Apakah Alkitab mendukung perkawinan poligami?

Kita akan melihat dari sudut pandang perjanjian lama, kemudian di artikel berikutnya dari sudut pandang perjanjian baru.

Meskipun poligami sering dianggap sebagai masalah di Afrika, kebiasaan ini adalah bentuk pernikahan universal yang dipraktikkan di antara banyak masyarakat di dunia.

Di beberapa agama dan budaya perkawinan poligami diijinkan dengan berbagai alasan dan syarat tertentu.

Jika dalam pernikahan, Alkitab adalah sumber utama sebagai rujuan,apakah poligami mendapat dukungan dari Alkitab? Mari kita pelajari.

3 Pandangan utama tentang poligami

Banyak dokumen yang dihasilkan tentang Alkitab dan poligami menunjukkan bahwa selama berabad-abad telah dipegang tiga pandangan utama yang berbeda.

  1. Alkitab tidak mengutuk poligami, meskipun mungkin membatasi dengan hati-hati.
  2. Perjanjian Lama terkadang mensyaratkan poligami, sedangkan Perjanjian Baru sepenuhnya mengesampingkan hal itu.
  3. Monogami dipromosikan di seluruh Alkitab, sementara poligami dikutuk.

Studi penelitian yang mendasari artikel ini melakukan penyelidikan kontekstual dari bagian-bagian Alkitab yang berkaitan dengan pernikahan jamak.

Dua pertanyaan penting dipertimbangkan: Pertama, apa yang diajarkan Perjanjian Lama dan Baru tentang poligami?

Dan kedua, prinsip-prinsip teologis apa yang muncul dari penelitian ini yang dapat memberikan dasar bagi kebijakan poligami yang sesuai dengan Alkitab?

Kejadian dan Bentuk Perkawinan

Kitab Kejadian memberikan catatan konkret tentang institusi pernikahan. Kejadian 1:27, 28 dan 2:18, 21-24 secara khusus menyatakan bahwa Tuhan adalah pencetus hubungan pernikahan.

Dari Kejadian 2: 21-24 sangat jelas bahwa pernikahan ini terjadi antara satu pria dan satu wanita.

Penggunaan kata benda dan kata ganti tunggal yang berulang dalam bagian ini patut diperhatikan.

J.S. Wright dan J.A. Thompson dengan tepat menyatakan bahwa “monogami tersirat dalam kisah Adam dan Hawa, karena Tuhan menciptakan hanya satu istri untuk Adam.” 3

Kejadian 2:18 mencatat firman Tuhan: ‘”Aku akan menjadikannya penolong yang cocok untuknya.'”

Istilah Ibrani kenegdo berarti “pasangan,” 4 satu ‘”yang sesuai dengan dia.'” 5

Penekanan pada kemitraan yang setara ini menunjukkan, agar hubungan perkawinan benar-benar timbal balik, maka harus monogami.

Para ahli telah memperhatikan pentingnya istilah Ibrani ‘al-ken (“karena itu”) dalam Kejadian 2: 24,6 yang memulai pernyataan penutup tentang pernikahan pertama.

Herbert Ryle mengakui bahwa “kalimat yang diawali dengan ‘oleh karena itu’ memberikan penerapan, atau hubungan, dari narasi kuno ke masa kemudian.” 7

Meskipun kata-kata dalam Kejadian 2:24 ini secara fisik ditulis oleh manusia, yaitu, Musa, penulis Alkitab yang diilhami, tetapi itu adalah ucapan wahyu ilahi,

“Itu sebabnya, Kristus mengutip itu sebagai Firman Allah (Matius 19: 5).” 8

Jadi, Gordon Wenham dengan benar memahami Kejadian 2:24 sebagai “penerapan prinsip-prinsip pernikahan pertama juga untuk setiap pernikahan berikutnya. “9

Seperti yang dengan tepat dinyatakan dalam Komentari Alkitab SDA:

” Kata-kata ini mengungkapkan kesatuan fisik dan spiritual terdalam dari pria dan wanita, dan mempertahankan monogami di hadapan dunia sebagai bentuk pernikahan yang ditahbiskan oleh Tuhan. “10

Meskipun cukup banyak dalam kitab Kejadian (pasal 6-9) yang menceritakan tentang Air Bah global, 11 jelas bahwa tidak banyak yang dicatat tentang status perkawinan dari mereka yang terlibat dalam narasi tersebut.

Namun demikian, catatan Kejadian jelas, bahwa “Nuh berkenan di mata Tuhan” (6: 8), dimana Nuh dan ketiga putranya masing-masing menikah dengan satu istri.

Seperti yang diamati oleh Tryggve Kronholm: “Nuh sendiri serta ketiga putranya digambarkan sebagai monogami.” 12

Missiolog Clifton Maberly mengakui bahwa monogami Nuh dan putranya “sangat penting bagi pemahaman tentang Kehendak Tuhan dan berurusan dengan varian pernikahan poligami. “13

Tuhan memberikan berkat kepada pasangan pertama di dunia, “Berkembang biak dan bertambah banyak, dan penuhi bumi” (Kejadian 1:28), 14

Dia sekarang mengulangi perintah itu kepada Nuh dan anak-anaknya (9: 1), yang semuanya monogami .

Samuel Dresner berpendapat bahwa, “dalam hal ini, pola Adam dan Hawa di Taman Eden ditiru.” 15

Tuhan dalam arti mengulangi sejarah.16 Seperti yang disimpulkan Dresner: “Pesannya tampak jelas: masyarakat manusia terdiri dari keluarga, dari monogami farrrilies. “17

Poligami dalam Bagian Perjanjian Lama

Banyak pertanyaan telah diajukan tentang masalah pergundikan dalam Alkitab. Hukum Musa tidak menyebutkan selir.

Namun, bagian-bagian naratif dari Kitab Suci menunjukkan bahwa istilah “istri” dan “selir” kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan kategori yang berbeda, sementara di waktu lain istilah tersebut digunakan secara bergantian.

Perbedaan tersebut terutama berkaitan dengan aspek pernikahan yang lebih formal, 18 sementara status hukum selir dan anak-anaknya sama dengan istri dan anak-anaknya.19

Faktanya, istilah-istilah ini sangat mirip sehingga kadang-kadang mereka mirip, dihubungkan bersama untuk membentuk “istri-selir.”

Hanya istri asli yang tidak pernah disebut selir dalam Alkitab. Jadi, baik istri maupun selir merupakan bagian dari rumah poligami dari tokoh-tokoh tertentu dalam Kitab Suci.

Teks-teks tertentu dalam Alkitab terkadang diartikan sebagai mengizinkan atau bahkan mempromosikan praktik poligami. Ini secara singkat dibahas di sini.

Hukum tentang Budak Wanita disimpulkan beberapa ahli bahwa ketentuan Musa dalam Keluaran 21: 7-11 mendukung dan melegalkan praktek poligami.20

Naskah khusus yang paling diperdebatkan adalah bagian pertama dari ay 8 dan ay 10, yang berbunyi:

” Jika perempuan itu tidak disukai tuannya, yang telah menyediakannya bagi dirinya sendiri, maka haruslah tuannya itu mengizinkan ia ditebus…. Jika tuannya itu mengambil perempuan lain, ia tidak boleh mengurangi makanan perempuan itu, pakaiannya dan persetubuhan dengan dia.”(penekanan ditambahkan).

Setiap frasa yang ditekankan akan dibahas secara singkat di bawah ini.

Membaca teks ini dalam bahasa Ibrani asli menunjukkan bahwa tuan budak tidak menikah atau mendukung / menunjuk wanita itu untuk dirinya sendiri (ayat 8),

Bertentangan dengan cara sebagian besar Alkitab Inggris yang menafsirkan bagian ini dengan salah.

Sebagai sarjana Perjanjian Lama Walter Kaiser dengan tepat menunjukkan.21

Selain Terjemahan Literal Young, 22 Amplified Bible telah menerjemahkan bahasa Ibrani sebagai berikut:

“Jika dia tidak menyenangkan tuannya, yang tidak mendukungnya untuk dirinya sendiri, dia akan membiarkan dia ditebus. “23

Setelah hal ini dikenali, maka menjadi jelas bahwa frasa” jika dia mengambil wanita lain “tidak berarti” istri tambahan, “

Tetapi lebih mengacu pada wanita yang berbeda dan berbeda dari yang pertama.24

Istilah Ibrani yang diterjemahkan sebagai hak persetubuhan muncul hanya sekali di seluruh Alkitab.

Jadi, meski sebagian besar versi menyimpulkan bahwa hal itu pasti merujuk pada “hubungan seksual”, seperti yang dikemukakan dalam New Century Version, tidak ada dukungan linguistik untuk asumsi ini.

Namun, seperti yang dicatat oleh berbagai ahli, ada dukungan linguistik untuk menerjemahkan kata Ibrani yang unik ini sebagai tempat perlindungan, atau tempat tinggal, atau kediaman.25

Secara sederhana, majikan diminta untuk menyediakan makanan, pakaian, dan tempat berteduh untuk pelayan wanita yang dia tidak menikah.

Seperti yang dikatakan oleh Terjemahan Literal Young: “Makanannya, selimutnya, dan tempat tinggalnya, dia tidak menarik diri.”

Ketika ditafsirkan menurut teks Ibrani yang sebenarnya, dan bobot yang jelas dari bukti linguistik, hukum ini tidak bertentangan dengan model monogamy taman Eden.

Hukum Anak Sulung dan Hak-Nya

Karena hukum dalam Ulangan 21: 15-17 dimulai dengan frasa, “Apabila seorang mempunyai dua orang isteri, yang seorang dicintai dan yang lain tidak dicintainya,”

Beberapa orang mengacu pada bagian ini sebagai indikasi bahwa poligami dianggap normal dan sah dipraktekkan di Israel.26

Namun, Kaiser mencatat bahwa bahasa Ibrani “dikenal tidak tidak seperti Barat dengan kata kerja dan waktu secara umum …. [Jadi,]

Jelas salah untuk bersikeras bahwa kedua istri itu hidup , karena itu berarti meminta bentuk kata kerja yang tidak sempurna (masa depan atau tindakan berkelanjutan dari kata kerja) untuk menanggung beban yang tidak dimaksudkan untuk dibawa. “27

Karena Ulangan 24: 1-4 mengakui masalah perceraian, kemungkinan lain adalah bahwa ini bisa menjadi kasus yang berkaitan dengan seorang pria yang menikah lagi setelah perceraian istri pertama.

Pemahaman nonpoligami tentang peraturan ini bukan hanya gagasan modern, karena Versi Samaria, Septuaginta, dan Vulgata menjadikan bagian itu berkaitan dengan seorang pria yang memiliki dua istri berturut-turut dan tidak secara bersamaan.28

Berdasarkan pemahaman tata bahasa Ibrani , dan pada ay 17 yang mencatat bahwa ayah “akan mengakui anak sulung, anak yang tidak dicintai” sebagai yang berhak atas hak kesulungan.

Kaiser dengan tepat mencatat bahwa perhatian dari hukum ini adalah “hak waris, bukan poligami,” 29

Dan menyatakan bahwa ketentuan hukum Musa ini tidak menyarankan “menyetujui poligami“.

Undang-undang tentang Hubungan Seksual Dengan Wanita yang Tidak Bertunangan

Karena Ulangan 22: 28,29 mengharuskan pria yang melakukan kejahatan seksual terhadap perawan yang tidak bertunangan untuk menikahi wanita tersebut.

Beberapa orang menyimpulkan bahwa undang-undang ini akan mensyaratkan poligami dalam kasus pria yang sudah menikah.

Namun, hukum yang sangat mirip ditemukan dalam Keluaran 22:16, 17.

Sebagaimana dicatat oleh berbagai sarjana Alkitab yang cermat, undang-undang Deuteronomis.

Ini adalah pengulangan dan perluasan dari yang ada di Keluaran, di mana pria yang bersalah tidak diwajibkan untuk menikahi wanita tersebut. 31

Singkatnya, ketika peraturan tentang tindak pidana seksual ini dipandang paralel, maka peraturan tersebut tidak membenarkan atau memerintahkan praktik poligami.

Hukum dan Praktek Levirat

Dalam pembahasan poligami dalam Perjanjian Lama, mungkin masalah yang paling sering disebutkan adalah hukum “levirat” 32 seperti yang ditemukan dalam Ulangan 25: 5-10.

Berbagai penulis sependapat dengan Eugene Hillman, yang berpendapat bahwa di dalam Alkitab, poligami “ditentukan oleh hukum levirat.” 33

Hukum pentatuk

Ulangan 25: 5 menyatakan:

“Apabila orang-orang yang bersaudara tinggal bersama-sama dan seorang dari pada mereka mati dengan tidak meninggalkan anak laki-laki, maka janganlah isteri orang yang mati itu kawin dengan orang di luar lingkungan keluarganya; saudara suaminya haruslah menghampiri dia dan mengambil dia menjadi isterinya dan dengan demikian melakukan kewajiban perkawinan ipar.. “

Berdasarkan ayat ini telah diduga bahwa ini adalah hukum wajib yang akan menyebabkan seorang laki-laki berpoligami, walupun ia telah menikah.

Namun, Ulangan 25: 5-10 menunjukkan bahwa ketentuan tersebut terbagi menjadi dua bagian:

sepertiga meletakkan harapan, sedangkan dua pertiga menjelaskan apa yang harus dilakukan jika kakak iparnya menolak untuk menikahi istri saudara laki-lakinya yang telah meninggal.

Ini menunjukkan bahwa hukum ini “mengizinkan saudara laki-laki memilih untuk menolak.” 34

Selain itu, seperti yang diamati oleh ekseget Perjanjian Lama Herbert Leupold, sistem levirat menyiratkan bahwa “saudara laki-laki dari almarhum, jika belum menikah, akan mengambil janda menjadi istri.” 35

Dengan demikian, undang-undang ini tidak mewajibkan serikat poligami.

Levirate pada zaman para bapa

Menurut catatan Alkitab, adat istiadat levirat dipraktekkan sejak zaman putra-putra Yakub, berabad-abad sebelum undang-undang resmi dibuat.

Tidak ada bukti poligami terjadi dalam seluruh narasi ini di Kejadian 38.

Seperti yang dikatakan Samuel Wishard: “Tidak ada poligami di sini. Itu adalah pernikahan pertama dari setiap anak laki-laki.” 36

Praktek pada jaman hakim-hakim

Ada beberapa perdebatan tentang apakah kitab Ruth berhubungan dengan adat istiadat levirat atau tidak.

Keanehan tersebut mungkin disebabkan oleh fakta bahwa tiga institusi yang dicontohkan dalam satu pernikahan ini, yaitu: levirat, penebusan (go’el), dan warisan.37

Namun demikian, dalam kitab Rut praktik opsional ini tampaknya dilakukan dengan cara yang sama. secara monogami.

Singkatnya, sebenarnya tidak ada bukti dalam teks Alkitab bahwa orang lewi menuntut atau mengakibatkan poligami. W. White setuju, mencatat bahwa perkawinan levirat dalam Alkitab “tampaknya monogami.” 38

Simbolisme dan Bentuk Perkawinan

Di bagian akhir Perjanjian Lama, hubungan Allah dengan umat-Nya sering kali dijelaskan dalam istilah ikatan keluarga.

Simbolisme pernikahan poligami muncul dalam Yehezkiel 23, dan beberapa orang berpendapat bahwa ini menunjukkan bahwa Tuhan tidak menentang pernikahan jamak.

Roland de Vaux, memperingatkan bahwa perbandingan ini “hanya untuk menyesuaikan alegori pasal 16 dengan kondisi historis yang berlaku setelah perpecahan politik.” 39

Faktanya, jika kedua kerajaan ini kembali dalam kesetiaan kepada Tuhan, mereka akan datang kembali sebagai satu orang yang bersatu.

Jadi ilustrasi itu akan berakhir dengan Tuhan dalam hubungan monogami dengan bangsa pilihan-Nya, sama seperti yang pertama.

Jelaslah, tidak tepat untuk menyimpulkan bahwa penggunaan alegori ini menyiratkan bahwa Tuhan memaafkan atau menjatuhkan sanksi poligami dengan cara apa pun.40

Selain ayat-ayat di atas, ada dua peraturan tambahan yang membahas masalah poligami secara lebih langsung, keduanya terletak di Pentateukh.

Peraturan tentang Perkawinan dengan Dua “Saudari”

Imamat 18:18 berbunyi:

” Janganlah kauambil seorang perempuan sebagai madu kakaknya untuk menyingkapkan auratnya di samping kakaknya selama kakaknya itu masih hidup.”

Teks ini “telah menimbulkan banyak perselisihan.” 41 Seperti yang dituduhkan oleh seorang sarjana:

“Perintah bahwa seorang pria tidak boleh mempunyai dua saudara perempuan sebagai istri pada saat yang sama (Imamat 18:18) menyiratkan bahwa ia boleh mempunyai dua istri yang bukan saudara perempuan. “42

Paling sering Imamat 18:18 telah diklasifikasikan sebagai hukum yang melarang inses.

Namun, seperti yang ditunjukkan Angelo Tosato dengan benar, dari ay 7 sampai ay 17 saja.

Setiap ayat dimulai dengan istilah yang identik, ‘erwat (artinya “ketelanjangan”), dan berpuncak pada lo’ tegalleh (diterjemahkan “Anda tidak boleh menyingkapkan “),

Menunjukkan bahwa undang-undang ini tergabung sebagai peraturan anti-inses, 43 karena” homogenitas dan kekhasan pembentukan dan isinya. “44

Bertentangan dengan yang di atas, ay. 18-23 dibuka dengan konjungsi waw dan ditutup dengan berbagai larangan permanen yang secara teratur diperkenalkan oleh lo ‘negatif.

Tosato sekali lagi dengan tepat mencatat bahwa dua elemen yang berbeda dan secara formal menyatukan dari daftar baru.

Ini menyarankan bahwa rangkaian hukum kedua, meskipun tidak identik, harus dianggap sebagai satu unit.45

Banyak ahli mengakui ini.46 Jadi, karena ay 18 termasuk terhadap perangkat peraturan yang lebih umum, penafsiran frasa penting,

“seorang wanita bagi saudara perempuannya,” juga harus terbuka untuk arti yang lebih luas, dan tidak dibatasi hanya pada kerabat darah yang literal.47

Penggunaa istilah saudara perempuan

Istilah “saudara perempuan” (‘ahot) digunakan dalam Perjanjian Lama dalam berbagai cara: 48

Dari saudara perempuan sedarah (misalnya, Kejadian 4:22), hingga sesama perempuan (Bilangan 25:18; Hosea 2: 1).

Jadi, Tosato menyimpulkan bahwa “‘iss’ah’ el-‘ahotah harus ditafsirkan di sini menurut arti yang lebih tepat (yang lebih luas),” 49 yaitu, “dua wanita (sesama warga negara) secara umum.” 50

Menariknya, inilah cara komunitas Qumran kuno memandang Imamat 18:18 — sebagai hukum yang melarang “mengambil dua istri selama hidup mereka.” 51

Yigael Yadin, dalam studinya tentang Gulungan Kuil Qumran 57: 1719, mengamati bahwa “gulungan itu menafsirkan ‘saudara perempuannya’ dalam Alkitab tidak berarti saudara sedarah tetapi ‘wanita lain,’

‘Saudara perempuan’ yang hanya berfungsi sebagai istilah untuk mendefinisikan jenis kelamin.” 52

Lebih jauh, beberapa ahli telah mengakui bahwa menghubungkan kata-kata menjadi satu dalam frasa ‘issah’ el-‘ahotah (secara harfiah, “seorang wanita bagi saudara perempuannya”) 53

Mungkin memerlukan interpretasi idiomatik, karena frasa ini atau padanannya diterjemahkan dalam Alkitab.

Faktanya, Christopher Wordsworth mengamati bahwa ungkapan-ungkapan ini tidak pernah digunakan untuk “menunjuk pada hubungan darah dari dua saudara perempuan atau dua saudara laki-laki,

Tetapi hanya penambahan satu orang atau benda ke benda lain yang sejenis.” 54

Oleh karena itu, dari sudut pandang translasi sederhana konsistensi Imamat 18:18 juga harus diterjemahkan secara kiasan sebagai “satu tambahan terhadap yang lain.” 53

Hukum di bagian ini “tidak hanya merusak bagi Israel. Itu adalah kekejian universal.” 56

Seperti yang dikatakan Gerhard Hasel: Hukum ini tidak bersifat seremonial, ritual, atau kultus, “tidak dapat dibatasi untuk orang Israel,” tetapi “bersifat universal. . “57

Jadi, larangan poligami dalam Imamat 18:18 dapat dilihat sebagai hukum universal yang berlaku untuk semua.

Berdasarkan bukti yang disajikan di sini, Imamat 18:18 harus dibaca sebagai terjemahan alternatif New American Standard Bible mengatakan:

“Dan kamu tidak boleh mengambil istri selain istri lain untuk menjadi saingan selama dia masih hidup, untuk mengungkapnya ketelanjangan. “58

Terjemahan ini, sebagaimana dicatat oleh John Murray, adalah” kutukan yang tegas “terhadap poligami.59

Dengan demikian, bukti yang kuat menunjukkan bahwa undang-undang Lewi ini jelas selaras dengan, dan mendukung, model monogami yang awalnya dibuat oleh Tuhan , 60

Hukum tentang Status Perkawinan Raja

Hukum tentang poligami kerajaan ditemukan dalam Ulangan 17:16, 17:

“Hanya, janganlah ia memelihara banyak kuda dan janganlah ia mengembalikan bangsa ini ke Mesir untuk mendapat banyak kuda, sebab TUHAN telah berfirman kepadamu: Janganlah sekali-kali kamu kembali melalui jalan ini lagi. Juga janganlah ia mempunyai banyak isteri, supaya hatinya jangan menyimpang; emas dan perak pun janganlah ia kumpulkan terlalu banyak.. “

Banyak yang menyimpulkan bahwa, seperti yang dikatakan Disani Senyonjo: “Ini bukan ayat yang menentang poligini” 61

Tetapi hanya peringatan terhadap penyalahgunaan praktik yang dapat diterima.

Yang lainnya tidak setuju, seperti A.O. Nkwoka, yang berkata:

“Jika Tuhan melarang raja yang memiliki kendali atas sumber daya bangsanya untuk melakukan poligini, maka sebagian besar alasan untuk membenarkan poligini tidak dapat dipertahankan.” 62

Pandangan mana yang lebih sesuai dengan teks Alkitab?

Pertama, bahasa dan isi hukum dalam ay 17 menunjukkan bahwa larangan ini bukan menentang kepemilikan perak dan emas semata, melainkan menentang penimbunan kekayaan dalam jumlah besar.63

Kedua, larangan mengenai penumpukan hewan perlu dianalisis. Bagian lain, seperti Yesaya 31: 1, menjelaskan larangan ini:

“Celakalah mereka yang pergi ke Mesir untuk meminta bantuan, dan mengandalkan kuda, … tetapi mereka tidak melihat kepada Yang Kudus dari Israel, atau mencari Tuhan! “64

Masalah di sini adalah ketergantungan pada orang lain daripada pada Tuhan.

Ketiga, Ulangan 17:17 menyatakan: “Juga janganlah ia mempunyai banyak isteri, supaya hatinya jangan menyimpang.”

Karena studi linguistik menunjukkan bahwa rabah (“bertambah” atau “berlipat ganda”) mencakup kisaran dari dua kali lipat ke atas, tampak jelas bahwa undang-undang ini melarang raja untuk berpoligami.66

Menariknya, harapan raja, yang diuraikan dalam Ulangan, pada dasarnya sama untuk rakyat jelata.67

Berdasarkan bukti Alkitab ini, Patrick Miller menyimpulkan bahwa Ulangan 17:17 menempatkan raja pada “kewajiban yang menjadi tanggung jawab setiap orang Israel.

Dalam Dalam hal ini, perhatian utama Deuteronomy adalah bahwa raja menjadi model Israel. “68

Pemahaman yang lebih luas tentang larangan poligami oleh Deuteronomis juga terlihat dalam pemahaman E. White.

Mengomentari Salomo yang “jatuh ke dalam praktek dosa dari raja-raja lain, memiliki banyak istri,” 69

Dia mengamati: “Tuhan memerintahkan Musa untuk memperingatkan orang-orang agar tidak memiliki banyak istri.

‘Dia juga tidak akan memperbanyak istri untuk dirinya sendiri, bahwa dia hati jangan berpaling. ‘”70

Jadi, singkatnya, undang-undang yang ditemukan dalam Ulangan 17:16, 17 melarang raja untuk menikahi lebih dari satu pasangan;

Dan karena raja adalah teladan, maka undang-undang ini dalam penerapannya yang lebih luas juga melarang praktik poligami bagi seluruh masyarakat.

Ringkasan Perikop Perjanjian Lama tentang Poligami

Ketika bagian-bagian penting Perjanjian Lama tentang bentuk-bentuk perkawinan diperiksa dan dianalisis secara kontekstual, tidak satupun dari mereka terlihat memerintahkan atau membenarkan praktik poligami.

Sebaliknya, Pentateuch mencatat undang-undang eksplisit yang melarang praktik poligami.

Baik larangan poligami maupun pasal-pasal lain yang berkaitan dengan perkawinan mengungkapkan kerukunan yang mendasari dan kesesuaian dasar dengan lembaga perkawinan monogami sebagaimana yang semula didirikan oleh Tuhan Sendiri di Eden.

By Ronald A.G. du Preez, ThD, DMin Pastor, Michigan Conference; Former Professor of Religion, Solusi University

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.