7 Prinsip Alkitab Mengenai Pakaian dan Perhiasan/Berdandan

Di setiap zaman, pria dan wanita telah berhias dan berhiasi tubuh mereka. Keinginan untuk menghiasi tubuh dengan kosmetik warna-warni, perhiasan mahal, dan pakaian yang mencolok telah membuat beberapa orang tidak tersentuh.

Dengan demikian, tidak mengherankan bahwa kita menemukan seluruh Alkitab dan Sejarah Kristen, panggilan untuk berpakaian sopan dan sederhana, tanpa perhiasan yang berkilauan atau pakaian mewah.

Panggilan seperti itu sangat relevan untuk saat ini ketika kesederhanaan dan kesopanan sudah mulai ditinggalkan, namun ketelanjangan dan sensualitas mulai masuk dalam hidup orang kristen.

Dalam Alkitab diajarkan cara berpakaian dan berhias. Berikut 7 prinsip Alkitab mengenai pakaian dan perhiasan.

PRINSIP PERTAMA: Pakaian dan penampilan adalah penunjuk penting Karakter Kristen.

Pakaian dan penampilan adalah komunikator nonverbal yang paling kuat tidak hanya menunjukkan status sosial ekonomi kita, tetapi juga nilai-nilai moral kita.

Kita adalah apa yang kita kenakan. Ini berarti bahwa penampilan luar adalah petunjuk penting Karakter Kristen.

Alkitab mengakui pentingnya pakaian dan hiasan. Karena itu kita banyak menemukan nasehat/teguran tentang pantas dan tidak pantas dalam berdandan.

Sebagian orang berpakaian dan menghiasi tubuh mereka dengan pakaian dan perhiasan mahal untuk menyenangkan diri mereka sendiri.

Mereka ingin dikagumi karena kekayaan, kekuasaan, atau status sosial mereka. Beberapa pakaian tertentu dikenakan untuk menyenangkan orang lain. Mereka ingin diterima oleh teman-teman mereka dengan berpakaian seperti mereka.

Orang Kristen berpakaian untuk memuliakan Tuhan. Pembaruan batin ini tercermin dalam penampilan luar.

PRINSIP DUA: Menghiasi tubuh kita dengan kosmetik berwarna-warni, perhiasan berkilauan, dan pakaian mewah mengungkapkan kebanggaan dan kesombongan batin, yang merusak diri kita sendiri dan orang lain.

Kebenaran ini secara implisit diterangkan dalam beberap contoh di Alkitab.

Yesaya mencela wanita Yahudi yang kaya karena kebanggaan yang mereka tunjukkan dengan menghiasi tubuh mereka dari kepala sampai kaki dengan perhiasan berkilauan dan pakaian mahal.

Mereka merayu para pemimpin, yang akhirnya memimpin seluruh bangsa itu ke dalam ketidakpatuhan dan hukuman ilahi (Yes 3: 16-26).

Contoh lainnya yang menonjol adalah Izebel. Dia berupaya kerasnya untuk merayu orang Israel menjadi penyembahan berhala.

Kebusukan hatinya terungkap oleh upaya yang dia lakukan, bahkan pada saat-saat terakhir dia melihat cara terbaik menggoda dengan mengecat matanya dan menghias diri untuk kedatangan raja baru, Yehu (2 Raja-raja 9:30).

Tetapi raja tidak tertipu, dan kematiannya sangat memalukan. Karena itu namanya telah menjadi simbol penggoda/perayu dalam sejarah Alkitab (Why. 2:20).

Yehezkiel menceritakan secara dramatis kemurtadan Israel dan Yehuda melalui kiasan dua wanita, Oholah dan Oholibah, yang, seperti Izebel, melukis mata mereka dan menghias diri dengan perhiasan untuk menarik orang-orang berzinah dengan mereka (Yeh. 23).

Melalui alegori ini kita menemukan kosmetik dan perhiasan yang berhubungan dengan rayuan, perzinahan, kemurtadan, dan hukuman ilahi.

Yeremia juga menggunakan alegori seorang wanita penggoda yang berpakaian merah, dengan mata yang dicat dan dihiasi dengan perhiasan, untuk mewakili Israel yang ditinggalkan secara politik, yang dengan sia-sia berusaha menarik sekutu-sekutu berhala sebelumnya (Yer 4:30).

Di sini kosmetik dan perhiasan digunakan untuk merayu laki-laki menjadi perbuatan yang tidak pantas.

Penggambaran profetik tentang Israel yang murtad sebagai seorang wanita pezinah yang berhiaskan berlian.

Yohanes menggambarkan tentang pelacur besar ” dihiasi dengan emas, permata dan mutiara,” (Wahyu 17: 4).

Sebaliknya, mempelai Kristus, yang mewakili gereja, hanya mengenakan kain lenan yang murni dan halus tanpa perhiasan luar (Why. 19: 7-8).

Baik Perjanjian Lama maupun Perjanjian Baru, menemukan pola yang tetap tentang penggunaan kosmetik warna-warni, perhiasan berkilauan, dan pakaian yang menarik perhatian untuk mencapai tujuan yang menggoda.

Paulus dan Petrus memberikan daftar perhiasan yang tidak pantas untuk wanita Kristen. Termasuk gaya rambut yang menarik perhatian, perhiasan yang berkilau, dan pakaian mahal (1 Tim 2: 9-10; 1 Pet 3: 3-4).

Kedua rasul itu mengakui bahwa perhiasan secara fisik tidak sama dengan perhiasan batin yang adalah perhiasan hati, roh yang tenang, dan penuh dengan perbuatan kebaikan .

PRINSIP KETIGA: Untuk mengalami pembaruan rohani dan rekonsiliasi batin dengan Tuhan, kita perlu menyingkirkan semua objek yang menjelma ke luar dari penyembahan berhala, termasuk barang-barang perhiasan.

Kebenaran ini diungkapkan melalui pengalaman keluarga Yakub di Sikhem dan orang Israel di Gunung Horeb.

Dalam dua peristiwa itu, semua perhiasan disingkirkan untuk melakukan rekonsiliasi dengan Allah.

Di Sikhem, Yakub memanggil anggota keluarganya untuk menyingkirkan berhala dan perhiasan luar mereka (Kejadian 35: 2-3).

Respon mereka sangat baik: “Jadi mereka berikan kepada Yakub semua dewa asing yang mereka miliki, dan cincin yang ada di telinga mereka; dan Yakub menyembunyikan semua itu di bawah pohon jati yang dekat Sikhem ”(Kejadian 35: 4).

Selanjutnya, di Gunung Horeb, Allah meminta orang Israel untuk melepaskan perhiasan mereka sebagai bukti pertobatan tulus mereka karena menyembah anak lembu emas:

“Ketika bangsa itu mendengar ancaman yang mengerikan ini, berkabunglah mereka dan seorangpun tidak ada yang memakai perhiasannya.” (Kel 33: 4).

Sekali lagi respon mereka sangat positif: “Oleh sebab itu, tanggalkanlah perhiasanmu, maka Aku akan melihat, apa yang akan Kulakukan kepadamu.” (Kel 33: 5).

Demikianlah orang Israel tidak memakai perhiasan-perhiasan lagi sejak dari gunung Horeb. (Kel 33:6)

Kalimat “Sejak dari Gunung Horeb dan seterusnya “menyiratkan bahwa orang Israel yang bertobat membuat komitmen di Gunung Horeb untuk menghentikan penggunaan perhiasan untuk menunjukkan keinginan tulus mereka untuk mematuhi Tuhan.

Baik di Sikhem dan Gunung Horeb melepaskan perhiasan adalah persiapan untuk pembaruan komitmen perjanjian kepada Allah.

Pengalaman-pengalaman ini mengajarkan kepada kita bahwa mengenakan perhiasan berkontribusi terhadap pemberontakan melawan Allah dengan menumbuhkan kemuliaan diri.

Dengan melepaskan perhiasan, itu artinya memfasilitasi rekonsiliasi dengan Allah dengan mendorong sikap rendah hati.

Jadi penting bagi kita untuk mengalami pembaruan dan reformasi spiritual, kita perlu menyingkirkan dari hati kita berhala yang kita hargai, apakah itu perhiasan, kosmetik, pakaian tidak sopan, tujuan profesional, mobil, atau rumah, dan menggantikannya dengan pengabdian kepada Tuhan.

PRINSIP KE EMPAT: Orang Kristen harus berpakaian dengan cara yang sederhana dan layak, menunjukkan rasa hormat kepada Tuhan, diri mereka sendiri, dan orang lain.

Paulus menggunakan istilah-istilah kosmios dan aidos. “ Dengan sopan dan sederhana..” Menggambarkan perhiasaan yang pantas bagi wanita Kristen (1 Tim 2: 9).

Artinya, orang Kristen harus berpakaian dengan cara yang teratur, sopan, sederhana, tanpa menyebabkan rasa malu atau malu kepada Tuhan, diri mereka sendiri, atau orang lain.

Berpakaian sopan dan sederhana menyiratkan bahwa pakaian harus menutupi bagian tubuh sehingga orang lain tidak akan tergoda atau dipermalukan.

Tuhan memanggil kita untuk berpakaian sopan dan sederhana, bukan hanya untuk mencegah dosa, tetapi juga untuk menjaga keintiman.

Memang benar, orang yang ingin berdosa akan berbuat dosa tidak peduli betapa sopan pakaian yang anda kenakan.

Tetapi dengan kesederhanaan kita dapat mencegah keinginan yang penuh nafsu, juga penghargaan pada diri sendiri dan menghargai orang lain.

PRINSIP KE LIMA: Orang Kristen harus berpakaian dengan sadar, tidak mabuk, menahan dari keinginan apa pun untuk memamerkan diri mereka dengan mengenakan pakaian, kosmetik, atau perhiasan yang menarik perhatian.

Prinsip ini ditemukan dalam penggunaan istilah sophrosune oleh Paulus – “pantas,” – untuk menggambarkan gaya Kristen yang pantas (1 Tim 2: 9).

Istilah ini menunjukkan sikap mental pengendalian diri. Paulus mengakui bahwa pengendalian diri sangat diperlukan bagi seorang Kristen untuk dapat berpakaian sopan dan sederhana.

Alasannya adalah pakaian sederhana dan pantas berasal dari latihan pengendalian diri.

Paulus menggambarkan wanita Kristen yang bertobat sebagai wanita yang berpakaian dengan bijak dengan menahan keinginannya untuk menunjukkan dirinya melalui penggunaan gaya rambut yang rumit, emas, mutiara, atau pakaian mahal (1 Tim 2: 9).

Penampilannya tidak mengatakan, ‘Lihatlah aku; kagumi saya, “ melainkan, “Lihatlah bagaimana Kristus telah mengubah saya dari dalam ke luar.”

Teguran Paulus untuk tidak mengenakan “pakaian mahal” (1 Tim 2: 9) juga menunjuk pada praktik penatalayanan Kristen.

Menghabiskan banyak uang untuk pakaian dan perhiasan, bahkan melampaui kesanggupan kita, tidak sesuai dengan prinsip Kristen dalam penatalayanan.

Bahkan kalaupun kitapun mampu membeli pakaian mahal, kita tidak bisa membuang-buang uang yang Tuhan berikan kepada kita..

Sementara ada banyak orang yang membutuhkan pertolongan dan banyak yang belum dijangkau dengan injil dan kita perlu membantu orang yang membutuhkannya.

PRINSIP KE ENAM: Cincin pernikahan yang sederhana bisa dipakai di negara-negara di mana cincin adalah simbol komitmen pernikahan.

Namun, perlu hati-hati untuk mencegah cincin polos menjadi dalih untuk memakai semua jenis perhiasan.

Prinsip ini berasal dari ketidak setujuan Alkitab tentang mengenakan perhiasan hias (1 Tim 2: 9; 1 Petrus 3: 3-4; Gen 35: 2-4; Ex 33: 3-5).

Satu-satunya cincin jari yang disebutkan dalam Alkitab beberapa kali adalah cincin meterai (Yer 22:24; Kej. 41:42; Est. 3:10, 12; Lukas 15:22), yang digunakan untuk menyegel berbagai dokumen dan perjanjian.

Pemakaian cincin meterai tidak dilarang dalam Alkitab, mungkin karena itu dianggap sebagai alat otoritas bukan sebagai perhiasan.

Secara historis, cincin pertunangan adalah cincin besi polos yang digunakan oleh orang-orang Romawi untuk “mengikat” komitmen pertunangan sepasang kekasih.

Namun dengan cepat, cincin pertunangan berevolusi menjadi cincin emas perhiasan yang rumit dikenakan pada hampir semua jari.

Apa yang terjadi di Roma kuno kemudian diulang dalam sejarah Kekristenan. Di gereja mula-mula, penggunaan cincin perkawinan berevolusi melalui tiga tahap utama.

Pada tahap pertama, periode apostolik, tidak ada penggunaan yang jelas dari cincin perkawinan.

Pada tahap kedua, abad kedua dan ketiga, ada penggunaan cincin, tapi terbatas hanya satu cincin polos biasa.

Di tahap akhir, dari abad keempat selanjutnya, ada perkembangbiakan dari semua jenis cincin emas hias dengan permata untuk menampilkan kekayaan, kebanggaan, dan kesombongan.

Tidak hanya anggota gereja tetapi juga bagi para imam. Para pemimpin gereja berhias dan menghiasi diri dengan cincin emas, batu mulia, dan jubah berbordir emas.

Apa yang terjadi di gereja mula-mula kemudian diulang dalam gereja modern sekarang ini.

Pelajaran sejarah terbukti. Cincin nampaknya memiliki daya tarik yang hampir fatal. Ketika orang terpikat dengan cincin dijari mereka sehingga akan tergoda untuk memakai semua jenis perhiasan.

Alih-alih perhiasan, kita bisa memakai perhiasan batin yaitu karakter murni, kasih sejati dan kelemahlembutan dan kesalehan yang merupakan buah yang ditanggung Yesus dibukit Golgota.

PRINSIP KETUJUH: Orang Kristen harus menghormati perbedaan gender dalam pakaian dengan mengenakan pakaian yang menegaskan identitas pria atau wanita.

Prinsip ini jelas diajarkan dalam hukum yang ditemukan dalam Ulangan 22: 5, yang melarang mengenakan pakaian lawan jenis.

Alkitab sangat mementingkan perbedaan gender dalam berpakaian serta dalam peran fungsional, karena pemahaman ini sangat penting bagi kita, tentang siapa kita dan peran apa yang Tuhan ingin kita penuhi.

Pakaian menentukan identitas kita dan membantu kita mengembangkan identitas baru. Kita adalah apa yang kita kenakan, tetapi juga bahwa kita menjadi apa yang kita kenakan.

Seorang wanita yang ingin berfungsi sebagai pria kemungkinan besar akan berpakaian seperti seorang pria.

Demikian pula seorang pria yang ingin diperlakukan sebagai wanita kemungkinan besar akan memakai barang-barang feminin seperti perhiasan, parfum, dan hiasan pakaian.

Artinya, ketika kita mengaburkan perbedaan jenis kelamin dengan memakai pakaian yang bukan pakaian kita, maka secara bertahap kita kehilangan identitas sebagai laki-laki atau perempuan.

Maka kita akan mengalami krisis identitas dan kebingungan peran.

Alkitab tidak memberi tahu kita seperti apa gaya pakaian pria dan wanita yang harus kita kenakan, karena gaya itu ditentukan oleh iklim dan budaya.

Alkitab mengajarkan kita untuk menghormati perbedaan gender dalam berpakaian seperti yang dikenal dalam budaya kita sendiri.

Artinya, bahwa sebagai orang Kristen kita perlu bertanya pada diri sendiri ketika membeli pakaian: Apakah pakaian ini menegaskan identitas gender saya, atau apakah itu membuat saya terlihat seolah-olah saya termasuk lawan jenis?

Kapanpun Anda merasa bahwa jenis pakaian tertentu bukan milik jenis kelamin Anda, ikuti kata hati Anda: Jangan membelinya, meskipun itu modis.

KESIMPULAN

Orang Kristen harus mengungkapkan identitas mereka melalui pakaian dan penampilan mereka.

Alkitab tidak meresepkan standar pakaian untuk pria dan wanita Kristen untuk dikenakan, tetapi kita dipanggil untuk mengikuti kesederhanaan dan kebersahajaan gaya hidup Yesus, termasuk dalam pakaian dan penampilan kita.

Kita mengungkapkan keindahan karakter Kristus, bukan oleh hiasan luar tubuh kita “dengan emas atau mutiara atau pakaian mahal” (1 Tim 2: 9).

Tetapi dengan mempercantik batin jiwa kita dengan kemurahan hati , roh yang lembut dan tenang yang berharga di mata Tuhan (1 Pet 3: 4).

Berpakaian bukan untuk memuliakan diri kita sendiri dengan mengenakan perhiasan berkilauan dan pakaian yang menarik perhatian, tetapi untuk memuliakan Tuhan oleh berpakaian sopan, sederhana, dan pantas atau tidak mabuk mode.

Penampilan lahiriah kita adalah saksi bisu yang terus-menerus menyatakan identitas Kristen kita. Semoga selalu memberitahu dunia bahwa kita hidup untuk memuliakan Tuhan dan bukan diri kita sendiri.

“Demikian juga hendaknya perempuan. Hendaklah ia berdandan dengan pantas, dengan sopan dan sederhana, rambutnya jangan berkepang-kepang, jangan memakai emas atau mutiara ataupun pakaian yang mahal-mahal, tetapi hendaklah ia berdandan dengan perbuatan baik, seperti yang layak bagi perempuan yang beribadah.”

1 Timotius 2:9-10.
Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.