5 Alasan Mengapa Kita Memerlukan Gereja

Mungkin Anda pernah bertemu seseorang yang terlalu sibuk sehingga tidak ke gereja. Mungkin Anda pernah menyemangati seseorang yang merasa bahwa gereja tidak penting

Apa yang dulunya merupakan aspek sentral kehidupan mereka kini berubah menjadi hobi sesekali.

Kita semua membutuhkan pengingat yang sehat dari waktu ke waktu bahwa kita membutuhkan gereja di segala keadaan dan kesuksesan hidup.

1. Kita Membutuhkan Gereja untuk Ibadah – Bukan Hiburan atau Pertunjukan

Ketika gereja mula-mula digambarkan di halaman awal Kisah Para Rasul (Kisah Para Rasul 2: 42-47), kita melihat gambar gereja yang beribadah.

Fokus mereka adalah firman Tuhan, orang-orang menanggapi Tuhan dalam kehidupan yang bergema dengan ritme ibadah.

Anda tidak akan melihat orang-orang menelusuri jenis musik mereka.

Anda tidak melihat orang-orang menggunakan gereja sebagai outlet pertunjukan untuk memuaskan selera narsistik mereka untuk dilihat, didengar, dan tampil.

Anda melihat orang-orang yang berkumpul untuk menyembah Tuhan yang berdaulat yang menjadikan alam semesta ada dari ketiadaan dan menyelamatkan mereka melalui darah Kristus.

Seringkali dalam pengalaman saya dalam kehidupan gereja dan pelayanan, saya menemukan bahwa lebih sedikit lebih baik.

Lebih fokus pada Tuhan dan sedikit pragmatisme selalu merupakan pola makan yang jauh lebih sehat untuk gereja.

2. Kita Membutuhkan Gereja untuk Perkembangan Spiritual

Dalam surat pertama kepada gereja di Tesalonika, Paulus menjelaskan panggilan gereja untuk hidup kudus dan Tuhan yang meninggikan hidup (1 Tesalonika 3: 12-4: 12).

Itu menuntut gereja bekerja bersama dalam upaya ini untuk mempertajam satu sama lain (Amsal 27:17) dan meminta pertanggungjawaban satu sama lain.

Tentunya harus dikatakan bahwa perkembangan rohani di gereja juga membutuhkan orang yang berkomitmen pada disiplin gereja (lihat Matius 18).

Firman Tuhan menunjukkan bahwa kehendak Tuhan tidak pernah membuat orang Kristen berkembang secara spiritual di ruang hampa atau di pulau yang sunyi.

Melalui komunitas gereja lokal, umat Allah melatih karunia rohani mereka bersama-sama dan itu menghasilkan perkembangan spiritual.

Semua orang di gereja penting! Gereja bukanlah sebuah bangunan, itu adalah orang-orang yang dipanggil untuk kemuliaan Tuhan.

Tidak mungkin menjadi bagian dari gereja Tuhan tanpa membenamkan diri Anda ke dalam tubuh lokal pengikut Kristus.

3. Kita Membutuhkan Gereja untuk Persahabatan yang Berpusat pada Kristus

Saat kita membaca Pilgrim’s Progress oleh John Bunyan, kita melihat kebutuhan akan penemanan di sepanjang perjalanan iman.

Kita tidak dimaksudkan untuk mendaki ke Kota Surga sendirian.

Kristus dengan murah hati memberi kita sesama peziarah dan itu akan menjadi keputusan yang merusak jiwa untuk mencoba hidup tanpa persahabatan yang berpusat pada Kristus.

Ini benar untuk semua anggota gereja – termasuk para pendeta yang memimpin gereja.

Persahabatan Kristen memungkinkan kita untuk mencari nasihat, menerima pertanggungjawaban.

Tetap berpijak pada iman, dan mendorong satu sama lain untuk maju untuk mencintai dan pekerjaan baik (Ibrani 10: 24-25).

Jika orang-orang di gereja Anda tidak mengenal Anda, Anda sebenarnya bukan anggota gereja.

4. Kita Membutuhkan Gereja untuk Kepemimpinan Alkitabiah

Tidak ada tur mandiri agama Kristen. Ini bukanlah pilihan bagi orang percaya sejati.

Tuhan secara berdaulat merancang gereja-Nya dengan para pemimpin yang dipanggil untuk dengan setia menggembalakan gereja (lihat 1 Petrus 5: 1-11 dan Ibrani 13:17).

Sama seperti akan sangat bodoh bagi analis data yang tidak berpengalaman untuk meninggalkan biliknya di New York dan berangkat ke puncak Gunung Everest yang dipandu sendiri.

Demikian pula dengan mereka yang berpikir mereka dapat menavigasi melalui dunia yang keras dan jatuh ini tanpa tuntunan pendeta mereka.

Di hari di mana YouTube dan Google menyajikan resep atau video petunjuk apa pun yang dapat kita bayangkan, kita harus diingatkan bahwa Tuhan tidak memanggil Google atau YouTube untuk melayani sebagai pendeta kita.

5. Kita Membutuhkan Gereja untuk Misi

Saat Kristus meninggalkan bumi ini, Dia memberikan beberapa kata yang sangat penting kepada para pengikut-Nya. Dia berkata:

Yesus mendekati mereka dan berkata: “Kepada-Ku telah diberikan segala kuasa di sorga dan di bumi. Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman.”

Matius 28:18-19

Amanat Agung bukanlah saran yang bagus. Itu adalah perintah yang diberikan kepada kita oleh Kristus, tetapi kita juga harus ingat bahwa itu tidak dapat dilakukan sendirian.

Bahkan seorang Kristen penjaga tunggal (yang merupakan oxymoron) tidak dapat mencapai Amanat Agung hanya dengan memanfaatkan organisasi para-gereja.

Jika seorang Kristen ingin terlibat dengan benar dalam Amanat Agung, itu harus melalui konteks gereja lokal Perjanjian Baru yang nyata.

Gereja bukanlah pilihan bagi sebagian orang Kristen, itu adalah mandat bagi semua orang Kristen. Menjadi seorang Kristen melibatkan partisipasi dalam gereja lokal.

Charles Spurgeon pernah berkata, “Tidak ada orang yang dapat merusak gereja Tuhan sebanyak orang yang ada di dalam temboknya, tetapi tidak di dalam hidupnya.”

Ketika kita melewati berbagai musim kehidupan, kita harus menghindari ideologi otonomi spiritual yang arogan dan bergantung pada diri sendiri. Itu akan berakhir tidak baik.

Sumber asli tulisan: https://www.deliveredbygrace.com/christian-you-need-the-church/

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.