Apakah Henok Di Angkat Ke Surga?

Apakah kejadian 5:24 mengatatakan bahwa Henok telah diangkat ke Surga?

Jika kita mencari frasa seperti kata “diangkat ke surga,” jawabannya kita tidak akan menemukannya; teks tidak menggunakan bahasa itu. Jika kita memeriksa bahasa yang digunakan dalam ayat itu sendiri, kita harus menyimpulkan bahwa ada beberapa ketidakpastian sehubungan dengan pengalaman Henokh. Mari kita teliti bahasa itu sendiri, jelajahi konteksnya, dan akhirnya pelajari hubungan intertekstualnya, yaitu, bagian lain di mana topik tersebut dibahas.

1. Ungkapan yang ambigu/tidak jelas Digunakan

Dua frasa utama perlu diperhatikan: (1) “Dia tidak ada lagi” (NIV); (2) “Tuhan membawanya pergi” (NIV).

Yang pertama adalah satu kata dalam bahasa Ibrani (we’eynennû), yang dapat diterjemahkan secara harfiah “dan dia tidak ada di sana,” kata kerjanya “harus diberikan:” dia tidak ada / dia tidak ada lagi. ” Itu bisa berarti bahwa dia menghilang atau dia mati.

Sebagai contoh, Yakub berkata tentang Yusuf, “Yusuf tidak ada lagi” (Kejadian 42:36, NIV), artinya, “Ia pergi / mati” (lihat juga Ayub 6: 8; Mzm 39: 7) .

Ungkapan kedua, “Tuhan membawanya pergi,” juga ambigu. Ini bisa berarti bahwa Allah “mengambilnya” (laqah ‘thô) dalam arti bahwa ia mati (lihat Yeh. 24:16; Yunus 4: 3), atau bahwa Allah menyelamatkan / melindunginya (Kej. 7: 2).

Banyak komentator Kristen berpendapat bahwa perikop ini hanya mengatakan bahwa Henokh lenyap karena dia mati secara prematur.

Sebagian besar waktu bacaan ini didasarkan pada keyakinan mereka bahwa Perjanjian Lama tidak mengajarkan kebangkitan yang mengarah pada keberadaan di hadirat Allah.

Mereka berpendapat bahwa kemudian dalam Perjanjian Lama ide seperti itu mulai muncul. Bacaan  Alkitab saya memberi tahu saya sesuatu yang berbeda.

2. Mengevaluasi konteks

Kejadian 5 adalah deskripsi tentang kuasa maut atas manusia, bahkan atas mereka yang melayani Tuhan. Membaca itu seperti mengunjungi pemakaman dan membaca batu nisan.

Rumus sastra adalah “X hidup xx tahun, punya anak, hidup xx tahun setelah punya anak, lalu dia mati,” (lihat ayat 5, 8, 11, 14, 17, 20, 27, 31).

Formula ini tidak berlaku untuk Henokh; kata kerja “dia mati” tidak ditemukan dalam kasusnya. Jadi frasa “dia tidak ada lagi” benar-benar berarti,  “dia tidak mati,” tetapi “dia tidak ada lagi.”

Dalam kasus-ini tidak ada tanda kematian, konteksnya yang menetapkan, bukan frasa itu sendiri, yang menetapkannya.

Dengan kata lain, seseorang dapat menghilang karena dia mati, atau karena Tuhan “mengambilnya.” Kata kerja “mengambil/mengangkat” digunakan di sini secara absolut, yaitu, tidak ada tempat yang disebutkan.

Penggunaannya juga ditemukan dalam kasus Elia (2 Raja 2: 3, 5), yang menunjukkan bahwa itu berarti ” diangkat.” Jelas apa yang dikatakan Kejadian 5:24.

Kata kerjanya juga digunakan untuk menunjuk kehidupan masa depan kita dengan Tuhan (lihat Mzm 49:15; 73: 23-25). Perhatikan struktur kalimat dalam Kejadian 5:24: Henokh (a) berjalan bersama Tuhan, dan (b) tidak ada lagi, karena (a) Tuhan mengambilnya.

Catatan ini adalah tentang hubungan dekat Henokh dengan Tuhan yang mengakibatkan kepergiannya / menghilang, tidak mati. Penjelasan yang diberikan atas kepergiannya adalah bahwa Tuhan mengambilnya, bukan bahwa Tuhan membunuhnya!

3. Henokh dalam Perjanjian Baru

Jika Anda masih memiliki keraguan bahwa Henok telah diangkat ke Surga, bacalah Ibrani 11: 5:

“Karena iman Henokh terangkat [bahasa Yunani: metatithēmi,” diterjemahkan sebagai mengubah lokasi seseorang, “] dari kehidupan ini, sehingga dia tidak mengalami kematian; dia tidak dapat ditemukan, karena Tuhan telah mengambil [metatithēmi, “diterjemahkan”] dia pergi “(NIV).

Ungkapan “dia tidak ada lagi,” digunakan dalam Kejadian 5:24, ditafsirkan berarti bahwa Henokh, “tidak dapat ditemukan.”

Ungkapan “Tuhan membawanya pergi” dipahami berarti bahwa ia telah diterjemahkan ke lokasi surgawi. Perubahan lokasi ditafsirkan berarti bahwa dia tidak mati. Akhirnya, Tuhan di identifikasi sebagai orang yang menerjemahkan atau mengambilnya.

Kisah Henokh menanamkan harapan dalam hati manusia; berharap pada kenyataan bahwa melalui Kristus kita akan mengatasi kuasa maut.

Manfaat kematian Kristus diberikan kepada Henokh dengan iman. Perjalanannya yang dekat dengan Tuhan harus menggerakkan dan mengilhami kita untuk menjadikan Kristus sahabat kita yang konstan dan terdekat dalam ziarah Kristen kita.

@Biblical Research Institute

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *