14 Prinsip Dasar Penafsiran Alkitabiah

1. Bacalah Teks dengan Pikiran Terbuka Bersedia untuk Belajar Apa yang Dikatakan

Sikap kita harus seperti Samuel, ketika dia berkata: “Bicaralah, Tuhan, karena hamba Mu siap mendengarkan “(1 Sam 3:10).

Terlalu banyak orang mempelajari teks Alkitab untuk memperkuat ide-ide yang terbentuk sebelumnya.

Ini dikenal sebagai eisegesis, yaitu, membaca pandangan seseorang ke dalam teks, bukannya memunculkan makna teks.

Carilah bimbingan Roh Kudus untuk menemukan makna teks dan penerapannya dalam kehidupan kita hari ini.

Untuk mempelajari apa yang Tuhan katakan kepada kita dalam Alkitab, kita harus mendekati pelajarannya dengan kerangka berpikir yang benar.

Mari kita melawan godaan untuk merusak teks-teks alkitabiah untuk mendukung pandangan subjektif.

3. Pastikan teks yang benar

Langkah pertama dalam menafsirkan sebuah teks adalah menentukan apa yang sebenarnya dikatakan.

Karena beberapa orang dapat membaca teks dalam bahasa aslinya, bagi banyak orang perlu mengandalkan terjemahan.

Terjemahan yang kedengarannya terbaik bagi Anda mungkin belum tentu menjadi yang paling akurat.

Membandingkan terjemahan yang baik karena sering saling melengkapi. Tidak ada terjemahan yang dapat menangkap setiap nuansa teks asli.

Kesalahpahaman yang berlaku adalah bahwa KJV adalah terjemahan yang paling akurat.

Beberapa gereja hanya akan mengizinkan KJV digunakan untuk ibadah, karena mereka percaya bahwa ini adalah terjemahan yang paling akurat dan dapat dipercaya.

Sayangnya tidak demikian. KJV juga memiliki terjemahan kata yang kurang akurat.

Misalnya, kata Ibrani sheol “kuburan,” yang terjadi 65 kali dalam PL, diterjemahkan “neraka” 31 kali dalam KJV. Kesalahan penerjemahan seperti itu telah berkontribusi untuk mempromosikan dari siksaan kekal neraka.

Terjemahan modern seperti RSV atau NIV menerjemahkan kata-kata Ibrani seperti sheol, sehingga memungkinkan pembaca untuk menentukan maknanya.

3. Berusaha Memahami Setiap Kata yang Digunakan di Teks

Kata-kata adalah satuan terkecil dari sebuah kalimat. Arti suatu istilah tidak dapat ditentukan hanya berdasarkan etimologinya tetapi juga dalam terang konteks di mana ia digunakan.

Kata-kata individu tidak dapat didefinisikan secara terpisah dari keseluruhan konteks.

Terkadang sebuah kata hanya digunakan satu kali dalam Alkitab. Ini membuatnya perlu untuk mengkolsultasikan penggunaannya dalam literatur ekstra-Alkitab.

Misalnya, istilah sabbatismos (“Sabbathkeeping”) hanya digunakan dalam Ibrani 4: 9.

Penelitian terbaru tentang penggunaan sabbatismso dalam literatur ekstra-Alkitab, telah menunjukkan bahwa istilah ini secara konsisten digunakan untuk menunjukkan hari Sabat hari ketujuh literal.

Dengan demikian, terjemahan yang benar dari Ibrani 4: 9 adalah: “Hari Sabat hari ketujuh telah ditinggalkan bagi umat Allah.”

Terjemahan yang benar dari teks ini memberikan bukti kuat tentang kesinambungan pemeliharaan Sabat di PB.

4. Tentukan Sifat Sastra Kata atau Frasa

Kata dalam Alkitab, seperti dalam sastra modern, sering digunakan dalam makna non-harfiah. Penggunaannya bisa simbolik, metafora, tipologis.

Misalnya, frasa “Tanduk Keselamatan ”(2 Sam 22: 3; Lukas 1:69) adalah metafora yang digunakan untuk mencirikan Allah sebagai“ Penyelamat Agung. ”

Metafora berasal dari tanduk binatang yang dilihat sebagai simbol kekuatan (Mz 132: 17; Yer 48:25).

Contoh lain dari bahasa simbolis ditemukan dalam Wahyu 7:15 yang secara harfiah diterjemahkan berbunyi:

“mereka berdiri di hadapan takhta Allah dan melayani Dia siang malam di Bait Suci-Nya. Dan Ia yang duduk di atas takhta itu akan membentangkan kemah-Nya di atas mereka..”

Kemah adalah simbol perlindungan Tuhan di padang gurun ketika orang-orang berdiam di tempat penampungan sementara (Im 23:43).

Mereka juga berfungsi sebagai pengingat awan kehadiran Allah yang melindungi mereka dari matahari pada siang hari saat tinggal di padang gurun (Kel 13:20; Bil 14:14).

Gambaran Allah yang melindungi umat-Nya di padang gurun dengan kemuliaan-Nya yang dimanifestasikan dalam awan dan tiang api, berfungsi sebagai latar belakang bagi perlindungan orang-orang yang ditebus oleh kehadiran kemuliaan Allah di surga (Why. 7:15).

Kunci yang menyatukan kedua peristiwa itu adalah pengalaman Keluaran.

Perlindungan Allah atas orang Israel melalui padang gurun berfungsi untuk melambangkan perlindungan-Nya kepada umat-Nya melalui kesusahan terakhir.

Karena kehadiran Allah yang melindungi, orang banyak dilindungi dan diberi makan persis seperti Israel diberi makan dan memimpin dalam perjalanannya menuju Tanah yang dijanjikan.

Pemahaman tentang asal-usul menggambarkan “tempat berlindung” dalam Alkitab, membuka kekayaan makna dari penggunaannya yang sering dalam Wahyu.

5. Berusaha Memahami Kalimat secara Utuh

Setelah menetapkan arti dari kata-kata individual, cobalah untuk memahami seluruh kalimat.

Ini adalah prinsip spiral penafsiran Alkitab yang berasal dari kata tunggal, ke kalimat, ke pasal, ke kitab, ke seluruh Alkitab.

Ini berarti bahwa kata-kata, kalimat, dan buku-buku individual, pada akhirnya harus dipahami dalam terang kesaksian seluruh Alkitab.

Untuk menginterpretasikan kalimat seseorang harus mempertimbangkan konstruksi gramatikal dan sintaksisnya.

Secara universal, seseorang perlu mendefinisikan subjek, kata kerja dari kata kerja, objek kalimat. Secara sintaksis/kalimat, harus melihat hubungan kata satu sama lain.

Sintaks/kalimat dari kata kerja memperhatikan tense/waktu, suara, akar kata, dan sebagainya.

Dalam menafsirkan puisi, penting untuk mengingat persesuaian pemikiran dalam garis-garis berurutan, yang dikenal sebagai paralelisme.

Pemikiran dasar dapat diulang, dikontraskan (Ps 59: 1) atau paralel (Mz 55: 6). Paralelisme mungkin berada di dalam garis dan di antara garis-garis.

6. Berusaha Memahami Unit/bagian/kesatuan/satuan

Makna dari sebuah teks sering diklarifikasi oleh tema kesatuan yang dapat terdiri dari satu atau beberapa paragraf.

Sebuah studi tentang kesatuan akan berfungsi untuk menetapkan bagaimana teks tunggal berhubungan dengan tema satuan.

Dalam lingkaran penafsiran Alkitab, makna teks membantu memahami makna unit dan sebaliknya tema unit menjelaskan makna teks.

Contoh yang baik tentang perlunya menafsirkan sebuah teks dalam terang konteksnya yang lebih luas, adalah Roma 6:14.

Ini mungkin adalah teks Paulus yang paling sering dikutip untuk membuktikan bahwa orang Kristen telah dibebaskan dari ketaatan pada Hukum.

Teks itu berbunyi: “Karena dosa tidak akan berkuasa atas kamu, karena kamu tidak di bawah hukum Taurat, tetapi di bawah kasih karunia.”

Penafsiran umum dari teks ini adalah bahwa orang Kristen tidak lagi di bawah Hukum Musa sebagai aturan tingkah laku karena nilai-nilai moral mereka berasal dari asas kasih yang diungkapkan oleh Kristus.

Masalah dengan penafsiran populer ini adalah bahwa ia mengabaikan konteks langsung dan lebih besar dari teks di mana Paulus membedakan dominasi dosa dengan kuasa kasih karunia Kristus.

Antitesis menunjukkan bahwa “di bawah Hukum” hanya berarti bahwa orang Kristen tidak lagi “di bawah kekuasaan dosa” dan, akibatnya, “di bawah kutukan Hukum” karena kasih karunia Kristus telah membebaskan mereka dari mereka berdua.

Untuk menafsirkan frasa “di bawah Hukum” berarti “di bawah ekonomi Hukum Musa” akan menyiratkan bahwa orang percaya yang berada di bawah ekonomi Musa bukanlah penerima anugerah.

Ide semacam itu sama sekali tidak masuk akal. Bantuan dari ketaatan hukum tidak selalu menempatkan seseorang secara otomatis di bawah keadaan rahmat.

Ketika membacanya konteksnya yang tepat, Roma 6:14 tidak melepaskan orang Kristen dari otoritas hukum.

Sebaliknya, Paulus mengajarkan bahwa orang percaya tidak seharusnya melanggar Hukum hanya karena anugerah Allah telah “membebaskan mereka dari dosa” (Roma 6:18).

Hanya pikiran yang berdosa bahwa “tidak tunduk pada Hukum Allah” (Rom 8: 7). Tetapi orang Kristen memiliki pikiran Roh yang memungkinkan mereka untuk memenuhi “persyaratan Hukum yang adil” (Roma 8: 4).

Dengan demikian, orang-orang Kristen tidak lagi “di bawah Hukum,” dalam arti bahwa anugerah Allah telah membebaskan mereka dari kuasa dosa dan kutukan terhadap Hukum, tetapi mereka masih “di bawah Hukum” dalam arti bahwa hukum itu mengikat untuk memerintah /menguasai hidup mereka dengan prinsip-prinsip moralnya.

Berkat anugerah Allah, orang percaya telah “taat dari hati kepada ajaran” (Roma 6:17) dan prinsip-prinsip moral yang terkandung dalam Hukum Allah.

7. Tentukan apakah Unit Deskriptif atau Prescriptif

Alkitab mengajarkan kita asas secara eksplisit melalui perintah positif dan secara implisit melalui cerita positif dan negatif.

Dengan demikian, dalam menafsirkan sebuah bagian, seseorang harus menentukan apakah naratif itu deskriptif tentang apa yang dilakukan orang, atau menentukan apa yang Tuhan ingin mereka lakukan.

Contoh yang baik adalah kisah Nuh menjadi mabuk (Kejadian 9: 20-24). Banyak Orang-orang Kristen mengambil kisah ini untuk menyatakan bahwa Alkitab tidak mengutuk penggunaan minuman beralkohol karena bahkan Nuh minum anggur yang difermentasi.

Masalah dengan penafsiran ini adalah kegagalan untuk mengakui bahwa kisah Nabi Nuh bukanlah contoh preskriptif dari dukungan Alkitab terhadap minum anggur, tetapi contoh deskriptif dari konsekuensi negative dari minuman beralkohol.

Apa yang diajarkan ceritanya kepada kita bukanlah bahwa bahkan orang baik pun dapat minum minuman beralkohol secara sah, tetapi minum itu melemahkan sensitivitas moral bahkan orang baik.

Yesaya 3:16-26

Contoh lain dapat ditemukan dalam Yesaya 3: 16-26 yang berisi deskripsi paling rinci dari berbagai perhiasan dan pakaian bagus yang dikenakan oleh wanita kaya di Jerusalem.

Beberapa orang mengambil bagian ini untuk menyatakan bahwa Alkitab menyetujui penggunaan perhiasan dan ornamen.

Sebuah studi tentang bagian itu dalam konteksnya mengungkapkan bahwa narasinya adalah deskriptif dari kebanggaan yang tercermin dari penggunaan perhiasan, dan bukan preskriptif dari penggunaannya.

Yesaya menggambarkan bagaimana putri-putri Sion memperlihatkan kebanggaan mereka yang angkuh:

“TUHAN berfirman: Oleh karena wanita Sion telah menjadi sombong dan telah berjalan dengan jenjang leher dan dengan main mata, berjalan dengan dibuat-buat langkahnya dan gemerencing dengan giring-giring kakinya, maka Tuhan akan membuat batu kepala wanita Sion penuh kudis dan TUHAN akan mencukur rambut sebelah dahi mereka.”(Yes 3: 16-17).

Yesaya menempatkan kesalahan kepada kemurtadan bangsa secara jujur pada pengaruh negatif kedua pemimpinnya dan perempuan-perempuannya yang kaya.

Mengenai yang terakhir, Yesaya mengatakan bahwa mereka memprovokasi hukuman Tuhan, yang dijatuhkan dengan memalukan mereka melalui penghapusan semua simbol kebanggaan mereka:

” 18. Pada waktu itu Tuhan akan menjauhkan segala perhiasan mereka: gelang-gelang kaki, jamang-jamang dan bulan-bulanan;

  1. perhiasan-perhiasan telinga, pontoh-pontoh dan kerudung-kerudung;
  2. perhiasan-perhiasan kepala, gelang-gelang rantai kaki, tali-tali pinggang, tempat-tempat wewangian dan jimat-jimat;
  3. cincin meterai dan anting-anting hidung;
  4. pakaian-pakaian pesta, jubah-jubah, selendang-selendang dan pundi-pundi;
  5. cermin-cermin, baju-baju dalam dari kain lenan, ikat-ikat kepala dan baju-baju luar.
  6. Maka sebagai ganti rempah-rempah harum akan ada bau busuk, sebagai ganti ikat pinggang seutas tali, sebagai ganti selampit rambut kepala yang gundul, sebagai ganti pakaian hari raya sehelai kain kabung; dan tanda selar sebagai ganti kemolekan.
  7. Orang-orangmu akan tewas oleh pedang, dan pahlawan-pahlawanmu oleh perang.
  8. Pintu-pintu gerbang Sion akan mengaduh dan berkabung, dan kota itu akan seperti perempuan bulus yang duduk di bumi. “(Yesaya 3: 18-26).

Maknanya

Sifat deskriptif dari bagian ini dirancang untuk mengajar kita setidaknya dua pelajaran penting.

Pertama, pakaian dan perhiasan mewah mengungkapkan kebanggaan batin dan keinginan untuk meninggikan diri, yang dapat menghasilkan penyembahan berhala, perzinahan, dan kemurtadan.

Ada hubungan antara pakaian dan perilaku. Ketidaksopanan melahirkan ketidakmurnian.

Penampilan menggoda para puteri Sion menyesatkan para pemimpin dan akhirnya memimpin bangsa itu ke dalam ketidakpatuhan dan hukuman ilahi.

Dengan demikian, alasan penting untuk menghindari perhiasan bukan karena kemewahan mereka, tetapi terutama pengaruh negatif mereka pada orang lain.

Kedua, Tuhan membenci kebanggaan yang termanifestasi dalam mengenakan ornamen. “Ketika Tuhan akan membersihkan kotoran putri-putri Sion … dengan roh yang membakar” (Yes 4: 4).

Wanita Yahudi yang kaya menghiasi tubuh mereka dari kepala sampai kaki dengan hiasan mahal untuk membuat diri mereka cantik secara lahiriah, tetapi Tuhan melihat kebanggaan batin mereka.

Jelaslah bahwa keindahan yang diperhitungkan dalam pandangan Allah bukanlah yang diperoleh dari luar dengan hiasan-hiasan dari emas dan pakaian yang bagus, tetapi yang dicapai dalam hati dengan “permata yang tidak dapat binasa dari roh yang lembut dan tenteram” (1 Pet 3: 4).

8. Temukan Konteks Historis dan Situasional dari Bagian itu

Karena setiap buku dalam Alkitab berasal dari konteks historis, itu dapat dipahami hanya dalam situasi historis. Konteks historis dapat menjelaskan arti dari bagian itu.

Contoh yang baik adalah tawaran Yesus akan air hidup yang dibuat dalam konteks drama upacara pengangkatan air yang terjadi pada hari raya Pondok Daun.

“Pada hari terakhir dari perayaan [Tabernakel], hari besar, Yesus berdiri dan menyatakan, Dan pada hari terakhir, yaitu pada puncak perayaan itu, Yesus berdiri dan berseru:

“Barangsiapa haus, baiklah ia datang kepada-Ku dan minum! Barangsiapa percaya kepada-Ku, seperti yang dikatakan oleh Kitab Suci: Dari dalam hatinya akan mengalir aliran-aliran air hidup.”‘ “(Yohanes 7: 37-38).

Pada hari terakhir Hari Raya Pondok Daun, prosesi khusus diselenggarakan untuk upacara menggambar air yang penuh sukacita yang kaya akan simbolisme dan drama tinggi.

Itu prosesi ibadah dimulai di Bait Suci, dipimpin oleh seorang imam yang membawa kendi emas.

Sekelompok suling liturgi meningkatkan kehikmatan upacara dengan musik mereka yang ceria. Ketika prosesi Bait Suci mencapai kolam Siloam, imam mengisi kendi emasnya dengan air.

Saat kembali ke Bait Suci, iring-iringan akan berlalu melalui Gerbang Air, yang namanya diperoleh dari upacara.

Prosesi itu tiba kembali di Bait Suci tepat pada waktun untuk pengorbanan pagi di atas mezbah korban bakaran.

Tiga serangkai terompet menyambut kedatangan imam yang diikuti oleh imam lain yang membawa anggur untuk persembahan minuman.

Kedua imam naik bersama-sama ‘bangkit’ dari mezbah dan menempatkan dua cawan perak yang megah di sudut barat daya dari mezbah.

Salah satu cawan digunakan untuk menuangkan air dari kolam Siloam dan yang lainnya untuk menuangkan anggur.

Kedua cawan memiliki lubang yang memungkinkan air dan anggur mengalir ke dasar mezbah.

Segera setelah para imam mulai menuangkan air dan anggur, musik Bait Suci dimulai. Orang-orang menyanyi ” Maka kamu akan menimba air dengan kegirangan dari mata air keselamatan. ” (Yes. 12: 3).

Kemudian ‘menyanyikan pujian, yang terdiri dari Mazmur 113 hingga 118, dilantunkan secara bergantian ke dalam iringan seruling.

Kemungkinan besar tepat setelah upacara simbolis upacara pencurahan air di mezbah, dan setelah orang-orang menyanyikan beberapa ayat Mazmur 118, Yesus mengatakan dengan suara yang jelas di bait suci: “Barangsiapa haus, baiklah ia datang kepada-Ku dan minum” (Yohanes 7:37).

Tawaran Kristus akan Air hidup-Nya mengambil makna tambahan, kata-kata yang diucapkan paling mungkin ketika upacara yang sangat menggelora itu baru saja selesai

9. Perhatikan Makna Teologis

Setelah memahami bagian itu secara gramatikal dan historis, kita harus memahaminya secara teologis, mengingat bahwa tidak ada bagian dari Alkitab yang ditulis dalam kekosongan teologis.

Sebaliknya setiap bagian dari Alkitab berkontribusi pada pemahaman tentang wahyu progresif yang telah diberikan oleh Tuhan.

Ini berarti bahwa untuk memahami arti suatu bagian kita harus berusaha menempatkannya dalam konteks teologi yang sedang berkembang.

Tidak setiap bagian memiliki tempat utama dalam mengembangkan teologi Alkitab. Dalam berusaha memahami konteks teologis suatu teks, bacalah dengan seksama suatu bagian, mencatat konsep teologis dasar yang tercermin di dalamnya.

Contohnya adalah pengukuhan Yesus yang pertama di Nazaret, ketika Dia membaca dan mengomentari sebuah petikan yang diambil sebagian besar dari Yesaya 61: 1-2 (juga 58: 6) yang mengatakan:

“Roh Tuhan ada pada-Ku, karena Dia telah mengurapi aku untuk memberitakan kabar baik kepada orang miskin. Dia telah mengutus Aku untuk memberitakan pembebasan kepada para tawanan dan memulihkan penglihatan kepada orang buta, untuk membebaskan orang-orang yang tertindas, untuk memproklamasikan tahun Tuhan rahmat Tuhan “(Lukas 4:18).

Bagian ini, yang sebagian besar diambil dari Yesaya, dijelaskan dengan menggunakan gambaran dari tahun Sabat, pembebasan dari penawanan yang akan dibawa Hamba Tuhan ke pada umat-Nya.

Dengan mengutip bagian ini Kristus mempersembahkan diri-Nya kepada orang-orang sebagai penggenapan dari pengharapan Mesianik mereka yang gambarannya diambil dari Tahun Sabat.

Sebenarnya Dia menegaskan: “Hari ini Kitab Suci ini telah digenapi ketika engkau mendengar.”

Dengan kata lain, penebusan Mesianik yang dijanjikan oleh Yesaya melalui penggambaran pada hari Sabat adalah “sekarang” digenapi.

Tema janji dan penggenapan muncul kembali di semua Injil. Banyak aspek kehidupan dan pelayanan Kristus disajikan berulang kali sebagai pemenuhan nubuatan Perjanjian Lama.

Kristus yang bangkit sendiri, menurut Lukas, menjelaskan kepada para murid-Nya itu Ajaran dan misinya menunjukkan penggenapannya “segala sesuatu yang ditulis tentang Aku dalam hukum Musa dan para nabi dan mazmur” (Lukas 24:44; bnd. 24: 26-27).

10. Bandingkan Alkitab dengan Alkitab

Setelah memeriksa teks dalam konteksnya, langkah selanjutnya adalah membandingkannya dengan seluruh kesaksian dari Kitab Suci tentang topik itu.

Ingat bahwa Doktrin Alkitab tidak dapat dikembangkan dari pernyataan yang tertutup. Doktrin Alkitabiah harus mencerminkan ajaran total dari Kitab Suci.

Wahyu Allah bersifat progresif. Sebagai contoh, dalam PL kita hanya menemukan petunjuk dari doktrin tritunggal.

Ini berarti bahwa setiap teks PL yang menyarankan kemajemukan atau kesatuan Keilahian harus ditafsirkan dalam terang wahyu yang lebih penuh dari PB.

Teks apa pun dari Alkitab harus ditafsirkan dalam terang dari keseluruhan kesaksian Alkitab.

11. Berusahalah untuk Menyelaraskan Kontradiksi Nyata

Alkitab mengandung banyak kontradiksi yang nyata. Metode yang tepat Penafsiran Alkitab mensyaratkan bahwa seseorang berusaha menyelaraskan kontradiksi yang nyata, bukan dengan membuat resolusi buatan, tetapi mencari penjelasan rasional.

Ingat bahwa Tuhan adalah Tuhan nyata, dan bukan omong kosong.

Contoh kontradiksi yang nyata adalah ajaran Alkitab tentang penggunaan anggur. Di satu sisi, Alkitab dengan tegas mengutuk penggunaan anggur sebagai “memabukkan” (Hab 2: 15),

“seorang pencemooh” yang “pada akhirnya … menggigit seperti ular, dan menyemburkan bisa seperti beludak.” (Amsal 20 : 1; 23:32), dan penyebab pesta pora (Ef 5:18; bnd. Im 10: 8-11; Hakim 13: 3, 4; Amsal 31: 4,5).

Tetapi di sisi lain, ia sepenuh hati menyetujui penggunaannya sebagai berkat ilahi bagi orang-orang untuk dinikmati (Kej 27:28; 49: 10-12; Mz 104: 14, 15; Yesaya 55: 1; Amos 9:13; Yohanes 2 : 10, 11).

Solusi untuk kontradiksi yang nyata dapat ditemukan dalam arti ganda dari kata Ibrani dan Yunani untuk anggur (yayin dan oinos) yang secara historis digunakan untuk menunjuk anggur yang difermentasi atau tidak difermentasi.

Konsekuensinya, “anggur” yang disetujui Allah adalah jus anggur yang tidak difermentasi dan “anggur” yang tidak disetujuinya difermentasi dan memabukkan.

Ini berarti bahwa minuman beralkohol secara konsisten dilarang dalam Alkitab karena tidak layak untuk konsumsi manusia.

Beberapa alasan diberikan dalam Kitab Suci karena larangannya terhadap minuman beralkohol. Membuat hidup tidak nyata (Yes 28: 7; Ams 23:33);

Merusak kapasitas untuk membuat keputusan yang bertanggung jawab (Im. 10: 9-11);

Melemahkan kepekaan moral (Kej 9:21; 19:32; Hab 2:15; Yes 5: 11-12);

Menyebabkan penyakit fisik (Ams 23: 20-21; Hos 7: 5; Is 19:14; Mz 60: 3);

Melupakan hukum (Amsal 31: 4-5; Im 10: 9-11; Yeh. 44:23; 1 Tim 3: 2-3; Titus 1: 7-8).

Contoh lain dari kontradiksi nyata adalah pernyataan Paulus tentang hukum.

Kadang-kadang Rasul berkata bahwa hukum itu baik dan telah digenapi di dalam Kristus dan kadang-kadang itu buruk dan telah dihapuskan di dalam Kristus.

Di Efesus 2:15, Paulus berbicara tentang hukum sebagai telah “dihapuskan” oleh Kristus, sementara di Roma 3:31 ia menjelaskan bahwa pembenaran oleh iman kepada Yesus Kristus tidak meniadakan hukum tetapi “meneguhkan” itu.

Dalam Roma 7: 6, ia menyatakan bahwa “sekarang kita dibebaskan dari hukum” sementara beberapa ayat kemudian ia menulis bahwa “hukum itu kudus, dan perintah itu kudus dan adil dan baik” (7:12).

Dalam Roma 3:28, ia menyatakan bahwa “seorang manusia dibenarkan karena iman, terlepas dari perbuatan menurut hukum,” tetapi dalam 1 Korintus 7:19 ia menyatakan bahwa “baik sunat tidak berarti apa pun atau tidak bersunat, tetapi mematuhi perintah-perintah Allah. “

Bagaimana Paulus memandang hukum baik sebagai “dihapuskan” (Ef 2:15) dan “ditetapkan” (Rom 3:31), tidak perlu (Rom 3:28) dan perlu (1 Kor 7:19; Ef 6: 2, 3 ; 1 Tim 1: 8-10)?

Resolusi terhadap kontradiksi yang nyata ini dapat ditemukan dalam konteks yang berbeda di mana Paulus berbicara tentang hukum.

Ketika dia berbicara tentang hukum dalam konteks keselamatan (pembenaran), ia dengan jelas menegaskan bahwa pemeliharaan hukum tidak ada gunanya (Roma 3:20).

Di sisi lain, ketika Paulus berbicara tentang hukum dalam konteks tingkah laku Kristen (pengudusan-hidup yang benar di hadapan Allah), maka ia mempertahankan nilai dan validitas hukum Allah (Roma 7:12; 13: 8-10; 1 Korintus 7:19).

Misalnya, ketika Paulus berbicara tentang berbagai bentuk kejahatan manusia dalam 1 Timotius 1: 8-10, ia secara eksplisit menegaskan “sekarang kita tahu bahwa hukum itu baik” (ayat 8).

12. Bedakan antara Prinsip Pokok dan Aplikasi budaya

Prinsip bersifat permanen sementara aplikasi budaya dapat bervariasi dalam budaya yang berbeda.

Contoh lain yang baik adalah pembahasan Paulus tentang kekepalaan dan penutup kepala dalam 1 Korintus 11: 2-16.

Dalam bagian ini rasul mengajarkan bahwa penghormatan terhadap prinsip kepemimpinan / penyerahan, mengharuskan wanita menutupi kepala mereka sesuai dengan kebiasaan hari itu.

Banyak yang menolak prinsip kepemimpinan / penyerahan yang diartikulasikan oleh Paulus (1 Kor 11: 3)

Orang-orang ini gagal membedakan antara prinsip kekepalaan / ketundukan permanen yang Paulus maksudkan dalam penciptaan, dan aplikasi budaya yang bervariasi dalam waktu dan tempat.

13. Izinkan Sarjana Alkitab yang Berkompeten dan Bertanggung Jawab untuk Mengevaluasi interpretasi Anda

Terlalu banyak orang Kristen percaya bahwa mereka telah menemukan kebenaran baru dalam Alkitab yang mereka promosikan sebelum mengizinkan para ahli yang kompeten untuk mengevaluasi kesimpulan mereka.

Kita harus ingat bahwa tugas penafsiran Alkitab bukan hanya milik individu tetapi juga bagi gereja pada umumnya.

Prinsip bersama dari penafsiran Alkitab ini menuntut kita untuk peka terhadap apa yang mungkin dikatakan rekan seiman yang kompeten tentang penafsiran kita terhadap Kitab Suci.

Banyak orang yang mengklaim dirinya memiliki pemahaman baru tentang Alkitab. Mereka menerbitkan dan mendistribusikannya melalui, majalah, dan buku mereka.

Dalam banyak kasus, apa yang mereka ajarkan adalah kesalahpahaman yang jelas dari pengajaran Alkitab berdasarkan ide-ide yang terbentuk sebelumnya.

Jika mereka mengizinkan para ahli yang bertanggung jawab untuk mengevaluasi penafsiran mereka, mereka akan aman dan bebas dari penafsiran yang keliru.

14. Jangan Harapkan Tugas Menafsirkan Alkitab menjadi Mudah dan Sederhana

Tugas menafsirkan Alkitab tidak mudah. Jika ya, tidak akan ada banyak penafsiran yang saling bertentangan yang didukung oleh ratusan denominasi.

Itu membutuhkan sebuah pikiran terbuka, penerimaan terhadap bimbingan Roh Kudus, disiplin diri, dan kemauan untuk menguasai sejarah, arkeologi, budaya, tata bahasa dan keterampilan bahasa.

Tetapi upaya itu bermanfaat. Itu memungkinkan kita untuk mencapai pemahaman dan pengalaman yang lebih mendalam akan kebenaran Alkitab.

Alkitab adalah penyataan Allah akan kehendak-Nya kepada kita. Kita tidak berani menyalahgunakan pemberian ini dengan memaksakan gagasan kita yang terbentuk sebelumnya ke dalam Alkitab.

Kita harus ingat bahwa tugas kita adalah membiarkan Tuhan berbicara kepada kita melalui Alkitab dan membiarkan pesan Alkitab mengalir ke dalam hidup kita.

Belajar menafsirkan Alkitab adalah keterampilan yang kita kembangkan dengan melakukan latihan mungkin tidak membuat kita sempurna, tetapi itu akan membuat kita menjadi penafsir yang lebih baik dan lebih percaya diri.

Jika anda punya daftar lain, silahkan tambahkan

Bagikan:

Comments

comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.