3 Pekabaran Terakhir Kepada Dunia, Apa Saja!

Oleh: Ekkehardt Mueller

Pekabaran terakhir atau peringatan terakhir sangat penting. Jika seseorang tidak menanggapi dengan serius, mereka akan menerima konsekuensi yang tidak menyenangkan.

Di sisi lain, jika diikuti, orang akan menikmati berkatnya yang luar biasa. Alkitab menyajikan pekabaran terakhir kepada dunia dalam Wahyu 14: 6-12.

I. Melihat konteks wahyu 14:6-12

1. Konteks besar

Wahyu 12-14 menggambarkan konflik terakhir dari sejarah bumi. Dari Wahyu 15 dan seterusnya, digambarkan saat-saat terakhir dari drama ini terungkap, dimana Tuhan campur tangan untuk menyertai umat-Nya dari tujuh malapetaka.

Malapetaka yang ke enam dan tujuh menggambarkan runtuhnya Babel dalam peperangan Armageddon.

Wahyu 17 dan 18 digambarkan kejatuhan Babel secara terperinci, dan Wahyu 19 menggambarkan intervensi Yesus dengan pasukan-Nya sebagai penunggang kuda putih.

Kemudian diikuti dengan Milenium (Wahyu 20) dan sorga dan dunia baru termasuk Yerusalem Baru (Wahyu 21-22).

Dengan demikian pekabran dari ketiga malaikat adalah pekabaran terakhir dan universal yang ditujukan kepada semua orang di zaman terakhir sejarah bumi.

2. Konteks utama penglihatan dalam Wahyu (Wahyu 12-14)

a. Wahyu 12

Setelah perkenalan singkat (Why 11:19), Wahyu 12 diceritakan dalam bentuk simbolis:

• Kelahiran (tampil) Mesias (anak laki-laki) dari umat Allah yang sejati (perempuan) dan upaya Setan (Naga / ular) untuk membunuh Dia (Why. 12: 1-5).

• Setan berperang melawan gereja selama berabad-abad (1260 hari simbolis = 1260 tahun) setelah kenaikan Mesias kepada Allah karena setan ingin membunuhnya (Wahyu 12: 6, 13-16).

• Peperangan surgawi antara Setan dan Yesus (Michael), yang berakhir dengan kekalahan Setan tetapi bukan kehancuran (Why. 12: 7-12).

• Pertempuran Setan di akhir zaman melawan umat Allah, yang disebut seabgai umat yang sisa, yang menuruti perintah-perintah Allah dan memiliki kesaksian tentang Yesus (Why. 12:17).

b. Wahyu 13

Dalam dua bagian, pasal 13 mengembangkan bagaimana Setan berupaya untuk mencapai tujuannya dengan menghancurkan umat Allah.

• Ia menggunakan seekor binatang yang keluar dari laut untuk berperang melawan mereka yang setia kepada Allah dan untuk mendirikan penyembahan universal naga dan binatang itu (Why 13: 1-10).

• Selain itu, ia menggunakan binatang yang keluar dari bumi untuk mendirikan patung binatang pertama.

Kemudian memaksa populasi dunia untuk menyembah binatang dari laut dan menerima tanda binatang itu (Why 13: 11-18) ).

c. Wahyu 14

Pasal ini tidak hanya menyajikan pesan balasan ilahi kepada propaganda jahat dari kekuatan jahat, tetapi juga menunjukkan hasil akhir dari kontroversi besar.

• Pertama, pasal ini menggambarkan orang-orang yang telah bertahan menghadapi trinitas setan (naga, binatang laut, dan binatang bumi yang kemudian disebut Babel) dan bersama dengan Yesus Kristus — kelompok 144.000 (Why 14: 1-5).

• Kemudian diikuti pekabaran yang terakhir, pesan dari tiga malaikat simbolis, yang diproklamirkan oleh umat yang sisa (144.000) (Wahyu 14: 6-13).

• Selanjutnya terjadi kedatangan Kristus yang kedua kali, digambarkan secara simbolis sebagai tuaian bumi dengan dua kelompok yang terlibat — yang diselamatkan dan yang terhilang (Why 14: 14-20).

II. Pekabaran Terakhir Allah (Why 14: 6-12)

Pekabaran ini datang dalam tiga bagian yang diberitakan oleh tiga malaikat.

Meskipun pekabaran ini terdengar seperti penghakiman, tetapi itu adalah Injil kekal yang agung.

1. Bagian Pertama dari Pekabaran (Wahyu 14: 6-7)

a. Proklamasi Universal untuk Injil yang kekal

Buku Wahyu dan sebagain buku Injil, menyatakan keyakinan bahwa Injil harus diberitakan kepada semua bangsa sebelum akhir datang (Markus 13:10; Mat 24:14).

Injil kekal dari pekabaran terakhir adalah kabar baik bagi mereka yang menerimanya.

Prolog Apocalypse berisi gambaran yang jelas tentang Injil — Why 1: 5-7 — dan kita harus memahami istilah “Injil kekal” pada latar belakang ini:

• Yesus mengasihi kita.

• Yesus telah menyelamatkan kita.

• Yesus telah menetapkan kita dalam keadaan baru, menjadi kerajaan dan imam.

• Yesus akan datang lagi.

Karena itu, mereka yang mati di dalam Tuhan tidak perlu takut (Why. 14:13). Mereka beristirahat di dalam Tuhan sampai hari kebangkitan.

b. “Takut akan Allah dan Muliakan Dia”

Ini adalah kabar baik di akhir zaman sejarah dunia ini, keselamatan masih tersedia. Orang-orang masih dapat membuat keputusan untuk Allah Pencipta, menerima penebusan.

Mereka dapat menyerahkan hidup mereka kepada-Nya dan memuliakan-Nya, yaitu, bertobat (Why 11:13; 16: 9) dan mengakui-Nya sebagai makhluk paling penting di seluruh alam semesta.

Kemuliaan dikaitkan dengan ciptaan (Why. 4:11), tetapi juga dengan keselamatan (Why. 1: 6; 5:12; 19: 1).

c. “Saat Penghakimannya Telah Tiba”

Pesan terakhir adalah berita baik karena penghakiman investigasi, juga disebut “penghakiman sebelum kedatangan,” sedang berlangsung (mis., Dan 7).

Di tempat kudus surgawi, yang digambarkan di banyak tempat dalam Wahyu, Kristus masih bekerja atas nama kita.

Keputusan sedang dibuat tentang siapa yang akan diterima bersama Kristus pada kedatangan-Nya yang kedua.

d. “Sembahlan Dia”

Ini adalah kabar baik karena itu memanggil kita untuk menyembah Tuhan dari sistem penyembahan buatan iblis atau buatan manusia (lihat Wahyu 13: 4, 8, 12-18).

Sistem ibadah manusia ini bersifat memaksa dan menindas, dan tidak bisa memberikan kedamaian atau masa depan yang nyata. Mereka tidak memberikan makna dalam hidup seperti yang Tuhan lakukan.

e. “Yang telah menjadikan langit, bumi, laut dan semua mata air”

Pesannya adalah kabar baik karena Allah Juruselamat juga adalah Allah Pencipta. Penciptaan dan keselamatan jelas terkait dalam Perjanjian Baru dan dalam Wahyu (mis., Bab 4-5).

Kita tidak dapat memiliki satu tanpa yang lain. Dan jika tidak ada penciptaan pada awalnya, tidak masuk akal untuk mengharapkan penciptaan kembali pada akhir sejarah manusia.

Pada saat yang sama, frasa tersebut diambil dari perintah keempat; itu ada dalam pikiran tentang perintah Sabat.

Selama periode terakhir dari sejarah bumi, iman kepada Allah Pencipta dan menaati perintah-perintahnya — termasuk perintah Sabat — akan ditantang.

Konflik akan fokus pada bagaimana kita berhubungan dengan Allah dan hukum-Nya.

Ayat 12 akan kembali ke masalah ini. Jadi terlepas dari hubungan kita dengan Allah, hari Sabat akan menjadi ujian kesetiaan kepada Allah bagi semua umat manusia.

2. Bagian Kedua dari Pekabaran (Wahyu 14: 8)

a. “Sudah rubuh, sudah rubuh Babel, kota besar itu”

Pesan kedua menyatakan kejatuhan rohani Babel (bandingkan Wahyu 2: 5). Dalam beberapa hal ini adalah kabar baik karena orang dapat meninggalkan tipu daya dan keluar dari Babel.

Pekabaran ini diulangi dalam Wahyu 18: 2-4 dengan panggilan untuk meninggalkan Babel.

Di sisi lain, fase pelaksanaan dari penghakiman yang disebutkan kemudian meyakinkan orang percaya bahwa akan ada keadilan, pembenaran, dan masa depan yang cerah bagi mereka.

b. “Dia telah memabukkan segala bangsa dengan anggur hawa nafsu cabulnya.””

Babel akan mencoba untuk memaksa semua orang di seluruh dunia untuk menerima sistem ibadah, yang berbicara tentang Tuhan namun menentang Tuhan yang benar.

Itu adalah sistem penghujatan, penyembahan berhala, dan karena itu, tidak bermoral. Tetapi tidak semua akan mengikuti Babel.

Kelompok 144.000 akan mengikuti Anak Domba, Yesus Kristus (Why 14: 1 dan 4).

3. Bagian Ketiga dari Pesan (Wahyu 14: 9-13)

a. Penyembah Palsu “akan Minum Anggur dari Murka Allah” (Why 14: 9-11)

Di bagian ketiga dari pekabaran terakhir Allah, malaikat mengumumkan penghakiman terakhir Tuhan atas mereka yang menyembah binatang atau patungnya dan menerima tanda binatang itu.

Allah merespons anggur murka Babel dengan anggur murka-Nya sendiri.

Para pengikut binatang – yang juga akan mencakup banyak orang Kristen yang mengaku – telah membuat keputusan melawan Yesus (Anak Domba) dan telah menganiaya umat-Nya.

Tuhan campur tangan atas nama anak-anak-Nya (Mzm 75: 9). Kabar baik, lagi!

b. Oran-orang benar dan Karakteristik Mereka (Why 14:12)

Akhirnya, para penyembah binatang dan patungnya dikontraskan dengan para penyembah Allah yang sejati dan para pengikut Yesus.

Tiga karakteristik adalah:

• Mereka sabar dan tekun. Mereka tidak menyerah.

• Mereka menaati perintah-perintah Allah, khususnya Sepuluh Perintah, termasuk perintah Sabat.

• Mereka memiliki iman kepada Yesus dan beriman kepada Yesus. Mereka diselamatkan oleh kasih karunia dan hidup bersama Tuhan hari demi hari.

Mereka bergantung sepenuhnya kepada-Nya (pembenaran iman karena anugerah). Mereka percaya apa yang Yesus percayai.

c. Berkat (Why 14:13)

Berkat yang mengikuti ayat 13 menunjukkan bahwa, meskipun beberapa orang harus membayar kesetiaan dan hubungan mereka dengan Yesus dengan hidup mereka atau mati di akhir jaman, mereka diberkati. Mereka mungkin beristirahat sampai kebangkitan.

III. Ringkasan dan Implikasi

Ini adalah pekabaran yang luar biasa, dan ini adalah pesan terakhir dari Tuhan.

Berikut ringkasannya:

Pesan pertama menekankan penyembahan kepada Sang Pencipta berbeda dengan sistem penyembahan buatan manusia dan penyembahan Setan.

Itu menekankan penghakiman pra-advent dan penurutan kepada Tuhan, termasuk memelihara Sabat Alkitab.

Pesan kedua memperingatkan kita untuk tidak terhubung dengan Babel. Kita harus memutuskan Ikatan dengan sistem agama ini dan kemurtadannya.

Kemudian Umat Allah dipanggil untuk keluar dari Babel dan bergabung dengan umat yang Sisa.

Pesan ketiga tidak hanya menggambarkan penghakiman atas Babel tetapi juga sifatnya, dan sampai batas tertentu, juga menentukan nasib orang-orang beriman.

Itu adalah sekelompok orang yang mencintai Tuhan dan mengikuti-Nya tidak peduli apa pun yang terjadi.

Pesan terakhir ini menantang kita:

(1) Untuk berhenti bermain-main dengan tidak menganggap serius Allah dan kehendak-Nya — untuk berhenti salah menilai besarnya konflik terakhir yang berkembang tepat di depan mata kita.

Sebagai orang-orang yang diselamatkan, kita memutuskan untuk setia kepada Tuhan.

(2) Untuk menyampaikan pesan terakhir ini kepada orang lain sehingga mereka dapat diundang untuk menjadi anak-anak Allah, diperingatkan akan penipuan akhir zaman, dan siap untuk bertemu dengan Tuhan Yesus yang akan datang.

Sumber: Bible research Institute

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *