Apakah Doa Itu?

Doa adalah bagian integral dari kehidupan Kristen. Tapi apa itu dan mengapa kita melakukannya?

Apa itu doa?

Doa bukanlah formula ajaib untuk mendapatkan apa yang kita inginkan, dan itu tidak diperuntukkan bagi orang-orang ‘suci’, atau untuk waktu atau tempat khusus.

Doa berbicara kepada Tuhan.

Orang-orang Kristen percaya bahwa Allah menciptakan setiap orang untuk menjalin hubungan dengannya, dan bahwa ia senang mendengar dari kita masing-masing sesering mungkin.

Sama seperti Anda mungkin berbicara dengan anggota keluarga dekat, jadi kita memiliki hak istimewa untuk berbicara dengan Tuhan.

Anda bahkan tidak perlu menjadi orang Kristen. Tuhan telah membuat dirinya dikenal oleh banyak orang yang telah menjangkau dia dengan hati terbuka.

Tetapi mengapa berdoa?

Ada beberapa alasan mengapa kita berdoa. Ini bisa termasuk berterima kasih kepada Tuhan atas apa yang telah dia berikan kepada kita, memuji Tuhan karena kasih-Nya, meminta bantuan Tuhan atau mengatakan kepadanya bahwa kita menyesal dan meminta pengampunan.

Atau kita mungkin hanya ingin memberi tahu Tuhan apa yang ada di hati kita.

Dalam Alkitab Filipi 4:6 Paulus mendorong kita untuk,’ Janganlah hendaknya kamu kuatir tentang apa pun juga, tetapi nyatakanlah dalam segala hal keinginanmu kepada Allah dalam doa’.

Dan Yesus sendiri sering berdoa. Sebagai pengikut Yesus, orang Kristen juga percaya bahwa penting untuk sering berdoa.

Apa yang harus kita doakan?

Murid-murid Yesus memintanya untuk mengajar mereka berdoa. Jadi dia mengajar mereka doa ini sebagai contoh – Doa Bapa Kami – yang dikatakan oleh orang-orang Kristen di seluruh dunia dalam bahasa dan versi mereka sendiri:

Bapa kami yang di sorga, Dikuduskanlah nama-Mu,

datanglah Kerajaan-Mu, jadilah kehendak-Mu

di bumi seperti di sorga.

Berikanlah kami pada hari ini makanan kami yang secukupnya

dan ampunilah kami akan kesalahan kami, seperti kami juga mengampuni orang yang bersalah kepada kami;

dan janganlah membawa kami ke dalam pencobaan,

tetapi lepaskanlah kami dari pada yang jahat.

[Karena Engkaulah yang empunya Kerajaan dan kuasa dan kemuliaan sampai selama-lamanya. Amin.]

Doa yang terkenal ini menunjukkan kepada kita bahwa doa itu relasional – di dalamnya kita berbicara kepada Allah, Bapa kita.

Kita berdoa bukan agar kita mendapatkan apa yang kita inginkan, tetapi menerima kehendak Tuhan dilakukan dalam hidup kita dan bahwa kita mendapatkan apa yang kita butuhkan.

Itu juga membahas masalah dosa kita, meminta dengan keyakinan bahwa Allah akan mengampuni dosa-dosa kita, tetapi saat yang sama mengingatkan diri kita bahwa kita juga harus mengampuni orang lain.

Dan itu juga adalah doa pujian – menyatakan siapa Tuhan itu.

Seperti seorang kekasih dapat menulis kepada orang yang dicintai untuk memberi tahu mereka semua hal baik tentang mereka, jadi kita tidak memberi tahu Tuhan sesuatu yang baru, tetapi membangun hubungan kita dengan dia.

Doa sering diakhiri dengan ‘amin’.

Ini berarti ‘baik itu’ atau ‘Saya setuju’ dan dapat dikatakan oleh siapa saja yang menyetujui apa yang telah didoakan.

Baca juga: 20 Doa Untuk Didoakan Selama Pandemik Corona

Kepada siapa kita berdoa?

Orang-orang Kristen percaya bahwa Allah adalah Tritunggal – itu berarti ia adalah tiga pribadi – Allah bapa, Allah putra (Yesus) dan Allah Roh Kudus.

Karena ketiga pribadi itu adalah satu, orang Kristen dapat berdoa kepada siapa pun dari Tritunggal pada waktu tertentu.

Namun, cara berdoa yang biasa, seperti yang sering dimodelkan dalam bagian Perjanjian Baru dari Alkitab, adalah dengan mengarahkan doa kita kepada Allah, bapa, dalam nama Yesus (mengakui bahwa itu adalah karena pengorbanan Yesus bagi kita sehingga kita dapat datang di hadapan Tuhan), dan dalam kuasa Roh Kudus.

Itulah sebabnya begitu banyak doa, seperti Doa Bapa Kami, mulai dengan menyebut Allah sebagai Bapa.

Tetapi itu tidak penting jika Anda lupa. Tuhan suka mendengar dari kita, namun kita datang kepada-Nya.

Ini menunjukkan pada fakta bahwa kematian Yesus di salib berarti bahwa jalan menjadi terbuka sekali lagi bagi umat manusia untuk berbicara langsung kepada Allah.

Bagaimana seharusnya kita berdoa?

Tidak ada cara yang pasti untuk berdoa. Tetapi kita dapat melihat kepada Yesus untuk mencari petunjuk yang bermanfaat.

Yesus sering membawa dirinya sendiri ke tempat yang sunyi untuk berdoa. Banyak orang kadang-kadang merasa terbantu untuk pergi ke gereja atau kamar sendiri.

Beberapa suka melihat gambar Yesus, atau menyalakan lilin. Yang lain menutup mata atau menyatukan tangan untuk melepaskan diri dari gangguan.

‘Karena Tuhan tidak melihat seperti yang dilihat manusia: manusia melihat penampilan luar, tetapi Tuhan melihat hati.’

Beberapa orang lebih suka berdoa tidak formal. Doa formal, seperti Doa Bapa Kami, sering digunakan untuk upacara khusus seperti pembaptisan, pernikahan, pemakaman, dan pembagian roti dan anggur. Ini berbeda di antara denominasi, tetapi sering di sampaikan diberbagi tema umum.

Tetapi orang-orang Kristen sering berdoa dengan tenang, percaya bahwa Tuhan mendengar pikiran kita.

Dalam buku Alkitab 1 Samuel dikatakan, “Karena Tuhan tidak melihat seperti yang dilihat manusia: manusia melihat penampilan luar, tetapi Tuhan memandang hati.”

Baca Juga : Bertekun Dalam Doa

Jawaban doa

Mungkin mudah ketika berdoa membayangkan bahwa Tuhan akan memberikan kita semua yang kita minta, terutama jika itu adalah hal yang tampaknya baik.

Jadi itu membuat frustrasi ketika Tuhan tampaknya mengatakan tidak, atau tidak menjawab.

Kita perlu ingat bahwa Tuhan bukan komputer, dia adalah Bapa kita yang menginginkan yang terbaik untuk kita.

Yang kita tahu adalah bahwa Tuhan mendengarkan doa kita. Dalam buku Alkitab 1 Yohanes 4:22, kita diberitahu, “dan apa saja yang kita minta, kita memperolehnya dari pada-Nya, karena kita menuruti segala perintah-Nya dan berbuat apa yang berkenan kepada-Nya..”

Jadi kita dapat mendekati Tuhan dengan percaya diri, mengetahui bahwa Dia adalah Bapa kita yang suka mendengar dari kita.

Dalam Matius 7:9-11 Yesus berkata,

“Adakah seorang dari padamu yang memberi batu kepada anaknya, jika ia meminta roti, atau memberi ular, jika ia meminta ikan? Jadi jika kamu yang jahat tahu memberi pemberian yang baik kepada anak-anakmu, apalagi Bapamu yang di sorga! Ia akan memberikan yang baik kepada mereka yang meminta kepada-Nya.”

“Doa adalah membuka hati kepada Allah sebagai kepada seorang sahabat. Doa itu perlu bukan karena supaya Allah mengetahui apa kita sebenarnya, melainkan untuk menyanggupkan kita menerima Dia. Doa bukanlah membawa Allah turun kepada kita, melainkan membawa kita kepadaNya. “

Kebahagiaan sejati, 87

Baca juga: Mengapa doa orang sakit tidak di dengar Tuhan?

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.