Apa kata Alkitab mengenai hubungan seks sebelum menikah?

Seks pranikah telah menjadi cara hidup yang diterima di sebagian besar negara Barat (“Kristen”)—dipromosikan sebagai norma di sebagian besar film dan program televisi.

Lalu, siapa yang memiliki keberanian (beberapa orang mungkin mengatakan, kebodohan) untuk menentangnya? Tuhan melakukannya, dan kita juga harus demikian.

Dalam membahas topik ini kita harus memeriksa ajaran alkitabiah tentang keperawanan, pergaulan bebas, pernikahan, dan seks.

Berikut adalah beberapa hal yang perlu dipertimbangkan:

1. Peraturan tentang Keperawanan

Keperawanan wanita sangat dihargai dalam Perjanjian Lama, sebagaimana dibuktikan dalam hukumnya.

Kehilangan keperawanan, dalam beberapa kasus, dapat mengakibatkan hukuman mati (Ul. 22:20, 21); sementara di negara lain, pernikahan diperlukan (ayat 28, 29).

Seks di luar nikah adalah kejahatan sosial, moral, dan spiritual yang tidak dapat diterima oleh Tuhan.

Sehubungan dengan keperawanan laki-laki, tidak ada hukum alkitabiah yang secara khusus mengaturnya, sehingga perlu mencari bukti lain.

2. Peraturan tentang Persetubuhan seksual dengan siapa saja dan Perzinahan

Kami menemukan peraturan khusus yang mengutuk pergaulan seksual laki-laki melalui prostitusi dan/atau perzinahan.

Memuaskan hasrat seksual seseorang dengan seorang pelacur bukanlah praktik yang dapat diterima di Israel (Im. 19:29; Ams. 5; 7:10-27).

Dalam Perjanjian Baru, pelacuran juga jelas ditolak dan dikutuk (1 Kor. 6:15, 16). Dalam Perjanjian Lama perzinahan adalah kejahatan besar, yang mengakibatkan eksekusi kedua individu (Im. 20:10; Ul. 22:22).

Ini semata-mata menekankan keseriusan Tuhan dalam mengatur aspek kehidupan sosial dan keagamaan umat-Nya ini.

Dalam Perjanjian Baru perzinahan dan percabulan dianggap tidak sesuai dengan kehidupan dan doktrin Kristen (1 Tim. 1:10; Ibr. 13:4; Ef. 5:3; 1 Tes. 4:3).

 Oleh karena itu, bukti menunjukkan fakta bahwa keperawanan diharapkan dari pria di Israel dan gereja Kristen.

3. Pandangan Alkitab tentang Pernikahan dan seks

Tuntutan Alkitab terhadap pergaulan bebas didasarkan pada pandangan Alkitab tentang martabat seseorang dan pada sifat suci pernikahan.

Tuhan menolak aktivitas apa pun yang merendahkan kedua asas itu. Menurut Kejadian 2:18, 21-24 pria dan wanita diciptakan untuk persahabatan, untuk membangun komitmen permanen satu sama lain dalam cinta.

Kesatuan fisik tubuh mereka memungkinkan dan penuh makna dalam pengaturan keabadian dan cinta.

Karena nilai pribadi seseorang tidak dapat dipisahkan dari tubuh seseorang, kemanusiaan tubuh berdampak langsung pada citra diri kita, meninggalkan bekas luka permanen di jiwa.

Seks tanpa cinta dan komitmen permanen mengabaikan kepribadian dan menyeret individu ke status keberadaan yang lebih rendah.

Baca juga: Adakah seks itu berkat atau kutuk

Percabulan menurut Alkitab

4 Komitmen mempertahankan pernikahan yang abadi

Perkawinan, yang ditetapkan oleh Allah, memberikan suasana eksistensial di mana masing-masing pasangan menemukan realisasi diri, persahabatan permanen, rasa hormat, dan ekspresi perhatian penuh kasih terhadap satu sama lain (1 Kor. 7:10).

Kesamaan komitmen umum dan dimensi keabadiannya membuat aman bagi kedua individu untuk sepenuhnya menyerahkan seluruh pribadi mereka—bukan hanya tubuh fisik—dalam cinta satu sama lain.

Akibatnya, pasangan keluar dari hubungan seksual—ekspresi cinta manusia yang paling mendalam—diperkaya dan dengan perasaan realisasi diri yang mendalam; mereka menjadi satu (Kej. 2:24).

Hanya dalam rasa saling percaya dan cinta kita menyerahkan diri kita kepada orang lain. Kenikmatan fisik yang terpisah dari komitmen jiwa dalam cinta, bahkan jika dinikmati oleh orang dewasa yang setuju, memisahkan apa yang dipersatukan Tuhan.

Kitab Suci menolak seks pranikah karena seks tanpa cinta (agape), komitmen, dan keabadian yang eksplisit dalam sebuah hubungan pernikahan adalah merendahkan secara rohani, moral, dan emosional.

Tetapi kasih karunia Allah, melalui Kristus, tidak mengenal batas; itu menawarkan mereka yang telah gagal dari harapan ilahi penyembuhan melalui cinta pengampunan ilahi.

Mereka yang menerimanya akan diciptakan kembali menurut gambar Allah. Kepada mereka suara belas kasihan Yesus berkata: “Pergilah, dan jangan berbuat dosa lagi” (Yohanes 8:11).

by Ángel Manuel Rodríguez

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.