Apakah karunia Nubuat itu?

Kita tidak akan tahu tentang Tuhan, jika Dia tidak menyatakan diri kepada kita. Tetapi Tuhan dalam rahmatnya memilih untuk membuat diri-Nya dikenal.

Dia melakukan ini sampai batas tertentu melalui alam (wahyu umum) tetapi secara khusus melalui Alkitab, Yesus Kristus, penampakan malaikat, nabi, dll. Dan juga melalui pengalaman pribadi. Musuh Allah mencoba meniru dan mengubah bentuk wahyu ilahi ini.

Kita akan fokus pada satu cara di mana Allah memutuskan untuk menyatakan diri-Nya melalui karunia nubuat. Namun, di dalam kekristenan ada pertanyaan tentang karunia ini.

Sementara sekarang ini beberapa orang Kristen berpikir bahwa karunia bernubuat telah hilang pada akhir abad pertama M, yang lain melihatnya dalam banyak fenomena hari ini, sementara yang lain mendefinisikan ulang nubuatan sedemikian rupa sehingga pada dasarnya menggambarkan setiap pelayanan Kristen.

I. Nabi

1. Apa Itu Nabi Asli?

Yeh 33: 7 Nabi Yehezkiel berbicara untuk Allah. Para nabi dipanggil dengan cara supernatural (Yes 6: 1-8) dan harus mengkomunikasikan pesan dan kehendak Allah dengan setia, tanpa menambahkan ide mereka sendiri atau menghapus apa yang tidak mereka sukai (Ul. 4: 2; Why 22: 18- 19).

Tuhan kemudian mengakui pekabaran para nabi sebagai pekabarannya sendiri.

2. Sejak kapan Tuhan Menggunakan Para Nabi?

Kisah Para Rasul 3:21 Allah berbicara melalui para nabi kudus sejak zaman dahulu dan seterusnya, setelah bumi diciptakan.

Yudas 1:14, Henokh, yang berasal dari generasi ketujuh setelah Adam, berbicara secara profetis.

3. Bagaimana Allah Berkomunikasi dengan Para Nabi?

a. 1 Sam 3: 4, 10 Ia membiarkan mereka mendengar suara-Nya atau suara makhluk-makhluk surgawi (Why. 5: 5). Ini disebut “audisi.”

b. Yeh 1: 1 Ia menyatakan diri-Nya, mengungkapkan realitas-realitas adikodrati, dan pesan-pesan dalam penglihatan (Why 6: 1).

c. Bil 12: 6 Ia berbicara kepada mereka melalui penglihatan dan mimpi. Dalam hal penglihatan, dapat terjadi bahwa fenomena yang menakjubkan terjadi seperti berikut:

– Bil 24: 3-4, 16 Melihat kenyataan lain

– Dan 9:21 Penampilan seorang malaikat (Why 10: 8-9)

–  Dan 10: 8, 9 Kehilangan kekuatan

– Dan 10:17 Tidak bernafas

– Dan 10: 18-19 Dikuatkan ilahi

4. Apa yang Para Nabi Lihat?

 Para nabi melihat dan mengenali:

• Peristiwa di masa lalu (Yeh. 16 — asal usul umat Allah; Why 12: 1-5 — kelahiran Mesias)

• Peristiwa masa kini (Yes. 36-39 — ancaman Asyur dan penyakit Hizkia; Why 2: 1-7 — kondisi gereja)

• Peristiwa masa depan (Yes. 9 dan 11 — Mesias yang akan datang; Why 21-22 — bumi baru)

Kadang-kadang para nabi tidak mengerti nubuat mereka sendiri, namun mereka meneruskannya dengan setia (Dan 8:27; 12: 4).

Tugas utama para nabi adalah pengajaran rohani, mengajar, mewujudkan reformasi, menjadi penasihat, dan di antara tugas-tugas lain juga meramalkan masa depan. Kalau umat Allah tidak mematuhi suara Allah melalui para nabi, mereka akan menghadapi hukuman Allah.

5. Bagaimana Para Nabi Mengomunikasikan Pesan mereka?

Para nabi menyampaikan pesan yang dipercayakan kepada mereka:

  1. secara lisan (2 Sam 12: 1-7),
  2. Dalam bentuk tertulis (Yer 36: 2, 4),
  3. Melalui tindakan (Yeh 24).

Ungkapan-ungkapan seperti “Beginilah firman Tuhan,” atau “Aku melihat” menunjukkan bahwa mereka yakin mereka sedang berbicara dalam nama Tuhan. Pesan mereka benar dan dapat dipercaya (2 Pet 1: 20-21; 2 Tim 3; 16). Allah mengenali kata-kata mereka sebagai milik-Nya sendiri – Jer 25: 1-4, 7-8.

6. Mengenali Nabi asli atau Tidak?

Sepanjang sejarah tidak hanya nabi asli yang ada tetapi juga nabi palsu juga. Jadi Tuhan memberikan kriteria bagi kita untuk dapat membedakan antara nabi yang benar dan yang palsu.

Kalau  salah satu poin berikut tidak terpenuhi, maka nabi itu adalah nabi palsu. Berikut adalah tanda yang membedakan:

• Ajarannya sesuai dengan  dengan Kitab Suci — Yes 8: 19-20; Ul 13, 1-4

• Mengakui Yesus  sebagai Anak Allah dan Juru Selamat yang telah menjadi manusia sepenuhnya — 1 Yohanes 4: 1-3

• Buah yang baik, yaitu, tingkah laku kehidupan yang patut dicontoh dan pelayanan yang efektif — Mat 7: 15-21

• Nubuatanya digenapi — Ul 18:22

• Tidak ada sikap materialistis — Mikha 3: 9-12

• Memberitakan pekabaran Tuhan, bukan apa yang orang suka dengar — 1 Raja 22: 4-8

II. Para nabi dalam Perjanjian Baru dan sekarang ini

1. Dalam Perjanjian Baru Nabi pertama yang muncul adalah Yohanes Pembaptis (Lukas 1:76) dan yang terbesar adalah Yesus (Ul 18:15; Mat 21:11).

Karunia nubuat adalah salah satu karunia rohani di gereja mula-mula dan memainkan peran khusus — 1 Kor 12:28; 14: 1; 12:11; Ef 4:11; 1 Tes 5: 19-21.

2. Berapa Lama Karunia Nubuat Masih Ada di Gereja?

Yoel 2: 28-31 menubuatkan  sebagian digenapi pada hari Pentakosta ketika Roh Kudus dicurahkan (Kisah Para Rasul 2: 14-21, 32-33).

Kemudian, pada hari Tuhan yang agung, yang disebutkan dalam Yoel, secara khusus berhubungan dengan Kedatangan Kristus yang Kedua. Jadi harus ada penggenapan lain dari nubuat Yoel sebelum kedatangan Kristus.

Mat 24:11, 24 Yesus menubuatkan kedatangan nabi-nabi palsu sebelum Kedatangan-Nya yang Kedua, yang menunjukkan bahwa akan ada juga nabi-nabi yang benar, kalau tidak, ia akan memperingatkan para nabi pada umumnya. Jelas masalahnya adalah membedakan nabi palsu dari nabi yang benar.

3. Apa Hubungan Antara Seorang Nabi Sejati di Zaman Kita dan Alkitab?

Kitab Suci melampaui pelayanan nabi-nabi sejati sejauh ini merupakan tolok ukur di mana nubuat sedang dievaluasi.

Namun, baik pesan Alkitab maupun pesan para nabi yang asli berasal dari sumber yang sama, Roh Kudus, dan panggilan untuk penurutan. – 2 Taw 20:20.

III. Kategori Nabi dalam Alkitab

Para nabi sejati pada zaman Alkitab dapat diklasifikasikan dalam empat kelompok. Klasifikasi ini tidak ada hubungannya dengan otoritas atau ruang lingkup pelayanan mereka.

Namun, itu menunjukkan bahwa Tuhan memiliki tugas yang berbeda untuk nabi yang berbeda, bahwa nabi bisa laki-laki atau perempuan, dan bahwa mereka semua berbicara atas nama Tuhan kepada manusia. Berikut daftarnya:

1. Ada nabi yang telah menuliskan pesan mereka, dan ini dimasukkan ke dalam Alkitab, misalnya, Yesaya, Daniel, John, dan Paul. Para nabi ini juga disebut nabi kanonik.

2. Ada nabi yang tidak meninggalkan catatan tertulis untuk generasi mereka atau kepada kita, tetapi pelayanannya dijelaskan secara luas dalam Alkitab. Misalnya, Elia (1 Raja 17-19, 21; 2 Raja 1-2; Mal 4: 5; Yohanes 1:21; Yak 5:17) dan Elisa (2 Raja 2-9, 13; Lukas 4:27) . Mereka tidak kalah pentingnya dari kategori pertama para nabi.

3. Ada nabi-nabi sejati yang menulis pesan mereka, tetapi dokumen-dokumen ini tidak dimasukkan ke dalam Alkitab. Sekitar sepuluh orang seperti itu dikenal (misalnya, Nathan dan Gad — 1 Taw. 29:29). Ada juga surat-surat Paulus yang tidak ditambahkan ke kanon Perjanjian Baru, misalnya, surat kepada Laodikia (Kol 4:16).

4. Ada nabi-nabi asli, yang disebutkan secara singkat, yang hanya memiliki pesan lisan. Sekitar tiga puluh orang seperti itu tahu dari Alkitab, misalnya nabi Debora (Hak 4: 4), Agabus (Kis 11: 2728), anak perempuan Philip (Kisah Para Rasul 21: 8-9), dan lainnya.

Kesimpulan

Tuhan tertarik pada kita dan mencintai kita. Dia ingin kita menikmati hidup yang kekal di hadirat-Nya. Karena itu, Dia menyatakan diri-Nya dan rencana keselamatan-Nya antara lain melalui karunia nubuat.

Semua Alkitab muncul melalui karunia nubuat. Kami sangat bersyukur dan mengikuti wahyu Allah melalui Kitab Suci serta melalui nubuat yang tulus yang diberikan kepada kita selain Kitab Suci, tetapi mencerminkan apa yang diajarkan Kitab Suci.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.