31 Cara Berdoa Bagi Anak-anak Kita

Berdoa untuk anak-anak kita sendiri merupakan satu kesempatan yang berharga. Mendoakan mereka menunjukkan kita punya beban rohani dan moral bagi masa depan mereka.

Setiap orang tua rindu agar anak-anaknya baik dan saleh. Takut akan Tuhan. Sehingga mereka menjadi berkat bagi sesama. Doa dan pengajaran adalah cara yang dapat dilakukan orang tua untuk anak-anak mereka.

Berikut ini ada 31 cara berdoa untuk anak-anak kita. Boleh juga berdoa selama 31 hari, atau berdoa untuk bidang dimana kita ingin mereka lebih baik.

1. Keselamatan. “Tuhan, biarlah timbul keselamatan dalam diri anak-anakku, supaya mereka memperoleh keselamatan yang ada dalam Kristus Yesus, dengan kemuliaan yang kekal” (Yes. 45:8, 2 Tim. 2:10).

2. Bertumbuh dalam kasih karunia. “Saya berdoa agar anak-anak saya dapat tumbuh dalam kasih karunia dan pengetahuan tentang Tuhan dan Juruselamat kita Yesus Kristus” (2 Ptr. 3:18).

3. Cinta. “Berilah, Tuhan, agar anak-anakku belajar untuk hidup dalam kasih, melalui Roh yang tinggal di dalam mereka” (Gal. 5:25, Ef. 5:2).

4. Kejujuran dan integritas. “Semoga integritas dan kejujuran menjadi kebajikan dan perlindungan mereka” (Mzm. 25:21).

5. Pengendalian diri. “Bapa, bantulah anak-anakku untuk tidak menjadi seperti banyak orang lain di sekitar mereka, tetapi biarlah mereka waspada dan mengendalikan diri dalam segala hal yang mereka lakukan” (1 Tes. 5:6).

6. Cinta akan Firman Tuhan. “Biarlah anak-anakku tumbuh menemukan Firman-Mu lebih berharga daripada banyak emas murni dan lebih manis daripada madu” (Mzm. 19:10).

7. Keadilan. “Tuhan, bantulah anak-anakku untuk mencintai keadilan seperti yang Engkau lakukan dan berlaku adil dalam segala hal yang mereka lakukan” (Mzm. 11:7, Mikha. 6:8).

8. Belas kasihan. “Semoga anak-anakku selalu berbelas kasihan, sama seperti Bapa mereka berbelas kasihan” (Luk. 6:36).

9. Menghormati (untuk diri sendiri, orang lain, otoritas orang lain). “Bapa, berilah agar anak-anakku menunjukkan rasa hormat yang pantas kepada semua orang, seperti yang diperintahkan oleh Firman-Mu” (1 Ptr. 2:17).

10. Memiliki harga diri. “Bantulah anak-anakku mengembangkan harga diri yang kuat yang berakar pada kesadaran bahwa mereka adalah ciptaan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus” (Efesus 2:10).

11. Kesetiaan. “Biarlah kasih dan kesetiaan tidak pernah meninggalkan anak-anakku, tetapi kiranya kedua hal ini terikat dileher mereka dan tertulis di loh hati mereka” (Ams. 3: 3).

12. Keberanian. “Semoga anak-anakku selalu kuat dan berani dalam karakter dan tindakan mereka” (Ulangan 31:6).

13. Kemurnian. “Ciptakan dalam diri mereka hati yang murni, ya Tuhan, dan biarlah kemurnian hati itu terlihat dalam tindakan mereka” (Mzm. 51:10).

14. Kebaikan. “Tuhan, semoga anak-anakku selalu berusaha untuk bersikap baik satu sama lain dan kepada semua orang” (1 Tes. 5:15).

15. Kedermawanan. “Berilah agar anak-anakku bermurah hati dan mau berbagi, dan dengan demikian mengumpulkan harta untuk diri mereka sendiri sebagai dasar yang kokoh untuk masa yang akan datang” (1 Tim. 6:18-19).

16. Cinta damai. “Bapa, biarlah anak-anakku berusaha keras untuk melakukan apa yang membawa damai” (Rm. 14:19).

17. Sukacita. “Semoga anak-anakku dipenuhi dengan sukacita yang diberikan oleh Roh Kudus” (1 Tes. 1:6).

18. Ketekunan. “Tuhan, ajarilah anak-anakku ketekunan dalam segala hal yang mereka lakukan, dan bantulah mereka terutama untuk berlomba dengan tekun dalam perlombaan yang diwajibkan bagi mereka” (Ibr. 12:1).

19. Kerendahan hati. “Tuhan, tolong kembangkan dalam diri anak-anakku kemampuan untuk menunjukkan kerendahan hati yang sejati kepada semua orang” (Titus 3:2).

20. Kasih sayang. “Tuhan, tolong beri anak-anakku jubah kebajikan” (Kol. 3:12).

21. Tanggung jawab. “Biarlah anak-anakku belajar tanggung jawab, karena masing-masing harus memikul bebannya sendiri” (Gal. 6:5).

22. Kepuasan. “Bapa, ajarilah anak-anakku rahasia menjadi puas dalam segala situasi, melalui Dia yang memberi mereka kekuatan” (Flp. 4:12-13).

23. Iman. “Aku berdoa agar iman berakar dan tumbuh dalam hati anak-anakku, agar dengan iman mereka memperoleh apa yang telah dijanjikan kepada mereka” (Luk. 17:5-6, Ibr. 11:1-40).

24. Hati seorang hamba. “Tuhan, bantulah anak-anakku mengembangkan hati para hamba, agar mereka dapat melayani dengan sepenuh hati, seolah-olah mereka melayani Tuhan, bukan manusia” (Efesus 6:7).

25. Harapan. “Semoga Allah sumber pengharapan mengabulkan agar anak-anakku melimpah dengan pengharapan dan pengharapan oleh kuasa Roh Kudus” (Roma 15:13).

26. Kemauan dan kemampuan bekerja. “Ajarlah anak-anakku, Tuhan, untuk menghargai pekerjaan dan bekerja dengan sepenuh hati, seperti bekerja untuk Tuhan, bukan untuk manusia” (Kol. 3:23).

27. Gairah untuk Tuhan. “Tuhan, tolong tanamkan pada anak-anakku jiwa yang ‘mengikutimu dengan semangat’ (Mzm. 63: 8, KJV), jiwa yang melekat dengan penuh semangat padamu.”

28. Disiplin diri. “Bapa, aku berdoa agar anak-anakku memperoleh kehidupan yang disiplin dan bijaksana, melakukan apa yang benar dan adil” (Amsal 1:3).

29. Doa. “Berilah, Tuhan, agar kehidupan anak-anakku ditandai dengan doa, agar mereka dapat belajar berdoa dalam Roh di semua kesempatan dengan segala macam doa dan permohonan” (Ef. 6:18).

30. Syukur. “Bantulah anak-anakku untuk menjalani hidup yang selalu dilimpahi rasa syukur dan selalu mengucap syukur kepada Allah Bapa atas segala sesuatu, dalam nama Tuhan kita Yesus Kristus” (Ef. 5:20, Kol. 2:7).

31. Hati untuk misi. “Tuhan, tolonglah anak-anakku untuk mengembangkan keinginan untuk melihat kemuliaan-Mu dinyatakan di antara bangsa-bangsa, perbuatan-perbuatanmu yang ajaib di antara semua bangsa” (Mzm. 96:3).

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *