Apa Yang di Maksud Dengan, Minta, Cari dan Ketok di Matius 7:7-8?

Mintalah, maka akan diberikan kepadamu; carilah, maka kamu akan mendapat; ketoklah, maka pintu akan dibukakan bagimu. Karena setiap orang yang meminta, menerima dan setiap orang yang mencari, mendapat dan setiap orang yang mengetok, baginya pintu dibukakan. Matius 7:7-8

Iman meminta, harapan mencari, dan kasih mengetuk.

Ini adalah dorongan tiga kali lipat bagi kita untuk berdoa. Jika kita tidak dapat menggunakan satu jenis doa, mari kita gunakan yang lain, karena masing-masing akan berhasil pada waktu yang tepat.

Tidak ada yang boleh menahan kita untuk tidak berdoa!

Alkitab berkata, ‘Mintalah, dan itu akan diberikan kepadamu; carilah dan engkau akan mendapat; ketuk, dan itu akan dibukakan untukmu.

Oleh karena itu, yang harus kita lakukan adalah memintanya dengan iman dengan tekun, dan kita akan mendapatkannya.

Setidaknya ada tiga hal yang menghalangi kita untuk berdoa lebih sungguh sungguh:

  1. Yang pertama adalah kecurigaan yang menyelinap bahwa doa tidak penting. Sangat mudah untuk jatuh ke dalam jenis fatalisme yang mengatakan “Tuhan akan melakukan apa yang akan Tuhan lakukan.”

Jadi kami berhenti berdoa karena kami pikir tidak ada yang akan berubah.

  1. Kemudian ada ketakutan bahwa kita tidak akan berdoa dengan cara yang “benar”, bahwa kita tidak akan menggunakan kata-kata yang benar.

Atau kita tidak akan menggunakan rumus yang benar dan karena itu Tuhan bahkan tidak mau repot-repot mendengar apa yang kita katakan. .

  1. Akhirnya kebanyakan dari kita bergumul dengan bisikan yang mengatakan bahwa ada lebih banyak hal penting yang harus dilakukan!

Doa itu baik tetapi kita perlu melanjutkan “urusan kita yang penting” hari itu. Jadi kita tidak berdoa seperti yang seharusnya atau seperti yang kita inginkan.

Mintalah

Kata mintalah (154) (aiteo) artinya meminta dengan urgensi, bahkan sampai menuntut.

Aiteo lebih sering digunakan kepada sikap seorang pemohon (orang yang berdoa [memohon dari bahasa Latin supplex = membungkuk] berarti membuat permohonan atau permintaan yang rendah hati, sungguh-sungguh), permohonan orang yang posisinya lebih rendah daripada dia kepada siapa permohonan dibuat .

Meminta berarti meminta jawaban, yang menunjukkan bahwa kita percaya ada seseorang (Bapa kita) yang mendengarkan.

Ini juga menyiratkan bahwa kita mengharapkan Dia menjawab atau mengapa meminta?

Orang yang merasa benar sendiri tidak meminta tetapi mengatakan kepada Tuhan betapa baiknya dirinya dibanding orang lain (lihat perumpamaan Lukas 18:10, 11, 12, 13).

Mintalah adalah present imperative artinya terus meminta. Jadikan ini pola hidup kita, tindakan kesetiaan yang berkelanjutan.

Meminta adalah seperti yang dilakukan pengemis. Di negara-negara miskin, pengemis tanpa malu-malu berdiri di pinggir jalan dengan tangan terulur, meminta sedekah.

Kadang-kadang mereka bisa sangat berani dan bahkan mengganggu orang yang lewat. Pada saat-saat itu, ingatlah bahwa Anda akan menjadi berani juga jika Anda berada di posisi mereka.

Dan dalam arti rohani, kita berada dalam posisi mereka karena kita tidak membawa apa pun ke dunia dan tidak dapat mengeluarkan apa pun.

Kita benar-benar bergantung pada Allah Bapa sumber setiap hal baik dan setiap pemberian yang sempurna datang (lih Yak 1:17).

Tetapi tidak seperti pengemis di jalanan, warga Kerajaan Surga memiliki akses melalui Yesus ke Bapa kita Yang ada di surga!

Yesus telah menjelaskan bahwa dalam kemahatahuan-Nya, Dia tahu apa yang kita butuhkan, sebelum kita bertanya kepada-Nya. (Mt 6: 8).

Dengan meminta, kita memelihara hubungan kita dengan Bapa kita. Dia senang mendengar dan menjawab anak-anak-Nya.

Kita perlu seperti rasul Yakobus yang ditulis Eusebius bahwa, “lututnya menjadi keras seperti unta karena dia terus-menerus menyembah Tuhan, berlutut dan meminta pengampunan bagi orang-orang.”

Edward Payson berkata Doa adalah hal pertama, hal kedua, hal ketiga yang perlu untuk pelayan. Berdoalah, oleh karena itu, saudaraku yang terkasih, berdoalah, berdoalah, berdoalah. ”

Carilah

Carilah (2212) (zeteo) berarti mencoba mempelajari sesuatu dengan penyelidikan atau pencarian yang cermat, ingin memiliki atau mengalami sesuatu atau mencoba mendapatkan sesuatu dari seseorang.

Mencari adalah meminta dan bertindak, menyiratkan permohonan yang sungguh-sungguh ditambah dengan upaya aktif untuk memenuhi kebutuhan.

Ketika kita mencari sesuatu, kita mengatur ulang prioritas kita sehingga kita dapat mencari apa yang kita inginkan sampai kita menemukannya. Apakah doa menjadi prioritas kita?

Mencari menyiratkan keinginan untuk sesuatu yang bernilai tinggi. Ilustrasi yang bagus tentang ini adalah analogi Yesus bahwa …

Kerajaan Sorga itu seumpama seorang pedagang yang mencari mutiara yang indah. Setelah ditemukannya mutiara yang sangat berharga, ia pun pergi menjual seluruh miliknya lalu membeli mutiara itu.. (Mat 13: 45-46).

Atau pikirkan tentang kisah Yesus tentang wanita yang mencari koin yang hilang …

“Atau perempuan manakah yang mempunyai sepuluh dirham, dan jika ia kehilangan satu di antaranya, tidak menyalakan pelita dan menyapu rumah serta mencarinya dengan cermat sampai ia menemukannya?” (Lukas 15: 8).

Puritan Thomas Manton menulis bahwa “Jika kita tidak menerima dengan meminta, marilah kita mencari; jika kita tidak menerima dengan mencari, maka marilah kita mengetuk.”

Ini adalah bentuk doa yang paling sederhana. Tindak lanjuti doamu dengan usaha. Ketuk, dan itu akan dibukakan bagimu. ”

Tambahkan tenaga kepada permohonan dan doa Anda. Jika pintu menghalangi jalan, ketuk sampai terbuka …

Doa mengetuk sampai pintu terbuka. Dan itu akan dibuka, karena begitulah janji Tuhan kita yang setia,

“Mereka yang mengetuk pintu akan dibukakan.”

“Jika malaikat membukakan pintu penjara untuk mengeluarkan Petrus, itu adalah doa yang membukakan pintu surga untuk mengeluarkan malaikat itu.”

Ketuklah

Ketuk (2925) (krouo) berarti ketokan di pintu untuk masuk dan dengan demikian menyiratkan intensitas yang lebih besar dan lebih berulang daripada meminta atau mencari.

Kata bahasa Inggris “knock” berasal dari kata Jerman yang berarti menekan! “Knock” artinya berdiri di depan pintu dan berulang kali mengetuknya dengan buku jari Anda.

kita mengetuk dan menunggu, lalu kita mengetuk lagi, lalu kita berkata, “Saya tahu engkau ada di dalam,”

Lalu kita mengetuk lagi dan berkata, “Saya bisa mendengar suara mu. Ayo, buka pintunya. ”

Kemudian Anda mengetuk lagi. Jika Anda berada di sisi lain, Anda tahu betapa menyebalkannya mendengarkan saat seseorang mengetuk dan mengetuk dan terus mengetuk.

Namun justru itulah gambaran di balik perintah Yesus untuk terus mengetuk! Ide tersebut mungkin menyiratkan berdoa dalam menghadapi kesulitan dan bahkan penolakan.

Jika Anda mengetuk seperti ini, keinginan Anda untuk masuk pasti sangat besar.

Perhatikan tingkat intensitas yang meningkat dari meminta kemudian menjadi mencari dan akhirnya mengetuk secara terbuka!

Masing-masing kata kerja ini ada dalam PRESENT IMPERATIVE, yang merupakan perintah untuk melakukan setiap aktivitas ini secara terus menerus.

Yesus menyerukan ketekunan dalam doa. Doa sama pentingnya dengan oksigen bagi hidup kita.

Doa adalah garis hidup bagi warga Kerajaan surga yang masih di bumi dan dengan demikian itu mengungkapkan ketergantungan kita yang berkelanjutan kepada-Nya.

Akan dibukakan (455) (anoigo dari ana = lagi + oigo = membuka) artinya membuka, membuka, membuka lagi, memberi akses.

Untuk membuka mata dan membuat mereka melihat (Kisah Para Rasul 26:18). Membuka mulut agar mereka mulai berbicara (Mat 5: 2).

Secara kiasan, membuka “pintu” yang berarti memungkinkan (Kol 4: 3).

Meminta menunjukkan ketergantungan; mencari menunjukkan kerinduan; mengetuk menunjukkan ketekunan. Yesus ingin kita beriman.

Ada Mata yang Tidak Pernah Tidur

Seorang pendeta mengakhiri khotbahnya dengan sebuah panggilan, “Jika ada seseorang di sini yang menginginkan bantuan untuk mengenal Tuhan, dan Anda ingin saya berdoa untuk Anda, silakan angkat tangan.”

Seorang pemuda berdiri dan berkata, “Tolong doakan saya, Tuan. Beban dosa saya terlalu berat untuk ditanggung.”

Setelah kebaktian, pendeta berbicara dengan pria itu dan menuntunnya kepada iman kepada Yesus.

Pemuda itu telah mengembara di seluruh negeri selama 8 tahun tanpa menghubungi orang tuanya,

Jadi dia memutuskan untuk menulis kepada mereka dan memberi tahu mereka tentang perubahan dalam hidupnya.

Beberapa hari kemudian, sebuah jawaban datang dari ibunya:

“Anakku yang terkasih, kamu pasti telah menerima Yesus Kristus pada jam yang sama ketika ayahmu meninggal dunia.

Dia telah lama sakit, dan hari itu dia sangat gelisah. Ditempat tidurnya, ia berseru, ‘Tuhan, tolong selamatkan anakku yang malang, yang pergi mengembara.’

Jadi, Saya yakin bahwa salah satu alasan mu menjadi seorang Kristen adalah karena doa pengantaraan Ayahmu yang tak henti-hentinya. “

Seorang ayah yang berdoa akan “meminta,” “mencari,” dan “mengetuk” demi anak-anaknya, terus-menerus mempercayai Bapa surgawinya yang bijaksana untuk melakukan yang terbaik (Matius 7: 7-11).

Seorang ayah yang berdoa mencerminkan kasih Bapa surgawi kita.

Iman dan kasih sangat penting untuk doa yang efektif.

Berdoalah dengan tidak berkeputusuan, minta, cari, ketok. Kita akan mendapatkan.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.