5 Kunci Penting Menuju Kebahagiaan Menurut Alkitab

Jika Anda ingin bahagia, tidak ada sumber pengetahuan dan hikmat lain yang harus Anda konsultasikan selain Alkitab.

Beberapa orang berpikir bahwa Alkitab adalah buku tua dan ketinggalan zaman yang tidak banyak membantu kita hari ini.

Namun, jika Anda ingin bahagia, bukan hanya bahagia tetapi juga bersukacita dan diberkati, Anda perlu membaca Alkitab.

Pengarang Alkitab adalah Tuhan, dan Dia menciptakan kita. Tentunya, jika ada satu Makhluk, yang tahu bagaimana kita bisa bahagia, itu adalah Tuhan.

Saya berbagi dengan Anda beberapa kunci yang tidak banyak diketahui menuju Kebahagiaan menurut Alkitab. Ini dia!

Kunci no. 1: Merasa cukup

1 Timotius 6:6-7 “Memang ibadah itu kalau disertai rasa cukup, memberi keuntungan besar. Sebab kita tidak membawa sesuatu apa ke dalam dunia dan kita pun tidak dapat membawa apa-apa ke luar.”

Sangat menyedihkan bahwa banyak orang secara keliru percaya bahwa uang akan mendatangkan kebahagiaan abadi bagi mereka.

Kalau uang sumber kebahagiaan, maka hanya orang kaya yang akan bahagia, tetapi nyatanya banyak orang kaya tidak bahagia.

Kunci kebahagiaan bukanlah uang, tapi merasa cukup dan bersyukur dengan apa yang ada pada kita.

Merasa cukup berarti Anda telah menaruh kepercayaan dan keyakinan Anda kepada Tuhan bahwa Dia akan menyediakan semua kebutuhan Anda.

Ini adalah keyakinan bahwa setelah Anda melakukan yang terbaik, Tuhan akan melakukan sisanya.

Kunci no. 2: Jangan membandingkan diri Anda dengan orang lain

“Memang kami tidak berani menggolongkan diri kepada atau membandingkan diri dengan orang-orang tertentu yang memujikan diri sendiri. Mereka mengukur dirinya dengan ukuran mereka sendiri dan membandingkan dirinya dengan diri mereka sendiri. Alangkah bodohnya mereka!”

2 Korintus 10:12

Salah satu yang mencuri kebahagiaan kita adalah ketika kita membandingkan diri kita dengan orang lain.

Ketika kita melihat orang lain, sangat mudah untuk menemukan hal-hal yang kurang, dari pada yang kita miliki.

Pada kenyataannya, Anda tidak akan pernah bisa memenangkan “permainan membandingkan”.

Jika Anda menganggap diri Anda lebih unggul dari orang lain, Anda akan merasa bangga pada diri sendiri.

Di sisi lain, Anda akan merasa getir dan sedih jika merasa diri Anda lebih rendah dari orang lain.

Tuhan tidak menentukan nilai Anda melalui kehidupan orang lain. Dia tidak menggunakan orang lain untuk mengukur karakter Anda.

Jadi mengapa Anda harus membandingkan diri Anda dengan orang lain? Setiap kita adalah unik, dan kita memiliki kelebihan dan kekurangan.

Kita mengalami hidup dengan cara yang berbeda. Jadi membandingkan diri kita dengan orang lain tidaklah bijaksana. Jadilah versi diri Anda yang lebih baik setiap hari.

Kunci no 3: Jadilah murah hati

Kisah 20:35, “Adalah lebih berbahagia memberi dari pada menerima.”

Tuhan ingin kita semua hidup dengan cara memberi daripada cara mendapatkan. Sifat manusia kita terfokus pada diri kita sendiri.

Kita membodohi diri sendiri saat berkata, “Kita akan lebih bahagia saat kita mendapatkan lebih banyak dan memberi lebih sedikit.”

Namun, Tuhan ingin kita mencerminkan karakter pemberian-Nya, dan itu harus menjadi tujuan semua orang Kristen.

Jika Anda ingin bahagia, layani orang lain. Berusahalah untuk membuat orang lain bahagia dan Anda akan melihat, kebahagiaan pada akhirnya akan menemukan jalannya kembali kepada Anda.

Ini adalah alasan utama mengapa Yesus berkata bahwa lebih diberkati memberi daripada menerima.

Kunci no 4: Hormati ayahmu dan ibumu

“Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. Hormatilah ayahmu dan ibumu — ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi.”

Efesus 6:1-3

Orang tua kita hidup lebih lama dari kita semua. Mereka telah mengalami liku-liku kehidupan yang berbeda.

Mereka memiliki kebijaksanaan untuk diberikan kepada kita, dan jika kita mendengarkan nasihat mereka, kita akan membuat pilihan yang lebih baik.

Memiliki hubungan yang baik dengan orang tua juga akan menjadi cikal bakal hidup bahagia.

Kunci no 5: Menuruti Perintah Tuhan

1 Yohanes 5:3 “Sebab inilah kasih kepada Allah, yaitu, bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya. Perintah-perintah-Nya itu tidak berat,”

Dunia ini secara dominan telah menjadi tempat yang menyedihkan, tertekan, dan suram karena dosa. Dosa bisa menjadi pencuri kebahagiaan terbesar.

Karena itu, jika Anda ingin bahagia, lebih baik Anda menghindari dosa dengan cara apa pun.

Begitu banyak orang ingin bahagia, tetapi tidak semua mau melakukan apa yang sebenarnya diperlukan untuk bahagia.

Mematuhi perintah Tuhan. Anda akan segera melihat betapa diberkatinya hidup Anda nantinya.

Terakhir

Tuhan sudah memberi tahu kita bagaimana menjadi bahagia, dan ini tertulis di dalam kitab suci.

Anda tidak perlu bereksperimen dan melihat mana yang berhasil dan mana yang tidak.

Semua bantuan yang Anda butuhkan sudah ditemukan di halaman-halaman Alkitab Anda.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *