan pesan-Nya.

Apa itu penjara? “Penjara” dalam Alkitab tidak hanya digunakan secara harfiah tetapi juga secara simbolis.

Babel menjadi penjara bagi setiap roh najis—Wahyu 18:2. Menurut Wahyu 20, selama Milenium, iblis berada di penjara. Mungkin itu juga digunakan dalam arti simbolis di sini.

Secara simbolis para malaikat dipenjara dan akan mendapatkan penghakiman.

Kepada para malaikat yang jatuh ini Tuhan berbicara. Istilah kērussō biasanya mengacu pada proklamasi Yesus (Kis 9:20), Injil (Mat 9:35), Kerajaan Allah (Kisah 28:31), dan panggilan untuk bertobat (Mat 4:17).

Kombinasi dari “pergi” dan “berkhotbah” tidak hanya ditemukan dalam 1 Petrus 3:19, tetapi juga dalam Injil Markus — amanat kepada Dua Belas dalam Matius 10:7 dan Amanat Agung dalam Markus 16:15 — dan dalam Yunus 1:2 dan 3:2 di mana Yunus dipanggil untuk pergi dan berkhotbah ke Niniwe dengan pesan penghakiman.

Yesus bangkit dari kubur. Dalam perjalanannya ke surga Dia berbicara kepada para malaikat yang jatuh, iblis, dan menyatakan apa yang merupakan kabar baik bagi para pengikut-Nya selain penghakiman bagi iblis: “Aku, Yesus Kristus, adalah penakluk. Aku telah memperoleh kemenangan” (lihat Kol 2:15).

Kekuatan jahat dikalahkan. Yesus menyatakan kemenangan-Nya. Dia yang menderita tanpa dosa adalah Tuhan atas segalanya dan atas semua orang.

B. Keselamatan melalui Air (ayat 20-21a)

Tuhan dalam kesabaran-Nya tidak ingin seorang pun binasa dalam air bah. Tetapi meskipun orang-orang memiliki pengetahuan yang diperlukan, hanya sedikit yang masuk ke dalam bahtera.

Jadi hari ini. Banyak yang hilang. Beberapa diselamatkan. Tetapi kemenangan Yesus terlihat ketika orang-orang diselamatkan.

Nuh dan keluarganya mungkin menderita ejekan dan cemoohan orang-orang sezaman mereka, tetapi Allah menyelamatkan mereka.

Anak-anak Tuhan tak pernah sendiri. Topik 1 Petrus 3:18-22 adalah untuk mendorong orang Kristen yang menderita dengan mengingatkan mereka:

(1) Yesus telah bangkit; (2) Yesus menyatakan kemenangan-Nya atas roh-roh jahat; dan (3) Yesus menyelamatkan.

Air banjir, yang membunuh orang-orang fasik, membawa bahtera dan menyelamatkan kehidupan delapan manusia. Nuh dan keluarganya selamat, karena eis hēn . . . diesōthēsan di’ hudatos, (Di dalama mana . . . diselamatkan melalui air).

Menurut Blass/Debrunner seringkali en (dalam) seharusnya dibaca di mana eis (ke dalam) ditemukan.4

Oleh karena itu kita dapat menerjemahkan: “di mana beberapa, yaitu, delapan orang, diselamatkan melalui air” mengambil di’ hidatos (melalui air) instrumental daripada lokal.

Mereka diselamatkan melalui air. Pembaca Petrus telah mendengar tentang roh di ayat 19, yaitu setan-setan yang di masa lalu durhaka.

Dalam ayat 20 ini dikontraskan dengan “jiwa”, manusia. Kedua kelompok dipengaruhi oleh kemenangan Kristus.

Air bersifat merusak tetapi juga menopang kehidupan. Sementara itu menenggelamkan orang-orang sezaman Nuh, itu menyelamatkan dia dan keluarganya.

Itu membunuh orang berdosa dan memurnikan dunia. Begitu juga baptisan. Yesus menyelamatkan kita melalui air baptisan.

Apa yang berdosa dihancurkan. Sebuah makhluk baru muncul. Jika seseorang yang telah dibaptis harus menderita dan bahkan mungkin dibunuh, baptisannya sebenarnya berarti kemenangan atas kematian dan kehancuran.

Petrus berkata, “baptisan menyelamatkanmu.” Baptisan sangat penting. Kita tidak dapat berpikir cukup tinggi tentang baptisan.

Tetapi bukan baptisan itu sendiri, yang harus dipuji, itu adalah tindakan Allah dalam baptisan. Karena itu, Petrus segera menambahkan ”melalui kebangkitan Yesus Kristus”.

Baptisan bukanlah sakramen yang bekerja secara otomatis, terlepas dari penerimanya. Itu membawa keselamatan karena kebangkitan Yesus Kristus.

Lebih jauh lagi, baptisan bukan hanya upacara eksternal. Melalui baptisan manusia telah dibangkitkan kepada kehidupan yang baru.

Petrus berbicara tentang hati nurani yang baik. Orang percaya telah menemukan kedamaian dengan Tuhan.

Masalah dosa telah terpecahkan. Dia telah menyerahkan dirinya kepada Tuhan. Saat itu Tuhan menyelamatkan Nuh melalui air banjir; hari ini Dia menyelamatkan kita dalam baptisan.

4. Bagian Kedua dari tada Kurung: Yesus di Surga (ayat 21b-22)

Yesus di sebelah kanan Allah tidak hanya ditemukan dalam 1 Petrus 3:22 tetapi juga dalam Roma 8:34 di mana dikatakan bahwa Ia menjadi perantara bagi kita.

Ini sangat penting untuk penderitaan dan penganiayaan Kristen. Mereka tidak hanya membutuhkan Tuhan yang dimuliakan tetapi juga Tuhan yang menjadi perantara bagi mereka.

Bagian yang sedang diselidiki mencapai klimaksnya dalam pemerintahan universal Kristus. Semua malaikat dan kekuatan dan otoritas, negatif maupun positif, tunduk padanya. Dia memerintah dengan kekuatan universal, Dia adalah raja.

Kebangkitan Kristus diikuti oleh kenaikan-Nya. Kebangkitan Kristus diikuti oleh kenaikan-Nya. Ini pada gilirannya diikuti oleh penobatan-Nya.

Kenaikan itu penting bagi gereja, karena itu mengingatkannya pada kata-kata malaikat bahwa Dia akan kembali dan membawa umat-Nya bersamanya.

1 Petrus 3:18-22 diakhiri dengan penggambaran keberhasilan, kemenangan, dan kekuasaan Yesus, sebuah konsep yang akan diulang dalam pasal 4:11 dan 5:11.

Sumber asli bisa dibaca disini

Referensi:

1Commentaries that can be consulted include Paul J. Achtemeier, 1 Peter, Hermeneia (Minneapolis: Fortress Press, 1996), 239- 274; and J. Ramsey. Michaels, 1 Peter. Word Biblical Commentary 49 (Waco: Word Books, Publisher, 1988), 194-222.

2The reading “suffered” is to be preferred to the reading “died,” although it includes death.

3Cf. 1 Pet 4:6 where a similar statement is made about other humans referring to their earthly existence and their immortal resurrection bodies.

4 Friedrich Blass and Albert Debrunner, A Greek Grammar of the New Testament and Other Early Christian Literature (Chicago: University of Chicago Press, 1961), 110, state: “No NT writer except Mt. is entirely free from the replacement of en by eis in a local sence.” In 1 Pet 5:12 a second case is found within the same document.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.