4 Komitmen Mempertahankan Pernikahan Yang Abadi

[pastordepan.com] Sebuah perjanjian pernikahan di cirikan oleh komitmen total, eksklusif, berkelanjutan dan berkembang. Kita akan melihat sekilas masing-masing dari empat karakteristik dasar ini.

1. Komitmen total

Untuk menerima pernikahan sebagai perjanjian suci berarti pertama-tama harus bersedia untuk membuat komitmen total dari diri kita sendiri kepada mitra pernikahan kita.

Inilah sebabnya mengapa Paulus di Efesus membandingkan pernikahan dengan hubungan Kristus dengan gereja-Nya (Ef 5: 25-26).

Komitmen Kristus kepada kita, gereja, begitu total sehingga Dia mengasihi kita ketika kita belum setia (Roma 5: 8) dan menyerahkan nyawa-Nya agar kita dapat hidup (Efesus 5:25).

Komitmen total Kristus kepada kita, untuk bersama kita dalam hidup dan mati, menunjukkan kepada kita jenis komitmen total di mana pernikahan Kristen akan didirikan. Ini adalah komitmen yang didasarkan pada cinta yang tak henti-hentinya.

Itu adalah cinta yang “sabar dan baik hati; . . . tidak cemburu atau sombong; . . . tidak sombong atau kasar ;. . . ia tidak bersukacita karena kesalahan, tetapi bersukacita karena kebenaran. [Adalah cinta yang] menanggung segala sesuatu, percaya segala sesuatu, berharap segala sesuatu, menanggung segala sesuatu ”(1 Cor 13: 4-7).

Adalah komitmen penuh cinta ini yang menjadikan pernikahan Kristen sebagai perjanjian yang sakral dan permanen. Pasangan suami-istri Kristen dipanggil untuk masuk secara intim ke dalam jenis komitmen total yang ada antara Kristus dan gereja-Nya.

Komitmen semacam itu memungkinkan tercampurnya dua kehidupan menjadi sebuah kesatuan eksistensial hubungan timbal balik di mana mereka tumbuh bersama dalam kesatuan dan kesetiaan yang penuh kasih.

Ketika pasangan Kristen masuk ke dalam perjanjian pernikahan, mereka berkomitmen untuk mempertahankan persatuan pernikahan mereka, tidak peduli apa pun.

Komitmen total ini dituangkan dalam janji pernikahan: “dalam keadaan baik atau tidak baik, dalam keadaan kaya atau miskin, dalam keadaan sakit atu sehat.”

Dengan mengambil sumpah pernikahan, pasangan Kristen berjanji satu sama lain apa yang diungkapkan dengan baik oleh Elizabeth Achtemeier: “Aku akan bersamamu, apapun yang terjadi pada kita dan di antara kita.

Jika besok kamu harus buta, aku akan ada di sana. Jika engkau tidak berhasil dan tidak mencapai status di masyarakat kita, saya akan ada di sana.

Ketika kita bertengkar dan marah, saya tidak akan acuh, saya akan bekerja untuk menyatukan kita.

Ketika kita tampak benar-benar berselisih dan tidak satu pun dari kita yang memenuhi kebutuhan, saya akan terus berusaha memahami dan mencoba memulihkan hubungan kita.

Ketika pernikahan kita tampaknya benar-benar hampa dan tidak berjalan sama sekali, saya akan percaya bahwa itu dapat berhasil dan saya ingin itu berhasil dan saya akan melakukan bagian saya untuk membuatnya berfungsi.

Dan ketika semuanya indah dan kita bahagia, saya akan bersukacita atas hidup kita bersama, dan terus berusaha untuk menjaga hubungan kita tumbuh dan kuat. ”1

Komitmen total semacam itu hanya dimungkinkan oleh anugerah ilahi. Tuhanlah yang memberi kita kekuatan untuk berpegang teguh pada komitmen kita.

Faktor ini tidak kelihatan yang sering diabaikan dalam komitmen pernikahan. Apa yang benar untuk keselamatan adalah juga berlaku untuk komitmen pernikahan: ada inisiatif ilahi dan tanggapan manusia.

Seperti yang dikatakan Paulus, “kerjakanlah keselamatanmu dengan takut dan gemetar; karena Allah sedang bekerja di dalam kamu, baik untuk kemauan dan untuk bekerja bagi kesenangan-Nya ”(Flp 2: 12-13).

Kita harus bekerja untuk mencapai komitmen total dan permanen dalam pernikahan kita dan mengakui bahwa Tuhanlah yang bekerja di dalam dan melalui kita untuk membuat tujuan ini menjadi mungkin.

Hal yang paling luar biasa tentang komitmen pernikahan yang total adalah kenyataan bahwa itu semata-mata hubungan kasih karunia, hubungan di mana saya tidak harus mendapatkan cinta istri saya secara terus-menerus karena dia memberikannya kepada saya sebagai hadiah.

Cinta jarang dihargai karena  sebagian besar waktu kita tidak dicintai. Namun itu diberikan kepada saya, dan ini memberi saya penerimaan, keamanan, dan kebebasan untuk bertindak dan untuk mengatasi semua kreativitas saya.

Manifestasi cinta tanpa syarat ini menantang kita untuk merespons dengan menjadi lebih mencintai dan menyenangkan.

2. Komitmen Eksklusif

Untuk menerima pernikahan sebagai perjanjian suci berarti juga harus bersedia membuat komitmen eksklusif dari diri kita kepada pasangan pernikahan kita.

Itu berarti, seperti janji pernikahan, “untuk meninggalkan semua orang lain” dan “menjaga hanya untuk dia [atau dia], selama kalian berdua akan hidup.”

Pemahaman dari perjanjian pernikahan ini berada di bawah serangan berat di masyarakat kita yang secara seksual permisif di mana konotasi tak bermoral dari tindakan seksual terlarang telah dieliminasi melalui pengenalan istilah-istilah baru yang “lebih lembut”.

Percabulan sekarang disebut sebagai “seks pranikah,” dengan penekanan pada “pra” daripada pada “pernikahan.” Perzinaan sekarang disebut “seks di luar nikah,” menyiratkan pengalaman tambahan, seperti kegiatan professional tambahan.

Sebuah survei penting dari 100.000, wanita yang dilakukan oleh Redbook Magazine dan diawasi oleh sosiolog Robert Bell dari Temple University, menunjukkan bahwa sekitar sepertiga dari semua wanita yang sudah menikah dan hampir separuh (47%) dari istri yang mendapatkan upah melaporkan “melakukan hubungan seksual dengan pria lain.” selain daripada suami mereka. ”2

Menimbang bahwa laki-laki cenderung lebih memilih-milih daripada perempuan, kita dapat berasumsi bahwa persentase laki-laki yang menikah memiliki hubungan di luar nikah bahkan lebih tinggi.

Ketidaksetiaan yang berlaku pada sumpah pernikahan telah menyebabkan beberapa orang Kristen, termasuk beberapa pendeta, untuk mengadopsi sikap “hidup dan biarkan hidup” terhadap perceraian dan pernikahan kembali.

Sebagian orang Kristen menganggap bahwa Tuhan akan menerima mereka meskipun ketidaktahuan mereka kepada istri atau suami mereka dengan menceraikan dan menikahi orang lain.

Kepada orang-orang seperti itu, gereja harus menyatakan hal itu Tuhan tidak diejek. Ketidaksetiaan mereka terhadap sumpah pernikahan mereka berdiri di bawah penghakiman Tuhan yang memberitahu kita bahwa tujuan akhir dari orang yang tidak beriman akan mengalami kehancuran abadi:

“Tetapi orang-orang penakut, orang-orang yang tidak percaya, orang-orang keji, orang-orang pembunuh, orang-orang sundal, tukang-tukang sihir, penyembah-penyembah berhala dan semua pendusta, mereka akan mendapat bagian mereka di dalam lautan yang menyala-nyala oleh api dan belerang; inilah kematian yang kedua.””(Wahyu 21: 8) .3

Mengingat pelanggaran perkawinan yang berlaku, sebagai orang Kristen kita menghadapi hari ini, tantangan yang belum pernah ada sebelumnya untuk dipertahankan oleh kasih karunia Allah komitmen eksklusif kita, kepada pasangan pernikahan kita.

Komitmen eksklusif melampaui lingkup seksual dan termasuk membentuk hubungan yang jauh lebih dekat dengan pasangan kita,lebih dari teman atau kerabat.

Dengan mengambil pihak ketiga ke dalam rahasia kehidupan perkawinan kita, kita menggerogoti komitmen ekslusif pernikahan kita.

Ellen White memperingatkan bahwa:

“Ketika seorang wanita menceritakan masalah keluarganya atau keluhan suaminya kepada pria lain, dia melanggar janji pernikahannya; dia mencemarkan suaminya dan menghancurkan tembok yang didirikan untuk menjaga kesucian hubungan pernikahan; dia melempar lebar-lebar pintu dan mengundang Setan untuk masuk dengan godaan-godaannya yang berbahaya. Ini sama seperti Setan yang akan memilikinya. ”4

3. Komitmen Berkelanjutan

Menerima pernikahan sebagai perjanjian suci juga berarti bersedia membuat komitmen berkelanjutan untuk pasangan pernikahan kita. Waktu akan mengubah hal-hal ini, termasuk penampilan dan perasaan kita.

Ketika tunangan saya menerima lamaran pernikahan saya, saya agak kurus dengan rambut bergelombang yang bagus.

Tiga puluh tahun kemudian saya menemukan diri saya jauh lebih berat dengan bagian atas yang bersinar. Saya bersyukur kepada Tuhan bahwa perubahan dalam penampilan saya tidak menyebabkan istri saya mengubah komitmennya kepada saya.

Komitmen pernikahan harus terus berlanjut melalui perubahan musim kehidupan kita. Dengan setiap perubahan dalam kehidupan kita, komitmen pernikahan kita harus diperbarui.

Berbicara hari ini tentang komitmen berkelanjutan mungkin tampak naif ketika sekitar separuh dari semua perkawinan Amerika dibubarkan dengan perceraian atau pembatalan setiap tahun.5

Namun, untuk mendekati pernikahan dengan keterbukaan untuk bercerai adalah mengingkari makna alkitabiah dari satu-daging, hubungan perjanjian permanen.

Dalam jawaban-Nya terhadap pertanyaan yang diajukan tentang perceraian, Yesus dengan  tegas,  menegaskan bahwa pernikahan adalah komitmen yang berkelanjutan dan langgeng:

“Apa yang telah dipersatukan Allah, janganlah diceraikan oleh manusia” (Mat 19: 6; Markus 10: 9).

Pasangan muda yang merenungkan pernikahan perlu mempertimbangkan apakah atau tidak keduanya siap untuk membuat komitmen berkelanjutan satu sama lain.

Tetapi komitmen yang terus menerus kepada pasangan pernikahan kita tidak tercapai sekali untuk semuanya.

Itu harus ditegaskan kembali setiap hari, ketika kita sehat atau sakit, kaya atau miskin, bahagia atau sedih, sukses atau gagal. Dalam semua suasana hati yang berubah, kita harus menentukan dengan kasih karunia Allah untuk menegaskan kembali komitmen pernikahan kita sampai kematian yang memisahkan.

Baca Juga: 4 Serangan Terhadap Perjanjian Pernikahan

Beberapa waktu yang lalu, seorang wanita memberi tahu saya bahwa dia telah mengajukan gugatan cerai karena perasaannya terhadap suaminya telah berubah. Dia tidak lagi mencintainya.

Nasihat Ellen White kepada orang-orang seperti itu adalah untuk mengubah disposisi mereka, bukan pasangan pernikahan mereka: “Jika watak mu tidak menyenangkan, bukankah itu bagi kemuliaan Allah, untuk mengubah watak-watak anda  ini?” 6

Kabar baik dari Injil adalah bahwa perasaan dan watak kita dapat diubah melalui kuasa Kristus (Flp. 4:13). Rahmat Ilahi membuat komitmen berkelanjutan pada pernikahan bukan suatu kemungkinan, tetapi sebuah kenyataan.

Komitmen kami yang berkelanjutan kepada pasangan pernikahan kita harus bergantung pada komitmen perjanjian kita dan bukan pada perasaan.

David Phypers menunjukkan bahwa “ketika Paulus memerintahkan para suami untuk mengasihi istri mereka sebagaimana Kristus mengasihi gereja, dia memahami bahwa cinta adalah keputusan dan bukan perasaan.

Tidak ada perasaan cinta romantis yang bisa membawa Yesus ke salib, tetapi ia pergi karena dia mencintai kita. Dengan cara yang sama kita harus saling mengasihi apakah kita suka atau tidak, dan dengan demikian, untuk memenuhi persetujuan kita satu sama lain, untuk menjadi suami dan istri bersama selama kita berdua akan hidup. ”7

4. Komitmen yang bertumbuh

Menerima pernikahan sebagai perjanjian kudus berarti juga mengalami komitmen yang berkembang yang semakin dalam dan matang melalui pengalaman hidup.

Kehidupan Kristen adalah panggilan untuk bertumbuh “pertumbuhan yang sesuai dengan kepenuhan Kristus”(Efesus 4:13), sampai kita mengasihi dengan kepenuhan kasih-Nya.

Panggilan yang sama berlaku untuk hubungan pernikahan kita. Komitmen kita satu dengan yang lain harus semakin dewasa dan dalam. Ketika  komitmen pernikahan berhenti berkembang, ia mulai layu.

Pertumbuhan komitmen terhadap pernikahan tidak tercapai dalam semalam. Ini adalah sebuah proses harian yang berkelanjutan yang berlangsung selama  perjalanan kehidupan pernikahan kita.

Ini melibatkan, di antaranya hal-hal lain, mengikuti model kasih Kristus untuk gereja-Nya dengan rela mengorbankan keinginan-keinginan egois demi kebaikan dari yang lain, bersedia untuk mencintai bahkan ketika cinta tidak berbalas.

Ini juga termasuk menerima kekurangan dalam karakter pasangan kita dan bekerja sama untuk menyelesaikan kesalahpahaman, ketegangan, atau permusuhan.

Pertumbuhan dalam komitmen pernikahan kita sering terjadi melalui kematian dan kebangkitan. Ada saat-saat dalam hubungan pernikahan kita ketika komunikasi menjadi sangat sulit, jika bukan tidak mungkin. Sakit hati, permusuhan, dan dendam tampaknya berlaku.

Namun, ketika kita belajar oleh kasih karunia Allah untuk membunuh dan mengubur semua perasaan tidak enak, dari kehidupan yang sekarat itu, kehidupan baru datang dalam hubungan kita.

“Jika pernikahan tumbuh,” tulis Thomas N. Hart, “Itu tumbuh melalui kematian dan kebangkitan. Jika tidak tumbuh, itu mungkin karena ada penolakan untuk mati kematian yang harus mati dan mencari nya ke arah di mana kehidupan baru pecah.

Jika Yesus karena takut, telah menolak untuk mati, ia tidak akan tahu jenis kehidupan yang sekarang dikenalnya sebagai Tuhan yang bangkit, dan kita juga tidak akan memiliki karunia Roh-Nya. ”8

Kenyataan yang menyedihkan adalah bahwa banyak pernikahan tidak tumbuh dalam kedewasaan dan cinta. Alih-alih mengeluarkan energi untuk menjaga hubungan mereka membaik, beberapa pasangan pernikahan duduk dalam rutinitas yang membosankan.

Mencari jalan keluar dari kebodohan seperti itu, beberapa pasangan mencari kegembiraan dan pertumbuhan dalam hubungan di luar nikah.

Namun, dalam melakukannya, mereka hanya menambah kesengsaraan hidup mereka dengan melanggar perjanjian pernikahan mereka dan dengan menempatkan pecahnya persatuan perkawinan yang dibentuk oleh Allah.

Baca Juga: Bagaimana Menyelamatkan Pernikahan Setelah Perzinahan?

Solusi untuk pernikahan yang membosankan harus ditemukan bukan dengan mencari kesenangan di luar pernikahan, tetapi dengan bekerja sama untuk memperkaya hubungan.

Ini melibatkan peningkatan keterampilan komunikasi kita dengan belajar mengekspresikan perasaan batin, dengan mendengarkan pikiran, keinginan dan hasrat dari pasangan kita, dengan meninggalkan kekhawatiran dan memperhatikan pekerjaan kita di belakang ketika kita pulang ke rumah, dan dengan memperhatikan peluang untuk mewujudkan kelembutan dan kasih sayang.

Kesimpulan

Untuk menjalani pernikahan sebagai perjanjian suci berarti bersedia untuk melakukan komitmen total, eksklusif, berkelanjutan dan berkembang untuk pernikahan kita. Pernikahan Kristen yang berkomitmen seperti itu tentu tidak mudah atau bebas dari masalah.

Komitmen terhadap perjanjian pernikahan adalah seperti komitmen kita kepada Tuhan, hasilnya bisa seperti peristiwa penyaliban. Tetapi tidak ada cara lain untuk  masuk ke dalam sukacita pernikahan Kristen.

Ketika kita berkomitmen, menghormati melaui  kasih karunia Allah dalam perjanjian pernikahan kita untuk tetap setia sampai kematian, maka kita akan mengalami bagaimana Tuhan sanggup secara misterius menyatukan dua hidup menjadi “satu daging.”

Sumber: The Marriage Covenant, A Biblical Marriage, divorce, and Remarriage, Part 2, by Samuele Bacchiocchi

Referensi:

1. Elizabeth Achtemeier,The Committed Marriage(Philadelphia, Pennsylvania, 1976), p. 41.

2. “The Redbook Report on Premarital and Extramarital Sex,”Redbook
Magazine (October 1975): 38.

3. Emphasis supplied.

4. Ellen G. White, The Adventist Home (Mountain View, California,
1951), p. 338.

5. According to the National Center for Health Statistics in 1986 there
were in the United States 2,400,000 marriages and 1,159,000 divorces
(Monthly Vital Statistics, vol. 35, n. 13 (August 1987): 3. This means that the
divorce rate is slightly less than 50 percent. Considering, however, that some divorce more than once, the actual divorce rate is somewhat lower.

6. Ellen G. White (n. 7), p. 345.

7. David Phypers, Christian Marriage in Crisis (Bromley, Kent,
England, 1986), p.59.

8. Thomas N. Hart, Living Happily Ever After (New York, 1979), p. 31.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.