144.000 dan kelompok besar

Jumlah 144.000 adalah salah satu dari beberapa bagian buku Wahyu yang samar-samar yang telah menyebabkan banyak spekulasi. Generasi Kristen termasuk Advent telah mempelajari simbol ini. Di masa lalu, Biblical Research Institute telah menerbitkan sebuah artikel tentang 144.000 dan Kelompok Besar oleh Beatrice Neill.1 [1]

Artikel ini adalah upaya oleh penulisnya untuk berurusan dengan informasi alkitabiah. Ketika membahas topik ini, pertanyaan berikut harus dijawab: Kelompok seperti apa yang 144.000 itu? Kapan mereka muncul? Apakah Ada hubungan mereka dengan orang banyak dan umat yang sisa? Apakah itu angka harfiah atau angka kiasan?

I. 144.000 sebagai satu Kelompok

Dalam Alkitab, 144.000 disebut hanya dua kali, yaitu dalam Wahyu 7 dan dalam Wahyu 14. Mereka adalah kelompok khusus yang memelihara hubungan khusus dengan Yesus. Dalam Wahyu 14: 1 mereka berdiri bersama Anak Domba, di bukit Sion. Mereka, yang telah dipersalahkan dan dianiaya dalam pasal.13, sekarang menang bersama Anak Domba.1 [2] Mereka tidak menerima tanda binatang di dahi mereka atau tangan mereka, melainkan mereka memakai nama Anak Domba dan Bapa di dahi mereka.

Mereka milik Tuhan. Dia memelihara mereka. Mereka menyerupai Dia. Mereka menyanyikan lagu baru, lagu dari pengalaman pribadi mereka, yang mereka lalui dalam pertempuran terakhir antara kebenaran dan kesalahan, Tuhan dan Setan. Meskipun mereka tidak dapat membeli atau menjual (13:17), Yesus telah membeli mereka. Keselamatan itu mahal. Itu mengorbankan nyawa Yesus.

144.000 tidak mencemarkan diri dengan perempuan. Mereka adalah perawan. Ini berarti bahwa mereka belum menjalin hubungan dengan agama palsu atau mereka telah memisahkan diri dari agama itu.1 [3] Mereka mengikuti Yesus setiap hari (lih. Yohanes 10: 27-28) dan diubahkan melalui kasih karunia Allah. Sebagai buah sulung mereka adalah kelompok khusus anak-anak Tuhan.

Menurut konteks Wahyu 14 mereka telah menerima pesan tiga malaikat dan mungkin juga memproklamasikannya. Dalam Wahyu 14:12, orang-orang kudus adalah nama lain untuk 144.000. Orang-orang kudus ini dicirikan oleh ketekunan / kesabaran, menaati perintah-perintah, dan iman kepada Yesus. Dengan demikian, Wahyu 14 melengkapi informasi tentang karakter dan perilaku mereka.

Wahyu 7, bagaimanapun, dalam hal ini mengandung sedikit. Kami mendengar bahwa 144.000 adalah hamba Allah yang akan dimeteraikan (Wahyu 7: 3). Meterai Allah pada dahi mereka menunjukkan fakta bahwa mereka adalah milik Allah dan bahwa mereka setidaknya dilindungi dari kemurtadan.1 [4]

II. Waktu kemunculan dan Pelayanan mereka

Meskipun 144.000 sudah diperkenalkan di bukit Sion, penerimaan mereka dan keterlibatan dalam memproklamasikan pekabaran tiga malaikat, yang terjadi segera sebelum Kedatangan Kristus yang Kedua, memperjelas bahwa mereka adalah umat akhir zaman Allah.

Hal yang sama berlaku ketika kita melihat Wahyu 7. Meterai keenam mengandung tanda-tanda Kedatangan Kedua Yesus (6: 12-14) dan Hari Tuhan, yang merupakan Kedatangan Kedua (6: 14-16). Pasal ini diakhiri dengan pertanyaan: “Siapa yang bisa berdiri di hadapan-Nya?” (6:17). Ayat-ayat sebelumnya (6: 15-16) menggambarkan orang-orang yang tidak mampu bertahan pada hari murka Allah dan anak domba. Di sisi lain, Rev 7 menunjukkan kepada orang-orang yang mampu bertahan.

Jadi, Wahyu 7 menjawab pertanyaan 6:17 yang memberi tahu kita bahwa 144.000 akan tahan berdiri (7: 1-8). Kelompok orang banyak (7: 9-17) telah digambarkan sebagai melayani Allah di surga, di tempat kudus surgawi di hadapan takhta-Nya (7:15). 144.000 ditemukan dalam hubungannya dengan Kedatangan Kedua sebelum waktu ketika orang-orang kudus akan berada dengan Tuhan di surga. Sekali lagi seperti dalam Wahyu 14, 144.000 dari Wahyu 7 adalah umat Allah akhir zaman, tampaknya mereka yang akan hidup ketika Yesus kembali untuk membawa pulang anak-anaknya.

III.144,000 dan kelompok besar orang banyak

Ada beberapa pendapat yang bervariasi sehubungan dengan kelompok besar orang banyak dan 144.000. Kedua kelompok bisa berbeda satu sama lain; 144.000 dapat menjadi bagian dari kelompok besar orang banyak; atau 144.000 dan orang banyak bisa menjadi satu kelompok yang muncul di bawah nama-nama yang berbeda.1 [5] Argumen untuk opsi yang terakhir tampaknya paling meyakinkan. Tentunya, 144.000 dan kelompok besar orang banyak, yang akan ditemukan di hadapan takhta Allah di tempat kudus-Nya, merujuk pada kelompok yang sama.1 [6]

1)Dalam Wahyu 5 Allah memiliki gulungan di tangannya yang awalnya tidak seorang pun layak untuk membuka. Sementara Yohanes menangis, seorang penatua memberi tahu dia (5: 5) bahwa Singa dari suku Yehuda, Yesus, telah mengatasi dan mampu membuka gulungan itu.

Yohanes mendengar tentang singa1 [7] tetapi ketika dalam 5: 6 dia melihatt, dia tidak melihat seekor singa tetapi seekor anak domba. Yesus Sang Singa adalah Yesus Anak Domba.1 [8] Fenomena ini ditemukan dalam adegan pengantar dari penglihatan yang dimeteraikan. Ini diulangi dalam penglihatan yang sama, dalam pasal 7. Dalam pasal 7: 4 Yohanes mendengar jumlah yang dimeteraikan, tetapi dalam pasal 7: 9 dia melihat bahwa 144.000 itu yang dimeteraikan dari kelompok orang banyak . 144.000 dan orang banyak adalah kelompok yang sama yang digambarkan dari sudut pandang yang berbeda. Penyebutan pertama adalah istilah simbolis, yang terakhir menggambarkan realitas.

2) Jawaban atas pertanyaan siapa yang sanggup berdiri (6:17) dijelaskan oleh seluruh pasal ketujuh. Baik penggambaran suatu kelompok, 144.000 dan banyak orang adalah mereka yang mampu berdiri dan menunjuk pada kelompok yang sama.

3) 144.000 itu diperkenalkan sebagai jawaban langsung atas pertanyaan wahyu 6:17. Mereka tidak dijelaskan lebih lanjut, dan akibat dari dapat berdiri pada hari besar dari murka tidak ditunjukkan dalam Wahyu 7a, tetapi hanya dalam Wahyu 7b. Namun, Kelompok orang banyak diterima seabgai uraian yang lebih rinci dan digambarkan sebagai berdiri di hadapan Allah. Istilah “berdiri” yang sama digunakan dalam 6:17 dan 7: 9.

4) 144.000 serta Kelompok besar orang banyak harus melalui masa-masa sulit. 144.000 dimeteraikan sebelum angin bertiup dan harus menghadapi kesulitan-kesulitan berikutnya. Kelompok orang banyak keluar dari kesengsaraan besar.

5) 144.000 adalah gereja akhir Tuhan apda zaman di bumi. Kelompok orang banyak adalah gereja akhir zaman di surga. The 144.000 adalah gereja Tuhan pada akhir zaman yang militan. Kelompok Banyak orang adalah gereja akhir zaman kemenangan Allah.

6) 144.000 adalah kepenuhan gereja Allah akhir zaman, dua belas ribu. Angka ini mengingatkan kita pada dua belas suku Israel dan kedua belas rasul Anak Domba (21: 12,14). Jumlah ribu mungkin menunjuk ke unit militer di Israel di Perjanjian Lama (Bil 31: 4-6). Dengan demikian, 144.000 mewakili gereja militan pada akhir zaman.1 [9] Orang banyak adalah gereja akhir zaman yang sempurna. Informasi tentang banyak orang melengkapi apa yang kurang dengan 144.000. Pemeteraian 144.000 itu tidak akan lengkap jika tidak mengarah pada penyempurnaan terakhir sebagaimana digambarkan oleh pengalaman orang banyak.

7) 144.000 adalah “hamba Allah kita” (7: 3). Orang banyak “melayani” Tuhan (7:15). Kedua istilah Yunani digunakan untuk kelompok yang sama dalam 22: 3.

Tampaknya yang terbaik adalah memahami 144.000 dan Orang banyak sebagai kelompok yang sama dilihat dari perspektif yang berbeda. Orang banyak tidak terdiri dari yang ditebus dari segala jaman. Ini bukan fokus dalam Wahyu 7, juga tidak disangkal bahwa akan ada orang-orang yang diselamatkan dari segala jaman. Sebenarnya ini tersirat dalam 14: 4 dengan menyebut 144.000 buah pertama. Akan ada panen universal dari orang-orang yang ditebus dari segala zaman lampau.

IV.Kelompok orang besar dan Umat yang sisa

Visi utama wahyu berfokus dengan cara khusus di gereja. Sedangkanwahyu 12 dimulai dengan gereja mula-mula, menekankan gereja selama periode abad pertengahan, dan memperkenalkan umat yang sisa pada akhir zaman. Dua pasal berikut fokusnya khusus pada orang-orang di akhir zaman dari Tuhan dan nasib mereka.

Wahyu 12:17 berbicara tentang umat yang tersisa. Wahyu 13: 1-10 mengikuti dan menyebutkan orang-orang kudus yang tidak terlibat dalam ibadat palsu universal. Wahyu 13: 11-18, tahu tentang suatu kelompok yang tidak disebutkan oleh nama tertentu yang tidak menerima tanda binatang dan melakukannya tidak menyembah binatang atau patungnya.

Terlepas dari boikot universal dan keputusan kematian yang ditujukan kepada umat beriman yang setia, ada sekelompok orang yang selamat, yang hidup bersama Yesus, 144.000 dari Wahyu 14. Jelas umat yang tersisa, orang-orang kudus, mereka yang tidak menerima tanda binatang dan yang tidak menyembah binatang dan patungnya, dan 144.000 adalah kelompok yang sama. Bagian-bagiannya terkait secara linguistik dan secara struktural.1 [10]

Frasa “untuk berperang dengan / melawan” ditemukan dalam Wahyu 12:17 dan dalam 13: 7. Dalam 12:17 perang dilancarkan terhadap umat yang tersisa. Dalam 13: 7 perang dilancarkan terhadap orang-orang kudus.

Rupanya, umat sisa dari 12:17 dan orang-orang kudus dari 13: 7 menggambarkan kelompok yang sama.1 [11] Sedangkan binatang laut mencerminkan binatang-binatang dari Dan 7, orang-orang kudus dari Wahyu 13 mengingatkan kita tentang orang-orang kudus yang ditemukan di Dan 7.1 [ 12] Meskipun orang-orang kudus dalam Wahyu 13 tampaknya menggambarkan umat sisa akhir, namun demikian, mereka adalah kelanjutan dari orang-orang kudus sepanjang sejarah Kristen sebagai yang tersisa adalah keturunan dan kelanjutan dari wanita dari Wahyu 12.

Wahyu 12:17, Wahyu 13:10, dan Wahyu 14:12 terjalin dan digambarkan dengan karakteristik utama dari umat yang sisa yang muncul di bawah nama yang berbeda.
Rev 12:17

Menuruti Hukum-hukum Allah
Dan memiliki kesaksian Yesus

V.Ringkasan karakteristik 144,000

Jika benar bahwa 144.000 dan Umat yang tersisa adalah kelompok yang sama, maka
karakteristik dari 144.000 yang disebutkan dalam 14: 1-5 adalah karakteristik tambahan dari umat yang sisa, dan karakteristik dari orang yang tersisa juga berlaku untuk 144.000.

1)Menuruti perintah-perintah Allah (12:17; 14:12)
Umat yang tersisa menuruti perintah-perintah Allah dan dengan demikian menunjukkan kasih dan kesetiaan mereka kepada Tuhan. Perintah yang paling menonjol, kemudian menuruti perintah untuk mengasihi Tuhan dan sesama, adalah Sepuluh Perintah. Dalam adegan pendahuluan kepada pusat penglihatan Apokaliptik (11:19) Tabut Perjanjian sudah menunjuk secara tidak langsung kepada mereka. Ketaatan kepada perintah-perintah Allah mencakup pemeliharaan hari Sabat Alkitab yang berlabuh di dalam perintah keempat.

2) Kesaksian Yesus (12:17)
Umat yang Sisa memiliki kesaksian Yesus. Menurut 19:10 ini adalah “roh nubuatan,” Roh Kudus yang berbicara melalui karunia nubuat. Dalam teks paralel Rev 22: 9, kata “nabi” menggantikan frasa kesaksian Yesus. “Umat yang sisa mengangkat Firman Allah dan manifestasi asli dari karunia nubuat
(1Kor 12: 7-11; Ef 4:11) termasuk kitab Wahyu yang berasal dari Yesus dan di mana Yesus bersaksi tentang diri-Nya.1 [13]

3)Kesabaran (13:10; 14:12)
Umat yang Sisa ditandai dengan kesabaran atau ketekunan. Di masa-masa sulit, mereka tidak menyerah, tidak melepaskan hubungan mereka dengan Tuhan, dan tidak kehilangan harapan akan kedatangan Yesus yang akan segera terjadi.

4)Iman (13:10; 14:12)
Wahyu 13:10 berbicara tentang iman orang-orang kudus. Dalam Wahyu 14:12 umat yang tersisa
diidentifikasi dengan iman di / dari Yesus. Tentu saja, orang-orang kudus memiliki iman kepada Yesus, dan beberapa penafsir memahami ungkapan ini dengan cara ini.1 [14] Lainnya menyarankan menerjemahkan frasa tersebut sebagai “iman Yesus” dan memahaminya untuk mencerminkan ajaran Kristen sebagaimana tercantum dalam Perjanjian Baru. Bagaimanapun, umat yang tersisa berpegang pada Yesus dan doktrin-doktrinNya dengan setia.

5)Milik Allah dan Yesus (14: 1, 3-4)
(a) Nama Yesus dan Bapa di dahi (14: 1)
(b) Dibeli (14: 3-4)
(c) Buah sulung (14: 4)

6) Tidak ada ibadat palsu (14: 4)
(A) Tidak najis dengan wanita (14: 4)
(b) Perawan (14: 4)

7) Mengikuti anak domba (14:4)

8 Umat yang Sejati dan tidak bercela seperti hewan kurban (14: 5)
(a) Tanpa dusta (14: 5)
(b) Tanpa cacat (14: 5) 1 [15]

9) Memproklamasikan pekabaran tiga malaikat keseluruh dunia (14: 6-12)
Ini termasuk:
(a) Proklamasi Injil yang kekal (14: 6)
(b) Panggilan untuk menyembah Tuhan dengan takut dan menghormati Dia (14: 7)
(c) Mengumumkan masa penghakiman (14: 7)
(d) Menyembah Sang Pencipta (14: 7, 9-11)
(e) Panggilan untuk memisahkan diri dari Babel (14: 8) 1 [16]

VI. Sebuah angka simbolik?

Sekarang sudah cukup jelas bahwa 144.000 harus dipahami dengan cara simbolis daripada secara harfiah.

Konteks langsungnya jelas simbolik (7: 1-3) menyebutkan empat penjuru dunia, empat angin bumi, laut, bumi, pohon, dan meterai Tuhan. Tetapi juga konteks yang lebih luas, yaitu wahyu 6 secara simbolis, misalnya, apokaliptik penunggang kuda dan para martir di bawah altar. Paragraf paralel dalam 14: 1-5 harus dipahami secara simbolis. Ini memberitahu kita bahwa 144.000 “tidak mencemarkan diri dengan wanita.” Mereka adalah “perawan” dan mengikuti “Anak Domba.”

Kelompok ini tidak terdiri dari laki-laki yang belum menikah saja. Istilah “wanita” adalah simbol dalam Wahyu seperti istilah “Anak Domba.” Oleh karena itu, bahasa simbolis juga diharapkan untuk 7: 4-8. Angka itu simbolis — 12 kali 12 kali 1.000 — dan menunjukkan kepenuhan umat Allah.

Pencacahan suku sangat tidak biasa. Suku Dan hilang, sedangkan Manasye seharusnya sudah terkandung dalam Yusuf. Efraim tidak disebutkan, bagaimanapun, Lewi dihitung.1 [17]

Yehuda ditemukan di tempat pertama dan Benjamin pada bagian akhir, dalam tanda kurung yang mencakup suku-suku Kerajaan Utara.1 [18] Daftar semacam itu tidak ditemukan di tempat lain dalam Alkitab. Sebagian besar dari dua belas suku tidak ada lagi saat ini. Oleh karena itu, hampir tidak mungkin untuk menemukan 144.000 orang Israel secara literal menurut suku mereka seperti yang tercantum dalam Wahyu 7 yang membentuk umat Allah akhir zaman. Namun, PB tahu keturunan Abraham bukan keturunan literal (Rom 4: 11-12) serta Israel rohani (Roma 2: 28-29; Gal 6:16).

Alkitab menggambarkan 144.000 sebagai gereja Allah akhir zaman yang khusus. Menurut Wahyu 7 mereka dapat “berdiri” ketika Yesus kembali. Mereka disebut “buah sulung” yang menunjukkan bahwa panen yang lebih besar akan dikumpulkan dan bahwa mereka bukan satu-satunya yang akan diselamatkan. Karena mereka telah mengikuti Anak Domba itu ke mana pun ia pergi dan karena mereka belum bergabung dengan ibadat palsu mereka akan bersama Yesus di bukit Sion dan di hadapan takhta Allah di tempat kudus sorgawi-Nya. Kami mungkin tidak dapat menyelesaikan semua pertanyaan yang terkait dengan 144.000 dan mungkin ini juga tidak begitu penting. Yang lebih penting adalah hidup sedemikian rupa sehingga kita dapat dihitung di antara mereka.

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.